Posted in ARTIKEL

TRICKS


warning : Postingan ini mungkin akan sedikit menjijikkan

Maaf Judulnya rada bombastis … seperti biasa.
Namun pada hakikatnya … sejatinya saya hanya ingin sedikit bercerita.  Bercerita tentang pengalaman jaman dulu.  Jaman saya masih anak-anak.

Anak-anak adalah dunianya bermain.  Dan permaianan anak-anak jaman dulu itu, pada umumnya membutuhkan interaksi antar anak yang intens, bergerak, olah tubuh, outdoor … dan dinamis.
Dan adalah suatu hal yang sangat menyebalkan sekali … jika sedang asyik-asyiknya bermain … kita kebelet ke belakang.  Kebelet Buang Air Besar.   Sangat mengganggu konsentrasi sodara-sodara.

Rasanya sayang sekali, untuk meninggalkan permainan yang mungkin sedang seru-serunya.  Entah itu sedang bermain Petak Umpet, Bentengan, Taplak Gunung, Engklek, Kelereng, Galah Asin, Tok Kadal ataupun permaianan – permainan tradisional lainnya.  Kalau mesti pulang ke rumah dulu … takut momentum permainan yang lagi hot-hotnya itu sudah tidak menarik lagi.

Sehingga … yang terjadi adalah … anak-anak kadang suka mencari solusi … cara tersendiri untuk sedapat mungkin “menunda” … “menahan” bahkan “menghilangkan” perasaan kebelet yang sangat mengganggu keasyikan bermain itu.  Tanpa harus lari pulang ke rumah.  (And believe me semuanya Irasional … ndak masuk akal babar blas … namanya juga anak-anak)

Nah …
Saya ajak para pembaca sekalian untuk mengingat-ingat …
Bagaimana trick untuk menahan rasa kebelet tersebut agar tidak mengganggu keasikan bermain kita … ??? 

Seingat saya … Paling tidak ada TIGA tricks (semi ngawur) yang waktu itu dipercaya bisa menahan … bahkan menghilangkan rasa kebelet “fuf” kita …

Trick 1 : Karet Gelang
Adalah dengan cara mengikat jempol kaki kita dengan karet gelang.  Ikatlah jempol kaki kita … boleh kiri boleh kanan dengan karet gelang … tidak usah terlalu kencang … cukup dua – tiga kali putaran saja ikatannya.  Niscaya … ini bisa menahan gejolak rasa itu.

Trick 2 : Kerikil
Dengan menggunakan batu kerikil sodara-sodara …
Bagaimana caranya … ??
Ada dua versi … Yang pertama batu kerikil tersebut di kantongi di saku celana atau rok kita … Sementara versi yang kedua adalah batu kerikil tersebut tetap di genggam di tangan sepanjang permainan … Ini juga di percaya (saat itu) bisa menghilangkan hasrat kebelet yang sudah tidak tertahankan …

Trick 3 : Rotasi
Ini yang paling konyol …
Jika “hasrat” itu sudah menghentak di “muara” … maka … yang kita lakukan adalah … Kita harus berjalan berputar mengitari teman kita sebanyak tujuh kali … Hahahaha … jangan tanya saya kenapa harus tujuh kali …
Apakah berhasil ? … terus terang (seingat saya ) saya belum pernah atau belum sempat mencoba hal ini dulu.  Kata teman kecil saya dulu … cara ini ampuh juga untuk menahan rasa kebelet itu … hahaha.  Solusi yang aneh.

SO jadi begitulah sodara-sodara …
Trick – trick untuk menahan rasa kebelet Buang Air Besar …  Jaman saya kecil dulu …
Dan kalau pun toh … setelah melakukan upaya ketiga trick tersebut … rasa itu masih tetap saja muncul …

Maka solusi terakhirnya adalah …
Keluarkanlah “oknum” si pembuat ulah itu … sedikiiiitttt saja … jangan sampai ketelepasan semua … sebab bisa berbahaya …

Cukup sedikit saja … agar muara bisa terpuaskan sikit …
Permainan bisa diteruskan … Dan tidak akan ada yang tau tentang apa yang terjadi pada “muara” kita yang sudah sedikit ternoda itu … (halah bahasanya …)

Trainer gendeng …
Segala hal beginian diceritain …
Dan dengan segenap mengumpulkan rasa malu yang ada …
Saya tetap nekat bertanya seperti biasa …
Apakah para pembaca mempunyai Trick kiat klasik (yang kadang irrasional) … untuk menghadapi “hasrat” serupa ????

Please dont you ever try this at your playing field ya Nak … !!!

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

75 thoughts on “TRICKS

  1. Believe it or not …
    Postingan ini telah mengalami Delapan kali upaya penyuntingan …
    Untuk sekedar memilih kata-kata yang lebih halus, analitis dan tidak vulgar
    hehehe

    1. Wakaka…
      Daku ngakak sangad membaca postingan ini. Karenaaa… dulu daku sering mengalaminya. Bukan karena sedang main, tapi karena kadang bermasalah dengan perut dan tidak bisa ditahan lagi. Dgn cara apa pun ngga bakal bisa ditahan. Ngantongin batu bata kerikil se-truk juga ngga bakal bisa nahan.

      Ironisnya WC di sekolah super-duper jorok, gelap, bau, sempit banget, dan parahnya: ngga ada air di bak-nya.

      Satu2nya harapan adalah lari ke WC mushola yg letaknya di belakang sekolah, di seberang lapangan bola. Langsung saja daku ngga pamit guru langsung kabur keluar kelas. Menuju ke sana… boleh di tebak, jalanku sdh ngga karuwan, lari ngga enak, jalan kok lambat sangad. Langkah kaki sampe silang-menyilang ngga karuwan.

      Dan… akhirnya keluwar di tengah jalan…

      {to be continued} (halah)

  2. he..he..he…jadi malu saya….
    trik yang kedua tuh biasanya yang prnah saya pake dulu sewaktu bocah……kata temen2 saya dulu “kantongin aja batu kerikil, biar ilang sakit perutnya..”, ya…akhirnya saya follow saja…ha..ha…tapi emang bener sih….jadi ilang sakit perutnya….mungkin karena sugesti juga kali ya, Mas…he..he…

    1. Sepertinya mereka tidak tau Tik …
      Buktinya anak-anak saya tidak ada yang tau trick ini …
      dan saya masih 2 – 3 kali untuk mengajarkan tricks ini kepada mereka
      hehehe

  3. Kalau ditempat saya pakai yang ngantongi kerikil itu Om…
    Tapi ada yang ekstrim lagi…
    Ambil batu lalu dijemur. Setelah panas kemudian ditempelkan di “muara”
    Nah yang ini mungkin lebih ilmiah karena pakai efek panas.

  4. He he he trick yang unik dan asyik tentunya

    Kawan saya dulu kalo main di sungai (maklum rumah kami dekat sungai) malah nggak pake di tahan Om, ya udah, dibiarin aja hanyut bersama air wakakaka….klo ingat sangat menjijikkan, tp namanya jg anak-anak.

    Tp anak-anak sekarang, jarang yang main kayak kita-kita dulu. Mereka skrg malah “dipaksa” tuk sekolah pagi hingga sore dan waktu bermain mereka malah “dipangkas” habis-habisan. Klopun main, ya kebanyakan main PS atau game online…

    Yang jd pertanyaan saya, adakah efek psikologis permainan anak-anak kecil jaman dulu dibanding permainan anak sekarang yang notabene lebih canggih? Mohon pencerahannya ya..

    1. Waduh …
      Kalau pertanyaan yang terakhir ? saya tidak bisa menjawab nih
      saya bukan ahlinya …
      dan background saya bukan dari psychology …
      mudah-mudahan ada yang bisa menerangkan nih

  5. Hahahahah…taunya cuma no 2, yang megangin batu…hahahahaha…

    Ya ampun, itu trik om, yang terakhir itu, “dikeluarin dikit”???
    terus ada gak yang teriak: Bu guru, NH be*ak di celana! wkakakakakak….

    Saya pernah baca om, di forum, yang ngomongin tentang pup di celana wkt kecil, saya cuma ngakak gak selesai2 baca isi forum itu…hahahahahah….

    1. Tolong bahasanya di perhalus sikit …
      “Bu Guruuuuuu, NH … e’e’ di celana …”
      Gituuuu lebih eiylekhan … walaupun maknanya sama …
      (huahahahahah … I dont believe this …)(what did I say …???)

      1. Iya om, saya juga maunya pake kata itu, cuma saya ingat dulu kata itu justru dipakai anak-anak disekitar sini dengan polosnya, namanya juga anak2…hahahahaha…. dan buat saya, that’s the funniest part… kalos ekarang kan kita pake kata: “pup di celana…” kesannya imut imut dan innocent… wkakakaka…, What did I say?😀

  6. Kalau yang satu itu, saya pasrah deh gak bisa nahan. Mending brenti main dan pulang dulu menunaikan hajat.
    Eh Om, katanya ada cara yang ampuh, yaitu mikir yang ‘enggak-enggak’ niscaya rasa kebelet ilang muncul kebelet yang lainya hehehe

  7. huahahaha yang bagian keluarkan oknum sedikit itu sih asli jorok banget om!!!😛

    hmm saya gak ada trick nya. paling ya ditahan sebisanya, kalo gak bisa ya ngibrit kudu dikeluarkan beneran lah (bukan dikeluarkan sedikit sambil tetep main)… hahaha

    1. Hahahah …
      Ya … sebetulnya ini adalah solusi satu-satunya dan yang terbaik
      keluarkan semua …
      dan setelah selesai … mulai lagi permainannya …
      tapi namanya juga anak-anak hehehhe

  8. ahahahahaha…ngakak tenan ki aku oom
    suwer. ngebayangin oom enha cilik muterin temene ampe tujuh kali.
    tapi trick nomor satu dan tiga kok ga pernah tahu yah?

    tahu nya yang nomor dua ajah
    (dan masih dilakukan ampe sekarang)😀

  9. hahahahaha….

    bentar om…ijin ngakak dulu…

    soal genggam batu…tau deh hubungan ilmiahnya bagaimana….

    ternyata, saya menginformasikan trik ngawur itu ke anak2 saya….(paraaahhhh)
    ***soalnya, trik ini emang berhasil loh*** (sugesti-kah???)

    kalo yg terakhir….OMG, untung saya ga berteman dgn om waktu kecil…
    ups…tp harus curiga nih kalo kapan2 ketemuan sama om, tba2 agak2 bau ga enak….whaaaaa ngabur….trainer bauuuuu….

    1. Iya Bu …
      Ketiga hal diatas … sulit untuk di kaji secara ilmiah … heheh
      satu-satunya penjelasan adalah … bahwa semua yang kita lakukan itu mengalihkan perhatian kita pada hasrat yang menggelegak satu itu …🙂
      (bahasanya … keren kan ? menggelegak …)

  10. Tricks nomer 1 dan 2 saya sudah pernah coba dan malah mengakui ‘keampuhan’nya, hanya saja tricks nomer satu bukan untuk menunda BAB, tapi untuk menghilangkan ‘anyang-anyangen’ ( apa sih nama umumnya, itu lho Om yang kalau kita pipis tapi nda tuntas, terasa pengen tapi iya, nda tapi kok iya juga, hehehehe ). Dan kalau tricks nomer dua biasanya ditambahin syaratnya, kudu batu berwarna putih dan tidak di genggam tapi dimasukan ke dalam saku kantong. Sedang cara ketiga, jujur baru tahu malah. Untuk solusi terakhir, sepertinya ini tidak boleh dilakukan tanpa bimbingan Om Trainer yang terlatih. Ups! Hehehehe…
    Sedikit penasaran, permainan Taplak Gunung dan Tok Kadal itu seperti apa ya? Ada yang bisa kasih ilutstrasinya? barangkali di daerah saya ada hanya mungkin berbeda namanya.

    1. Abi …
      Permainan taplak gunung itu seperti Engklek … saya pernah tulis disini https://theordinarytrainer.wordpress.com/2010/11/11/old-game/

      Kalau Tok Kadal itu … mungkin di Jawa disebut Bentik atau Gatrik … Itu lho alatnya adalah kayu atau Bambu … satu Panjang sebagai pemukulnya dan satu lagi pendek untuk anakannya … dan kita bermain dengan melakukan berbagai macam manuver dengan kedua belah alat tersebut. Biasanya memakai batu bata sebagai tatakan anakannya …

      salam saya Abi

  11. He he he hhe kontraksi
    Aku juga ampe skarng kadang ngalamin
    Apalagi kalau diperjalanan,,
    He he he he he
    Triknya adalah baca mantra
    “Ada ikan dilangit
    Ada ikan dilangit
    sepuluh kali”
    Biasanya ilang trus lanjut lagi main
    Ntar kalau sakit perut baca itu lagi
    Ha ha ha ha

  12. Hahaha.. like this Om!
    Cuma Om nih yg punya postingan kayak gini..
    Btw, kalo dulu saya pake trick no.2, ngantongin kerikil.. saat itu sih berhasil.. hehehe..

  13. Terus terang saya tidak punya kiat aneh untuk mengatasi kemelut di wilayah knalpot itu. Kalau sudah mendesak ya lari saja ke sungai kecil disamping rumah, maklum tahun2 itu belum punya toilet khusus.

    Salam hangat dari Surabaya

  14. Ada kata-kata yang akan menjadi sulit dimengerti jika namanya dirubah hanya menghindari ke vulgaran oom. Biarkan nama itu seperti apa adanya agar pembaca jelas. he he he he

    Salah satu seorang pembaca pernah ngomel karena membaca artikel saya yang didalamnya ada kata ” dubur”. Padahal kisah itu bagus maknanya. Tetapi dia mungkin membayangkan bagian tubuh kita yan keriput karena sering dibasuh tapi gak pernah disetrika sih. Masa bagian itu mau diganti dengan kata ” knalpot”, entar malah bengong.

    Salam hangat dari Surabaya

  15. Kalo gak berhasil dengan trick itu, solusinya bener-bener hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… *membayangkan trainer kecil yang tengil ituh*

    hahahha,,, kalo saya paling megang batu Oom, sampe keringet dingin… hehe

  16. Apa? Dikeluarkan sedikit? Arrrgggg………….. gak bisa, Ooom! Pasti kan katut semua? Dah gitu muka kita pasti jadi berubah, antara wajah kebelet dan wajah panik😆

    Kalo penyakit saya dari kecil hingga kini, kalo sedang milih-milih ato liat-liat apa pun di dept. store pasti kebelet. Dan berdirinya gak jejek. Anehnya kalo dah keluar dari tempat itu, rasa itu juga hilang.

    1. Penyakit yang aneh Bu …
      Next … kalo saya melihat ibu-ibu dengan sepasang anak sedang berdiri yang agak aneh …
      ahaaaa … itu pasti Bu Choco
      ihihihiihi

  17. -salam kenal pak..

    wah, postingannya, simple.. *yg jadi pertanyaan, kenapa hampir seluruh anak di setiap wilayah punya cara-cara mitos yang sama ya.. hehe.. Sebenarnya ampuh atau enggak ya.. Cara-cara itu juga masih exist kayanya sampe sekarang..🙂 he

    -salam-

  18. lah ternyata banyakjuga yang menggunakan trik kedua…. akupernah waktu pramuka SMA, kegiatan jerit malam malah kebelet,padahal kan posisi di kuburan…. bahaya sekali kan om?

    akhirnya oleh teman saya disuruh ambil kerikil terus suruh dikantongi. lah apa hubungannya.. wkwkwkwk

  19. saya siy taunya yang trick dua, pak. pernah beberapa kali mencoba, karna memang belum bisa menggunakan trick yang seharusnya. memang bener mujarab siy rick no2 itu, tapi tetep ga bisa bertahan lama. hihiih..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s