FOR EVI : PUPU


.

Bu Evi Indrawanto mengadakan perhelatan acara “give away” yang pertamanya.  Acara tersebut mempunyai tenggat waktu sampai dengan tanggal 8 Mei 2013 … hah … itu berarti besok nih …🙂

Segera saya menyelam ke Blognya Bu Evi.  Saya menemukan banyak postingan menarik.  Tentang marketing, tentang budaya, human interest dan sebagainya.   Namun akhirnya Saya menemukan satu artikel yang cukup menarik disana.  Artikel tersebut berjudul … “ANAK LELAKI DAN BANTAL BULUKNYA”

.

Mengapa artikel tersebut saya sebut menarik ?
Karena cerita ini sering sekali kita temui di keluarga-keluarga Indonesia lainnya.  Saya kurang tau di Luar Negeri.  Namun yang jelas … di Indonesia ada banyak sekali keluarga yang mempunyai pengalaman serupa.  Ada banyak kenalan dan handai taulan saya yang mempunyai pengalaman yang kurang lebih sama dengan Bu Evi dan anak lelakinya ini.  (saya rasa ini anak bungsunya)  (betul kan bu Evi ?)

Postingan tersebut bercerita mengenai “Bantal Keramat” bernama “Pupu”

Tentu para pembaca sudah bisa menebak arah tulisan bu Evi itu.  Ya … bantal tersebut adalah bantal kesayangan Putra bu Evi.

Bu Evi menulis :

Anak lelaki ini sudah berteman bantal buluk sejak bayi. Dalam suka dan duka. Saat sehat maupun sakit.

Kalimat Bu Evi tersebut memang sepintas terkesan berlebihan … namun demikian … saya rasa para pembaca setuju dengan saya bahwa … memang seringkali begitulah adanya.  Memang begitulah kejadiannya.  Anak-anak … belum bisa tidur kalau belum ditemani bantal keramat masing-masing.

Ritualnyapun macam-macam.  Ada yang jadi alas kepala sebagaimana mestinya.   Ada yang cuma dipeluk.  Ada yang dicium-cium dulu.  Ada juga yang memilin-milin khusyu ujung kainnya.  Menghisap ujung bantalnya … mencari-cari biji kapuk dan mengarahkannya ke salah satu sudut sarung bantalnya … dan sebagainya.

Kelihatannya aneh.  Namun … sekali lagi … hal ini sering kali kita temui …

Anak-anak baru akan tenang tidurnya … jika sudah ditemani (dan bermain dengan) bantal keramatnya.  Di beberapa situasi … saya juga menemukan ada yang meng”keramat”kan Guling juga.  (hehehe)

Bantal – Guling keramat ini biasanya akan dibawa serta,  jika si Anak diajak orang tuanya bepergian.  Hal ini dimaksudkan agar si Anak tenang tidurnya.  Maklum di tempat baru biasanya susah tidurkan ?  Suasana berbeda.   Sang Bantal – Guling keramat ini juga baru akan sangat terasa kegunaannya .., jika si Anak sakit … rewel dan yang sejenisnya.  Dia perlu “sesuatu” untuk membuatnya “tenang” dan “nyaman”.  Bantal dan Guling keramatlah solusinya.  

Tidak cerdas mungkin ? … Tapi ini selalu ampuh dan manjur !!!

Di dalam postingan tersebut … bu Evi juga cerita bahwa bantal tersebut memang sudah “berganti badan” dan sarungnya pun dicuci secara berkala.  Sarungnya selalu diambil dari sarung yang lama, yang bahan seratnya sudah lembut.   Ini agak berbeda dengan yang saya temui.  Yang sering kali saya temui adalah … Bantal-Guling keramat itu memang justru betul-betul keramat dalam artian yang sesungguhnya.  Buluk … dekil … tidak pernah dicuci … tidak pernah diganti sarungnya dan tidak pernah diganti pula body kapuk/busanya.  Dan kalau orang tua berinisiatif melakukan upaya-upaya pembersihan tersebut,  si anak justru malah akan ngamuk sejadi-jadinya.  Aroma sudah berganti … sudah tidak “orisinil” lagi (walaupun lebih wangi) … sudah nggak “nikmat” lagi …  maka rasa “aman’ dan “nyaman” pun tercerabut sudah … runyam urusan.  Anak ngambek … mati gaya …  tak bisa tidur !!!

Sekali lagi … kelihatannya memang berlebihan … tapi ini kejadian nyata.   Bantal-guling yang meskipun rupanya sudah entah seperti apa … buluk … bau … tepos … tetap menjadi andalan.  Andalan untuk membuat anak nyaman ketika tidur … (bahkan ketika dalam perjalanan … dan dalam keadaan sakit).

Ajaib memang !

.

Pertanyaan selanjutnya ?
Apakah anak-anak saya punya Bantal seperti Pupu ?
Mmmm … tidak … si Sulung … si Tengah dan si Bungsu tidak punya “Pupu”.  Mereka relatif bisa tidur di bantal seperti apapun … dengan sarung seperti apapun … dimana pun … pada kondisi apapun.   Asal capek … ngantuk … sudah jamnya tidur … mereka pasti mudah tidur …
(tak peduli apapun yang terjadi … )

.

Contohnya yang satu ini … (hehehe).
Ini difoto di suatu Cafe … acara ulang tahun teman Bunda … suasana ruangan hingar bingar … musik membahana …
Tapi … hawong namanya sudah ngantuk … ya Tidur saja …(ndak ada urusan !)

tak-tahan-335x500

.

Nurun sapa ni Om ???
Ya nurun saya lah … siapa lagiiii ???

ngantuk chuy

Tak peduli apapun situasinya …

Kalo ngantuk … Ya Tiduuuuurrrr !!!

(lengkap dengan Handuk Keramatnya …. )
(hahahahaha)

———————

Postingan (narcis tapi memalukan) ini diikut sertakan dalam ….

BANNER

First Give Away : Jurnal Evi Indrawanto

.

.

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

37 thoughts on “FOR EVI : PUPU

  1. Kalau anak-anak saya, tidak ada yg memilik benda “keramat” seperti itu, Om.. Tapi, adik kandung saya ada. Dia punya bantal persis seperti yg diceritakan Uni Evi. Bantal tersebut, selalu dibawanya kemana-mana, padahal bentuk dan baunya sudah sangat aduhai.. Tidak tahu kapan apa penyebabnya dia “berpisah” akhirnya dengan sang bantal.

    Sekarang, cerita masa lalu adik saya tersebut sering kami jadikan bahan lelucon kalau lagi ngumpul. Benar-benar bisa mengundang gelak tawa dan menghangatkan suasana..

    Foto terakhir itu bukan keramat, tapi eiylekhan..😀

    Sukses dalam perhelatannya Uni Evi ya Om..
    *toss sesama pendaftar di penghujung deadline*

    salam,
    http://www.hardivizon.com

  2. Om, tulisan ini besok aku suruh bosnya si Pupu baca..Hahaha..dia pasti nyengir-nyengir menyadari betapa lucunya dia bersama Pupu. Untung lah Om, kalau dia bepergian sendiri tak harus membawa Pupu. Gak kebayang gimana reaksinya teman-temannya

    Makasih ya Om. Senang Om Nh mau ikutan🙂

  3. hehehe masing-masing orang kadang punya barang keramat Om.. contohe Ibu saya, piringe itu-itu saja yang dibuat pas makan.. Padahal setahu saya piring itu sejak kecil ya itu yang dipakai Ibu.. sakali saja misal saya pakai pasti agak gerundel hehehe

    Foto yang bawah dewe iku wis go publik di atero dunia maya Om hahaha

    Matur nuwun Om Nh sudah turut menyemarakan GA mbak Evi.. sampun saya catat sebagai peserta.

    Salam tahu tek-tek Om🙂

  4. namanya ngawet om, disini istilahnya pupu ya.. ponakan daku kebanyak juga masih begitu kog sampe umurnya mau sekolah tetep juga.. ada waktunya lepas..

  5. Anak-anak sy nggak ada yang punya benda kesayangan seperti itu. Pernah ada di anak no 3, tapi nggak lama. Usia 3 tahun sudah bisa dilepaskan.

    Foto ayah dan anak itu unik sekali, termasuk peribahasa buah jatuh tak jauh dari pohonnya, kali ya. wkwkwkwk.

  6. Hahaha… Lucuuu Om…

    Sy jg punya ponakan dgn guling keramat, tapi sama spt putra Bu Evi ya sering dicuci juga, hehe…
    Vania ndak punya, sama dia spt om NH jg berarti ya… Kalo ngantuk dmana aja yaa tidurr… Hihihi..

    Sukses GAnya yah Om🙂

  7. Cerita di atas faktual.
    Entah benar atau hanya untuk konsumsi media (halah..halah) beberapa artis juga memamerkan benda kesayangannya, umumnya bantal.
    Faktual juga, jika kantuk datang maka tidurpun bisa di mana saja dan dalam keadaan apa saja. Dua foto si bungsu dan pelatihnya telah membuktikan.

    Percaya atau tidak, kami dulu, ketika tingkat 1, hobi banget ngantuk dan tertidur lho. Istirahat pendek yang hanya 15 menit kami manfaatkan untuk tidur sejenak. Bahkan, di lapangan tembak yang panasnya kentang-kentang, sambil menunggu giliran menembak ada juga yang tertidur. Bersandar ransel dan helm masih di kepala juga bisa tidur.
    Siapa yang membangunkan jika giliran menembak tiba? Banyak…ada yang teriak, nyikut bahkan dhesss..mnendang ransel. Yang belakang itu biasanya pelatih.

    Semoga berjaya dalam GA ya om

    Salam hangat dari Surabaya

  8. Hahaaa…. aduh bisa ya ketiduran pas lagi duduk gitu. Salut.
    Kalau saya gak ada barang keramat sih Om. Begitu juga Vaya, dia sih bisa tidur di mana saja…. tapi kalau sudah mengantuk begitu dia akan langsung goser-goser cari kursi biar bisa barung…

  9. saya sebenarnya mau juga kayak om, bisa tidur dimana saja kala apa saja. tapi sudah belajar ga bisa bisa… harus tidur dengan niatan mau tidur.

  10. he…he.he.he aku gak punya bantal..tapi punya selimut keramat,,
    tapi beneran deh,, gak nyaman tidurnya kalau si selimut itu gak ada ,, kayanya ada yang kurang,,
    bisa insomnia,,
    *sumpahh*

  11. Dikeluargaku jg ada yg kayak gitu, tp pas dia pindah, bantalnya ketinggalan dirumah😀
    gak tau deh bisa apa gak di tidur tanpa bantal keramatnya, dia ga pernah nanyain dan ngambil bantalnya itu😀

  12. hehehehe….gara2 ribet hp rusak…akhirnya lewat deh deadline GA mbak evi ini….sukses ya om enha….sampai sekarang keponakan saya masih punya tuh bantal wasiatnya padahal udh kuliah lho orangnya

  13. Iya om. Aneh bin ajaib. Ada memang di sekeliling kita anak2 seperti ini. Untungnya anak2 saya tidak. Waduh ribet juga ya🙂

    Tulisannya asyik om, faktual dan lucu🙂

  14. Kami, anak perempuan Indonesia umumnya punya jimat (barang siji gak dirumat) om. Ada yang bantal, t-shirt, boneka dan lain-lain.
    Sayapun dulu punya bantal keramat he he he
    Semoga menang dengan bantal dan foto uniknya ya om
    Salam dari Surabaya

  15. Kebiasaan juga ada tuh sodara saya
    om saya tidurnya ngedengkur kenceng banged
    eh nular ke anaknya.
    baru umur 7 tahun, dengkurnya udah kek bapaknya yang kencengnya bukan main.
    hahahahah

  16. Satu-satunya anak saya yang punya benda keramat adalah si sulung, dengan bantal penyetnya, mungkin kalo pegang isi kapuk bantalnya tinggal dua kepal saja. Sejak bayi hingga kelas 6 SD itu bantal nggak boleh dicuci. Akhrnya suatu ketika saya simpen di tempat sangat rahasia dan saya bilang hilang sewaktu bersih-bersih rumah. Berhari-hari ia nangis dan nggak bisa tidur, namun lama-kelamaan minggu kedua suda biasa dan bantal itupun saya buang jauh jauh dari rumah

  17. Hihihihi…liat Om sama juniornya saya ngikik nih…

    O, ya..anak2 saya juga punya benda keramat, bantal bayi plus sarungnya yg gak boleh di cuci selama bertaun taun…#njijiki pokoke tp kok ya anak2 maunya yg itu !

  18. Salam kenal dari Stockholm, ehehhehe di luar negeri sama aja Om, tapi kalo di Indonesia mungkin bantal guling kalo di luar negeri kebanyakan boneka atau blue blanket (semacam mainan yang biasanya berupa selimut kecil berisi kepala boneka). Bisa keramat juga Om😉 sampe ga dicuci dan kalo dicuci bakalan ngamuk pemiliknya dan bikin orang tua kelabakan bagaimana cara mem-buluk-an itu barang hihihi😀

    http://demaodyssey.com/

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s