Posted in MASA KULIAH, TRAINER ABG

POTONG AYAM


Ini pengalaman waktu Trainer ABG mengikuti program KKN.  Tahun 1986.  Kuliah Kerja Nyata di suatu desa di pedalaman Jawa Barat.  Tepatnya di Desa Panyutran, Kecamatan Padaherang, Kabupaten Ciamis.

Kami KKN … homestay disana selama 3 bulan.  Berbaur dengan masyarakat desa yang sangat sederhana.  Kebetulan Desa kami berada diatas Gunung … terisolasi.  Relatif Miskin.  Listrik belum masuk kesana … jalan tanah seadanya … TV cuma satu … itupun pakai Aki dan … hitamputih pula … jarak antara lingkungan rumah yang satu dengan rumah yang lain berjauhan …  Sebagian wilayah masih merupakan hutan dan kebun tegalan yang rindang dan luas.

Kurang lebih … seperti inilah situasi TKP nya

KKN1(resize) 

Karena wilayah yang luas … kadang kami berbagi tugas.  Memberikan penyuluhan menyebar secara sediri-sendiri … Dengan berjalan kaki kami menyusuri desa sampai ke sudut-sudut yang jauh.  Naik turun bukit.  Seringkali kami bekeliling memberikan penyuluhan di rumah-rumah penduduk itu sampai malam.

Dan jika Kemalaman … maka tidak ada pilihan bagi kami … selain harus menginap di rumah penduduk setempat.  Karena kalau pulang ke tempat pondokan kami lagi … akan memakan waktu yang lama.  Berjalan kaki larut malam, melelahkan dan berbahaya … gelap … tidak ada penerangan … (belum lagi ancaman binatang buas …).  Jika Hujan … wah tambah riskan sekali … karena jalan tanah berbukit itu akan menjadi licin sangat.

Yang mengharukan adalah …  Ditengah kemiskinan dan kesederhanaannya … Mereka justru berebutan untuk menawarkan rumahnya untuk diinapi oleh kami para Mahasiswa ini … Tulus dan bukan basa-basi …

Dan aku perhatikan … disetiap rumah penduduk yang pernah aku inapi …  Malam itu Mereka pasti memotong salah satu ayam peliharaan mereka … digoreng … lalu disuguhkannya kepadaku sebagai lauk makan malam …

Aduh bagaimana ini …
Aku tidak sampai hati merepotkan mereka … Puluhan kali aku bilang pada mereka untuk tidak usah repot-repot menyediakan Makanan seperti itu … tetapi berpuluh kali pula mereka keukeuh sumerekeuh memaksa aku untuk menerima suguhan tersebut …

Merupakan suatu kehormatan bagi mereka … jika aku dan juga teman-teman mau menginap di rumah mereka … mau makan suguhan mereka …

(Ya mereka akan dengan bangga bercerita kepada penduduk desa yang lain … bahwa ”Pak KKN” kemarin sempat menginap dan makan di rumahnya …)

SO … jika aku menginap di salah satu rumah penduduk … itu berita buruk bagi komunitas masyarakat per-Ayam-an … karena salah satu dari mereka pasti akan dipotong …

🙂

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

31 thoughts on “POTONG AYAM

  1. Nah … sekarang baru komennya …😀

    KKN memang penuh kenangan ya Om. Saya juga begitu waktu KKN dulu. Penduduk selalu berusaha menyuguhkan makanan terbaik yang mereka punyai. suatu ketika, saya dan teman-teman datang ke rumah Pak Dukuh. Pak Dukuh ini, meski jabatannya dukuh, tapi sangat sederhana. Rumahnya berdinding gedeg dan berlantai tanah. Nah, saking inginnya menjamu kami, Bu Dukuh menyuguhkan minuman … coba tebak, apa Om? Segelas besar susu panas, di tengah siang bolong yang terik! Huwaaa!!

    Saya harus gimana, coba? Pertama, saya nggak suka susu. Kedua, hari panas terik, dan susu itu segelas gede penuh. Huwaa … bener-bener pengin nangis😥

    Tapi karena menghargai Bu Dukuh (pasti susu itu sangat mahal baginya), saya habiskan juga. Sesudah itu, dua hari saya tak bisa makan, soalnya eneg …😦

    Om, itu foto Om ya? Nggak percaya saya! Kok ganteng sih? Wakaka! 😀

    to Ibu Tuti …
    #1. Mengenai Susu … hahahahhaha … enegnya dua hari ya bu …
    #2. Mengenai Ganteng … hhmmm … kesadaran memang selalu datang terlambat ibu …

  2. wah posisinya udah diambil teh Tuti…😦

    memang kalo dulu denger kata “mahasiswa” itu sesuatu yang “wah”, apalagi kalo lulus dengan sebupan “Mas Insinyur”. so kalo orang desa disinggahi oleh orang yang Wah,, itu seuatu kebanggaan, dan hal itu pasti jarang terjadi…😀

    to Pak Dhe
    Iya betul pak …
    jujur saja kami merasa tidak enak diperlakukan seperti itu …
    tapi rupanya hal ini merupakan kebanggaan bagi mereka.

  3. sepertinya model lokasi KKN kita hampir mirip pak…
    saya dulu juga di desa yang berada di ketinggian, tepatnya di lereng gunung marapi. “mendaki gunung, turuni lembah…”

    indah sekali kehangatan orang desa itu ya pak…
    tamu bagi mereka benar-benar sebuah kehormatan, apalagi sang tamu dapat dilayani dengan baik…🙂

    to Uda …
    Hayu atu Da …
    Diceritakan di Blog dong … biar asik …

  4. kok di fotonya ngga ada ayam?
    Ohhh sudah dimakan sih ya hihihi

    EM

    to EM …
    Iyaaaa …
    udah aku makan … !!!
    sebetulnya ada sih didekat situ …
    tapi dia masih malu katanya …

  5. om..pengen tau dong, gmn komen trio jagoan Om NH ketika ngeliat foto-foto jadulnya Om NH dulu..hebat ya dari dulu terdokumentasi dgn baik semua..mantaab om

    to Iwan
    mmm komentar mereka …
    “Ayah cemen amat yak …”
    gitu katanya …
    huaahahhaahah …

  6. cerita KKN, hmm aku udah pernah lho….

    btw senyumnya om nh itu loh..hmmm gak kuku
    Hayahhhh !!!!!

    to adal …
    Ya aku tau itu …
    memang senyum ini sudah menawan dari dulu … mau gimana lagi coba ?
    (pasrah)

  7. mas, aku komentarin fotonya, dulu beratnya berpa? hehehe…seandainya sudah ada group band Changsuters mungkin mas bisa jadi salah satu anggotanya..:) sorry mas becanda..ok salam kenal

    to mas Iwan
    hahaha …
    ya aku dulu kurus sangat …
    dan terus terang saja …
    yang difoto itu sudah agak gemukan
    aslinya lebih kurus dari itu …
    salam kenal juga ya Mas Iwan

  8. KKN memang menyenangkan.. dulu saya KKN di Garut Om, udah ada listrik dan nginepnya di rumah pak Lurah. Tapi belum ada TVnya dan kamar mandinya ga ada atapnya dan setengah badan hiyaa.. jadi klo mandi, harus nunduk2 dan dijagain ma temen di luar biar ga ada yang dateng n ngintip😆

    to Ade …
    huahahaha …
    jangan-jangan yang ngintip malah temen sendiri …

  9. Ahaha.. Om Trainer semasa muda! Hihihi.. kurus sekali om.
    Btw saya juga sering terheran2 (dan merasa ga enak sendiri) melihat ketulusan penduduk desa, Om. Tapi merasa sangat dihargai melihat senyum mereka ketika menyambut kami. Sepertinya mereka senang sekali, ada “teman” datang dari kota..

    to narpen
    iya mbak … aku dulu kurus byanget
    ya memang begitu masyarakat desa
    mereka senang kita datangi

  10. wah masa KKN.. masa yang paling menyenangkan.
    krn saya dapat desa di kaki G. Semeru .. di daerah kebun jeruk dan apel..
    mau apel tinggal petik di halaman..
    trus krn bosen bikin kripik apel..
    (maksudnya apel diiris tipis tipis..)..
    sambil tebar pesona .. barangkali bisa jadi pacar anak pak Kades..hihihi

    to mas kartiko
    tulis mas …
    tulis di blog dong …
    “tebar pesona” ? hahaha dulu aku ndak sempat …
    (halah)

  11. met kenal om. tentu om orang yang sangat baik, dan itu juga akan menjadi kenangan bagi mereka sampai saat ini. coba kalau om datang ke desa itu lagi saat ini.

    to dak
    salam kenal juga
    ya … saya kepingin ke sana lagi sebetulnya
    napak tilas …
    sudah seperti apa ya desa Panyutran itu kini …

  12. Wah…. saya jadi ingat dulu KKN unpad sekitar tahun 1990. Dapat desa (lupa lagi nama desanya) yang belon ada listriknya di daerah perbatasan kabupaten bogor dan cianjur. Buang air besar harus ke kali yang jauhnya kira-kira satu mil dari rumah pak kadesnya tempat kita menginap. Apalagi kalo malem, wah males banget ke kalinya mana udah gelap lagi. Sepertinya penduduk sekitar sudah terbiasa melihat orang buang air besar agak terbuka di kali. Yang mereka heran itu, ketika mereka melihat saya buang air besar sambil dengerin Walkman…😆

    to Pak Yari ..
    BAB dengan walkman …
    hahaha … Cool man …
    coba ada fotonya … hehehe

  13. tahun udah masuk 2000-an tapi kondisi seperti itu masih ada, ayo presiden terpilih, masa udah menterinya kok masih belum ada kemajuannya…

    to anto lagi …
    ini peristiwa tahun 1986
    saya tidak tau apa kondisi desa tersebut sekarang
    masih seperti itu atau tidak
    sepertinya sih sudah berubah menjadi lebih baik
    semoga

  14. saya ga da yg namanya KKN, yang ada PKL (lupa singkatannya apa) dan itupun kerjanya juga di perusahaan2 besar yg mo nampung kami:mrgreen:

    seru juga kali yah kalo dulu saya KKN, melihat sisi lain kehidupan yg jauh dari hiruk pikuk kota besar🙂

    to dee
    PKL itu Praktek Kerja Lapangan mungkin ya
    hehehe

  15. om kurus amaaaaaaaaaaaaaaddddd hahahah

    aku juga ga ada KKN

    adanya KKPP dan itu ga keluar kota sama sekali, ga juga gabung di perusahaan… wong individual case😀

    to taz …
    hehehe …
    ya saya memang kurus sangat dulu …

  16. Subhanallah pakde…mrk hebat ya…menjalankan sunah Nabi kita…memuliakan tamu…🙂

    jd inget KKN IPB (ktnya kepanjangan Kuliah Kerja Nyata Indah Penuh Bunga hahahahaaha)..klo aku dl di Desa Jugalajaya, Jasinga Bogor..biarpun judulnya Bogor..tp ampun2 ndesonya…mandi di kali mode on gt deh pakde…tp beneran indah kenangannya…ehem..sole sempet cinlok gt deh hahaaha..sesama bpk2 n ibu2 KKN…qeqeqe…
    🙂

    to ninta …
    Uuuuuhhhhuuuiiiyyy … cin-lok niiiiiyyy …
    Kuliah Kerja Nyata Indah Penuh Bunga …
    hah ada-ada aja …🙂

  17. Wah Pak, saya nyesel juga dulu waktu kuliah gak ikut KKN. Kebetulan di kampus saya ada pilihan selain KKN.🙂

    to Achoey
    Iya choey … nyesel ndak bisa KKN
    banyak hal yang bisa kita dapat dari KKN
    yang tidak kita dapat di dalam kelas

  18. hmmm ingat masa indah KKN dulu…
    ada juga “korban” ayam waktu KKN dulu.. hemmm jd pingin nulis tentang KKN

    to broneo
    hehhe
    gua tunggu …
    gua tunggu …
    ayo cepet ditulis …!!!

  19. duuu……..hh mengharukan sekali tata krama mereka.
    dan pastinya selain bangga, mereka juga tulus ikhlas
    ‘merelakan’ sang ayam dipotong utk suguhan ‘tamu agung’ mas KKN .
    jadi rindu ya mas dengan keramah tamahan seperti itu.
    mungkin sekarang agak langka .
    salam.

  20. Hahahahhaa… aku juga ngalamin tuh, waktu KKN ke daerah, dipotongin ayam kamupung yang jago, jenggernya merah… katanya karna si eneng cantik, biar makin banyak yang lirik, hihihi… Jengger ada hubungannya ama jodoh ya emangnya?, Aahhh, mereka memang ada2 ajah, tapi keramahan mereka sampe sekarang masih melekat dihati saya loh pak NH 18🙂

  21. Rupanya KKN dulu memang menyenangkan, biasanya pak KKN begitu dihargai dan disambut baik oleh masyarakat desa. Padaherang sampai sekarang tetep susah dijangkau, sekarang aja untuk masuk kesana belum bisa memakai roda empat, masih berojeg ria lho pak, Tapi ayam goreng bumbu serundegnya jadi trademark ciamis.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s