Diposkan pada HEADLINE NEWS

AHLI KRITIK


 

Ini tentang Pemilu … 

Ada banyak hal yang diamati oleh para pengamat (yang merasa) hebat di negeri ini.

Dari mulai pengamat yang pakar dibidangnya …

Reporter berita TV yang sok tau dan tendensius itu …

Sampai pengamat amatiran kelas kedai kopi … (yang kadang tidak hafal pancasila itu …). Ada-ada saja yang dikomentarinya.

 

Yang paling sering muncul adalah … Daftar Pemilih Tetap … ???

Ya … menurut Traner hal ini sangat valid untuk dikomentari.  Banyak terjadi kesimpang-siuran dalam daftar nama Pemilu kali ini.  Ada yang tercatat dua kali.  Ada yang sudah meninggal tapi masih tercatat.  Sampai anak umur 2.5 tahun yang masuk daftar pemilih.  Once again, ini memang layak untuk dikritik … Karena DPT ini sangat substantif dan crusial untuk menjadi perhatian pihak berwenang …

 

Namun demikian ada banyak hal lain … yang remeh temeh … tidak substansial … Yang juga dikomentari oleh para ”Doktorandus Ahli Kritik” itu …

 

Beberapa contoh …

1. Ballpoint untuk mencontreng sering macet ? 

Dikomentari begina-begina-beginu … !!! Seolah-olah ada upaya subversip dan yang sejenisnya … Please deh … Pake Ball point sendiri apa susahnya sih.  Lagi pula berapa sih harga 5 batang ball point / TPS ??.   Rakyat setempat pasti mau membeli secara patungan.

 

2. Bilik terlalu kecil … menimbulkan kesulitan …

Dikomentari juga … seolah-oleh Pemilu itu akan macet, tidak bisa berjalan.  Hanya karena bilik yang kekecilan.   Aaarrggghh … Bisa lah itu … masalah kecil … Pengalaman trainer nyontreng kemarin … rileks – rileks saja tuh … nggak masalah kok …

 

3. Kertas Suara yang terlalu Besar …???

Lha gimana lagi … Hawong atas nama demokrasi, orang berhak mendirikan Partai jeh … Ada banyak Partai suka ria caca marica hey-hey yang ingin berpartisipasi dalam Pemilu kali ini.  Masalah kekuatan dan dukungan … itu nomer dua … yang penting partainya muncul dalam surat suara.  Konsekuensinya ? … ya kertasnya mesti besar dong …

 

4. Tulisan yang terlalu kecil …????

Adddduuuuhhh … plis deh … Di negeri ini Setiap orang berhak mencalonkan dirinya sebagai Caleg hompimpa alaiyum gambreng.  Tak peduli apa karyanya.   Dan ini dilindungi oleh Undang-undang. Maka tentu saja daftar pun akan bererot panjang, tulisan jadi kecil.

 

5. Bahan Bilik dari kaleng … bisa membahayakan keselamatan pemilih …???

Aaarrrrggghhh ini lagiiii … plis deh … terlalu berlebihan sepertinya …  Trainer tidak pernah mendengar ada orang dirawat dirumah sakit karena kena Kaleng Bilik Suara itu.

 

6. Dana operasional per TPS minim ???

HHmmm … percayalah … Rakyat Indonesia masih banyak yang rela bergotong royong untuk membuat TPS yang sederhana.  Bahkan aku lihat mereka pun ada yang melakukannya dengan unik.  Memakai kostum wayang, berbaju adat, seragam dan sebagainya.  Ini menggambarkan bahwa rakyat Indonesia ini bersungguh-sungguh dalam melakukan perhelatan ini …

 

(SO masih tegakah kalian membohongi mereka ???)


Trainer melihat masih ada banyak Rakyat Indonesia yang memandang PEMILU ini sebagai tanggung jawab bersama.  Mereka suka rela bergotong royong untuk mensukseskan hajat ini.  Mereka tidak menganggap PEMILU ini sebagai ”aktifitas perdagangan”.

 

(Perkara nanti … Caleg yang terpilih malah ”berdagang” ??? … ya itu masalah lain lagi …)


Iklan

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

44 tanggapan untuk “AHLI KRITIK

  1. Iya yah … gituan kok di besar-besarin
    Adalagi tuh … gara-gara dukungan suaranya kecil, terus jadi mengkitik habis pelaksanaan pemilu yang biginilah, begitulah, begonolah …

    Atau yang mengkritikitu mungkin sebenarnya tidak mencontreng, jadi gak tahu yang sebenarnya.

    Saluut atas postingan ini.

  2. saya mah emang enak.
    surat suara dikirimi.
    nyontreng di ruangan besar (meskipun berantakan).
    pake bolpen sendiri (eh spidol deng biar JELAS)
    udah gitu nyontrengnya sesudah denger hasil sementara heheh, abis boleh dikirim antara tgl 9-13 April. Jadi saya masukkan pos tgl 10 April sore deh.
    emang enak milih di LN.

    Si Tina sempet ngedumel dia tidak dikirim surat suara padahal temannya yang sudah balik ke Indonesia dikirimi.

    Yang penting sudah menjalankan tugas sebagai WN yang baik.
    skr tinggal tunggu hasil aja, dan pemenuhan tanggung jawab mereka yang terpilih.

    EM

  3. hehehe…kritikannya ga penting banget. Di TPS konjen RI Melbourne biliknya dari kardus dan tempat masukin kertas suaranya dari tong sampah plastik 😀 ….

  4. Om…kenapa gak kirim surat sekalian ke departemen terkait…biar nanti gak terulang di pemilihan presiden akhir tahun ini…hehehehehehe…

    aku gak ngalamin dunk om…secara aku kan mutih 😀 *peace*
    gak terdaftar disini….

  5. itu kan emang dah jadi fitrahnya orang kalah pak… apa2 dikritik…

    saya mau ikutan kritik gak penting ah… itu tintanya kurang kental, jadi bekasnya di kuku saya kurang merah. coba lebih kental lagi, pasti kuku saya bakal merah gemilang, kayak orang2 baru kawin, hyah… 😀

  6. komentar No 7 om, warna tintanya gampang pudar, antriannya terlalu panjang.hehe..sifat komentator kan selalu begitu om, selalu merasa lebih tahu dan selalu merasa lebih pintar daripada yg lain.Btw, kemarin Om NH datang ke TPS tetap nyontreng kan? nggak golput kan, atau malah ngasih kumis-kumisan lagi di foto calegnya.piss ah

  7. Bener Om, padahal kalau udah nyontreng sesuai prosedur mah, gak masalah.
    Tapi ya gitu deh, akur sama uda Vizon, kelakuan orang kalah kebanyakan memang begitu hehehe 😀

  8. Alhamdulillah saya tidak kesulitan mencontreng karena kertas suara yg katanya segede gambreng itu nggak perlu saya buka sampai lebar sudah kelihatan mana yg akan saya contreng … hehehe 🙂

  9. Hah ? ada kritik gitu ya pak ? Kalo saya kritik masalah bolpen… padahal di iklan pake spidol lo… kok pas hari H pake bolpen. hahaha.. :mrgreen:

    Masalah kertas suara.. iya, terlalu besar pak. Tapi bukan salahnya yang desain kertas suara. Kebanyakan partai soalnya. Saya awalnya buka lebar… tapi setelah tahu bentuk lipatannya, buka dikit aja.

    Wah, nanti saya malah jadi ahli kritik juga nich 🙄
    udahlah.. itu aja komentarnya 😀

  10. Haduh gw dikiritik nih sama si Om… ahahaha…

    @Pak Oem
    Meskipun dibuka sedikit udah nongol, tapi tetep penasaran pengen liat bagiamana tampak surat suara itu. Jadinya tetep, gw buka lebar…hahaha… ternyata bener, gede banget tuh kertas suara… 😛

  11. Skrg khan lg musim hujan pak…hujan kritik. :mrgreen:

    tp bener juga…t’lalu b’lebihan dan gk penting.

    Mslh DPT mjd bukti bhwa sistem database kependudukan di republik ini msh amburadul. Betapa gampang org utk membuat KTP lebih dr satu.

  12. Om, saya mau curhat aja boleh ga *curhat ma complain beda kan ya?*
    surat suara saya ga dateng om.. huhuhuhu padahal saya ga berniat golput lo om 😦

  13. wuidih.. postingan hampir sama neh.. disini seh banyak pemilihan by pos.. hmm ke akuratan gimana yah.. hihih.. dunno juga deh yang punya keputusan begitu.. bisa kirim kapan ajah.. sesampainya itu surat suara 😀

  14. aku ga ngritik om, soale di TPS-ku: bolpoint-ku ndak macet; bilik kecil tapi masih muat kok sama badanku yang naik 5 kilo ini; kertas suara besar tapi kan dari rumah dah ketahuan mo nyontreng apa jadi ya ga usah dibuka lebar-lebar; tulisan terlalu kecil? ga masalah wong aku cuman nyontreng partainya, xixixixixixi; bahan bilik dari kayu triplek jadi yo aman2 sajah, trus…dana per TPS minim? wew…ga tau kalo yang ini…

    Pokok’e, jangan main ngritik aja ya om, kok yang diliat cuman kekurangane wae yo ahli kritik kuwi, heheheheheh….piiiiiissssssssss

  15. Saya gak ikut nyontreng jadi gak tahu Pak. Hehehe…
    Dipaksa mutih soalnya. Satu komplek karena masih perumahan baru, eh pada gak terdaftar.

    Yah aneh lagi warga yang tinggal udah lama di sekitar komplek ada yang cuma terdaftar istrinya, sementara sang suami nggak. 🙂 Aneh tapi nyata.

    Mungkin syarat administrasi lebih penting dari pada hak warga negara kali ya Pak. 🙂

  16. duh, suka banget deh sama tulisan ini, om!
    lucu juga membayangkan orang-orang yang debat kusir sok kritis alaeyum gambreng di media, padahal yang dikritik juga gak esensial banget. keliatan banget ingin tampil, mumpung pemilu adalah topik hangat. apa aja mengenai perhelatan besar ini jadi isu keren walaupun gak penting. anything at all.

    ibarat menggunjingkan isi dompet artis anu saat di red carpet oscar. gak kan ada yang ngeh sebenarnya kalau isunya gak diangkat.

    setuju, om. yang membanggakan dari pesta demokrasi ini adalah kesadaran dan kecerdasan berpolitik bangsa indonesia yang sudah kian maju. diskusi politik pun jadi hidup dan enak disimak. bahkan remaja-ramaja yang dari luarnya tampak tak peduli turut mantengin perkembangan politik di tanah air dengan antusias. ah, senangnya…

  17. hahahhahahaaa….ada-ada aja ya pakde…emang mrk kerjanya begitu khan ya pakde?klo ga ada yg bisa dikritik ya di-ada-ada in..biar seru gt maksyutnya…heheheehehehee…

    lucu bgt pakde…ketawa aja yuk..emang di TV banyak “dagelan” nya koq pakde..*peace* 😀

  18. Mantap pak

    Kadang ada orang yg senengnya mengkritik tapi tetap berpangku tangan
    Saya adalah orang yg tergolputkan pada pemilu kali ini
    Hak pilih saya terhilangkan
    Tapi, saya nerima hasil pemilu ini
    Asal Indonesia lebih baik
    Dan kita tetap bersatu 🙂

  19. Kritik, kalo memang sifatnya membangun sangat diperlukan. Pujian yang begitu banyak justru akan melenakan dan membuat lupa diri, lupa menginjak bumi..

  20. Walau bilik suara kecil…saya malah bisa menikmati…apalagi saat menjereng (ehh apa bahasa Indonesianya) kertas suara yang super lebar itu…dan kayaknya sibuk memilih…hahaha…padahal tetap ga ngarti juga…..

    Juga bisa lirak kanan kiri, apa yang dilakukan teman sebelah dengan contrengannya….

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s