Diposkan pada PERASAANKU HARI INI, THE TRAINER

TIDUR BERALASKAN KARDUS


Ini bukan cerita sinetron melo drama yang menye-menye itu.

Ini pengalaman sejatiku … Tidur beralaskan Kardus.  Terjadi di Tahun 1991 – 1992-an.


Waktu itu aku ditugaskan untuk memonitor salah satu produk kami yang di Launching di Sumatera.  Supaya effektif, atasanku meminta aku untuk pindah kantor dari Surabaya ke Padang Sumatera Barat.  Aku nyetir sendiri kendaraan dinas Jip Taft GT, dari Surabaya ke Padang.  Ya … I repeat … aku nyetir sendirian.  (nekat juga aku waktu itu … )

.

Sesampainya di Padang … aku sempat menginap 7 hari di Hotel.  Seharusnya masa itu aku pergunakan untuk mencari tempat tinggal Kos-kosan atau Rumah Kontrakan.  Namun untuk menghemat pengeluaran … aku minta izin Area Marketing Manager Padang untuk menginap di Kantor saja.  Kebetulan di Lantai dua ada kamar kosong yang tidak dipakai dan ada kamar mandinya pula … Dan Alhamdulillah Manager setempat mengizinkan.

So … waktu itu aku hanya membeli perlengkapan standart saja… Dipan Lipat Murah meriah dan Lemari pakaian dari Plastik yang biasa untuk kos-kosan itu.  Beres … !!!

.

Namun ternyata eh ternyata … baru beberapa malam Dipan Portabel Lipat itu aku ”tiduri”.  Dipannya sudah ”mendelong”, melengkung masuk kedalam,  tidak melentur lagi.  Bahkan ada satu dua Per yang putus … Nyaris Jebol … Tentu saja menjadi sama sekali tidak enak untuk ditiduri … Tempat tidur murah Meriah sih … jadi yaaa gitu deh …

.

Aku memutuskan untuk pindah tidur ke Lantai 1 Kantor saja … yang berkarpet … ada AC nya pula.  Tapi rupanya karpet itu juga kurang begitu nyaman untuk ditiduri.  Berdebu. Lalu Satpam disana mengusulkan … ”Pak … pake alas Kardus saja pak …”

Aku coba usulan itu.  Dan memang benar, tidurku jadi (agak) lebih enak … Kardus-kardus itu aku ambil dari sisa box packaging produk perusahaan kami yang menumpuk di Gudang.

.

Akhirnya jadilah … Sang Trainer Muda ini … tidur di kantor … di karpet … dengan hanya beralaskan Kardus …

.

Meskipun ada AC, aku sungkan untuk menyalakannya.  Aku tidak enak jika nanti tagihan listrik kantor Padang malah melonjak drastis setelah kedatangan ku … karena AC yang dinyalakan semalam suntuk.  Aku juga nggak enak jika nanti Staff Admin Keuangannya harus membayar Listrik melebihi Budget Operasional yang telah ditentukan, dan ini pasti akan dipertanyakan oleh Accounting di Kantor Pusat.  (you know Accounting HO kan … ???)

.

Untuk lebih membantu menyenyakkan aku tidur … sebelum tidur aku pasti ngobrol – ngobrol diluar dulu berlama-lama,  sambil menemani Satpam yang jaga kantor malam itu … Naah … kalo udah ngantuk baru aku masuk kedalam …

Ini pengalaman yang sangat manis untuk di kenang …

Tidur di Kantor … beralas Kardus … tapi Dijaga Satpam … !!! (asik kan …???)

.


Aaahhh masa-masa itu …

(Trainer teringat Bapak – Bapak Satpam Kantor Padang  … Yang telah menemaniku melewati  malam-malam yang sepi dan panjang di Kota Padang.   Pak Yusak .. sekarang beliau sudah Almarhum … Juga Pak Muzahar … yang sekarang sudah tidak dinas lagi … karena usia yang meua ..)

(Trainer selalu berdoa untuk mereka …)

.

.

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

39 tanggapan untuk “TIDUR BERALASKAN KARDUS

  1. Pengalaman sederhana tapi sangat kaya, ya, Om…
    Seneng deh bacanya..

    Eh,
    tapi tapi…
    Apa karena kasihan liat Om tiduran beralaskan kardus, ya, pulang-pulang bawa istri?
    Hehehe…
    Si Bunda terharu liat penderitaan si Om kaleee…
    😀

  2. mungkin krn pengalaman itu
    makanya hingga kini walaupun
    sdh menjadi trainer kondang
    Bang NH selalu baik budi
    dan peduli pd derita kaum dhuafa
    btw, sy smp skrng jstru
    msh srng tidur di lantai
    sebab di Medan suka mendadak mati lampu
    AC tak berfungsi, panasnya bukan main
    jd lbh nyaman tdr di lantai
    beralaskan tikar….ehem..

  3. Wah salut dech ma om.

    Makanya sekarang om sukses karena om orangnya “nrimo” 🙂
    Tapi kasihan juga kalo aku kebayangin om tidur di kardus.

    Aku jadi inget dulu suamiku karena kerjaanya padat,dia juga tidur di ruang kerjanya 🙂

  4. ternyata … baru beberapa malam Dipan Portabel Lipat itu aku ”tiduri”. Dipannya sudah ”mendelong”, melengkung masuk kedalam, tidak melentur lagi. Bahkan ada satu dua Per yang putus … Nyaris Jebol … Tentu saja menjadi sama sekali tidak enak untuk ditiduri … Tempat tidur murah Meriah sih …… –>> karena harganya murah ato BB memang berlebih pak??? (hehehehe…….kaburrrr aahh)

  5. Jadi inget jaman dulu waktu masih dikasih mes, ruangan seluas 3×3 meter persegi, Tidur sama temen sekantor bertiga, Beralaskan busa tipis dengan bad cover spanduk. atapnya kardus bekas TV (maklum atapnya ada yang bocor dan susah banget dibenerin) Kadang pasir atau serbuk semennnya di dinding & langit2 berjatuhan. Kelilipan, Atau sesak nafas saat bangun pagi. Derita membawa bahagia kalau dikenang. Berasa banget Om perjuangan jadinya nggak sia-sia. Proses inilah yang memapah kita bisa seperti sekarang.

  6. Duh….hebat!!! hehehe…ini yang namanya bersakit-sakit dahulu…berenang kemudian…eits salah…sukses kemudian…ya om???

    Om….kapan2 aku yang ditraining biar bisa jadi trainer handal juga ya!!

  7. Menerapkan peribahasa “bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian ya pak ? (ngebayangin pak eNHa tidur mlungker di atas kardus, sesekali menepuk nyamuk nakal uh … trenyuh sekali, tapi sekarang hal-hal semacam itu tentu jadi kenangan manis ya pak ?).

  8. Virgo sekali sih Pak… 🙂
    Lagi tidur di atas kardus inget Bunda ya? Biasanya yang rela tidur beralaskan koran dkk pan orang yang lagi jatuh cinta…

    Btw, hebad nih Bapak sering posting. Saya jadi keteteran komen. Baca aja sampe keringetan. Hosh…hosh…

  9. Sungguh pengalaman yang seru Pak…
    Saya tersentuh ketika tahu, Bapak waktu itu sungkan menyalakan AC kantor, salut, benar-benar karyawan yang tidak manja, dan postingan ini tidak menye-menye.

  10. Pengalaman yang seru, Bos.
    Itu barangkali yang menyebabkan teman2 kita di kawasan padat penduduk suka nongkrong sampai larut malam. Soalnya di rumah mereka panas sekali. Jadi kalau nggak ngantuk banget nggak bisa tidur.
    Kalau udah ngobrol ngalor ngidul, barulah capek hingga bisa tidur.
    Eh, paginya juga harus cepat2 bangun, karena kereta udah lewat…Gubrak…

  11. @Mang Kumlod …
    Ngelirik keatas … ke komennya mang Kumlod a.k.a Ipey …
    Lalu tersenyum … “Nais trai beybeh …”
    Hahahaha …
    Hi Pey … Toss ah …

  12. hari ini ak lagi iseng browsing, searching….. lha dalah, ketemu blog yg bisa menghibur. cerita pak nh tidur di kardus mirip kisah hidupku yang kurang lebih pada tahun yang sama. bedanya.. pak nh sekarang dah sukses…. sementara ak….. (hanya ak dan istriku yg tau). btw salam kenal ya. salut u gang blogger nh-azwan-lala. ak suka banget baca tulisan-tulisan kalian, sampai-sampai belum sempat buat tulisan sendiri…. (jadi panjang komennya)

  13. Wah sama donk om. Saya juga baru2 ini ngalamin nginep di kantor. Bukan di atas kardus tapi di kursi,,itu juga cuma beberapa menit soalnya sibuk nyelesain kerjaan 😦

    Tapi tetep jadi pengalaman yg unforgettable ya om 🙂

  14. hehehe… mungkin untuk jadi orang sukses harus melewati tahap ini ya.

    btw aku pernah loh tidur satu malam di atas plastik yang bawahnya adalah rumput basah…. brrr …
    (inget persami dalam hujan)

    EM

  15. Pengalaman berharga om, dan ilmu yang ga didapat dibangku kuliah 🙂 . Kalau pernah ada dibawah, akan membuat kita lebih peduli dengan yg dibawah saat kita sudah berada diatas….thanks for sharing this moment

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s