Posted in INSPIRING PERSON, TRAINER KECIL

PERTEMUAN


 (sebuah tulisan lama yang belum sempat diposting …)

Minggu Pagi, 5 July 2009

Seperti biasa trainer olah raga bersepeda.  Olahraga Santai.  Menyusuri Jalan Cireundeu raya … terus sampai ke Pasar Jum’at … berputar kembali sampai ke kompleks dosen UIN.  Dan mampir sarapan bubur ayam di depan koperasi UIN.

Situasi ramai … karena tempat tersebut kalau pagi ada banyak orang berjualan … mulai dari gorengan … pulsa HP … sampai jualan sayur segar dan daging … macam pasar kaget sudah.

Tiba-tiba ada seorang wanita menyapa …

”Ini NH kan ?? … temennya Uwan kan ?”

Ahaaa … aku ingat dia adalah kakak sahabatku, si Uwan.  Uwan adalah sahabat lamaku jaman kami SD dulu.  Tiga puluh lima tahun yang lalu.

Kakak sahabatku itu langsung memberi informasi pada ku.

”Eh N … Kebetulan Uwan sedang di Jakarta …, ada dirumah orang tua kami tuh”

Lalu dia menelpon si Uwan … memberikan HPnya padaku dan meminta aku bicara langsung pada Uwan.  Ah senangnya bicara dengan sahabat lama …

Dan Uwan pun bilang …”Elu jangan kemana-mana, lima menit lagi gua sampe sana”

Rumah orang tua Uwan itu memang di kompleks UIN ini.  Uwan kepingin ketemu aku.

 Tak lama kemudian Uwan datang bersama istri dan putri cantiknya yang berusia 3 tahun.

Aaahhh secara fisik dia sudah berubah … satu dua helai rambut putih sudah menghiasi kulit kepalanya.  Namun tidak ada yang berubah dari cara bicaranya … selalu riang, ringan dan jenaka.  Sama persis seperti dulu.  Uwan kini sudah dikaruniai Tiga Putri … dan sedang menunggu kelahiran anaknya yang ke empat …

Kita langsung kangen-kangenan … tidak menyangka bisa bertemu.  Tanpa rencana pula.  Hanya gara-gara kakaknya melihat aku sedang makan bubur ayam …  Dan kebetulan sekali Dia dan keluarganya sedang berlibur di rumah orang tuanya di Kompleks ini.  (Note : Dia sekarang tinggal dan bekerja menjadi dosen di Padang Sumatera Barat). 

Kita ngobrol lama pagi itu … nongkrong santai didepan tukang Bubur Ayam.  Di emperan sebuah toko yang belum buka pagi itu … Duduk dilantai …

Bertemu sahabat lama memang selalu menyenangkan … Dia sempat memberikan kartu namanya pagi itu …

Dan tertulis disana …

Prof. Dr. rer. soz . Xxxxxxxxxxx xxxxxx

Seorang ahli Antropologi di Universitas Andalas Padang …

Memang hebat dia … dia kuliah S2 di Inggris dan mengambil Doktornya di Jerman …

Ah senang dan bangganya aku … bertemu sahabat lama yang sudah ”jadi orang” …

(Saking senangnya sampai-sampai aku hampir lupa membayar Bubur Ayam pagi itu …)

 (Dan ibu penjual bubur itu pun tersenyum maklum  …”Ah nggak apa-apa Om … maklum abis kangen-kangenan sama temen lama ya … saya nggak enak mau nagih tadi …” )(hehehe)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

31 thoughts on “PERTEMUAN

  1. Memang nyenengin kalau ketemu teman-teman lama, apalagi yang udah sukses…makanya dengan senang hati gabung ke fesbuk buat nyari-nyari temen lama…
    Tapi sampai saat ini…maksimal cuman bisa ketemu temen SMP…maklum..SDnya pinggiran siy…jadi kayaknya ga banyak yang kenal fesbuk…qiqiqi…

    Eniwei…yang lagi seneng sekarang adalah ketemu teman-teman baru yang luar biasa….

    to Ibu dewi
    Iya betul bu …
    Juga melalui Blog … kita bisa tukar fikiran
    bisa juga menjalin pertemanan

  2. Tukang buburnya punya blog juga ya, Om? Soalnya kok dia tau panggilan akrabmu??😛

    to yessy
    hahaha
    untuk penampakan fisik macam saya ini …
    panggilan yang paling aman dan paling umum
    yaa … Om …
    apa lagi coba ???

  3. bnr mas..
    ketemu teman lama memang menyenangkan
    banyak cerita masa lalu yg masih terkenang
    dan tak habis kalau dibahas….

    to Lin
    begitulah …
    apalagi kami belum pernah bertemu lagi
    setelah tiga puluh tahunan

  4. Bernostalgia dengan teman lama ni yee.Hebat ya Om, udah 2 temannya Om NH yg jadi Professor, yg satu lagi di Bogor kan Om yg pernah di posting juga.Hmm namanya harusnya di singkat Prof .Dr.rer.soz Nursxxxxx Efxxxdi ya kan Om? ahli antropologi ekonomi kan Om? aku pernah baca dimana gitu om tulisannya.cieeh gaya euy biar dibilang kutubuku..padahal…:)

  5. waaah,…. bapak rumahnya di deket uin ciputat?? jangan2 dosen lagi ya pak?? hoho…

    saya mahasiswa uin lhoo… udah wisuda siih 25 July kemarin, bareng Apoy WALI wisudanya. heheh…

    salam, pak
    :mrgreen:

    to dhila
    bukan … aku bukan dosen
    aku warga biasa …
    (halah)

  6. halaaah… jangan ngeles deh, om. kalau mau nembak makan bubur ayam nggak usah pake alasan seneng segala. *dilempar bubur ayam*

    hihi… menyenangkan ya, om, ketemu setelah puluhan tahun. sekarang keduanya sudah jadi orang, om uwan jadi profesor, om enha jadi trainer hebat!

    to uni
    ssssshhhttt …
    maksudnya sih memang begitu
    e ndak taunya tukang bubur manggil juga
    ya udah deh …

  7. uih… memang aseek ktemu teman lama, cerita nostalgia yg biasanya lucu-lucu pasti berhamburan tuh…. pasti seneng banget

    stuju jg dg kris, pertemuan dengan teman baru juga bisa memperkaya kita dan pengalaman kita

    btw, kmarin aku sempat browsing webnya kampus… eh ternyata temenku sdh jd doktor euy… matematik lagi..
    (hmmm jd malu, maklum masih jg oon matematik)

    salam

    to bro
    persis Bro …
    perasaanmu persis seperti yang aku rasakan
    ada minder
    ada perasaan “tertinggal”
    But … aku hanya me-rih-rih diriku sendiri
    bahwa tiap orang itu ada rejekinya sendiri-sendiri …
    Bukan begitu bukan ?

  8. “jadi orang” berarti kalau belum ada titel masih belum “jadi orang” ya pak hehehehehe

    bapak juga dah sukses…kok…

    to omiyan
    hahaha …
    bisa aja Omiyan ini …

  9. Aku sekolah di antah berantah kali yaaa…. nyari temen2 di fesbuk dari ratusan itu hanya ada segelintir. gimana mau reunian coba…. semua pada nggak punya fesbuk… (eh koq jadi ngulas fesbuk).

    Saya sempet bertemu kembali dengan kawan lama. kagetnya setengah mati, badannya melar, pipinya tembem nenteng belanjaan kiri kanan. anak digendong dan aku hampir tak mengenali. untung dia punya tanda di pelipis. jadi mudah rada-rada hapal gitu. Fisiknya itu loooh dulu paling tipis disekolahan sekarang malah overweight.

    Tapi ada yangs eru, karena aku di bilang awet muda sama beliau (berbungabungalahyawdotcom). jangan protessssss.

    xixixix

    to Pak De Van De Kray
    Hahahaha
    Percaya aku … percaya …
    Pak De gitu loh …

  10. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk sahabatku chayank

    I love U Vuuuuuuullllll

    to kang boed
    sama-sama kang …
    (perasaan komennya ini mulu ya …)
    (dimana-mana tulisannya sama seperti ini …)
    (di copy paste ya kang ?)
    hahaha … pis ah …

  11. Ya, benar seringkali terbesit rasa minder dan malu. KAlau saya membaca profil teman2 lawas saya di facebook rasanya saya belum menjadi apa-apa dan belum kemana-mana selain di Indonesia tercinta.

    Salam kenal

    to riris
    Benar sangat
    Saya pun demikian …
    Namun saya langsung mencoba menghibur diri sendiri
    dengan berkata …
    “ah tiap orang kan ada rejekinya masing-masing”

  12. hahahahahaha… pak NH, segitunya, hahaha…

    Jadi tukang bubur itu tahu nama panggilan pak NH juga yah😛


    to silly
    ndak tau Sil …
    Dia hanya memanggil dengan panggilan generik
    Om … (sebuah panggilan standart untuk pria seusiaku)

  13. Wuah..senengnya ketemu sahabat lama..udah ‘jadi orang’ pula. Wuah..sueneng!

    Setuju jg sm tmn2 di atas,ktmu ma tmn baru juga gk kalah seru.. Jadi inget wkt kopdar..hehe..

  14. seneng banget ketemu temen2 lama….sahabat setia waktu remaja…ada juga teman nyolong mangga, teman mbolos dari pelajaran…ada yang bertitel hebat, punya anak lucu cantik atau ganteng…

    (eee..ada jg yg lebay…pamer segala harta…)
    setuju Om, “tiap orang ada rejekinya masing-masing”

  15. Kalau orang Jepang bilang
    “Tuhan sedang bermain”
    mempertemukan orang-orang
    membuat puzzle menjadi lengkap

    saya selalu menghargai pertemanan
    dan setiap ada kesempatan selalu mau bertemu orang
    teman lama atau teman baru
    tapi belum pernah ada yang seajaib ini
    Dan Tuhan memang ajaib adanya

    EM

  16. Emang ketemu teman lama, apalagi CS-an waktu sekolah dulu, asik banget Om… ampe lupa bayar bubur :-p

    Saya setuju sama Om, masing-masing orang beda-beda rejekinya, dan itu ngga melulu harus diliat dari panjangnya gelar atau banyaknya materi yang dimiliki. TUl gak Om?

  17. Benar-benar kembali ke masa lalu ya Om, ketemu sama teman lama, ngobrol lama, nongkrong santai di depan tukang Bubur Ayam, duduk dilantai/emperan toko yang belum buka, pasti si Om pakai handuk kecil di leher…..he3x
    Seru …!!!
    BTW kalau Uwan dalam bahasa minang (khususnya daerah Padang Panjang, Bukittinggi, dan Batusangkar) bisa juga di artikan dengan Uda atau kakak, tapi kalau yang ini mungkin dari nama beliau Nusyirwan.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s