MY SECOND L***’S


.
(warning : It’s gonna be very personal)(ini akan terkesan “silly” dan “cemen” bagi orang lain)

Semua ini bermula dari dendam kesumat … (Ya … agak lebay memang …)
Sebuah dendam kesumat yang sudah saya pendam sekian lama … Sekian tahun lamanya …
Sejak saya masih SMA … puluhan tahun yang lalu.

L***’S adalah sebuah merek jeans terkenal … (anda pasti tau maksud saya)

What is so special about this brand ?
(ini hanya sebuah merek Jeans bukan ?) (Kok bisa sebegitu dendamnya …)

Saya sudah pernah cerita mengenai masalah ini di POSTINGAN yang ini …  Juga di postingan yang DISINI … *(bayangkan saking dendamnya … sampai sempet-sempetnya saya tulis dua kali di Blog)*

Cerita Singkatnya …
Saya dari sejak SMP – SMA … sebagaimana anak muda yang lainnya … ingin sekali mempunyai Jeans bermerek yang satu ini … Namun apa daya saya tidak berani minta Bapak – Ibu untuk dibelikan Jeans yang relatif mahal ini.  Akhirnya waktu itu saya dibelikan oleh Ibu,  sebuah celana Blue Jeans abal-abal … entah apa bunyi mereknya …

Dan suatu ketika di sekitar tahun 1980 an,  ada seorang teman sekelas di SMA yang berulang tahun … dan dilaksanakan di suatu restoran.  Saya datang ke perayaan tersebut.  Memakai pakaian terbaik dan tergaya yang saya punya.  Ya jeans abal-abal itu.  Namun apa daya waktu itu Hujan … saya nekat berlari dari Terminal Blok M ke Restoran tersebut … tentu saja Pakaian dan Celana Jeans saya basah …

Basah ? … ah ini mah biasa saja bukan … ???
Ya … memang biasa saja … Namun letak masalahnya bukan di basah itu …
Masalahnya ada di … Celana Jeans Abal-abal saya … Celana Jeans saya itu LUNTUR sodara-sodara …
Kaos kaki saya … Sepatu Kets saya … semua kelunturan … berwarna semu Biru semua …
Bukan itu saja … Baju T Shirt yang saya kenakan pun juga tidak luput dari serangan luntur biru tersebut … Saya malu sekali sodara-sodara … (Hati saya pun ikut mem-BIRU saat itu …)
Namanya juga anak muda … teman-teman saya waktu itu … banyak yang tertawa …
Mereka mengejek saya … memang sih konteksnya bercanda … khas anak muda … saling kick … saling canda … saling olok … merupakan hal yang sangat biasa …

Dan waktu itu pun saya berusaha menanggapinya dengan (seolah) biasa saja …
Tertawa-tawa (kecut) tentu saja.
Namun jauh di relung hati saja … Saya merasa sangat minder sekali sodara … Saya sedih sekali … Hati saya pedih dan perih mendengar celotehan teman-teman saya.  Jiwa muda saya tentu saja sangat tersentil dengan keadaan tersebut.  Apalagi didepan para teman-teman saya yang wanita … (ah tidak sanggup saya memandang mereka).

Mungkin teman-teman saya itu juga sudah lupa kejadian ini … dan mereka pun menganggap hal ini sebagai hal yang biasa saja … dan mereka pun saya yakin … tidak bermaksud untuk mempermalukan saya.  Namun … Anda pasti tau bagaimana rasanya … jika hal tersebut terjadi pada anda …  Seolah Harga diri saya sebagai pemuda … hancur berkeping-keping saat itu … (oloh-oloh-oloh segitunya …)

Setelah kejadian memalukan tersebut  …
Dalam hati saya bertekat … Suatu saat nanti … Saya akan buktikan bahwa saya bisa membeli Jeans bermerek … seperti punya teman-teman saya itu …
Yang tentu saja … ANTI LUNTUR …!!!

Dan akhirnya …
Dendam kesumat itu terbayar sudah … Saya berhasil membeli JEANS merek terkenal tersebut untuk pertama kalinya tanggal 7 Februari 2008 (saya catat tanggalnya sodara-sodara …)

Dan kemudian … hari ini, 5 September 2010
YESSS !!! … Saya kembali berhasil membeli Jeans dengan merek yang sama tersebut … untuk yang kedua kalinya … !!! (kali ini bukan Blue Jeans … tetapi celana relax berwarna Khaki)

Seperti yang saya sebutkan diawal postingan …
Hal ini memang terkesan “silly” … “cemen” … “lebay” dan yang sejenisnya … 
Hal beginian saja kok diceritakan … Hal sepele begini kok sedemikian pentingnya bagi si Trainer …

Namun bagi saya …
Ini penting sodara-sodara …
Ini adalah masalah dendam kesumat pribadi …
Ini masalah pencapaian diri …
And … It worths to celebrate (walaupun hanya dalam hati)

Dan saya pikir … saya layak bersyukur untuk itu !!!
(seperti tulisan yang tercantum di Tas Plastik pembungkus yang menjadi latar belakang foto di bawah ini …  HATI BERTABUR SYUKUR)

So sodara-sodara …
Apakah anda sekalian pernah punya dendam kesumat seperti saya ?
Adakah suatu benda atau apapun yang dulu merupakan idaman anda …?
Dan akhirnya anda bisa mendapatkannya …!!!
Setelah melalui perjuangan yang panjang tentu saja …???
Boleh sharing dong ?

.

.

67 thoughts on “MY SECOND L***’S

  1. waaaaaah celana baru tuk lebaran yah Om…. ^^

    kalo inge pernah sie punya cerita kaya’ gitu tapi tentang sepatu…
    waktu masih SMA dan dapet jatah dari ortu jadi belum bisa beli sepatu bermerk…
    karena musti nahan jajan ampe beberpa bulan baru dapet yg bermerk…
    jadilah pas butuh sepatu baru, tapi sungkan minta akhirnya beli dengan uang seadanya dan dapetnya yang biasa… eeeeeh… baru 3 kali pake udah jebol hikz…
    jadi sampe sekarang dah ndak belli lagi dan dulu begitu kuliah terus nyambi kerja dan dapet gaji pertama langsung beli yang bermerk dech🙂

  2. Thx Bro….Met puasa en nyambut Minal Aidin Wal Faidzin..
    gw senang liat blog bro yang begitu simpel tapi berarti..
    gw masih nubie dalam hal blog, tolong berikan pencerahan terhadap site gw en
    kalo boleh berikan link ke blog gw…makasih

  3. Kalau jeans luntur di depan cewek itu pasti jeans beli di pasar Gembong yo Oom ( THR ngalor tithik..)
    ha ha hak……

    punya jeans merek itu baru tahun 2008 ? Kok ngisin-isini
    lha wong saya punya itu tahun 1975 dah punya lho.
    tahu enggak Oom, 25 dari 30 orang perwira CPM kompak beli jeans itu dari gaji pertama tahun itu, termasuk saya. Sisanya ada yg untuk beli Rayban (asli)
    Wow…..kalau pesiar hari Minggu kayak gimana gitzuuuuuuuuuuuuuu….ber jeans ria.

    Saya sudah beberapa kali beli jeans itu oom, termasuk yang anti kusut, yg pipanya selalu licin,lurus sehingga kalau traveling gak harus sibuk setrika dulu. saya punya warna abu2 dan khaki. Yg abu2 masih sampai sekarang.

    Sekarang saya pake Lea, ada beberapa, tapi mayoritas warna biru donker.

    Enakan pake jeans kok oom, gak terlalu formil.

    salam hangat dari Surabaya

      1. Hahahah …
        Ya begitulah pak de …
        Baru punya nyali dan nafas sikit pas tahun 2008 itu …
        ikat pinggang sudah bisa agak dilonggarkan saat itu

        salam saya Pak De

  4. Ooom ….. selamat ya Om, akhirnya sukses membeli jeans L***S yang kedua. Wuih, keren banget jeansnya Om, masih ada labelnya lagi. Foto dong Om pake jeans itu, pasti deh pembaca blog ini bakal melayang ke awan seperti background blog Om🙂

    Oh ya, semoga produsen jeans tersebut baca posting ini ya Om. Siapa tahu Om bakal dikontrak jadi model jeans mereka. Kan gantengnya udah dapet Om ….😀

    1. Dikontrak Mereka ?
      mmm… nanti saya pikir-pikir dulu ya …
      soalnya job pemotretan masih banyak nih …
      takut ekeh nggak ada jadwal …

      (dikemplang orang se Mall ) hehehe

      salam saya Bu

  5. Huahaha, setuju sama bu Tutinonka, semoga postingan ini dibaca sang produsen dan si om NH dijadikan model bareng sama Tasya.
    Dulu, saya perngen punya jeans itu sampai nabung, dan tuh jeans pertama masih disimpan sampai sekarang buat kenang2an wl udah nggak muat lagi😀

    Kalau sekarang saya lagi pengen sepatu boots Zara, tapi nggak mau ngeluarin duitnya, sayang hihihi

    1. Bareng Tasya ?
      aduh … aku rak seperti Kakeknya nanti … ?
      hehehe

      Mengenai Sepatu Zara … semoga melalui postingan ini ada yang berkenan mengirimi injul sepatu tersebut …🙂

      salam saya Injul

  6. ini penggalan cerita dendam kesumat saya pak🙂

    “Ketidakmampuan membeli celana melahirkan dendam kesumat di dalam hati. Saya harus punya uang banyak, agar bisa membeli celana sebanyak yang saya suka. Dan itu baru bisa terwujud 10 tahun kemudian. Entah sudah berapa banyak celana yang saya bagi-bagikan kepada orang – yang menurut pengamatan saya, hanya punya satu celana. Saya tidak ingin ada orang yang dicela hanya karena dia mempunyai satu celana saja.
    Dan baru saja saya membungkus Levi Strauss 501, yang di hari senin nanti akan saya berikan kepada staf saya yang tadi siang bertanya kenapa saya memakai celana jins setiap hari.

    selengkapnya di http://guskar.com/2009/03/27/kemarau-panjang-empat-belas-bulan/

    1. Hmm ..
      Benarkan … ternyata saya tidak sendirian …
      ada banyak hal … yang dulu sangat menyentil rasa kelelakian kita …
      dan baru terlaksana beberapa (puluh) tahun kemudian …

      salam saya mas Gus …

  7. Om.
    Memang teman-teman itu kan biasa toh saling ejek, tapi sebenarnya mereka juga sadar kok bahwa ejekan dan olok2 itu sebenarnya bisa bikin orang jadi down. Saya juga pernah begitu kok Om. Diolok2 akhirnya jadi dendam kesumat di hati untuk membuktikan bahwa suatu hari nanti saya bisa lebih dari mereka😀.

    Om. Itu memang jeans mahal. Saya cuma punya satu waktu SMA, yg seri 501, itu dibelikan papi saya. Hanya satu. Sementara sepupu2 saya pakai jeans Guess yang harganya luar biasa mahal, saya pake jeans biasa saja. Sampai sekarang, jeans termahal yang saya punya hanya satu, merk Mango. Pake jeans yg L itu, saya tidak pas di pinggang, maklum badan kecil. Jadi yg cocok sama saya malah jeans2 murah…🙂

    Selamat ya Om untuk jeansnya. Udah dipamerkan blom Om ke temen2 yg dulu ngolok2 itu?

  8. kyaaaa.. ngakak saya Om😆 . Saya dulu punya merk Lev*’s itu justru rok span yang kalau dipakai saya jadi keliatan lencir banget, kurus. Tapi itu 10 tahun yang lalu & saya nggak beli, alias dikasih sama tante saya:mrgreen:

    Sekarang? beli Le* C**per juga udah bagus deh, mikir-mikir lagi beli celana yang harganya makan ati😆 *curcol*. Yang penting nyaman🙂

    1. Betul Bu …
      Yang penting nyaman …

      (celakanya … saya … untuk kali ini … menuntut nyaman fisik … juga nyaman hati … )(ya gara-gara dendam kesumat itu …)
      hehehe

      Salam saya Bu

    1. Bener pak …
      Bahkan … ini menjadi semacam pakaian wajib untuk dipakai ketika reunian …
      banyak panitia yang meminta peserta memakai busana atas Putih dan bawah jeans

      salam saya Pak

  9. nggak dendam sih om, dan nggak mandang merk cuma pengen tau aja lipstick luar negri spt apa, anak kampus dulu udah pake begitu. Akhirnya beli jg yg pake 3 huruf inisial desainer perancis 10 thn kmd di duty free, eh sama aja, nggak buat aku secantik dian sastro.

    1. Hahaha …
      Betul juga ya Kak …

      Kadang kita dihinggapi perasaan penasaran …
      Ah kek apa sih rasanya merek yang satu itu …
      Kek apa sih rasanya punya barang yang satu itu
      dst

      salam saya Kak

  10. bicara soal celana jeans, saya justru sudah lebih dari sepuluh tahun ( tepatnya 11 tahun, sesuai usia pernikahan ) tidak pernah memakai celana jeans ( tidak punya satupun malah ). Tapi, entah bagaimana awalnya, kemarin saat menemani ponakan membeli celana jeans untuk lebaran, tiba-tiba ada keinginan yang kuat untuk membeli satu. Selesai membayar di kasir, saya masih nda percaya pada pilihan saya sendiri. Benarkah saya ‘berani’ tampil bercelana jeans dengan atasan batik? Hihihi…saya merasa geli sendiri jadinya. Tapi….ya sudahlah, meski tak lagi muda, rasanya tak ada ayat ataupun dalil yang melarang memakai jeans selama bisa menutup aurat dan dibeli dengan uang yang halal. Benarkah ‘pembelaan diri’ saya ini?

    Selagi masih diberi kesempatan, izinkan saya dan juga keluarga mengucapkan selamat Idul Fitri 1431 H, mohon maaf lahir dan batin atas segala kekurangan, kekeliruan, kekhilafan postingan, tanggapan dan ataupun komentar. Taqobalallohu mina waminkum, syiamana wa syiamakum. Insya Allah, amin

    1. Aduh …
      ketauan deh …
      maksudku tuh pengen di pigurain lho …
      biar keren …

      soalnya nanti kalo di pake bisa rusak …
      kan sayang-sayang …
      (trainer kecentilan)

      salam saya

  11. Ihihihi… kirain dendam kesumat sama temen2 yang ngejekin (ga, lah, ya, Om NH kan baik hati dan rajin menabung :-P)
    Seumur hidup saya ga pernah beli celana jeans. Pernah punya waktu masih ABG, itu pun dapet ‘warisan’ dari para kakak (nasib jadi anak bungsu biasanya selalu mendapat ‘turunan’ yang udah ga dipake kakak-kakaknya).

    Dendam saya sih biasanya sama makanan, Om *maklum gembul*😀
    Jadi, begitu punya uang sendiri, suka nyobain tempat2 makan yang udah diincer dari jaman sekolah dulu, hehe…

  12. ya ampun papah segitunyaaaaaaaaaaaaaaaa
    koq gak bilang sama kang guskar tho dia dulu kan tetanggaan sama pabriknya hihi
    kalo merk itu aku punya lah jadul tapi paporitku yang merek L** tiga urup itu
    untuk celana karena selalu pas di tubuhku yang hot ini :p

    dendam kesumat untuk membeli sesuatu sepertinya tak ada karena aku sudah memiliki sebuah jama tangan ROL*X yang begitu kuidamkan walopun ini ga beli sendiri (lahh apalagi!) dan modelnya biasa aja yang penting punyaaaaaa (kapan gw sanggup beli harga segitu?)
    😀

  13. Waduhh.. segitunya..

    Saya ga sampe dendam.. tapi memang dulu pengen banget punya HP N***A yang keluaran kamera pertama.. saya kepengen sekali sampai bela2in cari kerja sambilan.. dan setelah uangnya terkumpul, HP tersayang udah di tangan.. hmm.. senangnyaa.. (meskipun setelah itu muncul seri lebih keren lagi dari HP yang tadi..😀, tapi HP itu tetap berkesan buat saya)

  14. aku bisa merasakan betapa pedihnya perasaan Om Nh remaja waktu itu….kadang-kadang yg menurut orang sepele dan kecil aja menurut kita luar biasa karena orang itu tidak pernah merasakan apa yang kita alami. Menurutku kadang-kadang dendam ada positifnya kalo kita menjadikannya sebagai tantangan untuk meraih sebuah pencapaian. Selamat ya Om atas jinsnya…aku juga pernah ngimpi punya jins merek ini…akhirnya kebeli tahun 1996…tetep kupakai hingga sobek-sobek….akhirnya kupotong jadi celana selutut buat teman tidur….he..he…

  15. selamat ya om udah bisa beli celana L***S

    Walaupun dulu belum bisa beli jeans bermerk tapi jangan minder gt ya??yang penting bisa beli celana, ya ga??mudah-mudahan bisa beli celana L***S lagi, biar koleksinya tmbh banyak trus dendammya udah terbalaskan,he..

  16. Hemm…
    Saya harus tersenyum om. Dendam kesumat saya ada pada hal lain, bukan barang. Melainkan sesuatu kegiatan bernama “clubbing”

    Norak ya?
    Banget.
    Cemen?
    Sangat🙂

    Tapi namanya juga anak muda, om. Waktu itu, semua anak kuliah udah bisa jedang-jedung dan pulang pagi. Sementara, Yessy belum bisa merasakan itu semua. Jam 11 belum pulang aja, udah mau di laporin ke polisi, di sangka ilang!
    Sampai akhirnya Yessy buat kesepakatan. Once Yessy udah bisa cari duit sendiri. Mama gak berhak atur-atur Yessy lagih. Mama setuju.

    Singkat cerita, Yessy lulus, dapat kerja. Maka hampir setiap hari Yessy pulang pagi. Kadang juga tidak pulang, Yessy bisa dengan enaknya nginap dikostan teman Yessy, dan besoknya berangkat kerja dari sana. Mama pasti geram, tapi dia kan udah keburu janji :p

    Gak berapa lama, Yessy rasain akibatnya. Kena Tipes, gak punya duit, badan kurus akibat kena angin malam melulu, gak jelas untuk apaan. Hehehe….

    Lama kelamaan sadar sendiri. Dendam Clubbing itu gak guna banget🙂

  17. by the way, Om.

    Levis, dari dulu sampai sekarang. Mahalnya banget, ya?

    *kecuali kalo counternya yang di jalan Sabang itu sale gila-gilaan, setelah di discount 70%an, baru deh…tuh jeans berasa bersahabatttt bangettttt*

  18. kalo saya dendam pingin punya jamper pak… dan baru kesampaian ketika SMA…
    kalo celana jin saya nggak begitu tertarik sejak dulu pak. satu alasan, males nyucinya…😀
    jadi harap maklum kalo saya dolan, ke kampus, kerja, dll (kadang juga di rumah) celananya kain semua.

  19. kalau zaman sekarang blue jeans kayak gitu udah bukan monopoli dari merek Levis yah…banyak merek lain yg gak kalah keren…

    kalau masa SMA saya, dulu teman-teman lagi ngetren-ngetrennya modif motor, hampir semua anak laki-laki di kelas punya motor, ,setiap hari obrolannya tentang modifikasi,,,
    sementara saya harus bangga dengan sepeda saya (dulu belum ngetrend bike to work atau bike to high school) meski akhirnya harus tersingkir karena parkiran tidak memadai dipenuhi oleh sepeda motor…

    beberapa tahun kemudian.. alhamdulillah, saya mampu membeli sepeda motor baru dengan pembayaran tunai…

  20. ahahahhahaahhaha…

    ada ada saja om trainer ini…
    tapi..umm….
    indah mengerti sekali perasaanmu om….
    🙂

    sebagai seorang perempuan berhati lembut… indah sangat mengerti, indah bisa merasakan kalau indah yang ada di posisi om trainer pada waktu itu… pasti rasanya miris sekali…
    apalagi harus terlihat tersenyum dan tertawa walau hati menangis…
    belum lagi sebelum berangkat om trainer udah dandan abis2an…. demi sebuah penampilan maksimal… namun pada akhirnya mendapatkan hasil yang tidak sesuai harapan….

    oh.. malangnya om trainer muda..🙂

    tapi begitulah om,,,,dendam kesumat itu akhirnya jadi motivasi om trainer buat beli celana yang lebih bagus.. dan akhirnya dapet kan??2 lagi..:mrgreen:

    selamat yah om.,…semakin disyukuri,,semakin nambah celananya..:mrgreen:

  21. duh, kebayang deh rasanya waktu itu………….. sedih plus malu pastinya ……….makanya gak heran si L***S ini akhirnya jadi dendam pribadi yang benar2 kesumat ya Mas Enha.

    Aku sendiri bukan penggemar jeans yang berat, jadi hanya punya 3 atau 4bh saja udah cukup, dgn warna standard , biru donker, hitam, biru muda .
    sedangkan jeans pertama sewaktu SMA adalah merk T**A, Mas.
    salam

  22. gw, jaman kul dulu, pernah senang dengan jeans v****ce, gw sering make buat iseng2 footballan, malah sekarang make yang abal2 aja, nyang penting stylist en cocok di badan🙂🙂

  23. Sebetulnya dendam kita hampir mirip, Om. Tapi, saya lebih kepada dendam terhadap jeans secara keseluruhan, bukan pada merek.

    Masa remaja saya yang dihabiskan di pondok, membuat saya tidak bisa menggunakan jeans. Kami hanya boleh menggunakan celana bahan, jeans sama sekali tidak boleh. Akibatnya selama enam tahun saya tidak pernah dibelikan celana jeans oleh orangtua setiap kali lebaran. Celana bahan lagi, celana bahan lagi… sementara adik-adik saya, pasti deh celana jeans selalu…😦

    Maka, begitu saya kuliah, dendam kesumat itu saya balaskan. Seluruh celana saya pastilah jeans, meski mereknya abal-abal… Celana bahan? goodbye deh, hehehe…😀

    Btw, itu celana L***’S buat lebaran sekaligus kado awal buat ulangtahun ya Om? hehehe…😀

  24. waktu kuliah tingkat satu setiap hari harus pake rokpanjang/pendek plus jaket almamater. Males banget deh, tapi apa daya. Biarpun ribet kuliah dan praktek harus dipake.

    Akhirnya saat tingkat 3 saya selalu pake celana panjang berbagai macam model dan desain hehehe bahkan sampai sekarang jarang pake rok😀

  25. Celana baru alhamdulillah…😀
    wah, pernah tu om, tapi bukan celana😀
    KOmputer yang dananya kusisihkan dari jatah bulanan sebagai mahasiswa😀
    Parahnya, niatnya bukan untuk merampungkan tugas yang ada, tapi agar bisa nyante dan nge-game dikamar kos2an😀😀

  26. horeeee..alhamdulilaaahh kebeli juga yah om,eheem.lebaran jadi neeh🙂
    clana baru,alhamdulilah…🙂

    aku belum kesampean neeh om,yang warna biru itu yang aku pengeeen..

    pas mau beli sayang juga he he..

    ** heemm..jadi terinspirasi neeh,sama om eN Ha,harus dapet meski cuma satu,dan harus warna biru itu!! yang iklannya kim takimura itu loch omm..kereen igh!

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s