HOMESTAY



18 – 19 Desember 2010

Bungsu Home Stay di rumah penduduk, di sebuah desa, di kabupaten Bogor.
Ini pertama kalinya bagi si Bungsuku (10 tahun).  Beberapa kali dia memang pernah mengikuti acara yang mengharuskan dia untuk menginap.  Namun selama ini acaranya selalu dilakukan di Sekolah.  Mereka menginap di sekolah.  Dan sekolah anak kami itu jaraknya dekat, cuma sekitar 1,5 km saja dari Rumah.  Kami tidak begitu kuatir.

Namun kali ini dia harus menginap di rumah penduduk, di daerah Ciapus, Kabupaten Bogor.  Jauh dari rumah.  Ini adalah acara rutin dari sekolahnya.  Dalam rangka Bakti Sosial dan Tadabur Alam.  Sekaligus refreshing sehabis Ulangan Semesteran.  
(Dulu si Sulung dan Tengah pun pernah mengikuti acara seperti ini).

Karena ini kali pertama bagi si Bungsu …
Maka bisa dibayangkan bagaimana persiapan kami.  Siapkan ini … siapkan itu.  Piring, alat makan, Pakaian Khas Petani untuk acara api unggun malam kesenian, Mie Instan sekian bungkus dan sembako untuk sumbangan, susu kotak untuk anak-anak desa disana … juga bingkisan untuk penghuni rumah yang diinapi.  Pakaian, Alat mandi, Selimut, jaket … juga bantal kecil.  Heboh sodara-sodara.  (dan ini hanya untuk satu malam saja … bagaimana kalau lebih dari itu ya …? )(hahahaha)

Saya menekankan pada Bunda dan Bungsu … untuk membawa barang-barang yang penting dan praktis saja.  Karena nanti … semenjak keberangkatan, selama di tempat lokasi maupun nanti sekembalinya ke rumah … Bungsu harus bisa mengatur dan mengangkat barang-barangnya sendiri.  Tidak akan ada yang membantu.  Semua di handle sendiri.

Dengan membawa satu Ransel (agak) besar dan satu tas plastik tentengan (yang juga agak besar ) … Bungsu berangkat Sabtu pagi.  Pulang Minggu Sore.

Dan ketika hari Minggu kemarin itu kami jemput dia di sekolah.  Rupanya rombongan mereka sudah datang.  Tiga puluh menit lebih awal dari jadwal yang tercantum di edaran yang dibagikan kepada orang tua.  Si Bungsu sudah menunggu di pintu gerbang, harap-harap cemas menunggu kami.  (Bungsu tidak punya HP, sehingga bisa dimengerti mengapa dia cemas … karena dia tidak bisa berkomunikasi dengan kami).

Hahahaha … baru satu hari … wajahnya sudah memerah sodara-sodara … Kelihatan letih anak itu.  Tetapi matanya menyiratkan kegembiraan dan kebahagiaan.  Ada sedikit noda tanah di baju dan celananya … Tapi tak apalah …

Mudah-mudahan pengalaman pertama Bungsu ini bisa menjadi pelajaran bagi dia. 
Bungsu sudah bukan anak kecil lagi …

 

56 thoughts on “HOMESTAY

  1. pertamax deh kyaknya…hihi disela2 pkerjaan sempet2nya ya

    wah slamat ya dek skrg da gde, pngalaman ptamanya dah bs dilewati dg lancar,
    bsok2 ditambah lg latihan packing barang2 sndiri ya dek pasti lbh mandiri tar.

    inget pngalaman SD om krn anak tua & punya adek banyak jd apa2 hrs diurus sndiri. lah pas packing kperluan kemah pramuka mlh ktinggalan kaos kaki cadangan. walhasil pulang2 gatel2lah nih kaki coz g’ganti2 kaos kaki. doh zzoroknya aq

    salam om

      1. haha…kebayang btapa bau n zzoroknya kakikiu kan om..
        ssstt…mgkin saingan ma iwak asin merk abal-abal kali ya…hedew

        so ingetin buat si bungsu ya om : ini sangat berbahaya, tidak utk ditiru !! hihi

  2. السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
    ——
    Siang pak de NH yg baik hatinya dan ramah cakapnya..
    Om nh, aku minta izin panggilnya pak de wae ya..jujur ndag biasa manggil om.. rasanya aneh ae..

    Lama ndag mampir kemari. Si bungsu gendut ya pak de. Kyk si sulung ..nanti kalau ssudah SMP jd kyk si sulung ya..
    ^^

    Sd jaman saya ndag ada yg kegiatan macam itu. ngiri..
    ^^
    Hanya ada acara pramuka tahunan tingkat kecamatan.

    Oh ya pak de, kamera buat ngambil poto itu apke kamera apa? angle’nya top.
    ^^

    ——

    صَلَّى اللّهُ عَلَى مُحَمَّد – صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم

  3. paling suka kalau postingan ttg jagoan2nya Mas Enha yg ganteng2🙂

    pasti ada keharuan ya Mas, ketika si bungsu dilepas utk home stay, krn baru pertama kalinya …….
    dan, kebayang hebohnya sewaktu berangkat dgn bawaan yg banyak kayak gitu ….🙂

    salam

    1. waktu berangkat sih biasa saja Bunda Ly …
      Tetapi jujur … waktu pulang … ada sedikit keharuan di hati saya …
      ah … anak saya sudah besar … anak bungsu saya ini bisa mandiri juga kok …
      (dan jujur … ini tidak saya rasakan ketika waktu si Sulung dan si Tengah Homestay dulu …)

      salam saya

  4. Acara menginapnya…sepertinya seru, ya, pak..
    Bisa dibayangkan..bermain2 dengan sawah dan lingkungan baru..

    Jadi pengin denger cerita si bungsu…
    apa aja aktivitasnya selama di sana.. ^_^

    1. Ya …
      Malam kemarin … sebetulnya saya ingin mengorek cerita pengalamannya ketika disana …
      namun sepertinya dia lelah … jadi besok saja saya mau ngobrol-ngobrol mengenai pengalamannya itu …

      salam saya Poet

  5. Wah,, selamat,, si bungsu sudah melewati salah satu hari bersejarahnya,,
    pengalaman juniorku waktu pesantren kilat Ramadhan kemaren juga seru kayaknya diceritain nih Om,,
    tq untuk inspirasinya Om,,

  6. pasti seneng banget tuh si bungsu nambah pengalaman dan kepercayaan diri , wah ada foto2nya ga ya pak. bisa diliatin di blog . wah kalo ciapus enak tuh pak ke curug luhur, curug nangka juga enak.

    1. Betul Wan …
      saya dengar banyak object wisatanya …
      namun sepertinya anak-anak tidak kesana … hanya berkegiatan di pedesaan … nangkep ikan, nanam padi, menggiling padi dan sejenisnya

      salam saya Wan

  7. Asik dong bisa nginep bareng temen2..
    Anak laki-laki pasti berani dan gak cengeng..
    Hebat deh si bungsu..
    (beko ambo ajak homestay di Gunung Singgalang ya..)😀

  8. terkadang memang anak membuat kekawatiran orang tua berlebihan, untungnya sekarang anak2 saya sdh dewasa semua, tp ttp aja tersirat kekawatiran kami sebagai orang tua atas diri anak2 kami bagaimana masa depan mereka, kesehatan mereka dll, bukan kami tidak mau berpasrah diri terhadap Yang Kuasa, tapi mungkin itu adalah cermin betapa kami menyayangi anak2 kami, melebihi diri kami sendiri.
    begitu pula dengan semua orang tua di dunia…walau dengan kadar yang berbeda.

  9. udah kebayang volume bawaan si bungsu yang bejibun itu, biasanya yang paling sibuk ngurusin ini pasti bundanya😀, tapi benar si bungsu bukan anak kecil lagi, anak cowok yang beranjak remaja di usia 10 tahun, dia bisa menyesuaikan diri untuk acara homestaynya

    1. Alhamdulillah …
      Jika saya lihat … Volume Bawaan si Bungsu kemarin … lumayan “compact” di banding teman-teman sejawatnya … hahaha (ada yang bawa kasur lipet segala coba … )🙂
      Dan yang saya senang … ketika pulang … bawaan dibongkar … ternyata … Tidak ada yang Ketinggalan … semua kumplit aaahhhh senangnya …🙂

      Salam saya Bu

  10. Wah om….saya jadi ngebayangin Syafa ikutan homestay…hiks…ga kebayang deh repotnya saya bagaimana…lebih repot dari Syafa pastinya.

    Tetep ya, beda melepas anak bungsu…apa karena mereka biasa menjadi yg terkecil ya di rumah?

    Jadi inget pas Rahma pertama kali kemah…bawaannya ga terlalu rebyeg, karena yang siapin ayah. Kalo mama sih maunya semua2 dibbawain. Kalo ayah dah jago packing.

    Pas antar…geli juga liat temen2 Rahma yang ada bawa bed cover segala….🙂

    1. Betul Bu …
      Sebetulnya biasa saja …
      Dan lagi kami sudah tidak asing lagi dengan hal ini …
      Soalnya Sulung dan Tengah pun beberapa kali bepergian keluar kota / home stay …
      tetapi entah mengapa si Bungsu ini lain …
      seolah kami mulai dari Nol lagi … Hahahaha

      salam saya Bu

  11. selain posting tentang hal-hal kecil yg sering luput dari perhatian orang, saya juga paling senang baca cerita tentang jagoan2 Om NH.
    semoga Si Bungsu bisa mengambil manfaat dari pengalaman ini, makin dewasa dalam hal berpikir, amin…

    Salam buat Si Bungsu😀

  12. Horee… Bungsu udah gedhe… Udah bisa ‘hidup’ sendiri di rumah warga. Om, coba si Bungsu diminta menulis pengalamannya tinggal di rumah warga, Om. Nanti Om posting ke sini, share ke kita2, pasti si Bungsu juga seneng banget bisa menuliskan pengalamannya.

    Ttg noda di baju, itu tanda2 Bungsu belajar. “Gk ada noda ya gk belajar” hehe…😀

    Salam sy…

  13. Yeyyyyyyyyyyy,,, asyikk.. si bungsu punya pengalaman baru..🙂
    acara begini memang bagus banget untuk anak2 ya Oom, melatih kemandirian dan juga kepedulian lingkungan.. ayo Oom,crita kegiatan bungsu disana, bersama keluarga yang diinapi.. pasti seru..🙂

  14. wah, si bungsu hebat euy, salam ya dari tante Oyen:mrgreen:

    bawa poto ayah bundanya gak Kek, kali kangen, ato kalo banyak tikus pan poto ayahnya bisa wat nakutin tikus:mrgreen:

    pokoknya sukses aja wat si bungsu🙂

  15. Waktu Sitarda (Integrasi Taruda Wreda) saya homestay dirumah penduduk di desa Pesantren-Kecamatan Tambak-Kebumen. Kami berempat tidur di amben yang tergelar di ruang tamu. Tiap hari si ibu menyuguhi kami kue khas sana yaitu yang kriuk-kriuk namanya lanting -warna-warni, yang kayak anting2 itu lho oom.

    Tiap hari kami kerja bhakti membersihkan dan merapikan selokan, malamnya ada penyuluhan kepada penduduk. Makan dirumah pak lurah.
    Waktu penutupan nanggap dangdhut.
    Kami masing-masing memberi kenang-kenangan berupa sarung kepada induk semang ha ha ha ha, lha punyanya emang hanya itu.

    Tinggal bersama penduduk memang menyenangkan dan yang lebih menyenangkan lagi tidak pernah mendengarkan suara terompet bangun pagi yang bertalu-talu seperti di kampus.

    Salam hangat dari Jombang

  16. Wah, kegiatannya hampir sama dengan Satira hari Sabtu-Minggu kemarin. Bedanya, Satira kemping. Samanya, ya kehebohan jelang keberangkatannya itu, semua pada dibawa, hahaha…😀

    Apapun itu Om, yang pasti anak-anak kita telah mendapatkan sebuah pengalaman dalam hidupnya. Insya Allah kelak mereka akan memahami makna dari apa yang telah mereka lalui…

  17. Saya banget nih acara blasak-blusuk,,,hihihihihi….
    Om, tiba2 mikir 3 hal >>>latah…
    1. enak ya kalo masih kecil, banyak acara aneh2…
    2. enak ya punya anak, ada aja cerita, kapan saya punya anak?????
    3. itu foto si bungsu kok mirip2 om ya?

    wakakakakak…. PS: lagi campak om…gatel poooollllllllll…😦

    1. Pertumbuhan telat kata teman-teman, bahkan ada dengan jahatnya adikku bilang “penyakit kutukan” karena aku juga baru kena campak setahun yang lalu kira-kira….di bubuhi parutan kunyit akan mengurangi rasa gatal…

    2. 1. iya prim…dulu kita kecil ga pake homestay…wong tinggalnya dah di kampung.
      2. qiqiqiqi…..Ayo prim….segra dong…kalo emang pengen punya anak…bikin flowchartnya dulu…terus mikir gimana mencapainya….perlu bantuan para senior ga nih? hehehe
      3. kalo mirip tetangga ya repot prim…tp emang NH18 junior mirip2 kayaknya deh…

      1. Thanks Hani atas resepnya, ntar dicoba ah…

        Mbak devi, wkakakakaka…. aduh, kita selesaikan satu2 dulu mbak, terutama kerjaan, wkakakak… dapet kerja dulu kali ya…wkakakkaka….😀

  18. He he he he he
    Aq ingat waktu aq pertama kali tugas keluar kota (*pertama kali ninggalin rumah dan pergi sendiri
    He he he mama repot banget
    Nyiapin ini itu,, mulai dari obat dan teman-teman,,
    Koper penuh dari baju kerja ampe baju tidur
    He he he he he rasanya mengguncang dunia
    Apalagi si bungsu yaaaa
    Ayo donh bungsu crita
    Gimana rasanya pertama kali ninggalin rumah

  19. Wah itu akan jadi pengalaman berharga untuk dia Om.
    Kita orang tua pastilah khawatir, bahkan kalau kakinya luka sedikit saja, hati sang ibu langsung mencelos karena khawatir…. Tapi kalau anak sudah mulai besar memang harus dilepas sedikit, biarpun beratt huhuhuh…. *terbayang nanti kalo anak saya hrs nginap di rumah penduduk..

    Mukanya agak memerah ya, kecapekan tentunya. Jangan keseringan om, nanti menghitam dia kayak saya hehehee…

  20. Si Bungsu bukan anak anak lagi….

    hhm,, kalo sudah gini, rasanya waktu berlalu begitu cepat ya,
    padahal masih inget betul bagaimana anak anak ketika bayi dulu
    sekarang sudah sedemikian besar

    kemana waktu berlalu yaa

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s