Posted in PERTUNJUKAN HARI INI

“NGERJAIN”


.
Saya tidak tau apa istilah yang benarnya dalam bahasa Indonesia untuk mendeskripsikan perilaku ini.  Perilaku “ngerjain” orang lain.  Kalo bahasa Inggrisnya mungkin adalah … ”Make Fun of Others”

Ngerjain orang lain … untuk dijadikan bahan tertawaan.

Ada banyak acara TV baik produksi dalam negeri maupun luar negeri, yang berbasis pada ide ini.  Ide untuk “ngerjain orang”.  Bukan saja acara TV … saya menyimak ada juga acara Radio yang intinya kurang lebih sama.  Make fun of others.

Mungkin saya yang terlalu sensitif atau mungkin juga urat humor saya yang sudah putus atau bagaimana … ?  saya juga tidak tau.  Namun jika boleh berkata jujur … di banyak kesempatan saya malah justru tidak tertawa … saja justru merengut jika melihat acara-acara seperti itu.

Tipe-tipe tayangan seperti … upaya mengagetkan orang lain … atau membuat orang lain cemas, tapi akhirnya lega karena salah sambung … Memasang jebakan / perangkap … membuat panik karena ulah rekayasa tertentu … tiba-tiba menarik kursi sehingga orang yang mau duduk menjadi terjatuh … dan sebagainya …

(maaf mungkin pembaca agak meraba-raba acara apa yang saya maksud.  Sengaja saya tidak mau menyebut nama acara secara eksplisit … )(takut menyalahi aturan),

Yang jelas intinya adalah … acara yang ngerjain orang lain … sehingga orang lain kaget … panik … jatuh … marah … melongo … dan sebagainya …  Dan hal-hal tersebut menjadi komoditi tontonan.  Untuk memancing tawa orang yang melihat / mendengarkannya.  Untuk hiburan semata katanya.

.

Saya hanya kuatir saja …

Gimana kalau (misalnya) target sasaran mereka itu menderita penyakit jantung … atau bahkan … bagaimana seandainya malah justru terjadi hal-hal tak terduga yang diluar kontrol … yang tidak kita inginkan …  Malah runyam bukan ?

.

Contohnya apa Om ? … yang runyam itu … ?
Mungkin bisa saya sebut contoh … peristiwa “suster ngesot” versus “satpam” di sebuah apartemen di Bandung itu.  Maksudnya sih mau ngerjain teman yang berulang-tahun … tetapi malah jadi runyam akibatnya.  Malah nggak lucu lagi jadinya.  Entah siapa yang salah ini.

Saya rasa … masih ada banyak cara lain untuk bisa membuat orang tertawa … Tanpa harus ”ngerjain” orang lain …

Sekali lagi …
Saya kok tidak bisa ketawa ya … kalau melihat tipa-tipe acara sejenis yang ”hanya untuk ketawa” tersebut.
Urat humor saya yang mungkin sudah putus …
Atau perlu dikalibrasi lagi nih setelan humor saya … !!!

.

Bagaimana menurut pendapat anda ?

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

29 thoughts on ““NGERJAIN”

  1. setuju om, masih banyak humor cerdas yang bisa digali.. humor cerdas bukan berarti pake ilmu tingkat tinggi yang sulit dimengerti.. humor cerdas pake hati itu lebih mengena dan menyenangkan.

  2. Aku tidak pernah suka acara seperti itu! Dan pasti ganti chanel lain. Kami biasanya hanya menonton acara kuis (dan di sini banyak, dan bagus-bagus) atau gourmet.
    Dulu waktu pertama datang ke sini aku tidak habis mengerti mengapa ada yang suka Shimura Ken (pelawak terkenal) yang dalam lawakannya sering memukul kepala orang. Dan itu biasa di sini, memukul kepala orang. Budaya memang berbeda, tapi…..

  3. banyak kok humor yang mampu membuat orang terhibur, tanpa harus ‘melecehkan’ orang lain yg terlibat di acara konyol itu …
    dan, kelihatannya jadi terbawa kekehidupan sehari2, mentertawakan orang yg tertimpa kesusahan /kesialan, bukan ditolong, malah ditertawakan ……… beugh ,beugh…….👿
    salam

  4. Saya setuju dengan Om NH. Acara ngerjain orang yang “kelewatan” itu kadang nggak mampu membuat saya ketawa. Saya malah berpikir, “Kok digituin, kan kasian.” Seringkali terjadi kalau “ngerjain orang” itu menimbulkan bahaya. Pernah terjadi ulah iseng menarik kursi saat orang mau duduk, orang itu terjaduh dan kepala belakangnya membentur meja di belakangnya. Alhasil, si anak tsb diopname.😦

    Salam hangat dari Bali, Om.

  5. Bangettttttttt inyiakkkkkkkkkkk
    *tossssss 10.000 kali*
    Aku juga gak suka,,
    Apa bagusnya kasian,, belum lagi mulut yg gak di sekolahin itu,,,
    Mereka mikir semua becanda,,, tapi gak mikir efek samping buat yang jadi korban

    Paling miris yang suster ngesot
    satpam yg dihukum,, padahal mah salah ABG nya,,,,

  6. Sepakat Om, ada banyak cara untuk melakukan atau membuat joke yang lebih elegan, sayangnya sekarang ini banyak orang yang terlena dengan joke yang seperti itu, saya sendiri tidak mengerti kenapa orang menyukai banyolan yang jelas-jelas mengajarkan kekerasan dan tidak ada nilai didiknya, bahkan banyak orang tua yang malah nonton bareng dengan anaknya untuk menyaksikan tontonan yang sarat dengan ngerjain… saya termasuk jarang menghidupkan televisi, waktu akan terasa berharga ketika kita menghabiskannya dengan orang tercinta disekitar kita tanpa ada gangguan suara televisi, apalagi program dengan tema ngerjain… salam kenal Om…

  7. Sepanjang tidak menyangkut fisik atau kekonyolan yang menggunakan fisik saya masih bisa tertawa, Om. Tapi kalo udah yang kepleset, mukul kepala, jatuh, marah-marah, maki-maki, ahh basiiii….😦 Yang buatan luwar negri masih agak cerdas sih sometimes😀

  8. bener bener, saya juga gak suka banget tuh acraa ngerjain ngerjain orang.
    peristiwa suster ngesot ditendang satpam seharusnya bisa jdi pelajaran buat semuanya.
    aku pikir sih Satpamnya gak salah lho, dia reflek bersikap seperti itu karena kaget, takut, sekaligus merasa terancam. harusnya yang menjadi korban adalah satpamnya. tapi kok sekarang sang satpam malah dituntut ke pengadilan. kasihan kan….

  9. beberapa kali sih om saya mikir seperti itu. Bagaimana kalau saya yang dikerjain? tentunya saya akan marah-marah meskipun kamera datang. Tidak ada tertawa sama sekali karena saya masih marah

  10. haha..iya juga om, kalo orangnya normal sih gpp, tapi kalo penyakit jantung dideritanya pasti tambah kacau.
    saya akhir-akhir ini suka standup comedy, tidak berbahaya dan friendly, hehe

  11. Saya sangat tidak suka acara ngerja2in seperti itu, Om. Karena saya gak suka dikerjain.
    Bakalan sediiih banget kalo dikerjain. Misalnya saat akan pulang kerja, kita kebingungan nyari kunci motor. Padahal kunci itu disembunyikan teman. Pengen ditonjok, tapi kasihan juga, teman ini…😦

    1. nahhh itu dia, klo yang komen di sini kan sudah sepakat yaaa tidak suka dengan acara yg seperti itu, tapi kok bisa ratingnya tinggi??? siapa yang menonton acara2 itu??? hiksss

  12. Kalau acara TV aku yakin itu rekayasa om.. jadi emang udah tahu sama tahu..

    Tapi kalau soal lucu seh aku masih kadang2 merasa lucu juga seh *jujur hehehe

  13. Dulu saat saya masih berpredikat “Preman” di sekolah saya senang banget ngerjain adik-adik kelas, teman-teman sekolah tapi….ya masih berlanjut sampai saya lulus karena saya emang dari sononya jahil dan di rumah pun kami emang suka saling ngerjain walaupun ngerjainnya yang bukan semacam norak gitu….(norak yang ampe bikin terkaget-kaget) ngerjainnya lebih yang lucu2an aja….

    Namun, setelah saya jadi korban saat ke RS dan saya nangis terisak-isak juga karena ketakutan saat itu saya sadar prilaku ngerjain itu tak benar apalagi dengan kondisi fisik saya, wah…saya pasti memohon-mohon dech….saya ingin berumur panjang saya nggak mau shock kena serangan jantung gara-gara kaget atau takut lagi….

    Jadi saya emang gak setuju dengan ngerjain yang narik-narik kursi, ngagetin seperti itu tapi kalau yg masih wajar kaya naruh lengkuas dipiring saya atau nambah nasi dipiring saya, nukar gelas susu saat makan itu saya setuju aja karena itu Papa saya sengaja bikin agar saya kalau makan gak sambil nonton TV🙂

  14. Dari dulu saya jarang banget ngerjain sampai yang bikin shock atau sejenisnya….mungkin juga karena saya ga tegaan kali yah? pernah sekali waktu di SMP..ngisengin teman sampai dimarahin habis2an sama guru….setelah itu kapok …pok…pok…

  15. Dulu ada acara itu yang di komplain orang karena menimbulkan kekagetan yang luar biasa.
    Di pesawat juga ada acara ” Just for fun” yang memang ngerjain orang.
    Saya lebih suka nonton sinetron lepas yg bintangnya kinyis2

    Salam hangat dari Surabaya

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s