Posted in PERTUNJUKAN HARI INI

TONGKRONGAN


.
Tulisan ini sedikit banyak terinspirasi dari tulisan Kakaakin disini.   Kakaakin bercerita mengenai pengalamannya berjalan-jalan dan belanja di Mall.  Kakaakin agak terganggu dengan banyaknya sales yang menawarkan secara paksa produk-produk mereka.  

Sudah menjadi kebiasaan yang Umum, di Mall-mall itu kadang ada banyak Sales Promotion Girls atau Sales Promotion Boys yang menawarkan barang atau jasa.  Ada banyak ragam aktifitas yang mereka lakukan … dari mulai membagikan brosur, membagikan sampel, mencoba menarik konsumen agar mau mencoba produknya atau meminta waktu kita untuk mendengarkan pemaparan mereka akan kehebatan produk yang mereka tawarkan.   Mulai dari produk Real Estate, produk Otomotif sampai Parfum.  Mulai dari Alat rumah tangga sampai alat-alat kecantikan, fitness dan kesehatan. Mereka semua berlomba menjaring (calon) pembelinya.

Naaaahhh …
Saya mau curhat nih … Saya justru kebalikan dari Kakaakin.  Kalau kakaakin kerepotan untuk menolak-nolak.  Saya malah justru jarang sekali … bahkan tidak pernah di approach oleh mereka di Mall / Departemen Store.   Gimana mau nolak … hawong didekati saja tidak.  Jika ada yang membagi brosur perumahan misalnya … mereka biasanya membagi pada orang-orang di depan saya … nah kok ndilalah pas sampai saya … saya pasti dilewati … Setelah saya lewat … baru kemudian orang di belakang saya yang akan diberi … demikian seterusnya …

Demikian juga dengan sampel produk, entah parfum atau produk yang lain.  Again perasaan saya, saya selalu dilewati … mereka pura-pura ndak ngeliat saya …  Padahal saya sudah memasang wajah untuk siap-siap di beri sampel lho … tapi tetap saja mereka melengos pura-pura sibuk yang lain …

Aaahhh … Sakit sodara-sodara … Sakiiiiitttt sekali.  (Gua di cuekin !!!)

Pernah suatu ketika saya berjalan bersama serombongan teman-teman sekantor ke sebuah mall.  Kebetulan waktu itu kita mau makan-makan.  Sedikit syukuran untuk merayakan keberhasilan salah satu teman kantor yang dipromosi.  Saya berjalan bersama beberapa karyawan setingkat eksekutif, supervisor dan sekretaris plus ada juga beberapa manager mula dan manager madya di kantor kami. 

Ketika melewati sebuah gerai produk … rata-rata semua teman teman dikasih brosur … pas sampai saya … saya dilewati … baru kemudian dibelakang saya dikasih lagi …  Padahal secara jabatan … mereka … yang diberi brosur itu … di bawah saya lho …hah …

Setelah saya analisa … hhmmm mungkin TONGKRONGAN lah penyebabnya.  TONGKRONGAN itu sangat berpengaruh untuk menentukan seseorang diberi sampel/brosur atau tidak.  Secara fisik memang teman-teman karyawan yang  setingkat eksekutif /supervisor itu terlihat gagah-gagah dan cantik-cantik dan muda … terlihat (lebih) meyakinkan.  Lebih menjanjikan.  Lebih Prospek.  Mungkin terlihat uangnya lebih banyak … (qiqiqiqi) 

Sementara kalau boleh saya berkaca pada diri saya sendiri … penampilan saya itu mungkin masih terlihat seperti janitor atau pesuruh kantor.  Kayak Office Boy mungkin.  Pakaian saya memang kadang agak berantakan dan kurang rapi … tatanan rambut saya pun saya sisir sekenanya plus … jalan saya bongkok … cemen … kucluk … Sungguh tidak gagah …

Itu sebabnya mungkin para SPG/SPB/Salespromo di Mall-mall itu seringkali nyuekin saya …  Males mengapproach saya … hahaha …

Aahhhh nasib mu ner … ner … Apalah aku ini … !!!

Tapi positifnya adalah … Saya selalu terhindar dari rayuan SPB/SPG/Salespromotion itu … Saya tidak perlu repot-repot menolak atau mengajukan seribu satu alasan untuk menampik program promosi yang mereka tawarkan …

Cuma ya itu tadi … Kalau ada pembagian sampel … saya selalu gigit jari …

*kecut*

So bagaimana pengalaman anda semua ?
Sering dikasih brosur ?
Sering dikasih sampel ?
Sering di approach SPG/SPB/Salespromotion ?

Jika ya … maka berbahagialah … Paling tidak TONGKRONGAN anda sudah lulus dari scanning para petugas itu …!!!
(hahahaha)

.

.

.

NOTE :
Itu sebabnya sekarang saya sedang berfikir keras … untuk menyusun sebuah Modul Training yang khusus ditujukan bagi SPG / SPB / Sales Promotion team … yang isinya … “Bagaimana melihat target market calon konsumen secara lebih proper ! … Dan bukan atas dasar TONGKRONGAN fisik doang … !!!

(… ini dendam kesumat sodara-sodara … !!!) 

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

57 thoughts on “TONGKRONGAN

  1. Sementara kalau boleh saya berkaca pada diri saya sendiri … penampilan saya itu mungkin masih terlihat seperti janitor atau pesuruh kantor. Kayak Office Boy mungkin. >>>>ketawa dulu ahhhhh😀

    BUT, itu memang terjadi di Indonesia sih ya. Menilai orang dari penampilan luarnya saja. Mungkin kecuali pada Bob Sadino🙂 Mustinya mas pasang papan nama: sodaranya BS

    Lain dengan di Jepang, semua orang sama kesempatan didekati sales…tapi mereka juga tidak pernah mengganggu, seperti sales-sales suatu bank 4huruf di Indonesia (Sebel banget deh sama sales 4huruf itu)

    1. Hahaha …
      Ya gitu deh EM …
      Ada enaknya …
      Tapi ada juga nggak enaknya …
      Kita jadi merasa diperlakukan diskriminatif … Terutama kalau ada pembagian Sampel …
      (hahahaha … judulnya Trainer nggak mau rugi … pengen yang gratisan mulu …)

      Salam saya EM

  2. bah, si om En sampai dendam kesumat gitu. hahaha, dhe tunggu modul trainingnya om..😀

    tapi bener banget om, dhe juga sempat bebrapa kali memperhatikan si mbak2 yang nawarin prmo di cafe mereka. kalo pakaian dhe agak bagusan dikit, si mbak itu pasti dari jauh udah langsung pasang kuda2 untuk ngasih tu brosur ke dhe, tapi pas dhe dan sahabat dhe sedang dalam keadaan normal, pake baju yang super nyaman tapi gk modis, sama sekali gk disodorin apa-apa. sampe dulu sahabat dhe ada yang bilang,”waah hebat yaa, baru kali ini keluar mall dengan bersih”, maksudnya sih tanpa ada kertas bw kecil di tangan..

    tongkrongan kita kayaknya sama deh om..

    1. Bener Dhe …
      Bener ini Dhe …
      Begitulah yang sering terjadi …
      Sekali dua … jujur saja kadang saya pernah pulang dari Resepsi nikahan pakai batik dan mampir Mall … herannya kalau saya lagi pake Batik itu … ada satu dua SPG/SPG yang approach … Kelihatan agak bonafit mungkin … hehehe

      Tapi kalau lagi Casual ? … yaaa sama dengan kamu … seringkali dicuekin … hahahha

      Salam saya Dhe

  3. Apalagi kalau bawa-bawa handuk kecil ya Om.. Pasti tambah dicuekin.. Hahaha…😀

    Saya tidak terlalu sering ditawari promosi itu Om.. Kalaupun ditawari, saya tolak saja dg ucapan “terima kasih”.

    Tapi ada tawaran yang tidak pernah saya tampik, bahkan saya usahakan untuk ditawari dg cara mendekati mereka dan pasang tampang meyakinkan.. Yaitu sampel parfum.. Lumayan buat bikin eykeh sedikit wangi, meski gak beli, hehe…🙂

    Sepertinya memang perlu tuh Om, para SPG/SPB itu diberi pemahaman soal menawarkan produk dengan lebih beretika, sehingga tidak membuat pengunjung mall itu terganggu sekaligus memberikan kesan baik untuk produknya..

    1. Itulah Da …
      Kalo cuma brosur aja sih … saya bisa cuekin saja …
      Tapi kalo sudah ada pembagian Sampel parfum mahal yang wangi …
      Sampel Stationery … Sampel Makanan … Stiker … dsb …
      Uuuuuhhh … rasanya sebel banget kalo nggak ditawarin …

      Mau minta … ??? Gengsi …!!! *emangnya ekeh cowok apaan …*
      hahahahah

      Salam saya Uda …

    2. uda ..pasti om enha mau curhat waktu sebelum kopdar di pasaraya tuh….soalnya dia udh mengharap disemprot minyak wangi biar wangi pas ketemu uda dan mbak EM….hahahaha

  4. huahahaha si om lagi sensy ya..😛

    tapi ya kayak yang om bilang, ambil positifnya aja om. enak lho gak dideketin sales2 itu.😀
    apalagi banyak kan sales2 yang suka maksa. sampe males mau nolaknya. ngasih brosur juga gitu. gak diterima gak enak. udah diterima, ribet kudu bawa2. mau langsung dibuang di tempat sampah, gak enak kalo masih keliatan sales nya…
    jadi emang mendingan gak disamperin ama sales kok om.. percayalah.. itu berkah! hahaha

    1. Ini masalah harga diri om …
      harga diriiii …
      mosok sebelah dikasih sampel saya nggak …
      kan sakit saya …
      sakiiiitt sekali deh …
      huahahaha
      (lebay … lebay deh …)

      Salam saya Om

  5. Kalau gitu kebalikan dari saya donk oom
    saya malah sering dapat bonus parfum yang dioser-oserkan di kertas kecil itu sambil berkata ” parfum baru pak, silahkan , harganya murah tur masih ada diskon segala”. Lalu saya cium…parfumnya lho….sambil bilang ” Saya tak ke toko buku sebentar ya nduk”

    Bahkan seringkali saya dikejar-kejar oleh mereka yang mengajak saya ke konternya. Saya menolak ~ mereka masih aja menginthili saya sambil promosi yang katanya akan dapat bonus. Karena mangkel (harusnya nggak boleh mangkel) maka saya berhenti sambil berkata : ” mau saya panggilkan security atau menantu saya di polsek ?”, baru mereka berhenti.

    Oh yaaa…SPG bidang parfum biasanya dilengkapi alat kecil yang disematkan di krah bajunya oom, itu adalah “smell detector” yang bisa mengendus apakah seseorang itu akrab dengan parfum atau tidak. Jika tidak maka mereka tak akan mendekati, apalagi memberi kertas kecil yang sudah dioser-oseri parfum itu. Nah…jika mereka mlengos kepada oom itu tandanya smell detector mencium aroma lain yang menandakan bahwa oom tidak akrab atau jarang berhubungan dengan parfum. Nuwun sewu lho oom.

    SPG yang lain membaca dompet seseorang dari cara jalannya. Kalau jalannya lambat dan jarang menengok toko itu tandanya dompetnya hanya berisi KTP, SIM plus struk gaji belaka.Jangankan brosur rumah, brosur kurungan burungpun tak akan mampir padanya.

    Sekian kultum dari saya.
    Salam hangat dari Surabaya

      1. Huauahahahhaa … (saya ngakak membaca kata-kata pak de … Mengintili …)

        Smell detector ?
        Iya mungkin saja ya Pak De …
        Mungkin mereka tau bahwa saya tidak suka pake parfum jadi mereka urung memberi sampel itu pada saya … karena percuma …

        Hahaha

        Salam saya Pak De

  6. bener sekali Om, pernah ada SPG import di daaerah saya… import dari kota yang glamour dan penuh pesta
    eh sampai tempat saya mereka under estimate pada org2 dg penampilan kucel bin seadanya… pdhl sesungguhnya mereka inilah konsumen potensial utk barang-barang premium!!
    mesti banyak-banyak di-brief spy bisa mencapai target yg diharapkan

    *ditunggumateritrainingnya*

  7. Jiaahh si Om sensi banget..
    Jangan pundung ya Om..

    Padahal Om meyakinkan kok,keren *jangan Gr* knpa ya Om..??
    Hahaha..

    Emang begitu Om terkadang kan SPG/SPB/Sales promotion dah di kasih tau sebelumnya target market nya,Ga mongkeen donk sample Oreo ato susu di bagikan sama Om-Om,takutnya kan Om sakit gigi..

    Kalo aku kebalikannya dari Om,paling males kalo ada yang ngebagi in brosur ato produk.
    Risih aja..suka ga tega kalo nolak,makanya kadang aku suka menghindar,
    ato pura-pura nelpon hehe.
    pura-pura kebelet ..haha..
    pura-pura nunduk kagak lihat qiqiqi..
    You know lah kerjaan ku dulu gimana..
    Dan..aku punya jurus khusus untuk menghindari dari Sales ..wkwkwkk..

    Padahal ngelihat dandanan aku cuek banget,..
    Mungkin ngelihat tampang juga aku kiyut kale ya Om hihihi..

    1. Hahaha …
      Hanya orang-orang tertentu dan berpengalaman saja yang mengatakan saya meyakinkan dan keren …

      SPG atau SPB atau Sales Promo team bau kencur anak kemaren sore pasti tidak bisa menangkap sinyal itu … hahahahah …

      Salam saya Nchie

  8. Om…Om… baru kali ini saya baca postingan tidak PD. Biasane lak narsis abis to? (maap, jangan dilempar parfum, dong😀 )

    Saya paling sebel kalo dikejar-kejar sales kartu kredit. Maksaaaa banget. Sama itu yang jual alat pijet. Masak tau-tau gremeng-gremeng pake alat pijet di punggung, njelehi banget to? hiiiyyy…..

    Tapi kalo sopan ya saya tolak juga dengan sopan😀

  9. hahahaha …. janitor? Hmm … ok deh … kayaknya bener ini masalah tongkrongan belaka hihihi jadi molai sekarang klo ke mal, sebaiknya tidak pakai parfum dan sebaiknya berpakaian seadanya😀

    1. Yang jelas …
      Mereka kadangkala selalu melihat penampilan fisik …
      tapi tidak bisa disalahkan juga sih … mereka kan berhak memilih calon konsumennya … (walaupun pilihannya tidak selalu benar)(hehehe)

  10. hahahaha… geli bener baca postingan ini.
    kalau saya sih, kadang dideketin, kadang nggak. tapi kok rasanya sering nggak-nya ya? hahaha. jadi, jangan2 dr segi tongkrongan, kita setipe ya om?

    tapi sebenarnya, saya lebih suka kalau tidak didekati. saya malah sering kasihan lihat para sales itu ditolak2. risiko pekerjaan kali ya. dan saya termasuk orang yg selalu menolak. selalu, nggak pernah rasanya sekalipun saya berhenti dan menanggapi mereka. apalagi sekarang di jalanan seputar sudirman suka ada sales yg minta kita memberikan sumbangan utk perusahaan atau LSM tertentu. saya kalau sudah lihat itu, dari jauh pasti sudah pasang muka cuek haha

  11. hahaha….
    cerita yang menarik om

    sampai sebegitunya kah tongkrongan om??
    sampai sampai ga lolos scanning dari SPG/SPB itu??
    hehe

    setidaknya aman lah ya om kalau mau jalan2 keliling mall hehe

  12. hihihi.. lucu baca ceritanya, mungkin om udah jiper duluan SPG-nya lihat kumis om…pikirnya pasti nich orang bakal nolak mentah-mentah….😀

    tapi emang iyah sich om aku juga ngerasaain dulu waktu masih kerja kalau jalan ke mall pakai pakaian kantor pasti dech kena penawaran ini itu beserta rayuan gombalnya dari para SPG…tapi kalau aku jalan ke mall pakai pakaian santai sandal teplek dan cuek udah dech aman…dicuekin serasa bukan orang……🙂

  13. bener banget om, dulu aku sering jalan sm temen co yg penampilannya oke….dr segi tampang dan pakaian yg dikenakan…..tp sebenarnya dompetnya tipis….soale lebih banyak aku yg keluar uang utk bayar makanan atau ongkos….tp herannya kalo jalan2 ke mall, setiap ada promosi apapun pasti salesnya nawarin ke dia……

    kalo aku pribadi kadang suka ditawarin, kadang ngga…..yg suka ditawarin biasanya kartu kredit, alat pijit kesehatan, penurun berat badan (tau aza kalo aku gendut hihihi….)

    biasanya yg ngga pernah ditawarin kalo ada sales mobil…soale dia tau aku gak mungkin kebeli hihihi……

  14. Hihi…. para spg harus belajar untuk melihat tongkrongan saja ketika berpromosi, itu bisa jadi program buat pak Enha meski judulnya “dendam kesumat”. Xixixi….
    Kebetulan saya juga termasuk yang jarang “disapa” SPG karena kelewat cuek dengan penampilan. Seneng juga, sih. Dberi juga endingnya dibakar sama duo D&B.

  15. Hahahaaa.. ada2 aja om ini.. berarti penglihatan kasat mata mereka salah ya om.. kalau aku seh sering banget dapat brosur itu.. gak tahu mereka kalau aku kere :p

  16. jangan2 itu karena tongkrongan Pak NH trainer banget….jadi mereka takut klo dinilai cara mereka nawarin dagangan…haha… etapi, ditunggu lho buku yg mau disusun itu..🙂

  17. Tongkrongan kadang juga tidak selalu berpengaruh. Pernah saya mau mengambil mobil, baru juga 2 meter dari pintu, dah di cegat sama security, dan tanpa nanya- nanya lagi, dia langsung aja sedikit nyolot: “I am sorry, n vacancy inside!” Padahal dah rapih tuh, pake jeans, pake blazer…..mungkin gara- gara bawa amplop coklat ya? (padahal ini isinya surat release buat ngambil mobil..:D)

    Salam kenal dari Qatar.
    http://www.didaytea.com

  18. Oo… tongkrongan itu maksudnya penampilan ya…?😀
    Biasanya memang yang kurang keren nggak terlalu diperhatiin sales ya. Padahal kan belum tentu dompetnya tipis ya, Om😀

  19. Mas , aku ada saran nih ,
    gimana kalau lain kali ke mol, pake dasi, jas dan bawa pengawal sekalian yg badannya guede guede ituh ,
    terus, liat reaksi si SPG/SPB ini ………….
    ( yang ada malah tambah gak nawarin sama sekali yaaaak……. heheheh )😀😀
    salam

  20. Hihihihi…dendam kesumatnya keren bgt lho Om😀

    Saya biasa aja Om, ga sering2 bgt ditawarin, tapi ga dicuekin jg he he. Tapi saya sepakat dg analisa Om, mereka2 itu sepertinya menilai dari ‘tongkrongan’ luarnya, karena saat saya ke mall nge-gembel pasti tidak ditawari, kalo ber’kostum’ oke ya baru ditawari ini itu😛

  21. Kalo saya pasti dapet brosurnya yang nawarin perumahan atau kendaraan, mungkin karena kalo jalan ke mal selalu satu paket ya Om, sama suami dan anak, dan konon keluarga kecil kan emang market target buat mereka.
    Salam kenal Om, masih newbie nih😀
    Btw kalo nanti modulnya jadi, Om bakal di-kejer2 sales se-mall, gpp tuh?😀

  22. Hahaha… Saya geli bercampur trenyuh mbacanya. Saya sendiri juga sering dicuekin pas pembagian sampel. Akhirnya saya sengaja bolak-balik. Eh kok tetep dicuekin… Ya terpaksa nekad minta. Lha soalnya saya lagi kehausan bgt & ngarep minum sampel gratisan.

    Dulu banget pernah dikasih sampel k*nd*m. Lha apa saya ini punya tampang gituan? Syukurlah gratis, jadi saya trima (looooh???)

  23. Perasaan aja kali. Omm kelewat.. Yg lain mgkn bnyk jg yg kelewat.. Hehe..
    Klo saya biasanya diapproach klo lg bawa belanjaan banyak Om (padahal sih yg dibawa cuma pisang makanan bayi).. Giliran gak bawa apa2 jarang di approach.. Hehehe…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s