Diposkan pada PERTUNJUKAN HARI INI

GONO-GINI


(Teman maya saya Kris … kemarin menulis di Wall saya … mengingatkan saya akan suatu hal yang menarik untuk ditulis di blog …)

FYI : Saya dan Kris, secara kebetulan … mempunyai kegemaran yang sama.  Kita berdua selalu mendengarkan acara Pagi-pagi di I-Radio FM.  Dipandu oleh duet Poetri Suhendro dan M. Rafiq.

Ini adalah topik obrolan pada acara “Pagi-pagi” episode Tanggal … 

9 Maret 2010.

Pagi itu … dalam perjalanan saya di Mobil menuju ke suatu tempat.  Saya menyimak di Radio … ada seorang I-listeners (pendengar I Radio) yang menelpon ke studio … sharing cerita mengenai pengalaman yang dialami oleh temannya (sebut saja namanya Jaka) …

Ceritanya begini :

”si Jaka telah menjalin hubungan pacaran dengan (sebut saja) si Gadis.  Suatu ketika mereka memutuskan untuk membeli rumah.  Tentu saja ini dimaksudkan sebagai persiapan jika nanti mereka berumah tangga.  Rumah itu dibeli secara patungan … Rumah itu atas nama Gadis (kalau tidak salah).  Si Jaka ikut urunan uang sekian juta rupiah … (lumayan besar menurut saya…)

Namun untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak.  Rupanya nasib berkata lain.  Ternyata Jaka dan Gadis putus.  Mereka memutuskan untuk berpisah.  Tidak berpacaran lagi.

Nah lho … Bagaimana nasib uang Jaka yang ”sekian juta” itu ??
Mau diambil lagi ? atau bagaimana …???

Mengingat waktu urunan itu … tentu saja karena masih dimabuk ”yayang-yayangan” … mereka tidak membuat tanda terima … atau surat perjanjian apapun diantara mereka.
(mereka bilang ”sawangane” ndak enak).

Kini Si Jaka mungkin berfikir … Aduh … sudah jatuh ketiban tangga … Gadis melayang … uang sekian juta pun (ada kemungkinan) hangus pula  … ?

— 

Saya tersenyum mendengarkan obrolan pagi di I-Radio ini …
Juga menyimak komentar dan pendapat dari para pendengar – pendengar lainnya … yang mempunyai pengalaman serupa / pernah mendengar hal serupa. (sayang saya hanya sebentar mendengar komentar yang masuk.  Acara mendengarkan Radio di Mobil sudah selesai … Karena saya sudah sampai ke tempat tujuan … ).

Terus terang saja … Kelihatannya masalah ini hanya sepele saja …
Namun sebetulnya tidak se-sepele yang saya kira. 
Ini masalah … Cinta … dan Uang !!!  … yang celakanya kali ini tidak sejalan.

Tidak ada hitam diatas putih yang bisa memperkuat transaksi itu semua, secara hukum.

Gadis bisa saja berkilah.  Jaka pun tidak bisa menuntut.

Dan Akhirnya …
Ini adalah masalah … ”Gentleman’s and Lady’s” Agreement diantara mereka berdua …!
Dan ini kadang bisa “abu-abu” … !!!

— 

So para pembaca sekalian …

Pernahkan anda memberikan sesuatu (”yang bernilai rupiah besar”) … lalu anda minta kembali ketika anda dan dia memutuskan untuk tidak berpacaran lagi … !!!

Kalaupun bukan anda yang mengalaminya … mungkin teman-teman anda, ada yang pernah mungkin ???

 .

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 tanggapan untuk “GONO-GINI

  1. wahaha.. benar om, emang sering terjadi seperti ini. ada juga yang bikin tabungan bersama dll pada masa pacaran. padahal yaa.. baru pacaran, belum ada ikatan apa-apa gitu loh. tp, kalo bisa diselesaikan secara baik-baik sih, kekeluargaan gitu, ngga ada masalah.

    ahem.. untungnya saya semasa pacaran ngga ada yg kayak gini-gini.. he he 🙂

  2. Heemmm selama pacaran gak pernah share yang mahal2 Oom..
    gak pernah bikin tabungan bareng ato apapun…
    Karena namanya juga pacarana..
    sayang sih boleh sayang…
    Tapiiiiiiiiiiii materi / duit gak kenal kata sayang apalagi sodara 😀 sooo be rational ajah….

  3. saya kok mikirnya :
    belum ada ikatan resmi tapi sudah punya komitmen begitu yah… *walaupun masih mabuk anyeng-anyenen*

    kalo sudah gini, repot kan????

  4. klo saya punya teman, critanya hepi ending pak. sejak pacaran (kebetulan 2-2nya bekerja, punya posisi level manajerial) sdh membuka account bersama. pacaran 10 tahun. menjelang menikah mereka ber2 ke singapura utk periksa kesehatan. hasilnya, pihak gadis bermasalah dng jantungnya. ttp dng niat yg baik, mereka menikah. begitu hamil, gadis memilih merawat kandungannya dng keluar jd pekerjaan dng konsekuensi karier yg dibangun selama ini ‘sia-sia’ belaka. kini mrk punya 2 anak yg manis2.. dan teman saya ttp menjadi ‘ibu rumah tangga’

  5. he..he..he…
    dirundingkan bersama-sama, termasuk dengan orang tua kedua belah pihak (jika sudah sampe beli rumah berdua tentunya hubungan sudah bukan ‘sekedar’ pacaran tapi sudah menuju pernikahan). Jika ada ‘kesalahan’ dalam putusnya hubungan mereka, pihak yang bersalah harus rela ‘kehilangan’ rupiahnya.

  6. saya kurang setuju menjalin hubungan dengan sistim seperti ini, terlalu berani memutuskan sesuatu yang masih merupakan rahasia Ilahi.

    saya sependapat dengan bunda nakjadimande, nikah dulu aja.

  7. Jiaahhh saya pernah mengalaminya… Tapi saya yang jadi korban (wuahaha korban), maksudnya saya yang diberi. padahal saya tidak pernah minta. Banyaaakkk sekali, berkali-kali sudah saya tolak. Dan benar rupanya, sampai ketika aku putuskan dia, semua diminta kembaliii… Duhhh… Tekorrr…

  8. kalau udah nikah mungkin gak masalah ya,karena bisa dibagi dua menurut hukum yg berlaku.

    saya pribadi pernah pacaran dibeliin laptop (yg saya gak minta dan udah nolak lho sebelumnya) ,sebenernya sih lebih tepat kalo dibilang ditambahin ketimbang dibeliin,karena dia maunya saya pakai yg bermerek.

    sampai akhirnya kita putus dan saya juga punya uang di dia yg harusnya buat bayar asuransi saya (jumlahnya lumayan juga karena bayarnya tahunan) katanya udah disetorin,tapi asuransi saya gak bisa nyari data pembayarannya,akhirnya asurarnsi itu hangus dan saya mau masalahin.

    saya anggap impas aja,walaupun buat saya kalo pacaran sih gak ada untung rugi ya om..

    kalo dalam kasus tadi,seharusnya wanita itu beritikad baik mengembalikan haknya si jaka,karena itu kan punya berdua,kecuali memang si jaka bilang itu buat dia.

    perjanjian itu memang seperti ban serep ,kepakenya saat darurat,jadi memang kalo gak ada kasus gak masalah sih. tapi siapa yg bisa tau ke depan? makanya kita perlu perjanjian untuk hal2 seperti ini:D

  9. jujur, aku tidak pernah mengalaminya dan bahkan orang-orang yang aku kenalpun belum ada yang mengalaminya Om…

    komentarku akan hal ini adalah, bahwa cinta itu tidak melulu persoalan perasaan dan pengorbanan, tapi juga persoalan logika. seringkali karena terlena dengan perasaan cinta, pertimbangan logika dikesampingkan atau bahkan dilupakan, peristiwa jaka-gadis inilah salah satu contohnya

  10. Wah, gak pernah mengalaminya. Kayaknya aneh aja gitu blum apa-apa udah nabung berdua nyicil rumah berdua. Tapi kakaknya temen ken atuh masalah kayak gitu. Mereka udah beli-beli barang berdua eh ternyata sampai akhir, ortu cowoknya gak setuju juga sama tu cewek. Gara-gara suku bukan dari suku yang dimau si bapak. Sedih, ya, Om. Geregetan banget deh. Sampe temanku nangis bilang ke bapaknya, gimana kalo anak perempuannya digituin sama orang. Apa bapak gak sedih? Tapi tu bapak tetep OGAH nerima mantu dari suku tersebut.

    Tapi karena pisah baik-baik, maka yah, saling rela aja. Bagi-bagi barang, heheh…

  11. kalo pacaran sih gak sampe segitunya Pak
    gak ada patungan2
    hehe soalnya pacaran saya gak suka lama 🙂

    kalo entar dengan istri
    ehmmm, moga kami gak akan pisah

  12. Saya gak pernah Om. Karena waktu pacaran, kami terbiasa masing-masing, ya karena saya tahu kalo nanti kejadian pasti bisa ga enakan, jadi ga ada istilah sum-suman. 😀
    Teman saya belum ada yang “mengaku” klo pernah kejadian hehee..

  13. Wah…saya kagak pake joint investment gitu Om. Itu ibaratnya bikin kontrak kerja sebelum akta pendirian perusahaan disahkan. Lha, kalau kenapa-kenapa, siapa yang mau bertanggungjawab?

    Somehow, saya memang sering mendengar kasus kek gini Om. Mau ngapain sih? Mau nunjukin cinta? Banyak cara lain *asal halal tentunya 🙂 * Atau kayak kata Bundo, makanya buruan nikah… 😀

  14. Belum pernah pak. Secara saya belum pernah pacaran juga. hehe :mrgreen:

    Tapi saya juga belum pernah denger cerita seperti itu di teman-teman saya yang punya pacar. Dan setahu saya kalopun ngasih hadiah yang nilainya wajar.. jadi kalo putus pun tidak ada masalah dengan “nilai” hadiah itu.

    Saya juga setuju sama komentarnya @bundadontworry 😀

  15. alhamdu, saya pacaran cuma sekali Mas, jadi berkorban..terus jadi isteri 😆

    Pernah dengar sih, ada temannya teman gitu, sudah di belikan motor…eh ternyata putus…kayaknya motornya tidak di minta, katanya..biar setiap hari bisa di tumpakin 😆 halaah…jangan jorok ya…

  16. jujur, sejak dulu prinsip saya ga mau dikasih barang2 sama pacar jika sama sekali belum ada arah ke pernikahan… entahlah.. mungkin saya orangnya ga enakan… klo menerima sesuatu jadinya seperti terikat, sementara ga ada komitmen apa2…

    lagipula saya hampir tidak melalui proses pacaran dgn alm suami saya dulu, udah gitu kami sama2 dosen baru yg gajinya kecilll bgt.. hehhe… jd ga bisalah patungan smpe yg nilainya juta2 gitu.. hehehh

    * btw.. seharusnya sih si gadis tadi punya niat baik untuk mengembalikan uang si jaka…

  17. o, ya om…
    saya baru ingat
    sekarang ada teman dekat saya yang sedang menjalani hubungan yang sama seperti ini
    cuma itu ceritanya kebalik
    maksudnya yang banyak berkorban materi itu si perempuan

    secara si perempuan sudah bekerja sementara si laki2 masih kuliah
    teman dekat saya adalah yg perempuan
    saya kadang khawatir kalau2 dia hanya dimanfaatkan lalu ditinggalkan nantinya

    si laki2 kuliahnya masih panjang (baru semester 2)

    semoga cerita teman saya ini HAPPY ENDING

    salam saya

  18. hm… waduh berat ini..
    gak ngalamin yang begini Om… selama pacaran adalah suatu larangan keras buat saya untuk menerima hal2 yang bernilai besar… nggak boleh!! karena kan juga ga tau kedepannya kayak apa

    tapi kalo setelah nikah lain ceritanya kan.. 🙂

  19. Ada ajaran orangtua yang perlu dicermati:
    Jangan menerima sesuatu dari pacar sebelum resmi dilamar…ya kalau setangkai bunga atau oleh-oleh sih boleh aja.

    Karena urusannya jadi rumit.

  20. wah, usul saya dibuat tulisan.. hehehe. saya pas denger acara pagi2 itu, sempet terbengong2. kok mau ya bikin rumah dulu padahal belum menikah. duitnya kan buanyaaaak tuh yg harus disetorkan.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s