CUSTOMIZED


a.k.a Disesuaikan …

Suatu Produk yang khusus dibuat berdasarkan pesanan tertentu …

Contoh yang gampang adalah … tentu saja Penjahit Baju. Model … bahan … bisa kita tentukan sendiri. Potongan apapun yang kita mau … bisa dibuatkan. Mau lengan yang satu lebih panjang dari lengan yang lainnya juga bisa dibuat jika anda mau. Mau rok mini setinggi paha sampai dengan Long Dress menyapu lantai berjurai-jurai pun juga bisa …

Konsumen sekarang … memang punya kecenderungan untuk meminta sesuatu yang sesuai dengan kehendaknya sendiri … keinginannya sendiri … yang bisa jadi … berbeda dan unik satu sama lain … Konsumen Semakin kritis … (atau mungkin … semakin Rewel ??)

Tentu anda sering mendengar …

Seseorang memesan bakso dengan keinginannya sendiri … (yang kadang panjang itu)

”Bang beli bakso setengah … nggak usah pake micin … mi kuningnya aja ya … daun bawangnya sedikit aja … bawang goreng banyakin … garemnya seujung sendok … kecapnya dua kecrot … saos tomatnya satu kecrot aja … kuahnya banjir yaaa …”

Eh iya … jangan lupa … sambelnya dipinggirin ya … terus kasih tetelan yang banyak …”

(Beuh … panjang sangat sodara …)

Ini baru dari satu konsumen … jika kita datang berlima misalnya … mungkin akan ada lima macam kombinasi ramuan Baso yang harus dibuat … Huahaha kebayang pusingnya si Abang Baso …

Alamak …

Kalau aku jadi tukang basonya … pasti aku akan nyeletuk …

”Bikin Baso sendiri aja gih Om … !!!”

(Memang sangat tipis bedanya … antar ”Kritis” dan … ”Rewel” !!!)

Hayo jujur …

Anda termasuk yang Kritis … atau yang Rewel ???

.

.

30 thoughts on “CUSTOMIZED

  1. Note :
    Tetapi giliran bisa mengambil sendiri makanan … seperti di Salad Bar di suatu kedai Pizza misalnya … wwuuuaaahhh jangan tanya … mangkok salad yang kecil itu … bisa munjung setinggi gunung … penuh … dengan tak tik memagari mangkok itu memakai daun slada atau potongan timun … Supaya bisa mengambil lebih banyak … semua diambil … sebanyak-banyaknya.

    (Kalau yang ini sih bukan Kritis … bukan Rewel … Tapi Rakus !!!)

  2. Hahaha jadi ingat postingan ttg anak muda yang pesen makanan deket rumah mas.

    well, aku kristis tapi soal rasa ya. Kalau enak ya makan di situ lagi, kalau tidak enak ya “good bye”…gitu aja. Tapi kalau pesan sesuatu tidak pernah pakai pesanan khusus begitu, karena sebetulnya kita makan suatu produk adalah keseluruhannya, kan? Misalnya bakmi *M itu memang enak karena sudah satu paket…bumbunya ya emang begitu itu, jamurnya ya begitu, juga sayurnya. Kalau tidak mau ya jangan dimakan saja, singkirkan. kok susah-susah sih?

    Masalahnya si pemesan tidak pernah menempatkan dirinya sebagai pembuat, pelayan yang merasakan repotnya melayani.. (ibu-ibu pasti pengalaman deh dengan kerewelan anak-anak termasuk boy yang tertua hihihi)

    But, ya aku kagum pada para penjual yang bisa hafal si A pesennya begini, B pesennya begono… padahal tidak dicatat loh! HEBAT! Aku ngga bakal jadi penjual deh, pasti lupa….heheheh

    Salam saya pada semua abang bakso kalo ketemu ya mas
    (baru ingat belum makan bakwan… nanti ke teebox ahhh)

    EM

  3. saya kritis!
    iya… iya… saya termasuk yang rewel. huuu…

    contoh-contoh kasusnya bikin ngakak deh, om. apalagi soal penyusunan secara sistematis isi mangkuk salad itu. iya, itu mah rakus! (atau pelit? soalnya biasanya satu mangkuk bisa untuk 4 orang! haha!)

  4. hahaha….
    jadi inget ama restoran bakwan kapasari di surabaya. pegawai2 restoran ini tuh selalu bisa hafal semua pesenan pelanggannya satu per satu tanpa dicatat lho! jadi kalo kita pergi berame2 dan tiap orang tentu pesenannya beda2, ada yang 1 mangkok isinya baso polos 2, baso urat 1, somay 1, usus goreng 1, yang lain isinya baso polos 1, baso urat 2, somay 2, somay goreng 1, dll dsb… semuanya pegawainya bisa inget tanpa nyatet lho! dan selalu bener! suka kagum saya ama para pelayan yang bisa hafal semua permintaan tamunya…😀

    btw salam kenal ya..

  5. bang jangan pake kecap dan seledri ya, baso nya baso telornya aja terus bawang merahnya di banyakin, sambelnya 2 sendok saos cabenya dikit aja…

    mana om pesenanku😛

  6. aku tidak terlalu kritis soal makanan, pokoknya terasa enak, glek aja langsung, hehehe….

    soal salad, aku pernah melihat peristiwa aneh di salah satu restoran pizza. seseorang ngambil salad untuk dibawa pulang. alamaaak… banyaknya minta ampun, mana wadahnya guede lagi… dasar gak mau rugi ya? hehehe..😀

  7. wah…Om Trainer suka Baso ya? *ngga nyambung*
    Parahnya, dengan sederet permintaan panjang yang harus dihafalkan oleh abang penjual baso yang malang itu, seringkali si pemesan masih aja cerewet waktu makananya datang..”loh, tadi kan saya minta cabenya ngga pedes!” Nah, lho???

  8. gak rewel soal makanan… yang penting ada KERUPUKNYA! pasti enak.. hehehe

    kalo kritis..
    hm, kebanyakan saya adaptasi dengan yang ada, nrimo ajah..hehe..gak mau cari ribut dan ribet..😉

  9. Om, saya konsumen baek-baek … nggak pernah macem-macem. Tapi kalau pesenan lama atau nggak sesuai dengan yang dipesan, ya saya ngamuk … guling-guling, nendang-nendang, jingkrak-jingkrak (bleh … lebay mak! :mrgreen: )

  10. hemm… kalo saya lebih sering bilang “jangan pakai…” dari pada “pakai…..”
    trus, saya bukan taste-meter yg baik… krn tahunya cuma enak & enak banget😀

  11. apa pun itu.. makanan atow lainnya..
    aku kebanyakan “menerima” saja..
    kasihan ah orang udah capek-2 masakin buat kita kok di cerewetin.. kalo pakaian ya tinggal permak.. makanan..ambil dikit dulu.. kalo enak nambah..

    ye..nggak Pak..?

  12. Kayaknya aku rewel deh, Om.. Apalagi sekarang2 ini. Gara2 diet, yang ada bilang, “jangan pakai lontong, jangan dikasih kentang, tahunya dikit aja, sayurnya banyak, kuahnya jangan terlalu banyak, kerupuknya banyakin…” setiap beli gado2.

    Nah, rewel, kan?😀

  13. hahaha.. kok jadinya kayak gue banget ya om.. apalagi kalo ambil salad di pizza, seperti berkaca pada diri sendiri hehehe…

    dan intinya adalah.. gue termasuk orang yg kritis-kritis rewel. bingung kan? sama..!!!

  14. Hahahaa…
    Kalo saya ga termasuk yang bawel. Biasa saja.
    Ya tahu dirilah, kalo emang sstandardnya begitu ya udah ga usah cerewet2 banged. Apalagi klo makan cuma 5rb tp cerewetnya minta ampun, duh paling sebel klo ada yg kayak gitu.

  15. kalimat andalanku saat pesen makanan;
    1. mas, mbak, nggak pakai vetsin ya?
    2. mas, mbak, nasinya separo ya?
    (tau nggak Om, mentang-mentang tetanggaan dengan daerah penghasil beras enak itu, di pelosok negeri tempat saya tinggal sekarang, sepiring nasi ibarat segunduk bukit kecil dipiringin…jatah saya makan empat kali tuh..udah gitu, si mas atau mbak-nya udah menghidangkan bukit nasi selanjutnya..hadohh…mblengerr….

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s