Diposkan pada MY FAMILY

OPNAME


(Tulisan yang ini khusus aku tulis untuk Mas Jeki a.k.a Trijokobs.  Seorang Bloggor yang Kocak, Aktifis Buruh yang Sayang keluarga.  Sebagai apresiasi atas rajinnya ybs ngisi absen diblogku ini.   Mas Jeki menduduki Peringkat ke 3 dalam jajaran pemberi komentar terbanyak di blog ini … lihat postingan  THE BEST 18).

 

Aku mulai berkenalan dengan mas Jeki … ketika aku tertarik dengan salah satu tulisannya mengenai putrinya yang dirawat di Rumah sakit.  Tulisan ini sangat menyentuh hatiku … walaupun diceritakan dengan ringan tanpa mellow surelow… khas mas Jeki.  Disana Mas Jeki mengungkapkan permohonan maaf kepada anaknya, karena belum bisa memberikan fasilitas ruangan rumah sakit yang terbaik untuk anaknya … ah mas … trenyuh sangat aku membacanya … Memang kalau anak dirawat di rumah sakit,  rasanya itu cemas, sedih dan gelisah sangat.  Rasanya kepingin menggantikannya.

 

Aku juga mempunyai pengalaman seperti itu. 

Ini cerita mengenai anak ku si Sulung.  Terus terang saja Sulungku ini dulunya adalah langganan opname di rumah sakit.  Bayangkan saja … Sejak hari pertama dia lahir, dia sudah harus di opname di rumah sakit Darmo Surabaya selama 2 minggu … so … kita sudah pulang kerumah … Si Sulung bayi merah masih tinggal di rumah sakit.  Karena vacuum berat … kepalanya agak benjol … perlu perawatan.  Jangan ditanya perasaanku waktu itu … Anakku melewatkan 14 malam pertamanya didunia … sendirian … di kotak incubator rumah sakit.  Ah kasihan kamu nak …

 

Opname selanjutnya adalah saat Sulungku itu mengalami masalah pencernaanya,  Dirawat di RS RKZ, juga di Surabaya.  Waktu itu usianya belum genap satu tahun.  Bayangkan slang infus … di lengan kecil anak ku … sulit sekali mencari urat darahnya waktu itu … (anakku menangis-nangis kesakitan ).  Mulai saat ini dia hanya bisa minum susu Nabati/susu kedelai.  (aku jungkir balik … karena harga susunya mahal sangat). 

 

Pada saat dia berumur 3-4 tahun … dia kembali di rawat di RS Pertamina Jakarta.  Kami sudah pindah ke Jakarta … Sulung mengalami dehidrasi dan masalah pencernaan lagi.

 

Opname ke empat … Saat dia kelas 3 SD usia 9 tahun … dia dirawat di RS Prikasih … di Pondok Labu Jakarta Selatan … kali ini sakitnya adalah Thypus … dan ini adalah ”turning point” bagi si Sulung … karena mulai dari sini … dia akhirnya bisa Makan Nasi … sebelumnya … bubur-bubur dan bubur … roti-roti dan roti … Dia akhirnya bisa makan nasi karena dipaksa oleh Dokternya … (Terima kasih dr Sumarso).  Sejak saat itu dia kalau makan … nasinya seperti porsi nasi Abang Becak …Munjung sangat … (dendam mungkin)

 

Sudah cukup ??? … ternyata belum.  Ujian dari Sang Maha Perkasa datang lagi. Tahun 2006 Si Sulung kembali masuk rumah sakit … di opname lagi … kali ini di RS Pondok Indah Jakarta selatan.  Ini terjadi ketika dia kelas 6 SD.  Aaahh mau ujian padahal … dia terkena Demam Berdarah …

 

Hhhhhh …

Trainer hanya bisa berdoa … semoga saja kita dan keluarga kita semua … selalu diberikan nikmat kesehatan oleh ALLAH swt.  Dan tidak akan menginjak rumah sakit lagi untuk urusan Opname … Kami berharap mereka kelak … menginjak rumah sakit … bukan sebagai Pasien Penderita … tetapi sebagai Dokter yang mengobati pasiennya … (amin )

 

Bukan begitu Mas Jeki …

Salam saya untuk keluarga ya mas … !!! Sehat-sehat semua kan ???

Kita Saling mendoakan ya … !
 
 
 

 

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

21 tanggapan untuk “OPNAME

  1. Hiks.. hiks..

    kalo si buah hati sakit sampe opname kek gitu, pengennya kita aja deh yg gantiin..

    ga tega kalo badannya di suntik2… ditojos jarum infus… batuk2 ga bisa tidur…

    duh Gustiiiiiiii 😦

    *pengalaman menyaksikan Kaka diinfus waktu umur 8 bulan* 😦

    nh18 to Menyik …
    Ya .. begitulah …
    Kasihan sekali …

  2. aahh.. 14days old baby?? Couldnt’s say more but… it was surely such a horrible feeling, Om…
    Mmmm… Semoga Sulung dan kedua adik-adiknya selalu diberi kesehatan… Om dan Bunda juga…
    *I hate hospitals! (siapa yang nggak, ya?)*
    …. cerita ini bikin saya nggak tahu musti ngomong gimana, Om… Hm, now I know that there’s a softer side of a great trainer like you…
    Semangat ya Om!
    Smile, please… ^_^

    nh18 to Lala …
    softer side of a trainer ??
    hhhmmm ager-ageeeerrr kaleee …
    But … Thanks La … (*serius mode on*)

  3. itu yang pertama siapa sih boss..
    Pan udah ada ditulisan awal :
    tulisan ini khusus untuk masjeki, kok ya main serobot aja :mrgreen:

    *komen dulu baca belakangan*

    nh18 to Mas Jeki …
    Yang pertama itu Bang Hery Azwan .., lalu Menyik lalu Hangga …
    Baru Mas Jeki …
    Silahkan berantem dengan mereka …
    huahahaha

  4. Memang nggak tega banget ngeliat bayi yang harus diinfus gitu, Bos.
    Aku juga sempat menyaksikan hal ini terjadi dengan ponakanku.
    Sasha, dulu tidak bisa minum ASI, apalagi susu sapi karena pencernaannya lemah.
    Jadi, sama seperti si sulung, hanya minum susu kedele.
    Dulu badannya kurus sangat.
    Sekarang dia sudah TK dan bisa makan apa saja.
    Kayaknya pencernaannya sudah normal lagi.
    Betapa agungnya Allah yang telah menormalkan kembali organ pencernaannya yang parah waktu dia masih kecil.
    Subhanallah…

    nh18 to Abang …
    Iya bang …
    Alhamdulillah … Alhamdulillah …
    Semoga kita semua di beri nikmat kesehatan oleh NYA ya bang …
    Amin …

  5. RS? hate it…
    aku sendiri langganan … thats why blog aku yg dulu namanya 13 th.

    dan Riku sama spt Mas Sulung, nginap di RS dulu 2 minggu krn prematur (2070 gr).
    Kai sami mawon, nginap di RS 1 bulan, juga krn prematur (1933 gr).
    Kedua anakku lahir sebesar ayam yang 2 kg an tuh. Waktu pertama mandikan Riku ngeri… Kalo Kai sudah pengalaman. Untung mereka skr sehat, bahkan melebihi teman-teman seangkatannya.

    Tapi dengan “cobaan” seperti itu, kita bisa menyadari betapa “kecil”nya kita di hadapan Tuhan. Semoga jangan deh diantara kerabat/kenalan kita yang sampai harus berkenalan dengan RS. Amin…

    nh18 to Emiko …
    Ya betul Em …
    Semoga kita semua sehat-sehat …

  6. Amiinnn..

    Walah, Sibungsu kok sering amat dirawatnya.

    Terima kasih Boss. atas tulisannya… terima kasih lagi masih inget tulisan saya yang lama..
    Alhamdulillah, semuanya sehat wal afiat..
    kalau tidak percaya tanya sama Bunda Menyik, Hangga, Achoey atau yella..
    karena minggu kemarin kopdar ditempat istri saya.. wakaka..
    dan obrolan dikopdaran juga membahas BossNH. 😀

    (Jadi wajar kalo hari minggu kemarin, Telinganya merah Boss).

    Rencana kopdar berikutnya ditaman safari.. 😀
    ya walaupun kami2 ini sudah sering banget ke sono wakaka

    Salam kembali buat keluarga BossNH.
    Insya Allah kita saling mendoakan.

    nh18 to mas jeki …
    si sulung mas …
    Si sulung yang langganan opname …
    Tapi Mudah-mudahan sudah cukup lah …
    Semoga kita sehat semua ya Mas …
    Salam saya …

  7. nih gara-gara It ku masang Watch Guard, jadi setiap komenku gak muncul..
    Padahal dah ngisi disini tadi..

    nh18 to mas jeki …
    di tempat ku masuk kok mas …
    Don worry …
    OK ?
    Thanks mas …

  8. Tuh kan.. Gk Muncul lagi..
    Mungkin comment ku dianggap Spam..
    padahal bukan spam tapi sampxx

    nh18 to mas jeki …
    aaahhh mas jeki becanda nih …
    bilang aja mau melibas Abang Hery Azwan, Menyik
    dan Hangga … dijajaran top comments
    hehehe …

  9. semoga yang thn 2006 itu yang terakhir ya om. ga kebayang deh kalo buah hati sampe masuk RS. cuman bisa berdo’a semoga aku n buah hati kelak ga sampe ngalamin masuk RS. atuuuuttttt…………

    nh18 to fie’ bundanya dedek …
    Aminn ..
    Semoga si dedek nanti, … 25-26 tahun lagi dari sekarang …
    datang ke rumah sakit sebagai Dokter yang menolong pasiennya …
    Aku doakan …

  10. amiin, makasih do’anya ya om.

    ***membalas kegagalan sang ayah utk jadi dokter ya om. gimana ayahnya de2k mo jd dokter lha wong liat da**h aja geli? wakakaakkkk…….***

    nh18 to fie’ bundanya dedek
    hhhmmm …
    (*tersenyum bijak*)
    senyum seorang “yang lik” …

  11. Wah ujian yg berat buat anak pertamanya Kak-NH. Yg tidak diberikan cobaan bukan berarti lebih disayangi Tuhan. Nih contohnya kak-NH sekarang sudah jauh lebih baik daripada 40 tahun yg lalu. *hihi…16x maap-maap sok tau*

    Teteh saya juga begitu Kak-NH, anak pertama dari pasangan kedua orangtua saya itu, harus diopname sejak lahir karena radang otak. Tapi al-Hamdulillah sekarang normal2 aja. I love my sis. *tapi cakar-cakaran* 😀

  12. iighh..sedih banged dengan sgala opname2an emang. aku alhamdulillah sebenernya seumur idup ga pernah sakit (yang sampe harus opname), tapi skalinya opname, malah langsung ‘bongkar-bongkar kaki’..tidaaaakks.. 😦

  13. wah saat si buah hati sakit pasti om Nh sangat bingung sekali, sedih carut marut dsb..Karena diriku sedari kecil merupakan anak satu2nya yg keluar masuk rumah sakit….
    paru2 basah lah, DB lah, tipes lah, kecelakaan akibat tabrak lari lah..
    Yang paling parah ketika diriku sakit paru2 basah karena diriku mengidapnya hingga 6 tahun. Setiap hari mama dan papa, berdoa demi kesembuhanku. Diriku waktu itu selalu sedih ketika mama menangis melihat kondisiku, Kemudian diriku bertekad tuk sembuh supaya mama gak nangis lagi..Dulu waktu SD, diriku adalah anak yang paling kurus se-kelas karena saking kempisnya dadaku.
    semoga anak2 om Nh gak sakit lagi,amiennnn…
    Diriku juga berdoa jika kelak punya anak agar jangan sakit2an, amien..

  14. Sabar dan ikhlas, hanya itu kuncinya. Anak sulungku saat kecilnya sering sakit, tapi tak sampai dirawat di rumah sakit. Kalau yang bungsu sering jatuh, pada saat yang tidak tepat, seperti hari Lebaran…yang membikin repot. Namun setelah besar, mereka relatif sehat…tapi cobaannya lain lagi.

    Si sulung ternyata menderita narcolepsy (sleeping disorder), sehingga harus pindah kuliah, agar orangtua dapat memonitor waktu tidurnya. Syukurlah semua cobaan itu akhirnya berlalu, sekarang sulungku sudah lulus S1 dan sudah menikah dengan gadis pilihannya. Namun sebelum ini terjadi, hanya Allah lah gantunganku, setiap saat, setiap langkah saya selalu memohon ampunannya, dan agar Allah berkenan menolong anak-anakku.

    Percayalah, Allah akan menjawab doa kita.

  15. Mengaminkan doa Pak Trainer yang terakhir itu…
    Semoga anaknya jadi dokter…..
    Saya juga pengen anak saya yang ketiga jadi dokter.
    Gak papa kan…
    Bukan obsesi, hanya sebuah keinginan…. kalo dia gak mau, ya gak papa…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s