MAGANG


.
Kerja Magang …
Bekerja … dalam rangka tugas sekolah … atau menyelesaikan program study di sekolah.  Tujuannya agar peserta didik mengenal situasi kerja secara nyata.  Meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan.  Mengaplikasikan ilmu yang sudah didapat di bangku sekolah, ke dalam kehidupan nyata.  Biasanya tidak dibayar.  Kalaupun dibayar … itu sifatnya hanya untuk ongkos pengganti transport dan/atau makan.

Ini menurut pengertian saya.  Dan pengertian saya ini belum tentu sepenuhnya benar.

.

Ada apa dengan Kerja Magang ?

Sabtu, 6 April 2013

Si Bungsu minta dibelikan “alumunium foil” untuk bahan tugas sekolah.  Tugas pelajaran IPA.

Saya pun pergi ke salah satu jaringan supermarket yang relatif besar di dekat rumah saya.  Saya cari alumunium foil tersebut di bagian perkakas rumah tangga.  Celingukan disana beberapa saat.  Namun saya tidak menemukan apa yang saya cari.  Lalu kemudian ada seorang remaja.  SMU.  Seumuran anak saya yang nomer dua.  Berseragam Putih-Hitam.  Menyapa saya dengan ramah dan sopan.

“Ada yang bisa dibantu Pak ?”

“Saya cari alumunium foil dik … kamu tau nggak tempatnya ?”

“Oh ada Pak … mari saya tunjukkan tempatnya Pak …”

Saya pun mengekor dia … berjalan menelusuri lorong yang ada.  Beberapa detik kemudian … dia menunjuk ke suatu tempat … “Ini Pak ”
(Oh rupanya alumunium foil diletakkan bersama-sama dengan kategori bahan untuk ulang tahun, plastik pembungkus dan yang sejenisnya)

“Ok terima kasih ya Dik ..”

Anak itu langsung permisi meninggalkan saya … meneruskan pekerjaannya … menata barang-barang yang ada di rak-rak pajangan supermarket besar itu. 

Seperti yang sudah anda duga … Anak SMU, berseragam putih-hitam itu memang sedang magang di Supermarket ini.  Saya perhatikan ada sekitar 5 – 8 orang remaja yang lainnya, yang berseragam putih hitam disana.  Tugas mereka biasanya adalah menata barang-barang, memajang, merapikan, memastikan ketersediaan stok, dan juga menjadi “packer” membantu kasir mengemas barang belanjaan kedalam kardus atau tas kresek.  Menurut penuturan salah satu karyawan Supermarket itu, mereka baru tiga hari tugas disana.  Mereka berasal dari salah satu SMK. 

(Wah … saya salut juga dengan anak itu … baru tiga hari kerja sudah hafal tempat alumunium foil dimana).  (Alumunium foil kan termasuk barang yang jarang dicari)

Sebetulnya … ini kejadian yang sangat biasa … tak ada yang istimewa-istimewa banget …

Namun entah mengapa hati saya trenyuh melihat mereka.   Saya jadi inget anak saya di rumah.  Yang seumuran mereka.  Bagaimana seandainya jika anak saya yang jadi mereka ?  Bagaimana nanti kalau ada customer yang marah-marah ?  Bagaimana kalau ada pengunjung supermarket yang arogan nyuruh-nyuruh seenaknya ? Bagaimana nanti kalau ada barang yang pecah dan dia harus tanggung jawab ? Hilang ? dan sebagainya  … aaahhh saya tak sanggup membayangkan.

Saya hanya bisa berharap … Semoga adik-adik SMK yang sedang magang di Supermarket tersebut dapat menyelesaikan tugasnya dengan baik.  Mendapatkan pelajaran dan pengalaman kerja nyata yang riil … yang akan berguna bagi kedewasaan mereka di masa yang akan datang … !!!

Jaga diri baik-baik ya Dik … !!!
Tetap riang … tetap tersenyum !!!

.

Apakah diantara para pembaca sekalian ada yang pernah kerja magang ?
Boleh cerita sedikit dong ya pengalamannya ?

.

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

88 thoughts on “MAGANG

  1. Jika memang terjadi bayangan yg om NH kuatirkan itu kepada anak smk yg magang itu, maka itu merupakan pembelajaran yg berharga dalam proses pendewasaan mereka… Sy dulu juga pernah merasakan magang.. rasanya kayak permen nano-nano gitu.. Bahkan ada yg memandang anak magang dengan sebelah mata, bahkan tidak dihargai sama sekali…..🙂
    @garammanis

    1. Ya .. memang betul Jo …
      hal-hal itu bisa mendewasakan …
      namun tetap saja … sebagai orang tua … ada rasa kuatir juga …
      hehehe]

      salam saya Jo …

  2. Aku dulu pernah magang di kantornya PLN Om, kerjaannya biasa aja sih ngurusin arsip2 dan surat menyurat ya namanya juga administrasi ya tp ada pengalaman berkesan semasa hari2 magang itu, ada demo lumayan ramai di depan kantor PLN nya krn listrik byar pett (tau lah ya kalo listrik di sini tuh langganan byar pett hihihi) takut para pendemo bertindak anarkis mk semua karyawan dipulangkan, termasuk anak2 magang dong yg udah lemes lututnya liat org demo teriak2 marah2 hahaha

  3. Waktu kuliah pernah magang di 3 perusahaan berbeda. Pertama di perusahaan BUMN di Bandung, kerjanya bantuin permintaan data dari karyawan, edit2 data gitu deh om. Trus mreka mungkin melihat kesempatan yak, jadilah kami ber5 disuruh beresin arsip file perusahaan yang usianya udah 3o tahun terakhir.. haha.. Seru sih, jadi jago ngepak2in file saat itu.. Magang ke 2 di perusahaan Futures, kerjaan nelpon2in kandidat ut jadi nasabah gitu, terakhir di salah satu bank di Manado, klo yg ini nih baru dpt upah ganti transport. Kerjanya bikin Bank Garansi gitu.. Yang pasti magang itu berguna bgt sih, pas masuk kerja yg sbnrnya udah ga kagok lagi harus ngapa2in nya. Dijelasin dikit lgsg paham😀

    1. Ya … itulah salah satu kegunaan dari Magang ..
      Para peserta didik jadi sudah tidak kaget lagi jika nanti terjun langsung di pekerjaan nyata

      salam saya

  4. Kalau saya dulu waktu kuliah d3tkj malah dalam keadaan sebaliknya sih pak. Jadi sudah dlm pengabdian di sekolah lalu sambil menimba ilmu. Jd mungkin rasanya sebaliknya

  5. Kalau magang, saya belum pernah, Om.. Tapi, kalau jadi dosen pembimbing mahasiswa magang, sering banget, hehe.. Malah sekarang ini, saya sedang menjalankan tugas tersebut untuk mahasiswa Perbankan Syariah yang sedang magang di salah satu bank syariah di Curup.

    Dari berbagai pengalaman membimbing mereka tersebut, aneka ragam laporan yang saya terima, Om.. Mulai dari yang paling gak enak sama sekali, sampai yang bisa kerja di bank tersebut selepas magang..

    Dari kesemua itu, yang selalu saya tekankan adalah, bahwa magang itu merupakan bagian dari pembelajaran untuk mengetahui seperti apa dunia kerja yang sesungguhnya. Maka, segala kesusahan maupun kemudahan meski disikapi secara bijak untuk diambil pembelajaran darinya..

  6. yup bener banget Om, aku suka terenyuh kalo liat yang magang2 gitu, mereka tak seberapa di bayar , bahkan ga di bayar sama sekali. Tapi tantangan kerja nya itu loh, hiks membayangkan di omeli2in customer hiks..

    Aku ga pernah magaaang Om..
    Langsung di comot kerja😀

  7. Kebetulan saya dari SMK, Om.🙂
    Kalau di Banjarnegara tuh namanya Prakerin (Praktek Kerja Industri).

    Kalau sedang prakerin memang kita harus siap dan sigap. Termasuk dimintai tolong pegawai atau bos untuk membeli “permen”. #curcol.

    Dalam prakerin tersebut benar2 kudu ekstra hati2, karena ada dua nama yang kita bawa. Sekolah dan diri sendiri.🙂 So, siswa prakerin benar2 harus taat pada tata tertib dan ora olih ngisin2i.😆

  8. hmmm magang ngga pernah, tapi arbaito pernah😀 beragam arbaito (kerja honorer dihitung per-jam) dan yang paling tidak berhubungan dgn latar pendidikanku adalah waktu bekerja di kantor arsitek landskap. Hitung-hitung luas taman, mewarnai dan mengantar blueprint ke kantor klien. Asyik juga krn banyak orang asingnya😀

  9. pernah waktu kuliah di mcd, tugas pertama bersihin wece..😀
    terus input data di kantor akuntan dosenku dulu.. nambah ilmu nambah pengalaman deh pokoke..

    1. bersihin WC
      Wah ini pengalaman yang berharga nih …
      dan saya dengar … management trainee … calon manager dan sebagainya mesti kudu ngerasaan tugas di front liner maupun di support … termasuk … janitor

      salam saya Tin

  10. Waah jadi ikut terenyuh saat baca om Nh terenyuh. “Bagaimana – bagaimana”-nya panjang amat 🙂

    Kalo aluminium foil kan biasanya dipake ibu2 untuk aktivitas masak, makanya ada di dekat barang2 keperluan ulangtahun …. sepertinya …

    1. Iya Bu …
      Terus terang … awalnya saya mengira Alumunium Foil itu adanya di tempat perkakas … ternyata saya salah … AF itu adanya di peralatan ulang tahun dan kawan-kawan

      Salam Saya Ibu

    1. Iya Bung Iwan …
      Saya rasa masih banyak anak-anak yang mau bekerja keras …
      tinggal bagaimana kita membinanya saja …

      salam saya Bung Iwan

    1. Iya Bu Ika …
      memang kalau difikir … justru tantangan riil dilapangan seperti itu lah yang membuat mereka menjadi siap mental

      (tapi ya itu tadi … saya suka ndak tega …)(hehehe)

      salam saya Bu Ika

      1. Wajar pak, namanya orang tua suka ndak tegaan kalau lihat anak. Saya juga punya pengalaman masalah ndak tega dengan anak. Kebetulan anak saya kelas 1 SD sekolah di jogja sementara saya di pwrjo. Setelah saya melewati fase ndak tega dan menguatkan tekad, Alhamdulillah kami, saya, suami dan anak saya lebih kuat. Anak saya lebih mandiri. Maaf jadi cerita panjang 🙂

  11. Mengharukan melihat anak yang magang memang Pak. Saya dulu pernahbjuga magang dua kali ketika kuliah. Yang pertama di Bursa Efek Surabaya sebelum dimerger dengan Birsa Efek Jakarta, di sana dengan tanpa dibayar diminta membuat program web untuk keperluan kantor. Teman saya yang meneruskan, saya mrothol. Hehehehe. Yang kedua di perpustakaan kampus diminta membuat web profile perpus, meski tanpa dibayar karena kampus yang minta ya saya selesaikan juga akhirnya. Hehehehe.

  12. Saya pernah magang menjadi salesman Asuransi om, nama krennya “konsultan” .
    Sering ditolak dengan berbagai alasan, tdk digaji, pakai kendaraan sendiri door to door.🙂

  13. aku juga lagi bimbing anak magang sekarang oom, emang jadi lebih ringan di satu sisi, karena biasa kerja sendiri..
    tapi magang di tempatku ya sesuai denganbidang kerja dia setelah lulus nanti, jadi asistem drg

    pernah jatuh trenyuh lihat anak smk magang di kantor pos, cuma di tempat fotokopi aja….,

    1. jaman kita belum lulus S1 juga magang di puskesmas kan kak..? bantu2 nambal gigi klo pasien lagi rame.

      skrg di puskesmasku yang magang biasanya siswa kebidanan dan perawat, sudah punya alur kerjanya, tiap pagi penyuluhan lalu turun membantu melayani pasien.. tentu saja kadang dimintain tolong fotokopi juga, hehhe..

      salam kami, om NH..

      1. Terima kasih infonya Ibu-ibu …
        sekarang saya jadi tau … bahwa di Puskesmas pun ada yang magang juga ..
        dan saya rasa ini pun suatu hal yang penting bagi pembelajaran para siswa

        salam saya Ibu-ibu

  14. gak pernah magang sih om…
    dulu cuma pernah disuruh dateng ke kantor dimana saya ngambil bahan buat bikin skripsi. buat formalitas doang. hahaha.

  15. Klo magang blom pernah pak, tp bekerjasama dg anak2 SMK yg magang lumayan sering juga.. Senang bila ketemu anak2 yg rajin & mau bertanya/berlatih…dan gemes klo ketemu anak yg rada2 males.. misalnya ketika disuruh ngetik manual, dengan entengnya dia jawab, nggak bisa ngetik bu… udah gitu saja? gak mau nyoba sama sekali😦

  16. hehe jadi inget jaman dulu…. dulu waktu saya magang ‘ngajar’ di salah satu sma, pernah jadi guru yg “nyeleneh” pa… sampe beberapa guru sedikit protes juga ketika itu…. saya guru matematika, tapi ada konsernya, haha, kontan guru2 yg lain, nganggap cara ngajar sy aneh dan begini begitu… tapi alhamdulillah, magang ketika itu jadi pengalaman sy yg paling berkesan, dekat dg siswa lebih berharga dibandingkan nilai bagus yg siswa dapatkan, dekat dg siswa jauh lebih menyenangkan dibandingkan ditakuti oleh siswa…. *hehe jadi curhat gini.

    1. Inovasi cara belajar mengajar …
      agar selalu menarik di mata murid … menurut saya … itu harus terus dilakukan … Jaman berubah … era pun berubah …

      Yang mungkin tidak pada tempatnya adalah … bilamana kita melakukan sesuatu inisiatif yang tidak ada hubungannya dengan mata pelajaran, tidak ada tujuannya bahkan juga tidak ada manfaat bagi peserta didik … bahkan malah berdampak sebaliknya …

      Salam saya

  17. Magang belum pernah Om tapi dulu kalo membimbing magang anak SMK saya sering.
    Paling sering tanya : pengen nilai berapa ? he he.
    “Tertinggi donk pak”, biasanya jawabnya seperti itu.
    Biasanya saya jawab, “ya udah tinggal selesaikan tugasnya dengan baik, saya kasih tinggi semua”. he he.
    Seru, serasa jadi pak Guru hehe.
    Trims Om.
    Salam

  18. setuju sama papah, aku suka kasian liat anak2 magang yang wajahnya lugu2 itu sepertinya mereka begitu bahagia pas bisa magang dan bantu2 di toko atau kantor

    aku pernah magang pah di apotek Kimia Farma, apotek tradisional, Rumah Sakit dan industri Kimia farma sepertinya enak juga kalo diposting aja pengalaman magangku

    kalo berkunjung ke blog si papah sering banget dapet inspirasi buat nulis nih makasih ya pah

    salam saya pah

  19. Saya pernah magang Om.. istilahnya dulu sih PPL.. Pengalaman Praktek Lapangan… ngajar anak-anak SMA selama 3 bulan. Ada guru senior yang nyepelein, ada yang nyuruh-nyuruh, ada juga yang baeeekk banget…
    yang seru sih dikirimin surat sama murid cowok… hihihi… seruu..

    salam hangat, Om..

  20. sama dg PKL gitu ya Om? dulu pernah, jd pengajar bahasa Jepang di sebuah perusahaan, yg saya ajar itu para pegawai yg mau ditraining ke kantor pusat Jepang. namanya jg orang pabrik ya, yg pastinya sudah cape bekerja, jadi belajarnya susah, dikasih PR ga pernah dikerjakan, lupa terus, smp stres. etapi salah satu murid yg msh single malah naksir *ups* hahahaha

  21. saya dulu dilarang magang sm org tua, Om. Tp kalo nanti anak2 sy pengen ikutan magang, kyknya kami akan kasih ijin. Itung2 pengalaman buat mereka. Malah kayaknya bagus juga ya, kalo setiap sklh py program magang🙂

  22. Salam kenal Oom NH🙂

    Pas mau menjelang selesai kuliah pernah ada tugas untuk magang. Sifatnya wajib karena masuk di kredit penilaian.
    Waktu itu magang di Indomilk. Pengalaman yang berkesan karena menjadi pengalaman pertama saya tinggal di Jakarta bukan karena liburan dan cukup lama, ketemu dengan orang-orang kantoran dan orang-orang produksi untuk survey dan ambil data. Dapat kesempatan aplikasi ilmu juga. Tambah teman tentunya. Deg-degan nya juga ada secara saya belum pernah bekerja sebelumnya. Tapi, 2 bulan magang itu sungguh menyenangkan buat saya🙂

  23. Aku belum pernah kerja magang om.

    memang suka trenyuh ngeliat anak2 magang gitu, apalagi suka disuruh2 sama karyawan yg sudah pake seragam.

    tp ada jg pekerja magang itu yg songong. hehe..

  24. Yang namanya magang di supermarket harus siap menghadapi pelanggan yang terkadang marah pak. Tapi justru itu semua menjadi pembelajaran nantinya. kemampuan melayani customer dengan baik akan sangat dibutuhkan nantinya.

  25. Saya belum pernah kerja magang Om.
    Yang sering sih ketemu anak-anak yang magang di kantor. Biasanya mereka betah sih sama saya, mungkin karena saya ngajarin mereka benar-benar termasuk belajar komputer juga dll….
    Tp sekarang sudah jarang anak magang di kantor nih….

  26. Magang tidak pernah, tapi menerima anak anak SMK untuk magang sering banget. Semangat mereka belajar memang luar biasa. Keterbatasan ekonomi kadang membuat mereka harus masuk ke sekolah kejuruan. Bekerja adalah tujuan mereka. Harapannya tentu setelah magang mereka bisa tetap bekerja disana.

    Semangat kerja anak anak SMK yang magang itu memang luar biasa. Saya malah sekarang lebih suka merecruit anak anak SMK daripada S1. Anak SMK kerjanya lebih all out….

  27. Perhatian, penghargaan dan doa Dhimas tuk siswa magang menjadi lantaran kelancaran bagi siswa tersebut.
    Proses pembelajaran yang sungguh efektif bagi siswa ataupun mahasiswa.
    Tentang kekuatiran selaku ortu, betul sekali itu juga pinta kami saat mbarep magang di Batam, tengah di Jkt dan ragil bulan depan di Jabar.
    Tak lama lagi sulung, Mas Tyo juga magang koq.
    Salam

  28. sebenarnya magang itu bukan hanya melatih diri dengan ilmu yang diperoleh selama di sekolah atau di perguruan tinggi, namun magang juga melatih mental untuk menghadapi dunia kerja yang sebenarnya…salam🙂

  29. Aku udah 3x Om kerja praktik.

    Pertama waktu kuliah karena jadi emang jadi salah satu mata kuliah gitu deh. Lumayan kerja praktik 2 bulan di stasiun tipi, bisa nonton acara ultahnya langsung, ketemu artis dll.. hihihi..

    kerja praktik ke-2 waktu baru aja lulus. Cuma 3 bulan sih soalnya abis itu langsung dapet kerja tetap di tempat lain. Lumayan buat ngisi waktu daripada bengong..😛

    kerja praktik ke-3 waktu udah pindah ke Swedia. Kerja di supermarket selama 2 bulan. Seru dan cape banget. Tapi setidaknya jadi kepake deh bahasa swedianya.. hihihi..

  30. saya beruntung, sebelum wisuda dipercayakan oleh kampus (jurusan) untuk mewakili kampus Tes Magang di salah satu perusahaan BUMN Telekomunikasi satu-satunya dan terbesar di Indonesaaaa.. tapi tes’nya luarrr biassaa susahh, beruntunggg sekali saya lolos dan satu-satunya jurusan accounting yang lulus dari Universitas sewastaaa🙂
    3 Bulan, dibagian akuntansi, panceeen ribetttttt akuntansi ini hehehe..
    tapi hikmahnya saya sangat beruntung, karena :
    – mendapatkan semacam teaser bagaimana dunia kerja nanti setelah lulus kuliah
    – mengetahui, bahwa jurusan akuntansi yang saya geluti selama kuliah, bukan passion saya, …yang cocok jadi marketer🙂
    – KETEMU JODOH..yaa selama magang inilah saya ketemu seorang cewek yang sekarang menjadi pendamping hidup

  31. waktu masih di marketing & logistic department, saya sering menerima pekerja magang untuk diberikan latihan2 bekerja dengan baik. Senangnya apabila ada yang jadi bergabung menjadi tenaga lepas dan admin….berarti kualitas magang mereka yahud hasilnya. Malah ada yg sengaja datang untuk silahturahmi dengan teman2 karena mereka sudah mulai bekerja dan berbekal kerja magang mereka punya pengalaman kerja yg mumpuni

  32. Ping-balik: Magang | Kisahku
  33. hmmmm luar biasa ,,, yang blogwalking disini sepertinya orang2 sukses,,,,,,semoga saja saya ikut cuap2 in the blog, bisa ketularan ya<<<<<<<<< amieennnn (ketularan sukses)

    karena saya baru mendapat pengalaman SMA

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s