Diposkan pada TRAVELLING

PERJALANAN PANJANG


(stock tulisan lama … dibuang sayang …)

Susah milih judul yang ”catchy”.  Yang jelas Trainer hanya kepingin sedikit sharing … mengenai suatu perjalanan (panjang) yang pernah dia lakukan.

Ini terjadi di …. Tahun 1991.

Perjalanan dari Surabaya, Jawatimur … Ke Padang, Sumatera Barat …
Jjjjiiaahhh … ini mah biasa saja bukan ? … Ya memang biasa saja.

Tapi … aku melakukannya jalan darat ?  Mmm… Ini juga sepertinya biasa saja.

Jalan darat … nyetir mobil … sendirian …???
Naaaahhh ini mungkin agak nekat …

Dan memang hal itulah yang saya lakuan …
Saya diminta oleh atasan saya waktu itu untuk melakukan hal ini,

Aku nyetir mobil kantor … Daihatsu Taft GT … SENDIRIAN … dari Surabaya ke Padang.

Bekalku cuma … Peta … dan … Nekat.

But wait … jangan terkagum-kagum dulu … saya berhenti-berhenti kok …

(Elu kira gua Superman apa ? … hehehhe …)

Dan inilah rutenya …

1.  Surabaya – Jakarta
Berangkat pagi subuh dari kos-kosanku di Surabaya.  Makan siang di Semarang.  Langsung nggeblas ke Jakarta … lewat jalur Utara.  Sampai di Jakarta malam hari … saya menginap di rumah orang tuaku … di Patal Senayan.  (Peta belum saya buka … masih sok jago aku)

2. Jakarta – Bandar Lampung
Esok paginya saya meluncur lagi … lewat tol ke Merak … lalu masuk Ferry… nyebrang ke Sumatera.  BTW ini pertama kalinya saya naik Ferry ke Sumatera … bawa mobil pula … saya hanya ikut arus saja … (sok tau).   Sampai di Bakahuni … peta mulai saya buka … menuju Bandar Lampung.  Ternyata Jalanan OK-OK saja tuh …

So … total perjalanan kira-kira 6-7 jam. Dua jam di Pulau Jawa (Jakarta – Merak).  Dua jam di ferry nyebrang laut.  Dan dua jam lagi adalah dari Bakahuni ke Bandar lampung.  Di Bandar lampung saya menginap semalam … (saya lupa nama hotelnya …)(Hotel Sahid Krakatau kalau tak salah)

3. Bandar Lampung – Palembang
Ini juga dengan ringan saja saya lakukan.  Saya berangkat Pagi hari … jalan relax.  Hanya berbekal Peta.

Dan … ketika sampai Palembang … justru saya baru takut …
Ketika saya berbincang-bincang dengan karyawan di hotel … mereka kaget saya berani melakukan perjalanan sendirian.  Lho kenapa rupanya ???.  Ternyata jalur yang saya lalui tadi adalah jalur yang sangat berbahaya … terutama malam hari … (untung saya jalan siang ).  Jalur ini dulu terkenal dengan bajing loncatnya … rampok … pencegatan dan yang sejenisnya.  (Langsung saya merinding sudara-sudara …).  (Alhamdulillah saya bisa selamat …)

BTW … Saya menginap semalam di Hotel Swarnadwipa Palembang.

——

(To Be Continued …)

(next is Palembang – Jambi … then Jambi – Padang)

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

52 tanggapan untuk “PERJALANAN PANJANG

    1. Sepi banget sih enggak ..
      cuma ya gitu deh …
      saya baru merinding ketika diceritain oleh petugas hotel di Palembang …
      sebelumnya ketika melakukan … santai-santai saja
      hahahaha

    1. Pulangnya ?
      hahha…
      saya ndak pulang …
      saya menetap di Padang selama setahun
      Dari Padang kembali ke Surabaya setahun setelah itu ..
      saya naik pesawat … mobil saya tinggal untuk operasional kantor disana …
      hehehe

  1. hoho…ngapain kepadang om???
    pasti nyari si tante yang orang padang itu ya??
    atau jangan2 ini awal om ketemu..hehe

    dari lampung ke palembang jalannya hutan melulu om..bosen dijalan ga ada yang indah..
    hehe

  2. wah, salut sama om NH. jangankan perjalanan sejauh itu dg nyetir sendiri, saya saja pernah menempuh perjalanan yg separuh lebih dekat dari itu dg numpang bis capenya minta ampun…!?

    tp omong2 sy penasaran lanjutan ceritanya, apa benar salah satu tujuannya seperti yg dikatakan Isil?

  3. @isil dan Abu Ghalib….

    kayaknya kita musti minta om NH cerita perjalanan panjang bersama tante NH ya (eh tante NH udah ada yang lain, jadi sama Bunda deh hihihi)

    Apa kabar mas? Pasti sibuk ya jadi “cuci gudang” 🙂
    EM

      1. “kabar” baik Om… ^^
        sedang berbahagia… walau ada kejutan2 kecil, tp seru ^^

        makasi ya Om, semua berjalan lancar… itu jg pasti atas do’a Om juga… ^^v

  4. Sendiri aja? Wah, kita yg nunut bus aja bosen dan bete palagi Om yg mesti perhatiin jalanan…

    ’91? Ouw saat2 Om gagahperkasatampanrupawan kondisinya.. Lanjuut critanya Om!

  5. Itu sebenernya takut Bajing loncat beneran apa takut gak nyampe2 karena gak kuat liat gadis2 Manis tersenyum dijalan ??? Coba ceritanya diperjelas..!!

    *Ngumpet dibalik pohon besar dari pada diseruduk Mobil Taft.. Hahaha.. 😀

  6. hmm…setelah tau info dari petugas hotel, Om jadi takut melanjutkan perjalanannya…ups, melanjutkan ceritanya maksudnya…hehehe…

    Ditunggu Om Palembang-Jambi-Padangnya…

  7. hmmm… tepatnya judul postingan ini adalah:
    “Perjalanan Panjang Menuju Cinta”, 😉

    Om, dulu saya sering melakukan perjalanan padang-ponorogo sendirian, beberapa kali malah. eit.. jangan salah, maksudnya sendirian adalah berangkat sendiri naik bis, gak ditemani siapa-siapa, huahaha… 😀

    ditunggu lanjutannya Om 😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s