Posted in TRAINER ABG

JURIT MALAM


.

Ini nama sebuah kegiatan.  Saya tidak tau apakah anak-anak sekarang familier dengan istilah ini atau tidak.  Namun bagi mereka yang dulu pernah aktif di kepramukaan biasanya mengenal kegiatan ini.

Setiap liburan sekolah, biasanya kami para anggota Pramuka mengadakan kemping ke daerah-daerah tertentu.

Kegiatan saat Kemping tersebut juga macam-macam.  Siang hari kita mengadakan Acara Cari Jejak dan Bakti Sosial.  Sementara malamnya adalah Jurit Malam dan ditutup dengan Api Unggun pada malam terakhir.

Apakah Jurit Malam itu ?
Jurit malam, menurut pengertian awam saya, adalah acara jalan malam-malam.  Kalau dalam kamus bahasa Indonesia … Jurit itu artinya perang.  Saya tidak tau sejarahnya kok kegiatan jalan malam-malam ini dinamakan jurit malam.

Apa istimewanya ?
Dulu kita kemping selalu mengambil tempat di lokasi yang jauh dari keramaian.  Di lokasi yang relatif terpencil, dan listrik pun belum masuk.  Tentu saja suasana gelap gulita terasa dimana-mana.
Para peserta jurit malam itu akan dikumpulkan di suatu lapangan tertentu.  Dan kemudian mereka dilepas dengan jarak waktu tertentu, berjalan satu persatu … sendirian.  Tidak boleh bawa senter dan alat penerangan apapun.  Tujuannya adalah menuju ke tempat finish.  (biasanya waktu yang diperlukan adalah sekitar 2 jam berjalan kaki)

Kita para peserta Jurit malam harus berani jalan sendirian di tengah malam buta itu.  Pedoman satu-satunya adalah cahaya Lilin atau Lampu Ting yang dipasang di sepanjang jalan ….  Jangan dibayangkan lilinnya itu jaraknya hanya satu meteran.  Jaraknya jauh-jauh sodara-sodara.  Peserta jurit harus mencari cahaya lilin.  Sampai di cahaya lilin yang satu,  peserta akan melihat sekelilingnya, melihat cahaya lilin berikutnya … berjalan menuju kesana … demikian seterusnya.

Jadi para Kakak Pembina telah memasang Lilin sedemikian rupa sehingga satu sama lain masih bisa terlihat …  Lilin biasanya dipasang di belokan … atau ditempat-tempat tertentu yang strategis agar peserta mudah menemukan cahayanya.

Bagaimana Rasanya ???
Waaahhh berjuta rasanya.  Antara Takut … Exciting … Tegang … Menyenangkan dan sebagainya.  Berjalan di kebun penduduk, kadang melewati hutan, juga pematang sawah …  Ketika berjalan kaki itu pun, karena suasana gelap gulita tidak jarang saya kejeblos masuk got, kaki tersangkut akar pohon, jatuh terantuk batu dan sebagainya.  Pada jarak tertentu akan ada pos-pos, tempat dimana kita bisa beristirahat sejenak, plus mengerjakan tugas pertanyaan yang diberikan kakak pembina.  Satu dua kali rute yang diambil sengaja dilewatkan kuburan !!!  WWaaaa !!! Aattuuuttt …

Yang sulit itu adalah jika Lilinnya mati.  Dan kakak pembina yang berjaga diseputaran situ terlambat menyalakannya.  Bisa lost tuh.  Hehehe …  Dan tingkah para peserta dulu juga macam-macam, untuk menutupi rasa takutnya.  Ada yang sengaja menunggu peserta di belakangnya agar bisa jalan berdua.  Nanti kalau sudah hampir finish baru jalan sendiri-sendiri lagi… hahahah …  (Tapi upaya ini pasti selalu gagal karena keburu ketauan Kakak Pembina yang berjaga di sepanjang perjalanan)

Menurut pendapat saya, Kegiatan Jurit Malam ini adalah suatu kegiatan yang bagus untuk memupuk rasa percaya diri dan Keberanian kami semua.  Dengan hanya berpedoman pada cahaya Lilin … kami bisa mencapai garis finish.  Berjalan sendirian di tengah gulitanya malam.  Dan itu rasanya memang LUAR BIASA.

Teman-teman ada yang pernah tau Kegiatan Jurit Malam ini ?

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

62 thoughts on “JURIT MALAM

  1. saya pernah merasakannya om, awalnya waktu sd kemping disekolah,agak takut tapi untungnya bertiga2 jadi berani,paling cuma dikerjai kakak2 pembina. smp dan sma juga pernah

  2. Haahahaha saya rindu jurit malam yang diadakan pas “diklat” SMA dulu.😀

    Waktu itu kami nginap di kawasan malang, saya lupa tepatnya. Jurit malam-nya di hutan. Pas giliran saya, semak-semak yang saya lalui bergemerisik. Entah itu binatang, atau penduduk sekitar yang kerja sama ama panitia “diklat”…😆

  3. wah kegiatan ospek di jurusan jepang dulu ada jurit malamnya😀
    dan giliran aku yang jadi ketua panitianya, ada anak yang “hilang” dan baru ditemukan jam 5 pagi. Kabarnya diumpetin “seseorang”… hehehe.
    Pas aku yang jadi “korban” melewati kuburan pasti sambil pegang rosario deh😀, dan emang melihat ada yang duduk putih2, cuekin aja, soalnya tau pasti ada senior di dekat-dekat situ. Dikasih nama jurit malam, krn ada yang jerit-jerit ketakutan kaliiii.😀

    EM

  4. Hmm… saya selalu tidak diperbolehkan ikut kegiatan2 yang outdoor kek gitu, Om…
    Jadinya saya hanya mendengarkan seru/seramnya pengalaman kawan2 saya…
    Dan pengalaman mereka yang lebih gokil (menurut saya) adalah melintasi pemakaman… Hiiiiii…

  5. jurit malam ini membuat penasaran, takut, tapi kok jadi acara yg ditunggu2 ya?🙂 zaman sekarang masih ada nggak sih?

    saya lupa2 ingat bagaimana jurit malam yg saya lalui. pokoknya seru aja. dan memang yg bikin deg2an adalah waktu lewat kuburan. hiii… padahal sebenarnya di sekitar situ pasti ada kakak pembina ya? jadi, tak perlu takut. cuma yg bikin deg2an kalau ada yg “ilang”. huaaa… digondol wewe kah?😀

  6. pastinya dong oom pernah bangeeet. berkali-kali.baik jadi peserta, kroco yang jaga lilin dan pos, maupun jadi panitia senior yang tinggal nunggu di tenda. hahahaha

    dan yup, bener banget oom.. itu adalah tindakan yang memumpuk keberanian dan percaya diri. semoga kegiatan ini tetep ada yah samapi anakku gede besok
    *hloh?!?!

  7. sering denger tapi belum pernah ngalamin yang kayak om :O
    palingan pas acara LKMM SMA, cuma dibangunin malem2 terus ditutup matanya diajak keliling2 disekitar halaman sekolah, tapi berkat acara tersebut ak jadi gg begitu penakut lagi sih😛

  8. tauuu banget um🙂
    beberapa kali ngalamin😛

    paling seru pas masa SD, kebetulan dulu jalannya per-regu, dan karna aku ketua regu, jadi aku paling depan, trus belakangku temen yang paling kecil.
    dia ketakutan setengah mati, sampe akhirnya dia berbisik sama aku
    ‘ mbak, aku pipis dicelana’
    wkwkwkwkwk:D

  9. pernah om, tapi jalannya tdk sendiri-sendiri, satu group… dan boleh bawa 1 senter utk 1 group

    tp yg lebih “ngeri & nelangsa” sebenarnya waktu jadi pembina om.. pernah 1 kali, mesti ngumpet sendirian di kegelapan, bener2 sendiri, tdk boleh menyalakan penerangan, dan harus tersembunyi dr peserta yg mau lewat di situ. Gelap, sendiri, basah… jd mangsa nyamuk besar-besar grrhhhhh!!

    salam,

  10. Tau Ommm.. waktu SD pernah ikutan jurit malam… ga boleh bawa senter…
    tapi di sekolah sih… ada yang nyumput buat nakut- nakutin…

    Dan, di salah satu kelas ada… Pocong ya! *merinding*

    untung ga disuruh masuk kelas itu..

    yang jadi pocong tak lain dan tak bukan pembina saya sendiri. Ahahahahhaha

  11. dulu saya juga pernah ngelakuin itu om, soalnya dulu pernah sempat ikut pramuka.. asyiikk lho, jalan bareng pake obor, trus sudah itu pake acara tangis2an gitu (lupa namanya) di deket api unggun.. kenangan masa lalu.. jadi pengen kemah..

  12. jadi ingat wak SMA om saya jadi salah satu panitia jurit malam pas PERJUSAMI PRAMUKA dan ditunjuk jadi pos bayangan sendirian, mungkin karena capek dan ngantuk udah 2 malam gak tidur, sambil berdiri dibelakang pohon saya malah ketiduran padahal tugas saya adalah ngawasin peserta sambil dihitung takutnya ada yang nyasar, saya baru sadar ketika ada teman tim penypu membangunkan dan bertanya berapa anggota yang sudah lewat, sambil ngantuk saya bingung jawab sekenanya aja 5 padahal sudah semua lewat yang berarti lebih dari 25 orang….😀 wal hasil kena dech saya dihukum…😀

  13. hm….karena saya anak jadul, yo paham banget jurit malam ini…tapi saat itu diambalan kami utk yg putri dapat dispensasi jalan berdua, hehe…lumayan deg2an juga karena sering ada kakak senior yg sengaja nakut2i…😦

  14. iya bener banget Mas, berjuta rasanya, deg deg an plus rasanya pingin pipis …. ( saking seyem nya) 😀😀
    tapi kalau aku dulu, karena perempuan jadi boleh berduaan jalan malam nya🙂
    tapi…..teuteup aja attuuuut….hiiiiiiiiiiiii…..😦
    salam

  15. Ya pernah donk, sering jurit malam. Tp hny 2 kali renungan didepan batu nisan, Waktu pelantikan senior. Setelah jd senior ya keliaran di kuburan hikz. Memang seru bngt, karna jaman saya udah ada lampu jd matanya yg ditutup dan hny mengikuti suara or tali aja hehe

  16. Healah…..selama ini sy taunya namanya ‘jerit malam’ e Om.. Baru sekarang tau kalau namanya ‘jurit malam’. Jelas pernah mengalami. Setelah jalan malam itu biasanya acara renungan Om. Waktu jadi peserta pernah mingseg2 waktu disuruh pejam mata dan mendengar kakak senior membacakan renungan. Pernah juga bacain renungan yang bikin adik2 juga mingseg2. Semoga sj nangisnya karna menyadari akan sesuatu, bukan karna takut selama jalan tadi. Hehehe….

  17. Saya mengikuti jurit malam pertama kali tahun 1971 oom di Magelang, tepatnya di bukit Menoreh pada masa chandradimuka. Gak ada lampu blas, hanya ada panah penunjuk route yang harus dilalui. Kami bukan hanya nguncluk lari atau jalan di bukit2 itu tetapi juga sambil tetap mengingat-ingat berita yang kami bawa untuk disampaikan di finish nanti.

    Di tengah route seperti biasa ada pelatih yang sembunyi dan lalu tiba-tiba mak krosak..bungkusan pocongan turun dari atas. Saya sih tidak takut tapi kan kaget wong mak jegagik..krosok.. gitu. Tapi ya tetap harus lari lagi.

    Setibanya di finish saya ditanya berita apa yang saya bawa. Saya masih ingat betul dan dengan suara lantang saya ucapkan ” Hancurkan jembatan yang di Krasak”.

    Salam hangat dari Surabaya

  18. Istilah jurit malam baru pertama kali ini mendengar, walau anak-anakku sering mengikuti kegiatan pramuka seperti kemah, napak tilas, juga jalan-jalan malam hari seperti ini.

  19. Aku ngga pernah ikut jurit malam waktu masih SMP ama SMU, kemping aja ngga dibolehin gimana mau jurit malam Om, nah waktu kuliah pernah, pake acara ditakut-takutin segala lagi, tapi ngga serem, malah kita cekikikan denger suara anjing melolongnya itu kayak suara manusia gitu…he..he…dan setelahnya kalo acara api unggun ada acara renungan suci, eh temanku ada yg kesurupan bubar grakk deh acaranya…tapi aku suka acara api unggun sambil joget dangdut itu…he…he…seruuu

  20. di pencinta alam istilahnya juga Jurit Malam kok om.. kalau di organisasi saya biasanya jurit malam adalah acara puncak pengambilan scraf bagi anggota baru.. sama kok jalan tengah malam di hutan, tanpa penerangan. di mana nanti akan ada pos-pos hingga tempat terakhir pengambilan scraf sebagai tanda kelulusan menjadi anggota

  21. Tau bgt dunk Om, dan sering mengalami dan merasakan serunya hohohoho… Yg paling serem adalah kalo udh harus nyebrang sungai, apalagi ga ada jembatan cuma batu2 doang, duh…takut kepeleset trus nyebur trus hanyut atw tenggelam *horor*

  22. Saya ingat, Om. Terakhir ikut acara ini tahun 1993 saat kelas 1 SMEA dulu. Paling menegangkan saat masuk ke area pemakaman, satu-satu. Oh no! sangat beruntung sekali teman-teman wanita yang bisa beralasan sedang ‘berhalangan’, mereka dibebaskan dari episode yang menyeramkan ini. heheheh…

  23. slamat siang Om Trainer,.. kunjungan perdana ini. tau dari blognya Pak Dhe Cholik. salam kenal,..

    setuju sekali kalo jurit malam itu akrab di telinga orang yang mengikuti pramuka. aku sendiri juga taunya dari situ. tapi kalo kata ‘jurit’ sendiri gak ngerti. dulu kirain artinya ‘jerit’, soalnya gak jarang ada pserta yang jerit-jerit dan terika2 karena ketakutan pas lewat kuburan. dan ternyata gak cuma pesertanya kok Om, dulu pernah juga pas jadi panitia dan kebagian jaga di jalur kuburannya. seremmm abisss walopun ditempat itu jaganya bertiga.

  24. Beberapa kali saya ikutan jurit malam, sensasinya memang beda…tegang, seru, takut…semua bercampur jadi satu.
    Yang jelas, kalo sekarang ditawarin ikutan jurit malam lagi, kayaknya bakal mau deh… 😉

  25. Om Trainer… Happy Birthday yaaaa… *tiup lilin*
    18 September, uuu ngga nyangka tanggal lahirnya same with my father.. he he🙂
    Semoga sehat selalu ya Om.. dan senantiasa sukses dalam karier, keluarga, dunia & akhirat… amin amin amin..🙂

    *OOT*😀

  26. Pertama : Selamat Ulang Tahun Om, berkah untuk semuanya.
    Kedua : Saya pernah jurit malam bukan di kegiatan pramuka, tapi Diksarmil di awal kuliah, jalannya beberapa orang, bukan hanya lewat kuburan tapi dijalan di perdengarkan suara burung hantu, anjing melolong, mukena yang digantung dipohon dikasih cahaya samar-samar, bikin ciut nyali, tapi seru, yang pingsan ada juga🙂

  27. dulu waktu sma pernah, tapi jadi panitia yang ngadain.
    sempat keder juga gr2 ada junior yang pingsan, acara sampai2 harus berhenti sementara waktu padahal lagi seru2nya lihat adik2 ketakutan, hehehe
    alhamdulillah tidak ada yang sampai kesurupan, karena katanya, hal itu biasa terjadi saat ngeJurit tengah malam, apalagi klo lewat kuburan, hiii

    oh yah, sekali lagi met milad yah OmNH😀

  28. Dulu sy waktu SMA pernah kegiatan jurit malam ini Om, di PMR..
    Tapi hanya seputaran perkemahan Cibubur sih.. Gak jauh2…
    Gak lewatin kuburan aja udah serem, Om… Hiiiy…
    Tapi emang bener, seru…

  29. sama kayak nique…jadi anak pingitan jd aku ngga pernah ngrasain acara2 seperti ini…cuma sering denger ceritanya dr temen2…emang seru yachh…nanti kalo anak2ku udah gede, klo sekolahnya ngadain acara kayak gini mo aku suruh ikutan aja…krna pengalaman seperti ini sgt menyenangkan……

  30. pernah ngerasain waktu SMA sama kuliah.. kalau yang kuliah sih biasa2 aja, lokasinya di gunung. cuma sepi, gelap, dan gampang kepleset..

    yang nggak bakal lupa waktu SMA, waktu itu kemahnya di kali progo deket pantai selatan jogja.. kakak tingkat berlagak jadi hantu untuk menakut-nakuti waktu peserta melewati kuburan.. saya yang udah tau gelagatnya, bersiap meresponnya dengan tendangan waktu jurik jadi2an itu nongol. eh bener, dia narik kaki saya dari belakang. langsung deh kasih tendangan. masa’ juriknya bisa teriak “aduuh”.. langsung kabuurr..

    tapi yang waktu SMA itu ada 3 orang temen saya yang ilang waktu lewat pemakaman itu.. nyari sampe pagi ternyata ketemu di tepi pantai udahan..

  31. waktu sekolah saya malas ikut-ikut kegiatan organisasi, biasanya jurit malam dilakukan oleh pramuka ya😀 emang suka takut pas lewat kuburannya.. tapi biasanya kalu ada suara seram atau penampakan saya akan lempar sm batu hehehehe..
    salam pak nanang..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s