CELENGAN


.

Anda punya celengan di rumah ?

Celengan adalah semacam tempat untuk menyimpan uang.  Celengan untuk menyimpan uang receh.  Sisa uang jajan.  Sisa uang belanja,  Coin dan yang sejenisnya.

Dulu, waktu saya kecil, saya punya celengan berbentuk ayam-ayaman.  Berwarna merah.  Terbuat dari tanah liat.  Pernah pula punya celengan tanah liat yang bentuknya seperti gong kecil / kenong itu.  Bentuk semar juga sepertinya saya pernah punya.

Dengan berjalannya waktu, celengan tanah liat tergantikan oleh celengan berbentuk aneka rupa. Terbuat dari plastik.  Buatan Pabrik.  Bentuknya bisa rumah-rumahan, Peti Harta Karun, Tas, , Tong … dan sebagainya.

Saya tidak tau asal mulanya kenapa kok tempat menabung uang itu disebut Celengan.  Apakah dulu bentuk tabungan itu seperti Babi ?.  Mengingat celeng itu dalam bahasa jawa artinya Babi.  Dan saya juga tidak tau mengapa upaya menyisihkan dan menyimpan uang itu disebut Tabungan.  Apakah dulunya orang menyimpan dan menyisihkan uang di ruas-ruas Bambu.  Yang menyerupai “Tabung” itu ?  Entahlah.

.

Pertanyaan selanjutnya … Sekarang apa Om punya Celengan ??

Oohhhh tentu punya doooonnggg.

Celengan saya sekarang berbentuk Tabung.  Terbuat dari Kaleng.  Dan bergambar … “TRANSFORMER”

Orang Jawa menyebutnya … “UMPLUNG”

Sudah penuh nih sodara-sodara … berat banget …

Lihat saja … coin-coinnya udah tumpah keluar … saking nggak cukupnya … hahaha …

umplung
MY UMPLUNG

(si Om ngumpulin recehan rupanya )

(Menabung di sebenar-benarnya Tabung)

.

BTW …
Anda punya celengan ?
Bentuknya seperti apa ?
Seperti Umplung kayak punya saya juga kah ?

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

.

.

50 thoughts on “CELENGAN

  1. dulu saya punya celengan berbentuk ayam, alhamdulilah sampai sekarang masih punya celengan seperti om NH tapi gambarnya beda, bukan transformer. waktu kuliah pernah punya celengan dari botol air mineral yg dikasih lobang buat masukin uangnya , jadi bisa liat udah penuh atau belum. Sayang nasib celengan ini tragis karena diambil sama orang.. hiks.. hiks
    dari semua jenis celengan yang ada, saya lebih suka celengan dari besi/seng yang ada kuncinya. jadi bisa dibuka kapanpun dan bisa digunakan lagi..
    salam

  2. celengan terakhir beli itu yang tanah liat berbentuk ayam terus sama teman dicat emas. setelah itu beli yang kaleng gambar conan. tapi dua2nya ilang sekarang…😦

  3. dari mulai celengan bumbung, kayak kendi yang terbuang dari tanah liat, sampai celengan berbentuk ayam. Kalau sekarang dirumah celengan dari seng yang berbentukhati bergambar putri

  4. Punya dong Om, kalo saya pake semacam cepuk.. bekas tempat body cream.🙂
    uang receh itu harus di-‘openi’. Satu milyar kalo kurang 100 rupiah juga ga jadi satu milyar lagi Om🙂

  5. Dulu waktu kecil seringnya dibeliin Mami, celengan bentuk kendi
    Begitu udah bisa milih, saya sekarang punya celengan Teddy Bear yang bening, cakep deh. Ada bolongan dibawahnya, jadi celengannya gak perlu dirusak kalo mau ambil uangnya. Resikonya ya isinya gak penuh-penuh wkwkwk
    Kalo tabungan seperti Om, kayaknya harus dirusak dulu ya celengannya supaya duitnya bisa diambil. Eman-eman.

  6. Saya punya celengan, bentuknya bedug. Dapetnya sebagai hadiah dari acara kuis di sekolah saya. Tapi sama saya nggak pernah diisi. Soalnya kalau mau dikeluarkan isinya, celengan itu harus dipecahkan. Sedangkan desain bedug ini nggak ada lobang buat ngeluarin isi tanpa mecahin bedugnya. Karena saya eman-eman sama bedugnya buat jadi hiasan meja, saya nggak pernah isi celengannya :p

    Oh iya, jaman dulu memang celengan-celengan pertama di Indonesia itu bentuk babi, Pak. Karena mereka meniru saudagar-saudagar Tionghoa yang sering nyimpen duit dalam celengan berbentuk babi. Orang Tionghoa senang bikin celengan berbentuk babi, karena dalam tahayul Cina, babi itu bermakna “kekayaan”..🙂

  7. Aku punya juga Om.. Bentuknya kayak tempat popcorn aja gt, soalnya emang pakai bekas makan permen beli di supermarket.. Hihihi.. Tapi anehnya walaupun gampang diambil duitnya, malah ga pernah kesentuh loh. Dulu waktu punya model celengan “normal” kerjaannya pingin nyongkelin mulu.. Ahahah

  8. Punya celengan, celengan Hello Kitty, sekalian ngajarin anak menabung🙂
    Ngomong-ngomong kok isi celengan identik dengan uang logam ya, recehan :)))
    Di rumah saya, uang kertas jarang masuk celengan kecuali ada sisa uang belanja😀

  9. mungkin dulu celengan itu memang bentuknya babi pah ya makanya disebut “celeng”an trus kalo namanya tabungan entah juga ya kenapa kan kata menabung itu dah ada gitu sejak aku lahir :p

    aku ini termasuk orang yang gila menabung
    waktu SD aku satu2nya anak ibu-bapak yang punya celengan di antara 7 anaknya.
    celengan pertamaku berbentuk kayu segi empat dan gede banget jadi kaya kotak amal gitu pah ada lubang buat nyeleng di atas trus bisa dibuka sebenarnya tp aku selalu patuh nyelengin tiap hari sampe bisa ngutangin kakakku yang nomer 2 (aneh keknya kalo dipikir2 sekarang)

    beranjak SMP aku makin suka menabung apalagi pas ulang tahun aku dapat celengan platik bentuk rumah2an trus pas SMA aku dapat hadiah celengan bentuk tabung dari kaleng warnanya merah tapi seumprit ukurannya. karena aku emang gila menabung dan entah kenapa susah bener cari celengan dari tanah liat akhirnya pas udah mahasiswa kakakku menghadiahkan aku celengan ayam dari tanah liat (harganya 4000 perak lhooo) aku beri nama “Si Kokok”.

    Si Kokok ini aku letakkan di dalam lemari pakaianku beserta 2 celengan lainnya. Jadi celenganku ada 3, 1 celengan kaleng kecil warna merah tiap hari diisi uang 500 logam, kedua celengan kaleng yang agak tinggi tiap hari diisi uang 1000 dulu masih kertas belom ada logam, yang ketiga si Kokok yang tiap hari diisi uang 5000 perak. Setiap hari aku selalu menyapa si Kokok ini kalo buka lemari pakaian. Misalnya gini

    “Halo Kokok apa kabar? Hari ini Kakak nabungnya 10.000 aja ahhh biar cepat penuh”
    dan kebiasaanku mengobrol dengan si KOkok ini ternyata menjadi kenangan tersendiri buat kakak dan adikku hahhahaha.
    Dan Kokok lah yang membuat aku bisa beli HP pertama. Tahun 1999 aku udah punya HP di saat itu cuma 2 orang mahasiswa farmasi USU yang punya HP, aku dan Evrie adek kelasku.

    Dan sampai sekarang aku masih punya kebiasaan itu lho pah. Sekarang celenganku yang udah pasti tabungan rencana di bank dan celengan dompet yang aku isi sesuka2ku aja.
    Kalo celengan kalengnya sekarang udah dimiliki sama Rico dan dia rajin pula nabungnya mungkin ketularan mamahnya

  10. Masih punya Om, walopun kegunaannya jadi sedikit berbeda. kalau dulu (bahkan hingga sebelum menikah), setelah penuh betul2 ditukarkan dan dibelikan sesuatu, celengan sebelum nikah beneran Orin bawa pulang dijadiin buat saweran he he.
    Tapi kalo skrg cuma sekedar mengumpulkan uang koin untuk digunakan sewaktu2 kalo ada pengamen, belanja ke tukang sayur-tukang roti begitu😀

  11. dari kecil sampai sekarang saya sudah mempunyai anak kecil, saya masih punya celengan. waktu sekitar zaman SD, orang tua sudah mengarjakan nabung melalui celengan. Ada banyak ada yang disimpan di celengan ayam dari tanah liat, bahkan sampai celengan dari pintu. Ya pintu rumah dibolongi sedikit supaya uang recehan/kertas bisa masuk. Sampai saatnya tiba, celengan pintu rumah itu bawahnya di rusak/dibuka. Karena pintu rumahnya dari kayu dan triplek sederhana, jadi gak repot untuk membobol celengan nya😀

    Sekarang anak saya usia 14 bulan udah sering masukin uang receh ke celengan bentuk tabung, hehe

  12. Saya juga ngumpulin koin, Om. Tapi naruhnya sembarangan aja, bukan di celengan. Misalnya di kotak, di laci dll. Maksudnya supaya emak gampang ngambilnya, buat kembalian di warung beliau🙂

  13. Sekarang saya tidak punya celengan *yang berbentuk celeng* maupun tabungan *yang berbentuk tabung* di rumah, Pak…bukan apa-apa, setiap koin yang ada biasanya langsung dicemplungin ke tempat uang parkir…😀

    Setelah baca posting ini, saya jadi ingat, duluuuuu sekali, saya punya celengan berbentu babi warna merah muda, bahannya semi beludru…dan rasanya, benda itu selalu mendapat tmpat terhormat di kamar tidur saya saking sayangnya saya pada celengan itu…

    Ah, ah…trima kasih sudah membuat saya kembali pada kenangan indah itu ya, Pak🙂

  14. tabungan saya ada banyak pak. Di gereja yg tiap minggu setor, di panti asuhan yg kotak dari kaca, di bank hehehehe….tpi yg mengenaskan di tong plastik saya dulu nabung dari penjualan kunyit asam manis, eh sekarang saya bongkar atasnya di ambil duitnya buat jalan2 sama pacar ….hahhahaa……
    Orang bilang hidup ini murah sebenarnya, yg bikin mahal itu cewe…. (kidding)

    ht tp://www.promomainan.com/
    ht tp://www.mobil-sewa.com/home
    ht tp://www.supplierbaut.com/

  15. celenganku pertama waktu esde itu dari celengan babi, tapi bisa dibolongin bawahnya dengan kunci.. sekarang di rumah masih ada kog celengan hello kitty juga celengan ayam dari gerabah..

  16. Hallo Om …. Apa kabar? Pastinya sehat dan joss terus ya nulisnya *jadi malu kalau ngaca dan liat muka sendiri*
    Saya nggak punya lagi celengan koin. Celengan saya gedeeee banget, ada atapnya, ada kursi dan mejanya, ada mbak tellernya, bahkan ada satpamnya … cabangnya juga ada di mana-mana.😀

  17. Celengan saya mungkin tergolong besar Om.
    Bikin sendiri dari kaleng roti.
    Mestinya sich bukan celengan, tapi semacam tempat transit coin. Sekali sekala saya mengambil beberapa keping buat cadangan parkir. Tiap kali dapat uang koin saya masukkan di kaleng itu, tapi kali lain saya mengambilnya lagi…

  18. Saya punya Om, bentuknya kaya celengannya Om tapi bergambar Winnie The Pooh.
    Salah satu metode saya menabung dengan uang yang ga jadi kluar dari kantong. Misalnya makan siang ini ditraktir temen. Trus pas plg kantor saya cemplungin uang ke celengan 20rb untuk masuk ke si celeng ini, hehe. Dan begitulah seterusnya, hehe

  19. duluuuu.. almh. ibu saya menabungnya di ruas-ruas bambu Om, ciyusss! saya masih ingat betul ketika almh. ibu mencongkel tuh ruas bambu utk ngambil duit, kalo ga salah dapet sekian ratus rupiah gitu😀

    kalo sekarang Mahes dan Risha punya tabungan plastik bentuk robot, kalo mo pake tabungan umplung ala-ala transformers/cars/disney sayang umplungnya, sekali pake dowank😳
    *emakpelit*

  20. Aku juga masih punya om.. dua malah.. satu khsuus buat uang 1000 yang satunya dibawah itu.. bentuknya plastik kodok tukang masak gitu.. gak tahu nama karakternya apaan.. hihihi

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s