Diposkan pada PERASAANKU HARI INI

TENTANG SATE LAGI


 

(Saya ingin bercerita mengenai lingkungan perumahan tempat kami tinggal)

 

Kejadian ini sudah terjadi agak lama …

Suatu Malam … Keluarga Trainer menyetop tukang sate yang lewat depan rumah.

”Cak … tolong bikinkan Tiga puluh tusuk ya …, pake lontong !!!” demikian kataku sambil mengangsurkan 3 buah piring …  Lalu saya tinggal masuk kedalam …

Beberapa saat kemudian, selang sekitar limabelas menitan … saya keluar untuk mengambil sate yang mungkin sudah selesai di buat …

Namun ternyata sate itu belum selesai dibakar …

Lho ada apa ini … kok bisa lama …

”Sebentar ya pak … yang 20 sudah selesai …  tinggal 10 tusuk lagi yang sedang dibakar nih …”

 

Lho kok bisa begitu ya … ?

Ternyata disebelah tukang sate itu ada seorang doktorandus skuritih … satpam di perumahan kami. 
Si tukang sate rupanya sedang membungkus 10 tusuk sate dan 3 lontong yang dipotong-potong.  Untuk sang Skuritih. Rupanya 10 tusuk sate itu adalah diambil dari sate yang seharusnya milik kami …

 Tetapi karena Doktorandus Satpam ini merasa penting … merasa buru-buru … dia ”nyelak” duluan … menyerobot antrian rupanya … memaksa si Abang Tukang Sate untuk mengambil sate yang seharusnya untuk kami …. yang notabene sudah pesan duluan …

Ah … ini … ini … kelakuan kayak gini ini yang paling saya benci … nyelak antrian …

Bukan itu saja … ketika dia membayar …
Dia hanya membayar 10.000 rupiah saja … dari yang seharusnya 14.000 …  Ah gelo sia …
Pedagang kecil di palakin juga …

Pertama … ”nyerobot” antrian …
Kedua … ”ngompas” pedagang …
Lengkap sudah arogansi mu wahai Skuritih yang (merasa) terhormat …

Malam itu saya hanya diam … sambil melihat terus ke mata si Doktorandus Skuritih …

Si Doktorandus Skuritih pun tanpa rasa bersalah … tanpa ba bu … tanpa permisi … ngeloyor pergi … tanpa bicara apapun pada saya … (Trainer di cuekin …)

 Saya tidak bisa membayangkan …
Ini baru Skuritih … yang ngakunya hanya rakyat kecil itu … sudah bisa begini ajaib kelakuannya … 
Gimana kalau dia punya jabatan yang lebih tinggi lagi ya …

 So … Yang namanya rakyat kecil … tidak selamanya berperilaku ”patut” juga bukan ????

 .

Dan si Pedagang Sate pun bilang pada saya … ”kalau yang beginian sih … saya sudah kenyang pak … , dan orangnya pasti selalu yang itu-itu juga  …”

 Ah … kelakuan mu skuritih …

(BTW … Sekarang saya sudah tidak pernah lagi melihat Doktorandus skuritih itu … mungkin sudah tidak bekerja lagi di perumahanku …, memang seharusnya dia tidak disini … Skuritih kok kerjaannya malakin pedagang kecil … !!!  Semoga dia belajar untuk bisa menghormati orang lain … )

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 tanggapan untuk “TENTANG SATE LAGI

  1. BTW …
    Ilustrasi Foto itu diambil pada waktu yang berbeda …
    bukan pada saat kejadian …

    Namun TKPnya tetap sama, i.e didepan rumahku …
    Pedagang satenya pun tetap sama …
    (hanya waktunya saja yang berbeda)

  2. Hmm… oknum skuritih itu ibaratnya kadal mau berlaku petantang petenteng cuma karna udah berguru sama buaya. Eh… kalau liat skuritih begitu jadi ingat sama gurnya ya, Om… para buaya ituh..

    Anyway, makanya saya sebut oknum, karna banyak juga skuritih yang hidupnya prihatin namun masih bersikap baik dan bisa membedakan sikap kalau lagi berhadapan sama orang biasa atau sama maling 🙂

    Mau donk Sate nya Om… 15 tusuk saja bolehlah 😀

  3. di tempatku..si sekuritih suka malakin taksi yang dipesen orang dikompleks…uang parkir katanya…

    dan ketika kita lapor pada petugas iuran bulanan…si sekuritih langsung ditindak….terbukti dengan taksi pesanan berikutnya ga dipalakin lagi…

    ada yang bisa dilaporin ga Pak?…biar bisa diingatkan…

  4. wah yang gini ini yang mencoreng nama baik coprs sekuritih!! oknum!! om trainer pasti si sekuritih itu terkena mutasi yg sudah jamak terjadi di corps sekuritih… job journey gitulah…

  5. emang banyak pak yang seperti itu. tapi aku lain lagi cerita nya

    aku kalo beli atau makan di beberapa tempat kok uang ku ditolak dari bubur ayam , makan mie ayam (di discount) somay. roti bakar . termasuk sate , sop, gulai, ga laku uangnya. mau tau Rahasia ah

  6. Wah, aku baca sambil gregetan…
    kalau aku jadi Om Trainer, aku akan tegur sekuriti itu…baca namanya di seragamnya, laporkan ke atasannya supaya ditindak.
    duh, kasian pedagang satenya…lha kalau dia dipalakin lebih dari 2 orang dalam semalam? kali sebulan? duh, kasihan banget…

  7. Malam itu saya hanya diam … sambil melihat terus ke mata si Doktorandus Skuritih (nh)…

    *ketika mbaca bagian ini, aku kok ngebayangin mata Om yg berkilauan mendidih ditimpa bara api dari tempat panggangan sate dan tiba-tiba dari kuku tangan dan kaki bermunculan cakar yg tajam… sekejap mata Om NH berubah wujud menjadi manusia srigala… Auuuuu* lariiii… peace Om!

  8. Salam,
    Ya gitu Om, wong cilik yang tak “bisa merasa” tapi justru “merasa bisa” corrupt emang dimana-mana ya..mendarah daging (mendarah sate) 😀 *btw itu bisa masuk perbuatan korupsi kan 🙂

  9. Om NH aku jadi ingat sate di Taman Kencan(a) dulu, anak asrama kalau dipesenin sate 10 lontong 2; yang dibawain sate 2 lontong 10 … he he he

    Adoh kalo satpam itu sih niru dari mana ya? Itu yang perlu dibasmi juga ..

  10. ngomong2 masalah sate..
    saya tuh waktu kecil sukaaaaa sekali sama sate
    kalo sakit, dibelikan sate sama Ibu pasti langsung sembuh
    *eh, apa itu isengnya saya aja ya biar bisa makan sate? :p

    ini blog saya yang lain 🙂

  11. penegak hukum yang ecek2 aja kayak gini, apalagi yg gedean. Para pimpinan polisi tuh pakde sering banget nelponin bos kutu di kantor, yah minta dana maen golf lah, or jual merchandise (nulisnya bener gak yah) n tetek bengeknya, huu … hmm, tapi yg jual sate napak gak pakde? hii …

  12. Ah, salah satu perilaku korup di level bawah. Saya justru lebih sering mengamati dan menyoroti perilaku “korupsi” di level bawah seperti itu pak.. Jumlah rakyat dan pejabat lebih banyak rakyat. Potensi korup pun lebih banyak di rakyat yang sering mengaku “kecil”.

    Ya.. semoga jumlah orang seperti itu berkurang. Dan semoga perilaku kita yang seperti itu juga hilang sama sekali.

  13. Lha mungkin dia ikut mengamankan keberadaan tukang sate, supaya aman dan bisa jualan disitu…lha itu termasuk honor tukang sate pada satpam tsb
    Masalahnya tukang sate mungkin lebih takut sama satpam (apalagi om nggak nungguin kan)….hehehe

  14. wuaaa gak bener tuh…
    gak mengahgai orang lain, gak mengenal budaya antri
    semua orang kan punya urusan juga, punya kepentingan juga

    *pentung si doktorandus satpam*

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s