Posted in PERASAANKU HARI INI, TRAINING, TRAVELLING

PUASA DARI HONG KONG


Tepatnya … PUASA DarI HONG KONG

Minggu, 22 July 2012
Hari ke dua puasa Ramadhan.  (Saya ikut keputusan Menteri Agama).  Sahur, imsak, subuh … selesai itu saya langsung berkemas dan berangkat ke Airport.

Lho minggu-minggu subuh gini mau berangkat kemana Om ?
Saya ada tugas ke Hong Kong.  Ya puasa kali ini, akan saya habiskan seminggu di Hong Kong.  Seingat saya, ini kali pertama saya puasa di luar negeri.

Singkat kata … jam 14.00 waktu setempat saya mendarat di Hong Kong.  Namanya juga si Trainer … kalau udah di luar negeri begini … bawaannya pengen berpetualang saja.  Mencoba berbagai macam moda transportasi yang ada.  Ya … seperti yang sudah-sudah, saya berkeinginan untuk naik kendaraan umum Non Taxi.  Saya menggunakan Kereta Api Airport Express.  Tiketnya 100 HK$ … nggak pake macet … nggak pake lama… nggak pake mahal.  Tapi pake bersih dan pake nyaman !!!

turis kesepian !

 

Sampe di Stasiun Hongkong Sentral, saya ganti ke platform bus.  Ada shuttle bus gratisan yang akan membawa saya ke sebuah hotel di kawasan Admiralty.  Ini pun nggak pake lama … Bus berangkat sesuai jadwal … dan akhirnya sampailah saya di hotel tempat saya menginap … !  Cepat, Murah, Effektif dan Effisien.

Check In.  Ganti baju “maen”.  Pake sepatu kets.  Langsung ekplorasi kota.  Tujuannya adalah … kemana lagi kalau bukan ke Causeway bay.  “Distrik Indonesia”nya Hongkong.  FYI, Ini hari minggu … kawasan Causeway bay pasti puwenuh sesak mbak-mbak orang Indonesia.  Para TKW/TKI.  Apalagi di sekitar Victoria Park.  Mereka tampil total dengan berbagai macam gaya dan dandanannya.  (Heran … sebagian besar kok bergaya Dara-Mitha the Virgin ya ?).  Setiap Hari Minggu mereka memang mendapat libur.  Dan ini dipergunakan sebaik-baiknya oleh mereka untuk bersenda gurau diantara mereka.  Sepanjang trotoar dipenuhi mereka yang “ndeprok” dan bicara aneka bahasa yang akrab di telinga.

Emang di Causeway bay mau ngapain Om ?
Tak lain dan tak bukan adalah cari makanan Indonesia buat berbuka.  Plus blanja-blanji di Indo Market dan Chandra Supermarket.  Barang-barang yang dijual disana memang sebagian besar barang-barang dari Indonesia semua.  Saya berhasil dapet nasi lodeh, berikut lauk telur balado, kering tempe-kacang-teri, sepotong kecil sayap ayam goreng dan bakwan udang.  Delapan belas dolar hongkong saja (sekitar Rp 23.000 an).  Tak lupa saya juga membeli beberapa mangkuk mie instan dan teh dalam botol. Untuk persediaan di hotel.  Selesai jalan-jalan di Causeway bay … saya kembali ke hotel.  Semua perjalanan tersebut saya jalani dengan memakai MTR Hong Kong yang terkenal cepat dan efisien itu.

.

Pertanyaan selanjutnya adalah Maghribnya jam berapa ?
Mulanya saya berfikir.  Saya hanya akan berpatokan pada suasana dari jendela kamar saya saja …

pemandangan dari kamar saya

.
Kalau udah redup, sudah agak gelap … maka itulah waktu Maghrib.  Begitu pikir saya. 
Tak puas dengan asumsi pribadi,  Saya coba browsing sebentar … Ketemu … !!!
Waktu maghrib di Hongkong adalah jam 19.09 … !!!

Alhamdulillah … saat itu jam menunjukkan jam 19.15 … waktunya buka …

Dan inilah menu buka pertama saya di Hongkong … (kalap !)

Alhamdulillah

 

Saya masih akan di Hong kong sampai Hari Sabtu nanti …
Semoga saya diberi kekuatan untuk menjalankan kewajibanNYA ini dengan riang gembira …

Puasa di Hong kong … ??? 
Sapa takut … !!!  (Waattaaauuuwww !!! )(… ngelirik Jacky Chen !…)

Salam Saya

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

75 thoughts on “PUASA DARI HONG KONG

  1. jiah…
    ternyata Om lagih di Hongkong toh ;p

    salam buat Nicholas Tse yah Om ;p

    Dan semoga bisa diberikan kekuatan untuk menjalankan puasa dengan baik yah Om ;p

    btw, jalan jalan sendirian om, emang gak takut nyasar?

    1. Ada statement yang terkenal di Hong Kong …
      “you never lost in Hong Kong”

      Ya … tidak akan pernah tersesat …
      Yang mungkin terjadi adalah … dari suatu tempat … ke tempat yang lain … yang harusnya bisa dicapai 5 menit … ini bisa 45 menit …
      Pake muter-muter dulu sih …

      hahaha

  2. Hihi…puasa di LN itu justru lebih kerasa puasanya Om.. Karna tidak semua orang berpuasa, orang bisa makan minum dengan wajar di depan kita. Jadi lebih menahan diri kan (untuk hal makanan)?😉

    Selamat menunaikan ibadah puasa di Hongkong ya, Om..
    Pasti bisa, si Om pasti bisa…🙂

  3. pasti ngeras lucu deh puasa pertama kali di luar negeri, gak ada yang jualan kolak dan aneka ta’jil di jalan-jalan, trus gak ada juga sirine imsak.
    cerita lucu, jadi pengen puasa id luar negeri, pengen ke kutub utara, pasti gak panas kayak di Indonesia yang super duper hot begini cuacanya

  4. Waaaah Opa mau ke Causeway Bay lagi ga? mau nitip.. #ihik
    eh Opa di Causeway Bay ada Islamic Centre yang kantinnya jual dimsum paling enak se Hong Kong lhooooo…

  5. Yang motoin turis kesepian itu siapa, Om? Tripod kah?🙂

    Puasa dalam suasa perjalanan ditambah pekerjaan seperti itu, pastilah berat ya Om. Apalagi di negeri yang muslimnya minoritas. Tapi saya yakin, Om bisa melewatinya dengan baik dan bergembira..

    Semoga Om tetap sehat dan bisa menjalankan segala kewajiban dengan baik ya Om..

    1. Wuih, pertanyaanku sama dengan uda Vizon Om, minta tulung fotoin mba-mas yang lewat yah? heuheu..

      Semoga shaum di sana tetap semangat ya Om.
      have a nice trip😉

      1. Uda … Orin …
        Yang motoin adalah … Koper …

        hahahaha
        Kamera poket ditaruh diatas Koper … set self timer …
        cekrek … jadi deh …

        Terima kasih Uda … Orin …

  6. selamat puasa oom enha🙂
    baru baca status oom enha tadi di FB, lagi ada kek angin typhon gitu yak di sana? hotelnya gak bocor kan oom? *hedeh apa sih Is…
    ditunggu pose fenomenal dengan payung merah andalan yah oom. hihihihihihi

  7. Alhamdulilah ya Om, puasa dimana saja yang penting niatnya. Moga Lancar puasanya di Hong Kong, ya Om ditunggu lagi cerita selanjutnya. eh apa selama di Hongkong Om, ketemu orang Hongkong asli yg juga puasa?

  8. Enake rek
    Kuat donk mosok gak kuat sih..tapi musafir boleh kok nggak puasa, tapi nharus menggantinya pada hari lain.
    Semoga sukses ya oom acaranya
    Saya pernah puasa di Fort Huachuca, Namibia dan India.
    Salam hangat dari Surabaya

  9. Meski puasa di Luar negeri, menu pilihannya tetap Indonesia full ya OM. Kalay bukanya lebih lama sekira 1 jam [dr Jkt], sahurnya apa lebih lambat imsaknya, jam 5 getu kali..

    SAlam kenal Om dan selamat menikmati ibadah puasanya di Hongkong:)

  10. waaa asik yaa berpuasa di hongkong..😀
    sendiri pula ga ada yang ganggu hahahahaha😀 bisa jalan2 atau beli baju lebaran di situ yaa gkgkgkgkgkgk .
    selamat berpuasa om🙂

  11. wiiih lagi di Hongkong…puasa di negeri orang kayaknya emang jadi pengalaman seru…

    Selamat puasa ya om….semoga lancar puasanya di sana…🙂

  12. Ada 1 pertanyaan, 1 komentar dan 1 doa dari saya untuk Om.
    1. Pas di kereta, itu siapa yang ‘dipaksa’ ngambil gambarnya, Om?
    1. Pemandangan dari jendela kamarnya benar-benar unik, perpaduan belantara metropolitan ditengah-tengahbelantara sungguhan.
    1. Semoga Om diberikan kesehatan dan kemudahan sehingga bisa terus berpuasa walau berjauahan dari anak dan bunda.
    terakhir, terima kasih Om, nda usah repot-repot nyari oleh-oleh buat saya, kalau Om maksa bawakan saja…..sudah-sudah, nda mau ngerepotin sih ngarep. Hehehe…

  13. Selamat menunaikankan ibadah puasa di Hongkong dan selamat menjalankan tugas di bulan puasa. Kiranya berkat kesehatan dilimpaknanNya. Salam

  14. waaahhh asyiiiikkk banget om puasa di Hongkong.. tapi katanya ada badai topan yak,, mudah-mudahan om gak kena dampak apa-apa deh yak *amin*

    dan foto diatas itu di dalam kereta api? OMG jauh banget dengan commuterline yang minggu lalu aku naiki di stasiun gondangdia.. Aaahhh,, andai kereta api di Indonesia setengahnya aja dari itu yak >.<

    btw soal sholat sekarang kan banyak aplikasi adzan yang bisa nyari lokasi lewat GPS di HP om, sekalian kiblatnya segala loh.. Kalau aku di android pake aplikasi namanya "waktu sholat"

  15. Sore Om,
    salam kenal, Saya Diananda R, kebetulan wartawan dari harian Rakyat Merdeka. Sekarang Dian lagi ngeburu pengalaman orang Indonesia yang ngejalanin puasa di negeri orang nih. Kebetulan liat blog ini en tertarik buat nulis pengalaman Om.
    Boleh tidak Dian jadikan tulisan Om jadi artikel di Rakyat Merdeka (di halaman internasional plus credit untuk Om pastinya).
    Mohon tanggapannya, soalnya, ceritanya seru. Sayang kalau dibiarin di sini aja.

    Thanks before.

    1. Dear Dian …
      Saya tersanjung nih …
      namun demikian …
      jujur saya katakan ada beberapa kaidah penulisan atau bahkan ejaan yang tidak sesuai dengan kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan benar …
      Saya takut ini akan menjadi masalah. Saya tidak tau apakah Dian akan mengedit tulisan ini ?

      Sekali lagi terima kasih atas kepercayaannya

      Salam saya
      NH18

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s