Posted in TRAINER ABG

REMOTE


 .

Tulisan ini di trigger dari stimulus yang diberikan oleh MBAK ANNA, rekanblog saya dari Yogyakarta.  Mbak Anna mengusulkan topik mengenai Gaji Pertama sebagai Trainer dibelikan apa ?.  Mungkin tulisan ini tidak akan menjawab seratus persen.  Tapi tak apalah saya ingin cerita saja.

—-

Cerita tahun 1987 …

Pekerjaan saya yang pertama segera setelah lulus kuliah adalah menjadi Supporting Staf di salah satu Yayasan Pendidikan Musik Vokal di Jakarta.  Pekerjaan saya serabutan, mulai dari urusan administrasi, mengetik Partitur Lagu, sampai merapikan lemari koleksi lagu.  Sampai akhirnya … Bapak Pimpinan Yayasan sedikit-demi sedikit memberikan kepercayaan kepada saya untuk menjadi Asisten Pelatih pengganti atau Pianis cadangan jika Pelatih dan/atau pianisnya berhalangan hadir.

Namanya juga kerja di Yayasan, Gaji pokok saya kecil sekali waktu itu.  Hanya semacam pengganti uang transport saja.

– 

Nah pertanyaannya adalah …
Benda Berharga apakah yang pertama kali saya beli dari gaji itu?

Beberapa bulan setelah saya bekerja disana … dari hasil mengumpulkan gaji yang kecil tersebut … saya berhasil membeli … TV 14 inchi merek Polytron sodara-sodara …

Aaahhh BANGGA banget bisa beli TV dari hasil keringat sendiri …

TV tersebut saya taruh di kamar tidur saya di Rumah. 
Kamar saya itu beralaskan karpet … diatur sedemikian rupa … sehingga jika saya ingin beristirahat … bisa langsung duduk di lantai … “ndeprok” … leyeh-leyeh … selonjoran … sambil baca koran atau baca buku novel kesayangan saya.  Bersandarkan tempat tidur … yang juga di buat rendah …

Nah TV baru saya itu pun demikian … dia saya taruh bukan dimeja biasa yang tinggi.  Tetapi saya taruh diatas tempat penyimpan kaset-kaset, yang tingginya cuma 20 cm dari permukaan lantai… kebetulan lebarnya pun pas untuk di jadikan dudukan TV …

So … asik nian … santai selonjoran … sambil senderan di tempat tidur … menikmati tontonan Televisi,  yang dibeli dari hasil keringat sendiri. 

Jaman dulu belum ada Remote. 
Tapi … Meskipun demikian … saya punya Remote Istimewa … yang berguna untuk mengganti-ganti channel atau mengatur volume …

Mau tau apa ? …
Remote otomatis itu adalah … Jempol Kaki sodara-sodara … (hahahah)
Ya … karena kamar saya kecil … ketika saya selonjoran … ujung kaki saya itu tepat menyentuh dudukan televisi tersebut … sehingga kalau mau ganti channel … saya tidak usah bangun …  

Cukup dengan mengarahkan Jempol Kaki saya ke knop pengganti saluran TV atau knop pengaturan volume …

Tetap selonjoran … relax … dan jika … acara TV kurang bagus … tinggal arahkan jempol kaki … pencat-pencet tombol … sampai bertemu saluran yang kita kehendaki … tetap leyeh-leyeh tanpa harus bangun dari selonjoran kita …

biarkan jempol kaki yang bekerja …
(So jangan heran kalau TV kesayangan saya ini … bau jempol kaki …)(hahahaha)

Kebayang nggak temen-temen ?
Atau jangan-jangan temen-temen juga melakukannya … ???

(Please deh Om … TV jaman sekarang kan udah pake Remote semua …)(emang jaman dulu …)
.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

62 thoughts on “REMOTE

  1. sekarang TVnya masih ada om? pasti sayang banget dengan TV itu. jadi ingat dengan perasaan sayang menjual TV yang juga dibeli dari gaji sesaat sebelum berangkat ke Jepang.

  2. saya punya TV hitam-putih
    karena dikampung belum ada listrik maka kami pakai accu
    kalau accunya mau habis..( enak ditulis AKI kalee), layar TV jadi mengecil.
    Kami harus ke kota kecamatan untuk nge-cas aki. Aki dibonceng dengan sepeda onthel.
    REMOT juga tidak ada, dan saluran TV juga baru TVRI saja.

    salam hangat dari Surabaya

    1. Hahaha …
      kalau yang model Aki seperti ini …
      saya pernah ngalami ketika KKN dulu Pak De …
      dan memang betul … gambarnya jadi kecil ketika cas-casannya udah abis

      salam saya Pak de

  3. jadi senyum-senyum sendiri…mengingat betapa multifungsinya jempol kita ini….*ya…kami juga melakukannya di rumah orang tua dulu…*

  4. hahaha…
    kirain remotenya kayu panjang ato apa..
    ternyata jempol kaki..
    jangan2 jempolnya bisa maen piano juga tuh… wkwkwkw

    trus tv nya kemana tuh sekarang.. masih bau jempol gak?😛

    1. Pertama memang pakai tongkat bekas gagang sapu …
      tapi pengendaliannya kurang sip …
      lebih enak pake Jempol Kaki

      hehehe

      Salam saya Mbak Anna
      Thanks for the Trigger ya …

  5. hahahaha.. samaaaa… *toss om*
    dulu aku juga memanfaatkan jempol kaki sebagai remote
    abis kan dulu tipi cuman satu, jadi remote nya dipegang abang dan aku suka ganti2 pake jempol kaki hingga terjadi adegan rebutan channel tipi hehehehe..

    1. Ya …
      saya ingat … ini tulisan yang ikut lomba itu kan Kak …

      Dan setelah saya cek ke TKP …
      saya tersenyum sendiri …
      Ini awal-awal saya kenal dengan Blognya Kak Monda …
      Manggilnya masih jaim … pake Sebutan … Ibu …

      Sekarang saya memanggil dengan sebutan … Kak …
      (lebih akrab rasanya … semoga Kak Monda tidak keberatan …)
      hehehe

      Salam saya Kak

  6. wakakakakkaka……..
    remote jempol tu Om…😆

    jadi ingat TV dirumah alm.nenek……
    dulu kira2 abah pake remote yang sama gak ya.. hehe

    salam hangat Om

  7. ini contoh guru kreatif, tak ada akar rotanpun jadi Pak😀

    sampai sekarang sayapun masih menggunakan “tips” ini pak, kalau remote lagi hilang karena dimainin 2 anak saya.. he he he

    salam pak NH

  8. hahaha jempol kaki! Untung bukan kelingking😀

    Tapi, kami di sini juga pakai remote alami kok. TV darurat 14 inch, hadiah utkku dari lomba karaoke, karena TV kami rusak dan tidak mau beli baru. Udah gitu remotenya ilang, diilangin anak-anak. Ya remote jempol eh telunjuk deh. Telunjuk tangan soalnya di taruh di atas rak 100 cm. Kayaknya biarpun koit TV yang skr akan kami simpan juga terus, karena penuh kenangan.

    EM

  9. Lha kok sama.
    Pas daku tinggal di apartemen nan sempit itu juga begitu. Tapi bukan karena tidak ada remote-nya, tapi karena remote-nya rusak. Hihihi…
    BTW, TV-ku tidak beli loh. Tapi diberi adik tercinta. Hihihi…

  10. Hihihi….sepertinya hampir semua perna deh memberdayakan jempol kaki buat remote…
    (sampai searang masih dilakukan juga kadang2…kalo lg sendirian nonton TV, sambil tiduran…)

    TV pertama saya juga polytron om…14″ juga…masih nyala, karena beda 10 tahun usianya sama TV om…hehehe

  11. agak OOT:
    wah jd inget film serial the flinstone…
    dia punya remote kontrol, kalo di pencet, keluar lebah yg akan terbang dan memencet tombol channel yg ada di tv batunya…
    pernah saking seringnya tombol di pencet sang lebah pusing ampir pingsan krn muter muter “remote-TV” bolak balik terus…
    “Yyyyyyyyyyyyyyyabba-dabba-doooooooo!”

  12. Hahaaa….om masih lucu seperti yang dulu. Lagi suntuk baca blog om pasti deh bs ketawa lagi. Waw tivi kenangan itu, nanti buat warisan om, pasti deh anak2 om ngga ada yg mau dapet warisan itu hehehe….:mrgreen:

  13. remote jempol kaki…? huahahaha…. ngakak koprol dulu…
    itu masih berlaku di kweni sampai sekarang Om… hahaha…
    karena keisengan anak-anak, remote kami tak satupun yang bertahan hidup, rusak semua.
    nah, kalau lagi nonton tv sambil leyeh-leyeh, dan malas bangun buat ganti chanel, ya jempol itulah andalannya… gak sopan memang… tapi, cukup efektif dan efisien, hahaha..😀

  14. kalok yang dimaksud gaji adalah, pertama kali ndapet honor dari keringat sendiri, saya beliken kacamata buwat mami saya dan arloji buat babe, biar dikira berbakti gituh..naa kalok gaji resmi dari saya mburuh, saya beliken miniatur amtrak..agak gila memang, dan ya memang konyol hehehe

  15. haha mantap cerita nya . .
    saya juga punya tivi jadul banget sampe sekarang masih di pakai cuma kadang sering ngadat kalo belum di pukul keras2 belum mau nyala xixixi . . .

  16. pak trainer..membaca tulisan bapak saya jadi teringat waktu saya pertama sekali bekerja di sebuah perusahaan televisi (wlpun wktu itu ga sesuai dengan jurusan saya) tp anggapan saya tidak apalah, yg penting saya bs mencukupi kebutuhan saya, gaji pertama waktu itu saya belikan HP…hahaa..ya bener HP(handphone)… karena waktu itu hp saya jadul, cuma bs digunain buat sms dan telf harganyapun murah wktu itu.
    terkadang kalo ditanya begitu saya pasti teringat hp tersebu. hehehe…😀

  17. benda pertama sama TV tapi untungnya udah ada remote beneran…walau kadang lagi lupa nyimpen … ya pake remote manual alias jempol kaki hehehe

  18. Remote pada dasarnya bikin kita malas beranjak… ternyata jaman gak ada remote pun Om NH udah bikin terobosan sederhana untuk malas beranjak…hihihihi…. *henny matiin kipas angin kecil juga pake jempol kaki….sampe sekarang!*

  19. Saya males ah mencet tombol tipi politron itu… bekas jempolnya si Om sih…
    Apalagi kalo sebelumnya si om jalan di luar rumah nggak pake alas kaki… hehe…😀

  20. whahhaaa……………. (*ketawa sambil koprol kayak Mas Enha*)
    keterlaluan banget sih Mas Enha, segitu malesnya sampai jempol jadi remote .
    boleh kapan2 minjem jempolnya ,Mas ?😀
    salam

  21. Waw, gaji pertama bisa beli tipi. Saya cuma beli baju kerja, soalnya ga punya sih, hehe…
    Walaupun belum pernah mengalami era remote jempol kaki, tapi ini merupakan salah satu bukti bahwa bangsa Indonesia itu memang kreatip😀

  22. ghalib:

    salam lekum, kek. kunjungan pertama nih, disuruh abi belajar piano di mari😀
    abi juga suka pake jempol kaki buat remote, tapi giliran ghalib ikutan pake jempol kaki dimarahin habis2an, ga adil ya, kek?

    rizky:

    ah, bang ghalib mah cari penyakit aja pake buka rahasia abi, ntar pulang ke rumah dimarahin lagi baru tau rasa.
    eh iya kek, rizky juga mau belajar piano boleh ga? kata abi, kakek trener jago banget main pianonya, purwa caraka aja lewat😀

    ghalib&rizky: *cium tangan kakek…

  23. hahaha…ngakak dulu ah…
    remote cap jempol kaki hihi…

    Di rumah dulu pernah pakai tongkat untuk mencet-mencet volume atau channel. Kalau nonton bareng lucu deh. nggak jelas siapa penguasa remote itu sebenarnya. kalau pas iklan saling heboh nyari tongkat remote itu, kadang jatuh, kadang kebawa sampai meja makan. Padahal, lebih cepet kalau berdiri, lalu mencet TV daripada ngeributin nyari di mana remote ajaib itu..🙂

  24. tahun 87, tipi di rumah masih item putih, cara pindah saluran (dari tvri pusat ke tvri yogya atau surabaya), bukan dengan tombol, tp mirip knop mesin cuci

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s