Posted in MY FAMILY, Si Sulung

SIOMAY


 

(terlebih dahulu saya mohon maaf jika tulisan ini dirasa kurang pada tempatnya …)

Saya ingin bercerita pengalaman saya mengenai jenis makanan yang satu ini.

Cerita Ini terjadi sudah lama sekali. Ketika si Sulung masih TK besar … kira-kira sepuluh tahun yang lalu.  Ada satu tradisi di Sekolah TK anakku. Tradisi tersebut adalah Makan Bersama. Yang memasak dan membawa makanan adalah Orang Tua wali murid … yang bertugas secara bergantian.

Jadi sehari sebelum acara makan tersebut, Guru Kelas akan memberikan instruksi jenis makanan yang akan dimasak plus uang bantuan ala kadarnya … kepada salah satu orang tua wali murid yang kebagian giliran memasak.

Minggu ini Nasi Goreng … , beberapa Minggu kemudian Mi Goreng …, lalu Bihun Goreng …, Soto … Nasi Uduk … Gado-gado lalu Ayam Goreng dan sebagainya … (pendek kata menu yang umum-umum, praktis dan mudah membuatnya …)

Nah … pas giliran kami … Gurunya Tyo menugaskan kepada kami … dan mau tau isi suratnya …tertulis disana bahwa kami harus membuat … SIOMAY !!!

Haduh … kami bingung … hawong kami tidak pernah masak siomay jeh …

Ah ada-ada saja tugasnya … kok memilih makanan yang tidak umum sih … (Dan saya yakin dengan jumlah uang segitu untuk jumlah anak yang sekian … pasti tidak cukup … ubo rampennya kan banyak ada kecap, sambel, jeruk nipis dsb)

Pening kami memikirkannya …

Tapi rupanya … hal ini sudah diantisipasi oleh Guru Wali Kelas si Sulung itu …
Dia dengan sopannya bicara PDKT pada saya … “Pak … kalau bapak dan ibu kesulitan memasak Siomay … Saya bersedia membantu lho … !!!” (HHHmm ow ow ow … begitu rupanya …)

Ternyata sodara … Ibu Guru ini, dirumahnya mempunyai semacam jasa Catering … yang jika ada Bazaar sekolah … Beliau pasti buka Counter Makanan … Dan mau tau masakan spesialisasi yang selalu mereka jual ??? yup benar sekali … SIOMAY sodara-sodara …

Dengan sangat halusnya … beliau “bermusyawarah” pada kami.  Beliau bilang … “Kalau mau lebih enak … ikan tenggirinya bisa saya banyakin pak … tapi … yaaaa tentu saja … Biayanya jadi agak mahalan sedikit … !!!. 

Akhirnya mau tak mau kami setuju dengan harga yang beliau tetapkan …
Karena terus terang saja kami tidak ada yang bisa membuat Siomay …

Anda tentu bisa menebak kelanjutannya sodara-sodara …
Kami akhirnya memesan Siomay kepada Si Ibu Guru itu. (sungkan juga kami untuk menolak).

Ketika semua sudah selesai.  Saatnya “urusan administrasi”.  Beliau bilang lagi … “Maaf Papanya Tyo … Harganya jadi agak lebih mahal lagi dari yang kemarin … ternyata Ikan tenggirinya dan bahan yang lain sudah naik harganya … “

And Yes … Kami tak punya pilihan lain … selain memenuhi apa yang dia minta … (Dan itu nilainya … 3-4 kali lipat dari Uang bantuan yang diberikan sekolah …).

Jujur terbetik dalam hati saya … “Hmmm kena nih Gua …”

Dan fikiran jelek saya langsung bicara …
”Kenapa mesti kami yang ”kena” tugas membuat Siomay … kenapa bukan orang tua murid yang lain ya …???”

Mungkin si Ibu Guru sudah mengamati dari awal.  Kami mungkin dinilai merupakan ”target potensialnya”.  Sehingga giliran memasak SIOMAY … dijatuhkan pada anak kami … (You know what I mean lah …)

(Maksudnya “Potensial” adalah : Kami BUKAN tipe orang tua yang kritis,  … “rewel” … sedikit-sedikit protes … atau suka mengkritik kebijakan sekolah dan yang sejenisnya.  Pula bukan tipe orang tua yang suka ngerumpi di seputaran sekolah sambil menunggui anaknya …)

(Ah maafkan saya telah berfikiran buruk … )
(Maafkan saya …)
(Mudah-mudahan saja saya salah …)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

45 thoughts on “SIOMAY

  1. saya pikir Om mau cerita indahnya bikin siomay… ternyata, e… ternyata. Om, kok dulu negonya kok nggak minta ganti menu saja? tapi ngomong2, dulu zaman saya TK kok menunya nggak pernah siomay ya? kalau siomay, kan saya jadi nambah hehe.

  2. Wah kok sama ya ? tapi bukan siomay-nya lho yg sama … Waktu anak-anak masih TK juga ada giliran membawa makanan setengah berat ke sekolah untuk seluruh murid + gurunya. Hanya saja tidak ada ketentuan yg terlalu kaku soal menunya, jadi ada semacam pilihan atau toleransi. Waktu itu kami pesan saja ke toko kue yg menyediakan sudah dalam kotaknya sekalian … hehehe🙂

  3. lha.. trik yg lain dipakai oleh guru matematika anak saya yg smp pak. ibu guru memberikan selembar tugas, sebanyak 25 soal. murid2 pada pusing, dan ketika dikoreksi bersama2 di dlm kelas banyak yg salah.
    ibu guru : anak2..klo kalian kesulitan mengerjakan soal2 semacam ini, ibu bersedia kok memberikan les tambahan sehabis jam sekolah..
    anak-anak tentu setuju.

    gratis?
    nggak.
    harus bayar.
    berapa?
    5000/anak/pertemuan

    **komeng saya ini mengutip dari curhat anak saya yg ditulis di blognya

  4. nyebelin…. judulnya bikin lapar dan nangis, karena ngga ada siomay di Tokyo!
    nyebelin…. tuh guru kalo mau cari ojekan dengan cara yang lain dong, jangan acara sekolah. Terus terang aja punya usaha sampingan buat kalo yang ada selamatan dsb dsb silakan pesan. Kan jadi enak….
    nyebelin…. mas ngga tulis Potensial dari “sisi ekonomi” hihihihi….
    nyebelin … pulang kerja capek masih musti masak (loh kok curcol hihihi)

    EM

  5. Duh…, gak dimana-mana yg namanya ‘ngobyek’ tetap bisa dilakukan ya… Gak di KPK, instansi pemerintahan, sampe instansi pendidikan… TK pula!! Ini sih mengajari yg tidak benar sedari dini namanya….

  6. pertama:
    wah bu guru itu tentu telah membuat SWOT dg jeli, masing-masing ortu di-swot, ampe-ampe om NH agak sewot

    kedua:
    disini aku blm nemu penjual siomay… doh jd pingin siomay (ikut-ikut curcol kayak mbak em)

    ketiga:
    kalo skr sdh ada yg jual siomay instant tuh.. tinggal kukus ajah…

    keempat:
    wah kayaknya usul kris bisa tuh.. pesen ajah ke tukang siomay langganan

    kelima:
    udah ah.. kok jd banyak banget :-p

  7. wah, bu guru ngobyek di sekolah ya…tapi caranya, aduh…nggak banget deh..
    Dulu waktu aku TK nggak ada acara begitu. kalau ada murid yang ultah, baru deh orang tuanya bagi2 kue, tapi tiap harrinya bawa bekal sendiri-sendiri..

  8. lha… padahal saya berharap ada resep khusus untuk siomay yang spesial di dalam tulisan ini *becanda on* Yah mungkin nasib guru tersebut untuk harus mencari nafkah di luar gaji Pak

  9. Hehehe..gurunya pinter….
    Pas anak-anakku TK, juga dapat giliran bawa makanan, tapi biasanya sederhana, seperti sop, soto dsb nya. Mungkin kalau disuruh bawa siomay ya pusing tujuh keliling…..

    Kalau di Bandung, ada siomay murah dan enak di jalan Cikawao…saya sering beli banyak, disimpan di kulkas, tinggal di angetin setiap kali mau makan….

    @ Imel
    Narp juga repot urusan makan disana…hehehe….di Bandung atau Jakarta kan mudah banget, bisa pesan lewat telepon.

  10. Haha.. y udah gpp om anggap ja tambahan amal n agar kita bisa dibilang baek😀

    tapi jadi ngiler dengAN KATA-KATA SIOMAY aargh . . ..

    kangen dengan kuah kacang dan sentuhan rasanya . .

  11. Oalaah….bu guru…pak guru…jangan begitu dong….
    kok ada saja obyeknya…coba konsen ke proses belajar mengajar…
    He..he…kalau gurunya pakai ngobyek,malah lali olehe mulang…..mengajar.

  12. Trik yang cukup cerdas sekaligus menggelitik dari seorang yang berprofesi sebagai pendidik..Kena deh Om..hehe.. Hikmahnya jadi harus bersabar banget ya Om..Laen x kalo ada pesenan bawain siomay lagi, telpon ke Bdg aja Om, nanti kita ganti dengan pempek satu baskom🙂 halah ga nyambung ya Om? hehe

    Salam

    Iwan

  13. wah, Mas Enha kebagian juga ya ,
    dulu waktu anak2 masih TK saya juga sempat mengalaminya , tapi bukan siomay, nasi uduk komplit. sya tdk bisa membuatnya krn baru melahirkan anak ke-2 dan kebenaran nggak punya asisten lagi, ”makanan empuk” banget kan.
    jadilah dgn rela tp terpaksa mengeluarkan biaya yg berlipat kali dr yg dianggarkan.
    salam.

  14. hehehe…
    kalo pas jaman kuliahan yang berulah dosennya..
    “ini nih ada tugas untuk dikerjakan, ada di buku X tapi ini belum tersedia di toko buku…terus, gak boleh dicopy, nanti melanggar hak cipta, lebih baik dikordinir siapa saja yang mau beli, nanti harganya saya diskon…”

  15. Hahahahahaha….kasian deh si om!

    Tapi , kayaknya guru2 TK nya abang dulu juga gitu, bukan ngobyek siomay sih, tapi ngerjain ortu murid…uang dari sekolah jumlahnya selalu setengah dari yang bakal dikeluarin ibu2 yang kena tugas bawa makanan bersama…ckckckckck…

  16. Yang saya tangkap dari tulisan Pak nh18 ini bukan tentang “SIOMAY”, tapi tentang mental si guru. Bukannya berburuk sangka juga..Tapi di jaman2 sekolah saya dulu juga punya pengalaman gitu..ada guru yg jualan kue,es,dll dan tiap jam pelajarannya diwajibkan (secara tersirat) untuk beli, murid wajib beli buku dr gurunya, terus ada les tambahan oleh si guru untuk murid2 … yang gak ikut nilainya di rapot bisa dipastikan lebih rendah dari anak2 yg ikut les,walaupun kemampuannya di atas mereka.
    Moga2 aja sekarang udah ga ada lagi yang kayak gitu, dan moga pemerintah benar2 bisa memperhatikan gaji para “pahlawan tanpa tanda jasa” ini supaya lebih layak. Dan ga memberi contoh buruk buat anak2 didik. Krn itu berpengaruh pada mental mereka di masa akan datang, iya klo cuma anak TK yg belum ngerti,,kalo udah SD, SMP ato SMA gimana??

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s