Diposkan pada ARTIKEL, MY FAMILY

RUMAH TAK BERPAGAR


 

 … cerita mengenai Rumah … (tulisan pertama dari dua tulisan …)

 

Secara historis … dari kecil … aku selalu tinggal di rumah yang ada pagarnya.  Rumah pertama keluargaku, berada di suatu kompleks perumahan dosen di Ciputat.  Pagar depannya setinggi pinggang orang dewasa plus ditanami tetumbuhan … aku lupa namanya … namun kami biasa bilang tanaman Mi-mian … 

 

Tahun 1975 kami pindah ke kawasan Patal Senayan, dekat Kompleks Olah Raga Senayan. … Nah kalau rumah kami ini Pagarnya setinggi rumah .. maklum pren … Jakarta gitu loh … Tidak lupa ada pecahan beling dan kawat berdurinya di atas … (mirip penjara …).

 

Ketika aku kemudian dewasa dan ”lepas” dari rumah orang tuaku, Indekos di Bogor,  lalu bekerja dan Indekos di Surabaya, Ngontrak Rumah di Surabaya, Kemudian kembali lagi ke Jakarta  … semua selalu memakai pagar depan … tingginya pun bervariasi … ada yang 0.5 m … ada pula yang menjulang tinggi sampai 2.5 m …

 

Ya .. pada hakikatnya Pagar Depan itu berguna untuk menumbuhkan perasaan Aman bagi penghuni rumah … sekaligus membatasi,  mana wilayah rumah kita … mana jalan umum

 

Nah … Rumahku yang sekarang …

TIDAK BERPAGAR … !!! … sodara-sodara …

Kami sekarang tinggal disuatu perumahan di pinggiran selatan Jakarta, yang memang mempunyai konsep yang terbuka dan di design untuk tidak mempunyai pagar depan …

 

Hah kebayang kan ?

Bulan-bulan pertama kami pindah kesitu … Aku tidak bisa tidur nyenyak … sebentar-sebentar melongok keluar … kejalan depan rumah … Sebentar-sebentar terbangun dan mengintip dari balik tirai jendela … ke halaman kecil di depan rumah …

Susah sekali membiasakan diri untuk … Tidur di rumah yang tidak ada pagarnya.  Karena memang sejak kecil aku terbiasa tidur di rumah yang ada Pagar Depannya …

 

Tapi akhirnya … dengan berjalannya waktu … aku terbiasa dengan kondisi tersebut.  Tinggal di Rumah Yang Tak Berpagar.

 

Mau tau Kamar siapa yang teletak paling depan … yang paling dekat dengan jalan itu …???

Kamar Si Bungsu … !!! … (huahahaha)

 

And Yess … si Bungsu ternyata lebih ”sakti” dari Ayahnya …

Dia tidak terpengaruh sama sekali oleh keadaan Rumah Tak Berpagar ini …

 

Tidur … ya tidur aja … kenapa rupanya ???

 

(Home sweet home … even without fence … )

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

31 tanggapan untuk “RUMAH TAK BERPAGAR

  1. Hebat si Bungsu. Hehehe… kalau ada yang hilang, pastinya kan punya ayahnya.
    Ketika di Jambi, rumah kami juga tidak berpagar. Lingkungan di situ memang dikondisikan tidak berpagar.
    Suatu hari tempat jemuran pakaian kami dan dua orang tetangga sebelah hilang. Waduh niat banget malingnya sampai nyuri tiga tempat jemuran sekaligus.
    Tak menunggu lama, kedua tetangga kami langsung membuat pagar besi setinggi satu meter. Hehe

  2. awalnya rumah kami juga ngak berpagar, tapi karena saya selalu was-was dan ngak bisa tidur, akhirnya dipagarin juga tuh rumah 😀
    tapi pagar biasa aja, bukan pagar yang lagi model sekarang itu, yang bikin rumah jadi terkesan kaku.

  3. Aku terbiasa tinggal di rumah yang tidak berpagar, jadi tidak punya masalah jika di rumah ada pagar atau tidak. Sekarang rumahku ada pagarnya, meskipun tidak terlalu tinggi, tidak kokoh, dan masih bisa dipanjat. Pagar ini sebenarnya sekadar pemanis aja. Dari luar, orang yang lewat juga masih bisa melihat apa yang dilakukan oleh orang di rumah…Jadi, siapa takut dengan rumah tanpa pagar?

  4. Si Bungsu masih nggak ngerti kali Om…
    Padahal dia kan yang hiperbolis gitu anaknya.. (halah, ngerti dari mane kamu, Neng.. hahaha)

    Yang jelas,
    someday aku pingin punya rumah minus pagar…
    dan halaman yang luas…
    dan penuh buah-buahan… (biar bisa ngerujak sama GangGila sampai lupa waktu! hihi)

  5. Rumah saya ada pagar-nya Pak, sedikit lebih tinggi dari aslinya/sebelumnya. Meski begitu kucing anak saya yg ada di dalam kandang sempat juga beberapa kali hilang, juga sepatu2 yg berjejer di depan pintu … ah maling jaman sekarang apa saja di-embat !!!

  6. rumah yessy juga selalu berpagar..baik yang rumah orang tua ataupun yang rumah di jagakarsa hihi

    Tapi seandainya ..gak berpagar pun..kayaknya..gak papa juga ya Om…liat liat lingkungannya lah..kalo lingkungannya seperti yang dirimu ceritakan..insya Allah..aman..

    Sssttt
    Si bungsu keren banget deh…berani gitu loch..gak kayak ayahnya..hihih

  7. Entah benar apa tidak nih om..katanya rumah yang berpagar itu. Penghuninya memberikan jarak sosial dan jarak2 lainnya dengan tetangga sekitar. Kurang hangat katanya….(*mikir*) beda dengan yang tidak berpagar…biasanya open mind.
    Coba lihat rumah orang2 china di Jelambar… sudah di beton di pakaein tralis juga. Tapi ini tidak menandakan mereka memberikan jarak, kebanyakan hanya proteksi dengan kelas maling alias garong om….
    Pagar rumah buat saya adalah media awal pertama kali saya melukis abstrak. jaman2 nya seneng bikin coretan ditembok pake pastel, kapur tulis, atau arang item…ini rutin saban sore….meskipun sedikit kena marah nyokap atau bokap. Karena yang di coreti adalah pagar tembok orang om…hiiiiiii maaf bandel……Tapi lukisan abstraku indah loh….berani jamin he he he…Dari sini juga mungkin kenapa saya suka gambar.

  8. wuah….sama OM… Dari dulu orang tua saya selalu membawa kami tinggal di rumah yang berpagar tinggi, malah sempat waktu SMP rumah kami itu seperti sangkar burung kareng tertutup semuanya plus memang papa miara burung di rumah 6ekor :p (maklum baru kemalingan, langsung antipati d masang pager sampe atep rumah). Jadi sampai sekarang saya pun sudah terbiasa dengan rumah berpagar tinggi, terkadang kalau nginep di rumah temen yang pagernya pendek aja saya yang ga bisa tidur. celingukan terus ke jendela ga bisa tidur, takut ada yang masuk dan lain sebagainya… hehehehe…
    jadi OM tidak sendiri, saya lebih parno kok om…

  9. Tak ada masalah dengan pagar.

    Rumah orangtua juga al-Hamdulillah sampat detik ini belum pernah kemalingan. Dulu pas saya kecil, ga dipagerin cuman dikasih tumbuhan wareng (mi-mian itu). Sekarang dipagerin tapi pagernya dibikin dari kayu setinggi saya. Biar terkesan natural. Gerbangnya juga sama dengan pagarnya. Orang-orang pada bingung kalau mau buka gerbang, mana pintunya?

    Pagar juga berfungsi biar keponakan saya ga maboor ke luar rumah….

  10. setuju sama komennya pakdhe..
    tapi kalo di jakarte repot juga sih kalo g dipagar..

    saya pribadi lebih sreg kalo gak bikin pagar boss.. maklum tinggale dikampung. jadi tetangga saya biar pada bisa bludas-bludus bolak balik semaunya.. 😀
    Alhamdulillah aman dan ok2 saja..

    paling-paling ya anak2 kalo kejar-kejaran ntrobos lewat teras.. nah ini urusan istri 😀

  11. kalo aku mah skr ngga usah pake pager…
    abis apartemen sih heheheh

    tapi…pengeeeen banget punya rumah tanpa pagar kaya di Amerika atau di Hokkaido. Di Tokyo kebanyakan berpagar seperti di Indonesia, kecuali perumahan baru yang pakai sistem security seperti SEC*M 24 jam sehari.

    Dan aku lebih ngga bisa tidur kalau dengar mobil/rame-rame di jalan daripada soal ada tidaknya pagar. Jadi ada pagar atau tidak…sama sekali tidak ada masalah.
    EM

  12. hhhhhiiiii hiiii hiii om ini takut kuntilanak apa takut garong sih Om….Sesuatu yang seperti itukan belum terjadi Om…santai aja…
    Rumah nggak di pager koq takut????…emang kawasannya rawan kuntilanak dan rawan maling ya om?

    Mana tulisan keduanya?…cepet…..upload Om!

  13. rumahku yang sekarang juga ga berpagar, soalnya belum selesai direnovasi. Walaupun pada dasarnya perumahannya didesain untuk gak berpagar,tetep banyak orang yang bangun pagar sendiri. Kayanya rumah saya juga akan dipagar tp ga rapet2 amat, yah supaya terasa aman aja hehehe

    ternyata bener, pagar menimbulkan rasa aman 🙂

  14. Saya dulu senang melihat rumah di Bogor, di jalan Pangrango dan sekitarnya, yang terbuka, kalaupun ada pagar hanya berupa pagar tanaman dan rendah. Sedang tempat kostku, di jl Rumah Sakit II juga berpagar tanaman…ini gunanya untuk menghalangi angin, maklum paling ujung dan anginnya kencang dari halaman depan IPB dan lapangan.

    Kamarku paling depan, bertiga…wahh sama-sama penakutnya, jadi kalau habis nonton serem, tidurnya brukut pake selimut….hehehe…padahal jendelanya berteralis.

    Sekarang, karena tinggal di rumah sendiri, dan hanya 200 meter udah jalan raya Fatmawati, mau tak mau berpagar dan selalu digembok…duhh sedihnya…padahal saat tinggal di rumah dinas, pagar jarang dikunci (lha iya, ada satpamnya).

  15. Dulu waktu di Sby, rumah kontrakan kami juga berpagar. Dan waktu di Torono, tidak berpagar tapi town house saya diatas pertokoan dan masuknya pake kunci jadi masih ada pengamannya. Setelah di CO ga ada pagarnya, semula kepikiran juga sih tapi lama-lama lebih menikmati karena kelihatan lebih lapang dan luas. thanks

  16. wah kl rumah saya (eh,bukan rumah saya..tapi rumah orangtua saya) selalu berpagar tinggi trus pagernya ditutup pakai apa itu namanya ya.. pokoknya biar pagarnya ga melompong keliatan. maklum, isi rumah kebanyakan anak perempuan berjilbab.. (he..pengaruhnya apa??)

  17. pagar seharusnya sekedar penanda dan pembatas saja…, tapi kalo pagar sudah setinggi rumah…? wah… 😕

    jadi inget…, pemilik rumah koq yang harus hidup dibalik pagar tinggi, seharusnya yang berniat jahat terhadap pemilik rumah itulah yang hidup dibalik pagar tinggi… 🙂

  18. Rumah orang tua saya sekarang juga gak ada pagarnya kok Om.. Tapi Alhamdulillah aman-aman aja, malah iya, rasanya gak berjarak ama tetangga depan rumah yang sama-sama gak berpagar. 🙂

  19. Terlepas dari rumah tak berpagar, Ki Hajar Dewantara berujar :Si anak sangat bagus untuk didepan, dan Orangtua dibelakang istilahnya “Tut Wuri Handayani”
    Dimana anak diberi kesempatan untuk selalu didepan, Orangtua mensupport dari belakang.
    Aih, ada hubungannya ndak sih? xixixiiii

  20. Di daerah saya tinggal juga sebenarnya cluster di desain untuk rumah tanpa pagar, tapi ya mungkin ya buat pagar demi proteksi dari bahaya kemalingan saja ya… Interaksi dgn tetangga masih jalan sih untungnya. heheee

    saya tinggal di daerah CitraRaya Tangerang, harganya masih bersahabat bila dibandingkan dengan serpong, bsd, jakarta, dll. Bisa cek di http://www.citrarayahotnews.com

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s