Diposkan pada MY FAMILY

ME & MY SISTER


(Tulisan ini aku dedikasikan untuk Menyik … pemilik saung bunda.  Sebagai apresiasi atas kontribusi komentar-komentar kalapnya di Blogku.   Menyik menduduki Peringkat ke 2 dalam jajaran pemberi komentar terbanyak di blog ini.  Lihat tulisan THE BEST 18).  Menyik pernah bercerita tentang kakak laki-lakinya… si Kendi.  Mereka kalau tidak salah hanya 2 bersaudara.  Sama dengan trainer ini … begini ceritanya …

 

——

 

Aku anak sulung dari dua bersaudara.  Adikku perempuan.  Umur kami berbeda 4 tahun.  SD-SMP kami sama.  Tapi SMA kami berlainan.  Aku di sekolah negeri.  Dia di sekolah swasta (yang muridnya perempuan semua itu).  Aku dan dia, kalo lagi kompak ya kompak saling bantu.  Tapi kalo lagi nongol ego masing-masing … hah … macam Tom and Jerry … (aku tidak tau siapa tom dan siapa jerrynya).

 

Contoh riil … jaman aku SD/SMP … aku berlangganan majalah HAI.  Setiap tanggal majalah itu terbit … aku pasti selalu wanti-wanti kepada asisten rumah tangga kami untuk meletakkan nya dengan rapi lengkap dengan plastiknya di atas kulkas.  Sehingga pulang sekolah aku bisa segera membacanya.  Pernah pada suatu ketika, aku dapatkan majalah itu sudah tidak terletak diatas kulkas lagi seperti biasanya … plastik sudah tidak rapi lagi … dan ada beberapa halaman yang lecek … GGrrrhhh berarti sudah ada yang baca duluan sebelum aku… sudah ada yang menyentuh majalah itu sebelum aku … !!!  Siapa lagi kalo bukan ulah Adikku … si Sruntul itu.  Karena dia pulang sekolah duluan … Hah … langsung aku marah-marah ke dia … Adik ku sampai nangis waktu itu … (Alhamdulillah kami tidak diajarkan oleh orang tua kami untuk menggunakan kekerasan fisik).  Jadi aku hanya bisa marah teriak-teriak ke adikku.  Adikku sampai ketakutan. 

 

And you know what … Siang itu juga, tanpa mengganti pakaian seragam.  aku keluar rumah.  Lho mau kemana ??? Mau minggat kah ???

Ooooo tidak sodara-sodara … aku justru pergi ke kedai majalah dekat rumahku.  Aku khusus membeli lagi majalah HAI terbitan hari itu … persis seperti yang ada dirumah … Aku pilih sendiri … dari tumpukan yang paling bawah … yang belum dipegang-pegang … belum dibaca-baca orang … yang masih kinclong … dan belum lecek … !!!

Aaahhh pooaaass … pooaaasss … aku tangan pertama yang menyentuh Majalah itu.

Ibu hanya geleng-geleng kepala … artinya hari itu … dirumah ada dua majalah HAI … terbitan sama … persis plek ketiplek … (What a waste).  Perbedaannya hanyalah … yang satu udah disentuh/dibaca orang duluan (yaitu adikku) … yang satu lagi Akulah si tangan pertama .  (hhmmm Selfish sekali ya Trainer ini …)(huahaha baru sadar yak)

 

Sampai sekarang jika kami (aku dan adikku) bercerita nostalgia mengenai hal ini … kita bedua cekakakan gak keruan … dan anak-anak kami … hanya melongo … (heran sangat)

 

Dan satu lagi … kami berdua mempunyai initial nama yang sama NH … memang nama kami mirip … (ya seperti model Anto & Anti atau Dono & Dini gituh …)(Bapak-ibuku gak kreatip bikin nama).  (hehehe maap pak-bu).

 

Dan Adikku itu memanggil aku TIDAK dengan Mas, Kak, Bang, Bro atau yang sejenisnya … Dia langsung memanggil namaku tanpa kata sandang… Bahkan Cuma elu gua doang … kayak manggil preman kenek saja.  Kagak ada hormat-hormatnya …

 

Tapi sekarang sih lain … aku panggil dia Tante … Dia membahasakan diriku … Pak De … (gak enak coy kalo manggil nama asli didepan anak masing-masing …)

 

Heh Tante Sruntul … I love you sis … !!!

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 tanggapan untuk “ME & MY SISTER

  1. Wah, segitunya si mas harus beli lagi majalah yang sama.
    Benar2 pemborosan………Hi hi hi…Itu kan dulu ya Bos, saat ego udah nyampe ubun2.
    Kalau sekarang sih, si bos pasti ayah yang sabar dan penyayang…

    nh18 to Abang …
    ya gitu lah bang kelakuanku dulu …
    malu sangat aku …
    but that’s sweet …

  2. aaahh.. indahnya…. terharu sekali saya ngebacanya, Om! Biarpun berantem gitu, tapi kalo udah in the name of siblings, pasti ntar rangkulan lagi dehhh.. *eh, bener ga ya? jangan-jangan masih dendam kalau koran paginya di-lecek-in Mbak NH alias Tante Sruntul itu.. 😀 *

    Soal manggil nama.. ehh… pantatku bisa ditepok Papi kalau manggil Mas-Mbak langsung namanya.. uuuhhh…

    But hey…
    Ini tulisan Om yang bikin feelingku somewhere in between nih… Ah, Om, Om, kamu emang paling bisa bikin pembacanya kangen sama kamu.. (ups, tulisan2 kamu maksudnya.. ga mau nyebar fitnah ahhh… hehehe)

  3. hihiho trainer yg aneh, masa majalah saja mesti tangan pertama,
    Kalo saya sih ngga masalah untuk urusan majalah asal jangan untuk urusan CD (compak dalam :mrgreen: ) masa iya sih mau tangan kedua :mrgreen:

  4. *balik sebentar*

    Pokoke Om NH TOPPPPP 😆

    makasih ya oooooommmmmmmmmmmmmmm 😆

    *padahal komen2 diatas hanya untuk memperbaiki posisi The Best 18, supaya jadi nomer 1 menggantikan Bang Haryazwan* :mrgreen:

  5. Kalau di minang namaya “cabiak-cabiak bulu ayam” Pak Trainer. Me and my brother too. Jadi udah hukum alam kayaknya.
    Salam Sukses Pak.

  6. hahaha… wah si Bunda Menik emang ngamuk nih di komeng room, liat deretan poto di samping kanan, beliau semuaaaa 🙂
    but it’s ok biar lebih rame.

    btw, om trainer ini emanglaaahh.. segitu banget ma tu majalah HAI sampe2 harus beli lagi demi menjadi yg pertamaXX, hihihi… tapi yaa namanya jg anak2.

    tapi emang gitu sih sama saudara kandung persis tom n jerry, tapi kalo lagi jauhan, malah kangen pingin gila bareng. hehehe…

    *pissss..*

  7. huah…. untung mas NH bukan kakakku….
    jangan-jangan rumahnya mas NH sekarang ini rapiiiii banget tak berdebu dan semua teratur….
    wah jadi ngeri kalo mau ngeberantaki blognya. 🙂

  8. To Bunda Menik: Masa segitu aja kalapnya? 😛

    Pak NH, seperti saya meilhat si bungsu ada diri Anda (inget cerita impas)
    Eh… tapi ada ya anak kaya Pak NH waktu muda itu… mungkin kata yang tepat untuk Pak NH waktu itu adalah ‘perfeksionis’….

    Oya… ada yang salah dalam tulisan diatas.
    Tertulis : Selfish sekali
    Seharusnya : Selfish sangat

  9. hehehe….jadi inget ama adik2 lawan berantemku…sama itu mah oooom!!
    makanya sekarang kalo anak2 ku udah mulai rebutan , didiemin aja deh…biar ntar bisa buat postingan kayak gini nih…hehehe…(udah rencana disuruh jadi blogger juga gitu!)
    ngomong2…kalo ini hadiah untuk juara ke 2, hadiah untukku masih 15 hari lagi ya…hehehe…gak ding…becanda..gak pake hadiah juga tetep mampir kok…sayang kan kalo gak baca postingan om nh..(terutama yang bagian2 lucu kayak ‘orang keren kelepasan kentut’ dulu itu kan hehehe…. 🙄 )

  10. Majalah HAI ? kayaknya generasi kita belum banyak pilihan waktu itu ya Pak ? yg nge-top waktu itu ya cuma majalah HAI, ada cergam RAHAN, cerita serial kriminal yg tokoh ‘detektif’-nya anak2 itu judulnya apa ya ? kok saya sudah lupa (yg pengarangnya Arswendo) … Pak NH bikin saya notalgia masa kecil … simply sweet and happy ditengah banyak keterbatasan waktu itu …

  11. pantes.. pantes.. emang dasarnya gk mau kalah :mrgreen:

    “Dia langsung memanggil namaku tanpa kata sandang… Bahkan Cuma elu gua doang … kayak manggil preman kenek saja. Kagak ada hormat-hormatnya …”

    wakaka.. Top buat sistnya BossNH wakakaka.

  12. @ Bu Nin…
    Kalo di Blog Orangtua kaya gini, saya ga bisa kalap POLL Bu… :mrgreen:
    takut diganyang ama yg punya blognyah 😆

    @ Achoey
    Choeyyyyyyyyyyy……. itu kan panggilan spesial OM NH buat sayah…. 😆
    Ga tau ya ? Kmane aje ??? 😆

  13. HAHAHAHAHAHAHHA…

    Jadi teringat kakak perempuan saya… Sampai saya akan menikah besok harinyapun, saya masih sekamar dengan kakak saya, bahkan sampai sekarang, kalau kita “berantem”2-an… pake acara piting2an, dan guling2-an dialntai… bahkan sampe ngompol, dan membaut mama saya mencak2… (kalo gak salah ada diposting yg ini)

    Ahhh, jadi kangen kakak saya….. 🙂

  14. ya ampun saking naffsunya, sampe banyak mistype gitu… hehehe

    Maap pak NH18, bisa minta tolong benerin????…. (gapapa sich, cuma ganggu ajah dimata, hehehe)

  15. akupun cinta adik adikku yang menyebalkan itu!!!

    walaupun yang namanya sibling rivalry ga pernah luput buat ada dan terus sisirikan sepanjang jalan…

    mengutip dan merubah sedikit dari Cheaper by The Dozen

    “there’s so many time i wanna kill my sister and my brothers… but kill for them, ANYTIME!”

  16. wah sama aku juga bersaudara kakak cowok sulung dan aku si bungsu dan mirp ceritanya. Bedanya sampai sekarang aku masih panggil dengan nama.

  17. ngiri…..ponakan ga punya adik nih om? punyanya kakak cewek ma cowok, sebelnya mereka ga pernah nganggep aku dewasa. bahkan sampe sekarang mereka nganggep aku anak kecil (wekekekekekkksss, masa anak kecil bisa ngandung anak kecil ya om???)

    btw, pas dah pada gedhe rukun2 bgt soalnya tinggalnya jauhan. coba kalo masih deketan, kerjaan cuman jitak2an ma main smack down mulu kali.hehehe……

    hiks….kangen pakpuh sama budhe-nya calon anakku.

  18. Galak amat sih Kak Naher, saya mah waktu kecil cuman cakar-cakaran aja sama teteh saya. Hihi…16x leubih farakh!

  19. duh nostalgianya, lucu juga.
    si om rada sama kaya neng deh. neng juga kalo milih buku ato majalah maunya yang sampulnya paling cakep dan masih rapi.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s