BRUSH


.

Sabtu, 2 July 2011

Kencan dengan si Tengah … berdua saja.

Pagi itu seperti biasa saya mengantar Bunda ke tempat kerjanya … (BTW Bunda kalau sabtu masuk kerja juga). 
Kalau biasanya saya sendirian … kali ini saya ditemani oleh si Tengah.

Rencananya abis mengantar bunda kami akan langsung ke Mall … (Mall mana ?  aaahhh pake ditanya lagi … ya biasa lah Pondok Indah Mall ) (tak ada yang lain)

Kami berniat membeli sepatu untuk sekolah si Tengah … sepatunya yang sekarang sudah dedel duwel ndak keruan …

Sehabis membeli sepatu, kami langsung pulang.  Mampir dulu ke Salon di dekat rumah kami … untuk merapikan rambut si Tengah.  Kami beranggapan … si Tengah kan akan masuk Aliyah (SMA) … pasti hari-hari pertama itu di Ospek dulu … Masa Perkenalan Siswa … Atau Masa Orientasi Sekolah.  Dan biasanya salah satu target penertiban di sekolah itu adalah masalah Rambut …  Supaya si Tengah tidak kena dikerjai oleh kakak-kakak kelasnya … maka hari ini rambut si tengah di potong.

Singkat kata … Nyalon selesai … si Tengah di keramas lagi untuk dibilas …

Naaahhhh …
Ada pemandangan menarik nih … berkaitan dengan judul postingan ini … yaitu Brush atau sikat …

Biasanya sehabis potong rambut … kita akan disikat menggunakan sikat berbulu halus … untuk membersihkan sisa-sisa potongan rambut yang mungkin masih menempel di leher atau di tengkuk kita … bahkan mungkin di pipi juga di dahi …

Yang idihnya adalah … ketika si Tengah selesai di Brush dan kemudian di keramas bilas … Si Mbak pemotong rambut si Tengah itu … menggunakan brush yang tadi dipakai untuk membersihkan sisa potongan rambut di tengkuk dan sebagainya itu … untuk membersihkan tangannya juga … ( … Ok sampai titik ini masih wajar …)

Tapi … lalu ujuk-ujuk dia duduk … dan dengan coolnya … menyikat sepatu kanvasnya dengan Brush tersebut … membersihkan potongan rambut yang mungkin menempel di sepatu kanvasnya ….  Arrrggghhhhh … pemandangan ini mampu membuat saya terdiam sejenak … lho kok gitu sih mbak … Mbok ya o menggunakan sikat yang lain …  jangan menggunakan sikat yang sama dengan sikat rambut …

Istilah orang Jawanya mungkin adalah … SAWANGANE … ora ilok

Akhirnya …
Saya mencatat baik-baik dalam memory bawah sadar saya …bahwa  nanti kalo saya atau anggota keluarga saya yang lain mau potong rambut lagi disini … make sure … tidak memakai jasa si Mbak itu … Jangan-jangan dia nge BRUSH … tengkuk … leher … dahi … pipi kita dengan sikat yang baru saja digunakan untuk menyikat Sepatu nya …

HAHAHAHA …

BTW…
Saya lebay nggak siihh cyiinnn …???

.

Salam saya

.

.

.

47 thoughts on “BRUSH

  1. Ouw… Itu tidak lebay sama sekali Om..
    Justru itu sebuah ketegasan sikap, bahwa kita tidak mau mendapatkan service yg tidak menyehatkan..
    Gak boleh si mbak itu menyamakan badan kita dg sepatunya…

    Saya juga lagi kelimpungan mempersiapkan kebutuhan Afifi nih Om..
    Dia agak heboh dikit, soalnya SMA yg dia masuki berasrama. Jadi, agak banyak peralatan perangnya, haha…😀

    1. Waahhh Afif masuk boarding school ya Uda …
      Mantap … ini sekalian latihan mandiri bagi si Sulung …
      (yang tidak bisa saya bayangkan adalah Uni Icha … pasti beliau kelimpungan tidak keruan … daftar pesannya pada Afif anak lanang kesayangannya ini pasti banyak nih …)(hahaha)

      Sukses selalu untuk Afif

      salam saya

  2. Hihihi.. kok nggilani gitu ya Om, Mbak salonnya. Kasian si tengah (tapi moga moga aja si tengah nggak ngeliat, hehe)

    Itu kan bikin semua pelanggan pada lari. Ujung2nya, si Mbak sendiri yang rugi.

    Salam hangat Om..

    1. Ya … Si Tengah tidak melihat …
      Sebetulnya yang lebih concern adalah … calon customer lain yang mungkin akan di potong oleh mbak itu …
      hahaha
      kebayangkan perasaannya

      Salam saya Mas Bro

  3. Kalo putri…
    “akan mencatat baik2 prilaku si mbak.. dan nama salonnya…. dan ada kemungkinan tidak mampir ke salon itu lagi untuk potong rambut.. ”😀

    >>> kalo yan ini terlalu, ga, pak ?

  4. Hah :O itu sih namanya terlalu, masa buat bersihin badan dipake juga buat bersihin sepatu, salonnya di Mall lagi, apa gg sediain sikat yang lain ya :O hii … jangan ke salon itu lagi Om, gimana kalau salonnya udah tutup sikatnya dipake buat sikat lantai #ngarang

  5. Untung dipakai bersihin leher si Tengah dulu baru dipakai nyikat sepatu. E tapi, jangan2 sebelum dipakai nyikat leher si Tengah juga dipakai nyikat sepatu habis motong customer sebelumnya ya? Ih….jiji’nya mbak…mbak….

  6. e do do eee … tega sekali tu si mbak
    mosok buat kepala dipake ke sepatu sih huh!!!
    untung saja yang liat om Trainer,
    coba yang esmosian seperti saya,
    pasti akan keluar celetukan saya yang bikin dia panas dingin.
    hehehe ….

    jadi om ga lebay kok, bener deh🙂

  7. Aduk joroknya si mbak itu.
    Kalo bersihin sepatu pake sikat itu mbok ya’o jangan di depan pelanggan. (Nah looo..) Untung pak Enha tipe setia. Tahu seperti itu tetep setia di salon yang sama meski ga mau dengan si mbak yang jorok.

  8. Selama aku coba pakai salon di sini aku tidak pernah menemukan sikat bulu halus itu di sini. Yang ada malah “vacuum cleaner” spt hairdryer tapi nyedot. Kalau begitu pasti aman deh… bukan bekas orang lain. Kalau sekarang sih paling enak potong sendiri, mandi lagi😀 soalnya di rumah sih

    EM

  9. waduh itu mah jorok Om…
    kok gitu sih si mbak nya…

    kasian customer nya dong… coba kalo dia yang digituin.. belum tentu mau lhooo

  10. Ih klo aq lgsg nyari 4 lain utk langganan pak..biar deh di ‘cap’ lebay jg g papa.. Oya pak,tgl 10 juli ada acra bsr kelg alumni IPB ya, ikutkah?

  11. Gak lebay om, kalau saya malah langsung komplain ke orang salonnya biar dapet potongan harga kalau perlu gratis😀
    errr… maksudnya biar si mbak itu ditegur dan tidak mengulangi kesalahannya

  12. Kalau begitu ceritanya, masih mending nyalon di DPR ajah om, Di bawah Pohon Rindang, nda pakai sikat-sikatan segala, paling banter di lap pakai handuk ( mudah-mudahan saja tuh handuk nda habis buat ngelap keringet orang, tapi bukan hal yang mustahil juga ya, lha wong yang dipakai ya anduk-anduk itu juga. hehehhe…). Kala saya paling takut potong rambut kalau pas lagi dirapihin pinggirnya pakai pisau cukur, terutama bagian atas kuping, suka was-was gimana kalau tuh pisau kebablasan ke kuping. Astaghfirulloh! semoga ini tak tejadi , pada siapapun.

  13. Kayaknya sistem pemotongan rambut di negara kita harus di reformasi dulu Om, saya setuju seperti yang diinfo Mb EM bahwa di Jepang sikat diganti dengan “vacuum cleaner” khusus yang lebih higienis….

  14. Walah si mebak e itu perlu di trainer lagi sama Om NH tentang pelayanan konsumen. Masak sepatu bekas nginjak t** dan tangan yang ada penyakit p**u disikat dengan sikat yang di khususkan untuk rambut konsumen yang sudah bersih. Payah !!!😡

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  15. hayaaahhhh…
    kok jorok begitu sih um:(
    harusnya ditegur tuh um,biar dia sadar kalo itu ora ilok.

    jadi ngebayangin,la kalo sebelum dia ke salon,pas dijalan dia nginjek sesuatu.walaahhh:(

  16. gak kok gak lebay ,Mas
    jadi, lain kali gak usah nyalon disana lagih, gituh aja ………….

    hiiii…jorooooook bang get sih si Mbak salonnya …beuh.😦
    ( jadi pingin jitak si Mbak salonnya)😦
    salam

  17. Mosok sih Om, sepatu Si Tengah sampek dedel duwel nggak keruan? Lebay ah Om inih …

    Soal sikat, masih bagus si mbak nggak pake sikat itu buat bersihin sol sepatunya … hihihi …
    Lain kali bawa sikat sendiri aja Om, biar terjamin kebersihannya.
    Ohya, semoga Si Tengah nggak perlu digundul sampek plontos ya pas opspek besok😦

  18. Hihihi…sepertinya si mbak ga mau pake sikat yang lain…jadi sikat itu multifungsi😀

    Ga kebayang deh om…sudah berapa banyak sepatu yang disikat oleh si “multifungsi” itu

    Salam Fitri n_n

  19. Siapa namanya si anak sikatan tu Oom ? Ngawur pwol itu.
    Mirip bakul rujak di kampung saya dulu. Kalau ngelap daun untuk bungkus rujak kok di sewek ( kain jaritnya) itu lho. Dekat pinggulnya..srek..srek..srek
    Karena saya masih kecil saya gak gitu ngeh, emplok ae…
    Setelah tak pikikr-pikir lagi…ihhhhh…jorsek banget.
    Iya kalau kainnya baru, lha kalau kain itu juga yang semalam dipakai tidur dan rujakan sama suaminya kan gimanaaaaaaaaaaaaa gitu….

    Salam hangat dari Surabaya

  20. Saleum
    sebuah contoh yang gak baik untuk pelanggan ya bang, lain kali kalau begitu lagi, silahkan diketok saja, eh… maksud saya diketok meja kerjanya sekalian diomelin.
    saleum dmilano

  21. hiyaaaaaaaaaaaaaaaaa…. jorok sangat…!!!
    coba sama saya, bisa tak sikat juga tuh mbak,, hehhehe…
    jangan balik ke salon itu Oom, ya kalo cuma dia yang begitu, kalo semua karyawati salon begitu, gimana coba?? hiksssssss..😦

    salam sayang oom

  22. Hah? kok nggak perhatian gitu ya si mbaknya…
    Biasanya kan kita di rumah menggunakan alat sesuai dengan fungsinya. Misalnya ember untuk mengangkut air minum dibedakan dengan ember untuk mengepel…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s