MAMA


.
Minggu, 24 Februari 2013

Saya sekeluarga jalan-jalan.  Sudah lama rasanya kami tidak menghabiskan waktu bersama.  Kami berencana untuk nonton bioskop.  Film apa ?  Itu bagaimana nanti saja.  Tak ada preferensi khusus kali ini.  Just … Go Show.

Sampai di PI Mall, kami langsung melihat jadwal film yang ada.  Pilihan pun jatuh pada film yang berjudul : MAMA.

Bunda teringat rekomendasi dari salah seorang teman arisannya.  Katanya film ini bagus.  Saya dan ke tiga jagoan saya … terus terang tidak punya informasi apapun tentang film ini. 

Melihat judulnya : MAMA … aaahhh ini pasti film melo drama nih.  Drama mengharu biru .. tentang ibu dan yang sejenisnya.  Penuh tangis adegan sedih menyentuh.  Sebuah jenis film yang disukai oleh Bunda.   Demi menyenangkan perempuan spesial kami tercinta … kami berempat setuju saja.  Tanpa ba bi bu … beli karcis … beli pop corn … beli minum lalu masuk theater …  Duduk nyantai enak …

Ternyata … Kami Salah sodara-sodara !!!

Ini bukan film melo drama yang menguras air mata …

MAMA ini adalah … FILM HOROR … aaaaarrrrggghhhh !!!

Ini judulnya salah pilih pelem nih.  Film Horor adalah film yang paling kami tidak sukai.  Saya-Bunda dan ketiga anak lelaki saya … benci film horor.   Kali ini mau tak mau kami paksakan juga … terlanjur gelap soalnya … (bukan terlanjur basah …🙂 )

Tegang dari awal sampe akhir …

Ceritanya gimana Om ?
Mmmmm mirip-mirip plot cerita film horor Indonesia sepertinya …
Pada jaman dahulu … Ada seorang perempuan … bunuh diri terjun dari tebing … bersama bayinya …   Namun bayinya nyangsang … akhirnya arwah siperempuan pun gentayangan … mencari anak-anak kecil untuk dijadikan anaknya, pengganti bayi yang ngansang di tebing itu … sampai sekarang.

Dalam hati saya berucap … hhhmmm next time sepertinya rekomendasi teman arisan Bunda ini,  harus dipertimbangkan kembali    Standart seleranya harus di “tera” ulang.  Harus di kalibrasi dulu.   (hahahaha)

.

Terus … mau nonton film Horor lagi nggak Om ?
Mmm … no thanks … !!!
Bukannya kapok lho … cuma nggak minat ajah …  (qiqiqi)

.

So … Pelajarannya adalah … mohon jangan tertipu judul !

.

BTW :
Para pembaca ada yang suka film Horor nggak ???

 

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

45 thoughts on “MAMA

    1. Memang ya om, film ikut membentuk karakter juga. Kalau terlalu banyak kata takut yang kita serap, jadi penakut dech. makanya saya sering kali melarang anak2 saya untuk nontoh film horor..

  1. Ini bukan film horor, Om.. Tapi film sejarah… Sejarah kuntilanak.. Hihihihi…😀

    Kami sekeluarga juga tidak berminat pada film-film horor, Om.. Bukannya penakut, tapi khawatir kebawa mimpi..😀

    Tapi, meski acara keluarga Om kemaren berakhir “tragis”, saya yakin, ini akan jadi pengalaman tak terlupakan dan bakal mengundang tawa gembira setiap kali mengingatnya..

    salam,
    http://www.hardivizon.com

  2. Kalau film horornya produk luar saya masih OK Om, tapi kalau lokal ya no thanks juga…
    Dari pengalaman Om NH ini saya bisa menyimpulkan bahwa sutradaranya sukses besar. Sukses mengecoh Om NH sekeluarga maksudnya😀

  3. Selamat, akrena Anda telah tertipu dengan judul.😆

    Aku malah suka banget film horor tuh, Om.
    Setelah nonton film horor, malamnya ngigooo sampai ngos2an. Mimpi dipeluk pocong juga pernah. wkwkwk😆

  4. itu nontonnnya saling berangkulan gak om krn salah nonton? hihi.. Emang gak liat poster filmnya gitu om?

    kl sy gak suka bgt film horor. Sadar diri lah sy orgnya penakut drpd abis itu kemana2 minta di temenin, mending gak usah nonton😀

  5. hahahaa emangnya gak pernah liat trailer atau posternya sebelumnya om? kan keliatan banget kalo mama ini film horor…😀

    kalo saya sih suka banget ama film horor…🙂

  6. Kalau nonton film horor barat atau film Thailand, agak suka walau pada akhirnya bakal bete juga karena merasa tertipu dengan filmnya🙂
    Pernah sekali nonton film horor Jelangkung, itu lumayan menurut saya.

  7. seandenya sj sblm nonton om baca review dulu, pasti tau nih pilem horor. dr judul tulisan om aja sy tau ni pilem horor. hehehe. dulu sih suka nonton pilem horor jepang ma thailand, kalo horor indonesia, sy malah ngakak. masak judulnya “hantu rambut indah?” hehehehe.

  8. hahaha udah mikir pasti tertipu.. iya sepupu daku marahmarah pulang nonton, katanya direkomen bosnya film keren, ternyata horor..
    daku dong om suka film horor, seru aja, tapi daku ga pernah takut tuh, mungkin efek suara ga sampe ke kuping kali ya om..
    emangnya ga lihat poster gitu om kalu itu film horor di bioskop? kan posternya nyeremin gitu..

  9. setelah bombay liat foto2 yg ikutan kontes Aksi Ayah…

    di sini saya ngakaaaakkkk…hoahahaha….

    lucu banget om *sambil ngebayangin perasaan om dan kel di dalam sana….qiqiqiqi*

    horor? oohhhh Noooo….

    bener kata uda,tyt bs jadi kejadian yg lucu kl diceritakan…

  10. Om…om…ga liat dulu toh poster filmnya, kan pasti ada si Mama nongkrong disitu, biar ga terlanjur gelaaaap hihihihihi… Ngga suka Om, kalo nonton di TV sih pernah jg he he

  11. Ping-balik: tertipu.. | tinsyam
  12. Aku nyaris tertipu temanku om.. Dia bilang “tonton trailernya film Mama deh” aku yang curiga udah nebak tuh kalo film horor. Eh trus dia malah sengaja bilang “ga kok, lucu filmnya…” ckckckck.. Untung aku ga terjebak rayuannya.. Hahahahahah..

  13. Hahaha, saya juga ketipu nonton film ini, om! Waktu itu nontonnya bareng temen saya, kami kira juga ini film kaya’ gimanaa gitu (posternya memperlihatkan anak perempuan kecil berantakan dan kotor… kaya’nya sedih-sedih gitu…) nggak tahunya horror!

    Meskipun saya suka horror, tapi ketipu kaya gitu, saya juga gak relaa!

    Huhuhu. Tapi menurut saya, film ini tegangnya cuma di awal sampai pertengahan doang – pas menjelang akhir-akhirnya nggak, apalagi pas si hantunya udah diperlihatkan jelas wujudnya kaya’ gimana. Jadi kerasa kurang gitu seremnya. Ending-nya juga kurang sregg…

  14. pengen tahu kelanjutan cerita filmnya tapi gak berani nonton, jadi boleh donk dikasih tahu itu anaknya hantunya hidup apa enggak om?😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s