Posted in ARTIKEL

KIRI PAK !!!


Ini adalah kata-kata yang kita lontarkan jika ingin turun dari kendaraan umum …

Suatu ketika … Aku pernah naik angkot. Ada satu kelakuan penumpang yang ajaib, yang sempat aku lihat saat itu … Angkot lumayan penuh penumpangnya … Jalanan ramai.

Pas didepan sebuah mini market …
Salah seorang penumpang … seorang ibu-ibu berteriak … ”Kiri Pak … !!!”
Angkot minggir … Ibu-ibu itu beserta anak lelakinya turun … mungkin mereka mau belanja ke mini market tersebut …
Setelah si Ibu membayar ongkos … Angkot pun berjalan kembali …

Baru saja berjalan kira-kira tujuh meteran …
Tak sampai 30 detik berselang …
Tepat didepan sebuah gang kecil …
Seorang penumpang lain … berteriak … ”Kiri Pak …!!!”
Laki-laki, sepertinya mahasiswa … memakai jeans, kaos serta jaket yang lumayan trendi.
(sambil tangannya sibuk pencet-pencet HP … sms an mungkin …)

 

Catet sodara-sodara … Angkot itu baruuuu saja berjalan tujuh meteran …

 

Ajaib banget kelakuan laki-laki itu …
Rupanya angkot itu mesti bener-bener berhenti tepat didepan tempat yang dituju …
Baru ”Doktorandus Mahasiswa” itu berkenan turun … (dengan pongahnya tentu …)

 

Kenapa sih mesti begitu …???
Kenapa tadi nggak sekalian saat Ibu dan anaknya turun …
Kan cuma tujuh meter ini … apa susahnya sih Mas …
Ngerepotin sopir aja … mesti berhenti-berhenti …
Juga mengganggu arus lalu lintas tentunya …

 

Bukan itu saja … Ketika mau membayar … dia mengeluarkan uang dari dompetnya …
Selembar uang pecahan 50.000 rupiah sodara …
Nggak punya uang kecil katanya … Aaaarrrgggghhh …
Si sopir pun repot mengumpulkan uang kembalian …
(btw … tangannya masih juga sibuk uplek HP … sms-an)

 

Si Sopir tentu saja menggerutu … lalu lintas pun terhambat …
Klakson mobil di belakang angkot menyalak berkali-kali dengan keras …
Yang kesal bukan hanya sopir angkot dan deretan mobil di belakang saja sebetulnya …
Aku pun mengumpat dalam hati …

 

Plis jangan kecentilan deh … Jalan sedikit apa salahnya sih … !!!

 

Dan … kalo mau naik angkot … siapin duit kecil ngapppaahh !!!

 

(Dan sepertinya kalau di tegur … si Mahasiswa seperti biasa akan menjawab … dan berteriak lantang macam demo di bundaran HI … ”INI HAK AZASI … Saya berhak turun dimana saja yang saya mau … dan saya berhak membayar dengan pecahan uang berapapun yang saya mau … yang penting saya kan bayar … !!!)

.

 

(Memang sih … ini tidak melanggar hukum … cumaaaaa … yaaa gitu deh …)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

27 thoughts on “KIRI PAK !!!

  1. hihihi emang tuh doktorandus mahasiswa tidak punya kaki, malas keringatan, takut parfumnya hilang dsb dsb. padahal masih muda ya….

    Tapi sebetulnya banyak juga kan yang begitu. Karena pada dasarnya orang Indonesia malas jalan kaki. Kalau bisa 1 km juga naik bajaj. Atau kalau nurunin penumpang musti persis di depan pintu gerbang Mallnya (kalau mobil pribadi + supir ya). Trus kalo ke kondangan kawinan yang macetnya ampun-ampun, juga ngga mau jalan kan? iya sih alasannya pake kebaya…. tapi….

    well aku bisa bilang begitu, karena di sini kita tidak bisa kemana-mana kalau tidak mau jalan kaki. itu sajah.

    EM

  2. mungkin bisa bikin usulan kalo ga berhenti di halte, bukan cuma supir yang kena tilang tapi juga penumpang yang minta turun itu… hihihihi

  3. Ah bingung mo nyalahin siapa, om. Sistem di negara kita emang berantakan, sampe ke yg sekecil2nya seperti tempat berhenti angkutan umum & cara membayar.

    Tapi berhubung kondisi masih acakadut gini, emang lbh bijak kalo kita tau diri saat nyetopin angkutan umum, dan juga tau diri saat membayar. kalo emang duitnya GEDEEEE… ya mbok dari jauh2 sblm turun udah kasih ke sopir biar bisa disiapin kembalian, jadi nggak grasa grusu pas turun…

  4. Om, kok ganti lagi themesnya, asikan yang kemaren deh, hehee🙂

    Uhm, mending naik bis kota berarti, bayar ditagih ma kenek ..
    Tapi ya itu juga, bis gak pernah benar-benar brenti buat naikin – nurunin penumpangnya .. paling kasian kalo liat Si Mbok – Mbok yang bawa dagangan banyaaaaakkk .. lha bis-nya gak mau brenti, gimana coba cara si Mbok naik-turun ??

    Soal si doktorandus mahasiswa,, kemayu bener gak mau jalan ..
    gaya naik angkot sms-an (atau chating ?) terus,, gak takut dicopet, Mas …??

  5. Tenang Om.. tak bantuin ikutan sebel !
    Emang nyebelin yang begitu tuch…
    Males bener ya..
    Tapi saya rasa pak, karena si mahasiswa itu gak bisa nyetir mobil !
    Kalo bisa, pasti dia ngerti bahwa injak2 kopling, pedal gas and also rem itu gak gampang !
    Memang manusia jadi kurang bisa berempati kalo belum mengalami sendiri…

  6. bener om NH…
    angkutan kita memang efisien sedunia…
    gimana nggak.. cukup bayar Rp.3000. bisa turun ditempat yang kita mau..
    depan pagar lagi…

  7. Jadi inget ceritaku yang waktu itu, Om… Yang ketemu sama orang sok-sokan gitu di angkot… sama persis, plek-ketiplek. Jangan2 mereka sodaraan… hihihi…

    Sebagai makhluk pengguna angkot, aku benar-benar setuju kalau makhluk seperti itu adalah makhluk yang menyebalkan! Biasa aja, napaaahhh…

  8. Pengamatan yang jeli bos…
    Aku juga sering mengamati penumpang yang demikian.
    Sebel banget rasanya kalau ada penumpang yang kayak gitu.
    Untung sopirnya masih sabar. Kalau di Medan, sopirnya pasti udah ngomel dan dimaki2 sama dia.

  9. oohh jadi biang kemacetan dibogor selama ini adalah mahasiswa ini…
    ck..ck…ck

    nh18 to adal
    Ini kejadian di (pinggiran) jakarta
    bukan saat jadi mahasiswa
    hah … ndak menyimak arek iki

  10. om, itulah kenapa perlu banget ada halte bus yang berfungsi, setuju nggak? jadi orang nggak manja banget musti berhenti di depan rumahnya, kalau perlu dianterin sampe depan pintu kamar!

    gggrrrrhhh… memang nyebelin banget deh tuh doktorandus mahasiswa.

  11. paling gede ngasih duit 10 ribu…😀
    klo aq suka kesel ma angkot yang ngeten lamaaaa banget..
    waktu ibu2 mau turun deket pertigaan, si supir bilang, “cepet bu, ada polisi bu.., cepet bu”.
    setelah ibu2 turun dan terburu2, baru jalan beberapa meter dengan pelannya pas di pertigaan, si supir malah ngetem…
    kita c nyeletuk di belakang,, “bang cepet bang ada polisi tuh”..
    tapi tetep si supir ngetem lama
    nyebelin

  12. hai om!!!!

    ya ya ya emang!!! menyebalkan skali ini orang yang ga nyiapin duit receh… atau ga nyiapin duit sbelum turun dan musti ubekubek tas di pinggir jalan!!!!

    aih aih…

    ancoters itu bisa hasilkan banyak keluhan yah huehuehuehue

  13. iya biasalah mahasiswa yang katanya paling menangan sendiri.. :peace:..

    kebangteten tuh anak, masa 50rb. tuh anak tajir bgtz kali,, jadi gak punya uang kecil… hehehehe

    nh18 to Hans
    Atau … atau …
    Ini kuli yang baru aja dapet upah mingguan
    hahahha
    Thanks udah datang kesini ya …

  14. ya…sekali-kali ngerjain supir……….ga salah…………….lah…..
    tapi mbo siapin uang receh toh…….

  15. OOT, om aku baru nyadar. saat aku buka blog om ini bersaman dengan blognya om nug (http://tulisannugroho.wordpress.com) themes nya sama🙂

    hehehe balik ke kiri n supir angkot, waduhhh bener-bener dech ngga banget, bayar angkot pake duit 50ribu mmm ck ck ck

    to Tie ….
    Iya ya …
    Themenya (kebetulan) sama
    sama-sama Om-om pulak …
    hahhaha

  16. waah…kebangeten tenan…..sajake nggak mau jalan ,karena sudah merasa mbayar…
    oalah…lha mahasiswa kok gak mau rekasa …itu trus karepe piye ??…padahal nek wis lulus…pada nganggur.. Apa..MAU ….jadi supir angkot ???

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s