Posted in PERTUNJUKAN HARI INI

MEJA MAKAN


.

Kali ini saya ingin menulis yang singkat-singkat dan ringan-ringan saja …
(lha ? … apa pernah sih Trainer nulis yang panjang dan berat ???) (hehehe )

Ini tentang Meja Makan …
Lebih tepatnya Serba Serbi di Meja Makan di keluarga saya …

Ada beberapa hal yang saya amati di Meja Makan kami …
(yup beberapa means … TIGA … as usual)

Yang pertama : Kursi Kebangsaan …
Seating Arrangement … Entah mengapa … Dari dulu sampai sekarang secara tidak sadar, anggota keluarga di rumah mempunyai posisi tempat duduk atau kursi favorit masing-masing.  Yang itu-itu saja dari waktu ke waktu.  Entah Santap Pagi, Siang atau Makan Malam.
Maksud saya adalah … si Ayah selalu duduk di sebelah sini, Bunda di kursi sebelah situ, Si Sulung di sana, Tengah di situ dan Bungsu di sebelah sini.  Jarang pindah-pindah … Masing-masing punya comfort zonenya

Yang kedua : Gelas Republik …
Maksudnya adalah … dalam kehidupan sehari-hari … Ada satu atau dua gelas yang selalu standby di Meja Makan.  Gunanya adalah bagi siapa saja yang akan minum selalu memakai Gelas stand by tersebut.  Siapa saja. 
Selesai minum … gelas itu tidak di cuci … langsung diletakkan di meja makan lagi.  Untuk digunakan oleh Anggota Keluarga yang lain jika mereka mau minum juga …
Dengan demikian … Kita tidak boros nyuci gelas setiap waktu …

Yang ketiga : Botol Plastik bertebaran
Hahaha … Kecap, sambel, Saus dan botol lainnya selalu nongkrong di meja makan … Setiap hari.  Sekali dua ada pula botol yang isinya Kecap/Sambel/saos yang tinggal sedikit tapi masih dipajang di meja makan.  Walaupun ada Botol yang baru …
Kadang satu dua kali ada juga botol plastik ait mineral / teh hijau nongol disana … ini biasanya diletakkan oleh anggota keluarga jika mereka habis pulang bepergian atau dari sekolah … tetapi Airmineral / teh hijaunya belum habis.  Emang-eman … sayang-sayang mungkin.
Dan anehnya … isi sisanya itu … jarang ada yang yang meminumnya kembali … jadi botol tersebut dibiarkan saja di atas meja … Sampai Mbak Asisten membersihkan dua-tiga hari kemudian.  Isinya tidak berkurang … (hehehe … ngapain juga di simpen diatas meja kalau tidak diminum kembali)

So begitulah situasi keaadaan di seputaran Meja Makan kami …

Bagaimana dengan Anda sodara-sodara  ???

Punya posisi Kursi Kebangsaan ?
Punya Gelas Republik yang digunakan bersama seluruh anggota keluarga ?
Adakah Botol-botol Plastik nongol disana ?

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

34 thoughts on “MEJA MAKAN

  1. kursi kebangsaan? tidak ada! meskipun aku selalu duduk di kursi yang terdekat dengan dapur😀
    gelas republik? tidak ada…masing-masing punya My Cup (kecuali anak-anak)
    botol plastik? wahh anti banget, apalagi di tempat mertua, meja makan harus bersih dari apapun. kalau di rumahku, meja makan = meja kerja, jadi sebelum makan berserakan surat2/koran, selebaran. Mau makan baru diberesin. Karena itu juga tidak boleh ada botol sambal/kecap/air yang nangkring terus di atas meja. Pernah melakukan itu dan dibilang, “Kayak di restoran aja yah?” …hihihi (langsung deh diberesin)

    well, setiap rt memang punya kebiasaannya yah
    EM

  2. yang nomor satu hampir sama Om, tapi itu biasanya hanya berlaku buat ayah dan ibu, Beliau berdua pasti deh kursinya yang itu-itu aja, tapi kalo buat yang lain fleksible aja🙂,
    Kalau di rumah ortu saya justru boros gelas Om, setiap minum ambil gelas yg baru terus simpan, dicuci, terus ada yg minum ambil lagi yg baru…Dan yg kasian adalah yg nyucinya tentu saja…

  3. punya kursi kebangsaan… di ujung meja. tapi gak multak sih. kalo si andrew tiba2 kadang mau duduk di kursi itu ya gpp juga. hehehe.

    meja makan saya ya…. isinya banyak. ada kertas2 selebaran, majalah2 yang baru dateng, toples permen, kotak tissue, dan tempat bersemayamnya laptop. hahaha. makanya walaupun sebenernya bisa dipendekin, kita tetep pake full meja makannya panjang… walaupun kita cuma bertiga disini.😀

  4. Saya yang 2 dan 3, karena yang No. 1 jarang sekali bisa dilakukan…
    Anak saya yg mbarep di Jakarta, yang ragil di Semarang…
    Saya dan Istri nggak pernah makan satu meja karena selera lauknya beda.
    Istri suka lauk yang serba ikan laut, sementara kalau makan lihat yg amis2 saya eneg…
    Sebaliknya saya suka lalap pete, padahal istri saya nggak doyan.
    Jadinya kalau makan ya sendiri2…

  5. Kalau saya :
    1. Kursi Kebangsaan.
    Kami punya kursi kebangsaan (favorit masing2)
    2. Gelas Republik :
    Kami punya gelas masing2 yang digunakan untuk seharian penuh, selain itu untuk anak2 juga punya tempat minum yang bisa mereka bawa kemana2 (supaya ga tumpah mereka dikasih tupperware yang ada tutupnya), jadi mau nonton tv, mau ke tempat tidur atau kemana saja mereka bisa bawa tempat minum.
    3. Botol Plastik bertebaran.
    Biasanya ada, kalau kami habis jalan-jalan (keluar rumah) sekeluarga.

  6. kalo dirumah makan ndak dimeja makan Om, tapi diruang keluarga depan tipi ^^ *kebiasaan buruk sie, tp lah piye meja makan ndak cukup e :))*

    trus kalo gelas stand by juga selalu ada Om… ^^

    kalo botol2 sisa dari jalan2 yg masih ada isinya biasanya langsung nangkring dikulkas ^^

  7. Dulu bapak saya selalu membuat great dinner setiap malam. Meskipun kami punya meja makan, bapak selalu menggelar tikar, lalu menurunkan semua nasi dan lauk pauk ke bawah. Selalu diawali dengan doa sebelum makan dan diakhiri dengan doa sesudah makan. Makan malam selalu anggota keluarga komplit, jadi tidak ada alasan untuk tidak makan malam bersama. Sambil duduk bersila dan ngobrol bersama makan malam terasa nikmat dan itulah menurut saya arti makan dalam keluarga and i miss it…

  8. ngga ada kursi kebangsaan Om NH silakan duduk dengan nyaman dilantai…he..he…meja makan punyaku versi lesehan. Ngga gelas republik yang ada kalo mau minum ambil gelas taruh di meja, mau minum lagi ambil lagi yang baru kadang kalo sudah sore itu meja mungil full gelas semua, mau makan malam bingung ngga ada gelas yang tersisa…he…he..botol-botol pelastik itu memang hiasan yang harus ada…kecap,sambel, kadang botol sirop…yg selalu pasang posisi dimeja makan dan kayaknya ngga bisa dilengserkan, posisi Magic Jar…dan tudung meja merah yg kadang ngga ada isinya…he…he…

  9. di meja makanku penuh tudung kecil2.. tapi gak ada isinya😛

    1. kursi kebangsaan, belom ada.. mungkin nanti.
    2. gelas republik, belom ada.. mungkin nanti
    3. botol-botol plastik, sudah ada.. tapi kurang rame. mungkin suatu saat bakal rame

  10. Di rumah yg saya tinggali bersama seorang teman di deket tempat kerja:
    1. kursi kebangsaan, ya.
    2. Gelas republik, gak. Gelasnya masing-masing.
    3. Botol plastik, ya.

    Di rumah ortu saya:
    1. Kursi kebangsaan, gak ada.
    2. Gelas republik, gak ada.
    3. Botol plastik, gak ada.
    Biarpun ada, meja makan cuma tempat naro makanan aja, sih! Menggantikan fungsi lemari makan jaman dulu kayaknya, heheu.. Soal makan, di depan TV skow-kongkow keluarga dan rebutan channel.

  11. Meja makan saya penuh dengan makanan secondhand artinya bukan makanan baru misalnya krupuk Jawa kemarin tapi masih kriuk bunyinya, ada peyek teri juga bukan gorengan baru, tapi masih kriuk juga. Tenpat krupuk terbuat dari plastik yang lumayan besar, lalu diatasnya ditumpangi piring yang isinya gorengan, kadang roti tawar, kadang jambu kluthux ha ha ha ha.
    Gelas Republik saya tak punya, tapi saya lebih suka memakai gelas yang ada kakinya, kayaknya lebih anggun c. kasmi.
    Botol plastik gendut maupun langsing juga ada, isinya saus tomat,sambal, kadang tinggal sak ciprit.

    Kursi kerajaan saya pinggir kanan, depan saya kursi bintang 2 karena harus bolak-balik ambil sesuatu dari dapur.

    Kami jarang makan bareng rame-rame karena yang lain lebih senang nonton TV duluan daripada ikut makan bareng saya.
    Umumnya orang rumah agak kurang nyaman makan bareng saya , mengapa ?
    Karena Saya makan gaya Pasukan Reaksi cepat, ngebut banget karena dilatih selama 4 tahun. Kunyah gak perlu sampai 33x karena kelak diperut akan di libas sama mesin perut.

    salam hangat dari Surabaya

  12. wah..kondisinya sama dengan meja makan di rumah keluarga saya..
    tapi perbedaannya berhubung keluarga saya KB (keluarga Besar yang anaknya banyak..)
    meskipun tersedia meja makan, kami jarang makan di sana, lebih sering kami duduk melingkar lesehan di ruang keluarga,,lebih terasa kekeluargaannya..hehehe
    jadi fungsi meja makan hanya sebagai tempat pemberhentian sementara makanan-makanan yang hendak disantap…

    salam…

  13. meja makan di rumah saya praktis sebagai pajangan saja, jarang digunakan utk makan bareng. lbh senang bawa piring makan di tempat nyaman pilihan masing2🙂

  14. seakrang saya di rumah ortu, jarang sekali makan di meja makan, yg rutin duduk di sana hanya ayah saya🙂.. saya dan si sulung lbh memilih duduk di depan tv malah.. klo yg kecil.. hmm… di mana aja dia…

    beda ketika di crb dulu…. kursi kebangsaan ada, sy, suami dan onit.. duduk di kursi yg sama.

    klo gelas republik, dulu dan sekarang ga ada.. gelasnya masing2, malah satu orang bisa 2-3 gelas per hari, pas minum kadang malah ganti gelas.. tiap sore, gelas di rak hampir habis🙂

    soal botol2..hampir sama Om.. botol saus cabe dan tomat, kecap bertebaran di meja.. ada yg baru, ada yg lama..🙂

  15. Di rumah, ortu hanya tinggal berdua (karena anak2nya sudah ngacir semua :D), jadi memang ada kursi kebangsaan beliau berdua. Tapi kalau saya atau anak-cucu lainnya datang, kursi kebangsaan diasumsikan tak pernah ada😀
    Gelas republik, ga ada, tapi satu orang mengambil satu gelas untuk digunakan satu harian penuh.
    Botol-botol plastik juga ga ada, yang ada tempat tisu dan toples plastik berisi kerupuk ^_^
    Selamat pagi, Om NH…

  16. Untuk yang nomor 2 dan 3 kayaknya kita punya kesamaan deh Om…
    Tapi, kalau untuk yang nomer 1, bagi kami lebih tepatnya adalah “lantai kebangsaan”, karena sukanya makan sambil duduk di atas lantai di depan tv, hehehe….😀

  17. gak punya kursi kebanggaan karena kami gak pernah makan di meja makan, meja makan itu cuman hiasan hihi kalo udah makan bareng ya udah bertebaran aja dimanamana

    gelas republik gak tau apa sama yang dimaksud yang jelas masing2 punya gelas paporit misalnya aku paporitnya gelas plastik milo :p

    botol plastik gak pernah ada di atas meja makan, kami sekeluarga paling ga suka dengan sambel dan saos semuanya anti pedas kalo minuman dengan botol plastik sebaiknya di simpan di dalam kulkas😀

  18. Om….semuanya ada di rumah kami…
    hehehe….
    No 1…jelas…lawong kursinya aja belinya sendiri-sendiri, jadi di meja maan kursinya beda model🙂
    No2…betul…ngirit cucian…tapi ada 2 biasanya…karena abang Rafif gamau kalo pake alat minum/makan barengan, yg lainnya sih mau.
    No3…saya tambahkan…ada botol yang posisinya terjungkir ga om? gara2 tinggal sedikit isinya…hehehe
    soal botol minuman yg tinggal sedikit, biasanya ngendon 4 jam di meja, kalo gada yg minum…malah dimasukin kulkas…padahal minggu depannya dibuang alias tdk diminum juga😛

  19. Saya itu nggak betah sama meja makan yang berantakan, jadi habis makan ya balik bersih lagi. Kecuali gelas minum air putih itu pasti ada buat dipakai serumah😆. Kalau makanan dibalik tudung saji itu kadang ada, kadang enggak. Tapi seringnya sih mejanya bersih kecuali pas mau makan, self service gitulah modelnya😀

  20. saya ada meja makan di rumah, tapi meja ini berkembang fungsinya sesuai dengan mood saya…kadang saya nongkrong di situ seharian nyelesein kerjaan, kadang saya narok barang yang abis saya pakek dan ndak sempat balikin ke t4 semula..dan baru seminggu kemudian bersih…saya biasa bersih2 hari minggu…lhaaa minggu malem sudah kacau lagi ehehehehe

  21. Kursi kebangsaan :
    Ada.!!

    Gelas Republik :
    di rumah ortu, gak ada.
    kalo dirumahku sendiri, ada, karena semua perabotan seneng pake bareng2 sama mas Nakho, kecuali celana jeans,, lhoh?? ehhehehe

    botol bertebaran :
    ada.. ada.. kadang2 botol lotion juga nangkring disana, hahahha…🙂

    salam Oom Naher

  22. Kursi favorit biasanya berebutan (waktu msh di rumah ortu), sekarang siy gak ada…

    Gelas masing-masing punya, kecuali males ambil sendiri😀

    Botol2 tak ada, botol sisa jalan-jalan di kulkas, sambel dkk di dapur😀

  23. gimana mau tau letak korsi kebangsaan … la makan bareng aja jarang banget di rumah … kalo laper ya tinggal makan …
    masalah gelas … hahaha … pasti bertebaran dimana-mana … sehari 10 kali minum berrti 1o buah pla gelas dipake oleh satu orang …

    botol? kurang merhatiin tuh … sepertinya gak ada di atas meja
    (ini kondisi di rumah)

    kalo di rumah kontrakan selama kuliah sampe saat ini:
    HANCUR… layaknya kapal pecah …

    salam akrab dari burung hantu …
    apa kabar om?????? ….

  24. meja makan dirumah kami, hanya berfungsi sebagai pelengkap alias pajangan thok,Mas.
    seringnya makan pd comfort zone masing2, ada yg di depan tv, atau malah dibawa ke kamar.
    Akhirnya meja makan, jadi tempat segala macam tetek rembel , dari mulai botol air mineral besar, sedang , kecil sampai kaleng krupuk, obat2an, vitamin, bohlam, pokoknya sagala aya lah😀😀
    salam

  25. Kebetulan gw termasuk orang yang “gatel tangan”, seneng ngotak-atik perabot rumah, tak terkecuali area ruang makan. Biasanya setiap minggu (klo lg gak males) gw selalu menghadirkan tema yang berbeda, contohnya minggu ini : Sun Flowers trus semua bertemakan bunga matahari, dari taplak meja, gelas, piring, serbet sampai cover kursi. Begitu sebaliknya klo lg pengen Batik, semuanya berubah jadi batik. Untuk minggu ini tema yang gw usung “Ketupat Lebaran”, nah, area ruang makanku berubah bergambar ketupat warna hijau dan kuning……..

    Jd gak ada deh yg namanya Kursi Kebangsaan, Gelas Republik, dll. Yang ada suasana selalu baru, gak bosenin and yg pasti biar cuma makan pake telur ceplok serasa makan di hotel berbintang. 🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s