LAPANGAN TERBANG PONDOK CABE


Pondok Cabe adalah nama satu daerah di Tangerang Selatan, Propinsi Banten.

Daerah ini menjadi sering disebut-sebut orang karena mempunyai sebuah lapangan terbang.  Sebut saja Lapangan Terbang Pondok Cabe.  Saya tinggal tidak jauh dari lapangan terbang tersebut.

Beberapa puluh tahun yang lalu, saya ingat sekali Lapangan Terbang Pondok Cabe ini menjadi sentral kegiatan olah raga dirgantara. Ketika PON (Pekan Olah Raga Nasional) berlangsung, lapangan terbang ini pasti ramai dikunjungi penggemar, penggiat dan pelaku olah raga dirgantara.  Ada pertandingan terbang layang, aero modelling, terjun payung dan sebagainya.  Seru.  Semarak.

Namun sayang dengan berlalunya waktu, entah mengapa lapangan terbang ini tidak lagi semarak seperti dulu.  Saya lihat pertandingan olah raga dirgantara pun tidak seramai dulu.  Mungkin karena biayanya sudah semakin mahal ? atau penggemarnya yang sudah mulai menipis ?  Saya juga kurang tau.

Saat ini lapangan terbang tersebut menjadi markas Skadron Udara 21/Serba Guna (atau Skadron 21/Sena). Di bawah kendali Pusat Penerbangan Angkatan Darat. (Sumber : Wikipedia).

.

Mengapa saya kok tiba-tiba cerita mengenai Lapangan Terbang Pondok Cabe ini ?
Di kalangan penghuni kompleks perumahan kami, ini menjadi topik pembicaraan yang hangat. Apa pasal ? Karena menurut kabar yang beredar, lapangan terbang Pondok Cabe direncanakan akan dibuka menjadi lapangan terbang komersial.  Bandara komersial. Seperti yang ada di Cengkareng dan Halim.  Setelah saya gugling sana sini, dari berbagai portal berita saya dapatkan informasi bahwa salah satu maskapai penerbangan terbesar negeri ini berencana akan membuka penerbangan rute-rute tertentu melalui Lapangan Terbang Pondok Cabe ini.

sayap

Bandara ini akan melayani destinasi pesawat Garuda Indonesia menuju Lubuk Linggau, Samarinda, Pangkalan Bun, Palembang, Tanjung Karang, Semarang, Ketapang, dan Yogyakarta.  Slot maksimal Bandara Pondok Cabe mencapai 30 penerbangan sehari (Sumber : http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2015/12/05/122106726/Mengintip.Kesiapan.Bandara.Pondok.Cabe)

Memang akhir-akhir ini jika saya berkendara melalui sisi lapangan terbang tersebut, saya bisa melihat beberapa kesibukan pembenahan yang dilakukan oleh pengelola.  Pagar-pagar pembatas terlihat mulai dibangun dan dirapikan.  Di landas pacu pun saya sempat melihat banyak truk dan mobil-mobil proyek seliweran di sana.  Sepertinya landas pacunya mulai dibenahi agar layak didarati pesawat komersial.  Saya tidak tau jenis pesawat komersial apa yang bisa mendarat di (atau mengudara dari ) lapangan terbang ini.  Panjang landas pacu lapangan terbang Pondok Cabe ini relatif terbatas (tidak seperti Bandara Soekarno Hatta atau beberapa bandara komersial lainnya yang pernah saya lihat).

Warga kompleks perumahan saya mulai rasan-rasan mengenai dampak yang akan timbul dari dibukanya lapangan terbang Pondok Cabe untuk komersial.  Salah satu yang menjadi konsern utama kami adalah arus lalu lintas.  Tidak ada kegiatan di lapangan terbang saja arus lalu lintas di sekitar perumahan kami sudah macet, apa lagi nanti jika penerbangan komersial sudah dibuka.  Penumpang pasti ramai datang dan pergi. Belum kendaraan yang mengantar dan/atau yang menjemput. 

Konsern selanjutnya adalah mengenai suara. Hah … tidak terbayangkan nanti ramainya seperti apa udara di atas rumah kami.  Gegap gempita semesta membahana !

Saya tidak tau apakah rencana ini akan terealisasi atau tidak.  Pihak yang berwenang pasti masih akan banyak melakukan uji kelayakan dan penelitian di segala aspek untuk memastikan terpenuhinya syarat-syarat Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan (KKOP).

Sebagai warga negara yang baik, saya pribadi menyambut positif pembukaan lapangan terbang ini. Semoga dengan dibukanya Pondok Cabe menjadi lapangan terbang komersial, bisa menjadi berkah tersendiri bagi masyarakat sekitarnya. Semoga bisa memberikan dampak yang baik terhadap perekonomian setempat.

(dan hhhmmm … saya pun mulai berfikir … bikin kos-kosan untuk pramugari boleh juga nih …)

Hahaha

Salam saya …

om-trainer1

.

.

33 thoughts on “LAPANGAN TERBANG PONDOK CABE

  1. Aku belom pernah ke lapangan terbang pondok cabe ini om.
    Dulu waktu kecil cita – cita pengen jadi penerbang, ikut sekolah penerbang terus punya sim terbang huahaha.

    Kalau jadi dibuka sebagai bandara komersil, berarti bisa terbang ke Palembang dengan garuda lewat pondok cabe. yeaaay🙂 .

  2. buka kost sekalian buka warung makan biar pramugarinya ga usah masak🙂

    Adek saya tinggal di belakang bandara soeta, kabarnya juga mau ada pelebaran. yang punya tanah kosong didaerah yang mau digusur pada rame2 bikin kontrakan katanya biar dapat uang kompensasi lebih banyak.

  3. Hahahhahahhhahaha aku ngakak dulu yah om, yg mau bikin kos2an buat mbak pramugari nya :p

    Btw, beberapa tmn ku rmhnya di pdk cabe dan mereka suka ngeluh macet. Apalagi ada bandara yah. Tak terbayang deh.

  4. asyikkk…semakin banyak bandara di jakarta..maka akan semakin bingung lah para penjemput…, kalau dulu bisa sekali jemput di bandara cengkareng…untuk teman2 yang satu tujuan….dan datang dari berbagai daerah..,
    sekarang kalo mau jemput harus menyiapkan banyak mobil plus driver…., karena belum tentu semua yg mau dijemput turun nya di cengkareng….
    keep happy blogging always…salam dari makassar – Banjarbaru🙂

  5. Di samping buat kos-kosan pramugari, bisa juga bikin hotel transit, Om..😀

    Kalau menurut saya, pembukaan bandara di daerah padat penduduk, kurang tepat. Yang pasti kemacetan lalu lintas yang akan menjadi masalah utama. Semoga, kalau memang tetap akan dibuka, persoalan-persoalan tersebut sudah bisa diatasi terlebih dahulu.

  6. sangat menginspirasi sekali.. semoga sukses.
    silahkan juga kunjungi website kami, kami adalah perusahaan heater berkualitas di indonesia yang memproduksi heater “hanya kualitas terbaik” silahkan kunjungi kami untuk informasi selengkapnya. Untuk mendapatkan promo terbaik dari kami disini >>> Heater <<<

  7. Kalo saya mending beli rumah di perumahan citra raya tangerang aja deh, paling aman memang beli di tangerang, dekat banyak tempat wisata lagi. Sama lapangan terbang juga gak jauh karena ada tol baru

  8. ide bisnis pun mucul hehe
    kalo bicara ttg bandara, saya jadi ingat pernah melihat berita di TV ttg keamanan yg tdk maksimal yg mana tas2 para penumpang ada yg mencongkel bahkan tasnya hilang. Ini yg harusnya diperbaiki

  9. Salam kenal Om, ternyata begitu ya saya juga baru dengar ada lapangan terbang di Tangerang sana. Disana bagaimana om tempatnya enak? Kalau saya tinggal di perumahan banten, di citra maja raya. Rumahnya memang murah, tapi tempatnya bagus, fasilitasnya sangat lengkap dan aksesnya enak karena dekat KRL Commuter Line. Barangkali om mau pindah sini🙂

    http://citramaja.com/

  10. ide bikin kosan, bikin guest house boleh juga tu hehe
    eh tapi, pak, bukannya Pondok Cabe tu deket TB Simatupang yg udah mulai perkantoran gedung tinggi ya? Kalau pesawat komersial yg gedhe itu apa bisa aksesnya ya?

  11. Yang penting yang terakhir ya om. Hahahahaha.

    Tapi kasian juga ya kalau buat lapangan terbang komersil didaerah sekitar perumahan. Pengennya tuh kayak malaysia bisa buat lahan kosong jadi bandara. So gak ada efek negatifnya utk warga. Macetpun bisa dihindari.

    Etapi di dekat jakarta emang masih ada gak ya lahan kosong?? Hmmm

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s