Posted in NGEBLOG

WAITER VS. TRIPOD


.
Jika diadu … Waiter melawan Tripod …
Mana yang menang … ?

Untuk beberapa hal … memang waiter yang menang … karena dia punya kekuatan untuk mematahkan tripod dan sebagainya …  (dan satu lagi … Waiter bisa mencolek … sementara tripod tidak bisa …)🙂

Namun ada satu hal … Tripod lebih menang dari pada Waiter …
Yaitu dalam hal memotret object … (hahaha)

.

Bagaimana ceritanya ?
Ini masih ada hubungannya dengan Kopdar saya kemarin dengan Bibi dan Nchie di Bandung.  Seperti pada umumnya Kopdar … maka ritual yang tidak boleh dilewatkan adalah berfoto.  Mendokumentasikan pertemuan antara para blogger tersebut.

Karena saya kepingin juga difoto … maka tentu saja saya minta tolong salah seorang waiter penjaga restoran tempat kami kopdar …  untuk memotret kami berempat … (Nchie, Bibi, Fathir dan Saya).  Briefing singkat saya berikan pada waiter tersebut … bagaimana cara menggunakan kamera saya.

Namun ternyata sang waiter mengalami kesulitan untuk mengoperasikan kamera saya itu(padahal sudah saya setel otomatis lho).  Dia susah sekali memencet tombol shutternya.  Sekali dua kali akhirnya dia berhasil juga memencet tombol shutternya … namun … ada saja masalahnya … entah hasilnya goyang … exposure yang tidak balance …. orangnya kepotong … sinar blits yang memantul … lebih banyak telihat temboknya dari pada orangnya dan sebagainya …

Setelah mencoba dan gagal berkali-kali … Akhirnya saya menyudahi usaha saya tersebut … Namun Saya tetap mengucapkan terima kasih pada Waiter itu karena … bagaimanapun … dia telah berusaha semampunya untuk membantu kita memotretkan … walaupun hasilnya kurang baik.

Akhirnya senjata terakhir saya keluarkan dari dalam tas saya … ya … my beloved Tripod …
Langsung memanjangkan kaki-kakinya … mengklip kamera saya di tatakannya … lalu memasangnya di sudut yang strategis … Bibi dan Nchie sampai menganga memperhatikan tingkah saya … (heheh lebay nih) … Bibi dan Nchie mungkin membathin dalam hati … aaahhh si Om satu ini … ngotot banget sih … nggak segitunya kaleee ommm … (hehehe).

Akhirnya singkat kata … 
Ceprat … cepret … ceprot …  Sukses sodara-sodara … beberapa eksposure terbaik berhasil saya dapatkan … sesuai dengan yang saya harapkan.  Komplit dengan wajah saya disana tentunya (Trainer narcis).
Itulah gunanya Tripod kesayangan …

SO …
Untuk kali ini …
Untuk kompetensi memotret dengan sudut terbaik …
Waiter versus Tripod … ???

Jelas Tripod yang menang !!!

Hahaha

Salam saya

.

.

.

(yang kasian itu Bibi, Nchie dan Fathir  … karena meringisnya kelamaaan … giginya udah kering .,. baru cekrek terfoto … )(Ternyata … Saya masang timernya kelamaan …)(hahaha)

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

36 thoughts on “WAITER VS. TRIPOD

  1. xi..xi..xi..itu juga yang kualami kalau jalan sekeluarga oom, minta tolong orang hasilnya selalu seperti gitu deh,
    ya kalau mau foto bagus pakai jasa tukang foto kelilinga, terus sekalian fotoin pake kamera kita, belum pumya tripod sih :D

  2. hebat euy….tripod berarti ada ditas terus ya om?…..wuah…baru tahu nih…berarti kemarin kalau ga ada bang mandor itu tripod bakalan keluar donk??

  3. ya jelaslah tripod yang menang😀 gg mungkin goyang juga kecuali emang ada gangguan. eh tapi kalau ternyata kebetulan minta tolong ke waiter yang punya hobi fotografer, milih waiter sih #gg konsen binti ngayal

  4. Hahaha..kalo inget Waiters Vs Tripod,bawaannya pengen ketawa mulu..
    *mbayangin si Mba nya yang salting,Trainer cerewet,foto modelnya yang nyengir semangka tuh*.
    Salut sama Tripod nya Om,aku menganga karena si Om petakilan bo,(pengennnya ngumpet di bawah meja),orang2 sekitar pada lihatin pula hihihi…
    Ah tapi hepi Om,Ruarr Biasa..!!

    Tapi emang bener Om,kaya aku suka ga percaya ma orang kalo hasilnya takut goyang,..
    Ala Papa Olive *belom punya tripod* tas di tumpuk2,ato ada batu bata tumpukin,pasang timer,Aha..tinggal Pose Ciss..bener2 keluarga narcis.

  5. Mesam – mesem sendiri ngebayangin ekpresi Om Nh yang sudah sedemikian eiylekhan nya, Bibi Teliti dengan gaya termanisnya, Fathir dengan pose nggemesinnya dan Mamanya Olive dengan kelihaian modelingnya, ternyata hasilnya jauh api dari panggang. Heheheh….

    Lebih mesam – mesem lagi ngebayangin Papa nya olive repot numpuk-numpuk tas, batu bata pasang timer terus lari terbirit-birit. Saya agak ragu, apakah pose cheese yang terekam tidak tertukar dengan pose ngos-ngosan. Hehehehe….

  6. Apa kabar, Om?
    Rasanya lama sekali tak mampir ke blog ini.
    Kalo baca cerita di atas, mungkin ada baiknya pihak manajemen hotel sedikit memberikan pelatihan fotografi kepada karyawannya untuk mengantisipasi kejadian seperti ini kan. Hehe…

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

  7. emang paling sebel kalo minta tolong orang motoin trus hasilnya burem karena goyang ya…
    tapi si om sih bener2 niat ya sampe bawa2 tripod. hahaha.
    saya so far gak pernah bawa2 tripod kalo lagi pergi. males…😀

  8. geli aku, kok yang kebayang adalah foto legendaris dengan payung itu. ngebayangin ada waiter di taman waktu itu
    huahahhahahahhahahaha *ups*
    teteplah tripod yang juara🙂

    selamat puasa yah oom… maaf kalau aku ada salah-salah kata😀

  9. Saya juga punya tripod belum pernah saya pakai oom, masih di dos nya karena terus terang aras-arasen membawa.
    itu memang bukan alut sista saya je. Makanya sering minta tolong orang lain jika harus foto bersama lengkap.
    Tak semua orang Indonesia bisa memotret lho walau sudah dikasih petunjuk.
    Salam hangat dari Surabaya

  10. waiternya mungkin harus di photo dulu Om, trus kasih lihat hasilnya,
    baru di mintain tolong jepret-jepret😀
    # Ramadhan segera di jemput, Mohon Ma’af ya Om dan semoga menjadi Ramadhan terbaik.

  11. Perlu ditiru nih …🙂
    Lagipula sekarang banyak tripod aluminium yang kecil dan ringan, jadi nggak susah bawanya ya Om …
    Btw, hasil jepretan Mas Tri memang oke banget *jabat tangan si tri*

  12. Hahaha..soalnya tustelnya canggih…kalau tustel asal jepret waiternya bisa om….hehehe.
    Seperti saat saya di Kaltim ketemu Akin…kan tinggal di jepret aja….cuma hasilnya kan jauh…

  13. Untung di Pasaraya tempo hari Om bawa kamera pocket ya, coba kalau yang canggih itu, pastilah Mas Sus bakal dibandingkan dengan Tripod juga, hahaha…😀

  14. saya juga Om…meskipun gk punya tripod, tapi saya sering menggunakan ‘jasa’ timer di kamera saya dengan mencari ‘tripod’ alami. Maklum sering jalan2 sendirian. Dan kalau nemu sunset atau objek bagus pas jalan, sayang banget kalau gk diabadikan dgn saya sebagai modelnya. Jadilah timer bekerja. Hehehe…
    Nah, kalau pas ngumpul bareng2, memang sayang kalau salah satu dr kita harus ilang dr gambar gr2 bertugas motret. Minta bantuan org lain kadang mmg gk sesuai sm yg diinginkan. Akhirnya, mengandalkan timer juga. Hehe…

  15. Masang timer kelamaan? hahaha…t.e.r.l.a.l.u itu mah Om hihihihi…. Tapi berarti hrs bawa tripod untuk back up ya Om, in case mas/mba waiter tidak bisa memfotokan..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s