Posted in ARTIKEL, PERASAANKU HARI INI, RENUNGAN

RANJAU PAKU


 

Peristiwa ini terjadi kira-kira seminggu yang lalu.

.
Kamis 6 Oktober 2011
Pagi hari sekali.  Sekitar jam Setengah Enam.  Saya berboncengan motor dengan seorang anak muda, berusia duapuluhan awal, anak tetangga saya.  Sebut saja namanya Umang.  Pagi itu Umang sengaja menjemput saya untuk bersama-sama mencari dan mengurus kavling tanah pekuburan untuk pemakaman Bapak saya, di Tanah Kusir.

Tadi malam, Umang memang menyarankan saya untuk menggunakan motor saja, supaya cepat.  Kalau memakai mobil yakin pasti akan terjebak macet.  Jalur Tanah Kusir itu kalau pagi padat sekali.  Kami berkejaran dengan waktu.  Segala sesuatu harus dilakukan dengan cermat dan cepat.  Agar bapak bisa dikebumikan bada Zuhur, siang nanti.

Jadilah pagi itu kami berdua berboncengan motor meluncur menuju Tanah Kusir.  Namun apa mau dikata … ketika kami sampai terowongan di daerah sekitar Velbak, Pasar Bata Putih, ban motor tiba-tiba saja berbunyi.  Jalan motor sedikit oleng dan berat.  Langsung Umang berujar … ”Aduh Om … ban motornya kempes nih … sepertinya kena ranjau paku …”

Memang saya lihat ban motor Umang kempes.  Dan ketika Umang memeriksa bannya, dia memang menemukan dan berhasil mencabut satu paku yang masih berkilat, tanda baru.  Ciri khas ranjau paku.  Jangan tanya perasaan saya waktu itu.  Sudah kalut karena saya harus mengejar waktu mengurus pemakaman jenazah Bapak, tertimpa musibah ban kempes pula.   Akhirnya Umang menuntun motornya mencari tukang tambal ban.  Bertemu satu tambal ban terdekat … ternyata masih tutup pula (masih pagi soalnya).  Akhirnya setelah berjalan beberapa saat, kami menemukan tukang tambal ban yang buka 24 jam.  Di dekat USNI dan Gandaria City.

Setelah diperiksa ternyata kondisi ban dalamnya sudah rusak parah, robeknya sudah lebar dan tak bisa ditambal lagi.  Terpaksa ganti ban dalam sekalian … dan kami harus menunggu lebih lama lagi.  Ganti ban dalam kan tidak secepat menambal ban bukan ???  

Om trainer semakin kalut.   Namun beruntung saya bersama Umang.  Saya harus pujikan sikap seorang Umang.  Anak Muda belia ini sangat tenang menghadapi semua ini.   Sedikit banyak ketenangan dia membuat hati saya tenang juga akhirnya.  (Terima kasih Umang … Hanya ALLAH yang bisa membalas kebaikan Umang)

Singkat kata, akhirnya kami bisa meluncur kembali, meneruskan perjalanan ke Tanah Kusir.  Mencari kavling tanah pekuburan disana, mengurus ini-itu.  Selesai urusan, hari sudah mulai terang … dan lalu lintas sudah mulai (sangat) padat.  Bersyukur saya menuruti kata Umang, untuk menggunakan Motor.  Sebab … kalau menggunakan Mobil … pasti mobil saya ”stuck” kena macet.  Dan saya tidak bisa bayangkan bagaimana jadinya rangkaian acara pagi itu.

.
Saya heran … kok ada ya … orang yang tega menyebar paku di jalanan …  Kasihan para pengendara motor yang sering menjadi korban.  Apalagi jika kebetulan kita sedang ada urusan mendesak yang perlu mengejar waktu.  Sungguh menghambat sekali Ranjau Paku itu. 

Semoga tidak ada lagi korban ranjau paku …

Sebab saya tau sekali …
Bagaimana rasanya … kalut … mengejar waktu … tapi perjalanan kita harus terhambat gara-gara ranjau paku.  Ini bukan masalah korbanan uang, ongkos untuk menambal Ban … ataupun mengganti ban dalam … Ini masalah waktu, kelancaran perjalanan dan … masalah perasaan, sodara-sodara …

Salam saya

.

.

Sekali lagi …
Semoga tidak ada lagi ranjau paku di jalan raya … !!!

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

49 thoughts on “RANJAU PAKU

  1. Emang tuh, paling kesel kena ranjau paku. Dari dulu sampe skrg ya masih ada aja… Bikin org kalo jalan jd selalu was2 takut apes kena ranjau paku.

    Dulu sih saya dikasih tau temen, katanya yg nyebar ranjau paku biasanya ya yg punya tambal ban di deket situ. Sengaja biar customer nya banyak. Gak tau deh bener apa gak. Tp kalo bener sih kebangetan ya…😦

  2. ranjau paku itu hadir benar² menguji kesabaran om disaat sedang dalam musibah.. Alhamdulillah bisa dilewati.

    makasi Umang, untuk segala ketenangannya.🙂

  3. Dulu saya juga pernah kena ranjau paku… dan memang, pas banget di deket situ ada tukang tambal ban. Jadilah mau ga mau saya tambal ban di situ. Aduh, saya tidak mau suudzon, tapi demi apapun, rasanya sangat amat mencurigakan. Masa’ bisa pas banget gitu?

    Semoga siapa pun yang meletakkan ranjau-ranjau tersebut diberi hidayah oleh Allah SWT.

  4. Saya belum pernah kena ranjau tapi minggu lalu lihat petugas keamanan sebuah kantor mengumpulkan paku dari jalan raya depan kantornya. Dia pakai magnet bulat besar untuk mungutin paku.., yang dapat keliatsnnya lebih dari .10 deh

  5. eh bukannya kalo ganti ban dalam lebih cepet dibanding tambal ban ya, tinggal buka-pasang-terus tutup kalo tambal buka-tes-lem-bakar-pasang-tutup.

    ckck katanya yang nebar itu kan tukang tambal ban ya, rejeki mereka halal gg tuh ya karena merugikan orang lain kan

  6. Orin pernah kena Om, pulang dr Kemang menuju kostan di Rawamangun, TKP di fly over Halim-Cawang situ, jam 1 malam, bawa si Kupi sendirian, hadeuuh, serem bgt. Pas di nuntun motor nyari2 tambal ban, ada bapak2 naik sepeda, bilang kalo di belokan ada tukang tambal ban, rupanya dia sendiri si tukang tambal ban, dan saya berasumsi dia jg yg menebar si paku, hiks..

    1. preman juga yah si orin….malam2 bawa motor sendirian pula…weleh2 pamali ah cewe bawa motor malam2….ga usah sendirian kalau berdua juga berbahaya lho…. lain kali jangan lagi yah….!

  7. Kalo gak salah, mengganti ban dalam malah lebih cepat dibanding menambal, Om. Untuk tukang bengkel yang udah berpengalaman banget sih🙂
    Sepertinya tega bener kalo ada yang sengaja menebar paku di jalan raya😦

  8. huhuhu pernah ngalamin, mana udah malem, capek, eh ban kempes pula.
    gondok abis deh pokoknya
    tapi gemana lagi
    emang banyak si raja tega di negeri ini ‘kan om😀

  9. tapi alhamdulillah waktu itu ada Umang ya Om… ada kemudahan dari Allah…
    tentang ranjau paku belum pernah ngalami sih..
    mudah2an nggak… dan nggak ada lg orang yg tega melakukan itu..

  10. sering mengalami ban kempes tapi tidak tahu apakah kerena ranjau paku atau bukan…mikirnya positif thingking aja …saya pernah lihat diacara investigasi sebuah televisi swasta..emang kayaknya disengaja gitu..yah semoga mereka sadar perbuatan mereka begitu membahayakan dan juga sangat merugikan orang lain…

  11. Semoga para pemasang ranjau paku itu membaca tulisan ini, sehingga menyadari betapa perilaku mereka itu telah sangat merugikan dan menyusahkan banyak orang.. Bukankah kita mencari nafkah bukan sekedar untuk memenuhi hajat hidup, tapi juga agar rezeki yang diperoleh diberkahi. Bagaimana bisa berkah, jika cara yang ditempuh malah menganiaya oran lain..

    Menyebalkan ya Om.. Tapi syukurlah Om bisa melewatinya dengan baik..

    Salam saya buat Umang, Om🙂

  12. mungkin dengan memasang ranjau paku si pemasang berharap dapet penghasilan… well dia emang bisa dapet penghasilan tapi menurut saya penghasilan sama rezeki itu beda…
    penghasilan baru bisa disebut rezeki kalo ada berkah didalamnya…

    salam kenal Om Trainer…🙂

  13. wah, saya inget, waktu mau balik ke denpasar dengan motor saya hampir kena ranjau paku. itu jalur truk gede2, bisa mati aku kalo kena ranjau paku di sana. Alhamdulillah bisa selamat..😀
    eh, malah cerita sndiri.. hihi
    salam saya om

  14. bukan bermaksud su’udzon om, tapi saya juga sering banget kena ranjau paku yang lokasinya dekat dengan tukang tampal ban.. hmm, tak tahu apakah dhe yang memang apes kalo tiap lewat tampal ban atau memang ada yang sengaja nyebar paku begitu..

  15. Om kira-kira berapa lama ya dibutuhkan untuk men-training agar mental si penebar ranjau Paku kembali ke jalan yang benar, agar menyadari bahwa perbuatan mereka sangat merugikan orang lain. Mereka ko tega mengeruk keuntungan dari kesengsaraan orang lain…?😦

  16. Dari kejadian ini banyak yang bisa dipelajari ya… Dan saya juga merasa Umang sangat berjasa. Biasanya dalam keadaan seperti itu emosi lebih menguasai kita, dan bisa membuat satu harian berantakan.

  17. OM NH…pertama-tama saya ucapkan turut berbelasungkawa atas meninggalnya Ayah tercinta, semoga beliau mendapat tempat terbaik di sisiNYA.

    dan mengenai ranjau paku…mmmm dimana2 banyak tuh OM, mereka senggaja biar bisa dirampok. jangan tanya jika sedang mudik lebaran daerah Duri – Medan duhhh banyak kejadian perampokan gara2 ban motor kena paku yg disebarkan oleh perampoknya

  18. aku juga pernah ngalamin Mas, mana dah malem, gelap, cuma berdua dgn suami, akhirnya berhenti di depan komdak, untuk ganti ban mobil😦
    semoga saja harapan kita semua sama, gak ada lagi orang2 jail yg menyebarkan paku dijalan
    salam

  19. Saya pernah lihat di liputan TV beberapa tahun lalu, di Jakarta banyak sekali yang seperti itu.😦
    Biasanya yang menyebar itu ya tukang tambal ban. Jadi, dari spot jatuhnya paku, pasti tak jauh dari situ ada tambal ban. Mau ga mau korban ya nambal bannya di sana. Untung bagi si penambal, buntung bagi si korban.😦

  20. benar om, rasanya menjengkelkan sekali ketika menginjak ranjau paku itu..apalagi jika sedang terburu-buru…
    salam om, oh iya maaf,,baru sempat berkunjung, ikut berbelasungkawa yah om..

  21. sepertinya yg nyebar ranjau paku itu emang pemilik tambal ban yg gak jauh dr tempat kejadian…soale suami sy pernah ngalamin juga…dan biasanya ranjau paku disebar kalau sdh malam…..tega banget yachh…..makanya sy suka sebel kalo suami pulang telat…bukan apa2…takutnya yah ada kejadian kayak gitu….ban kempes mana udah malam…..moga2 pelakunya diberi hidayah….

  22. Ada beberapa orang (saya menyebutnya oknum) yang mencari nafkah dengan memasang jebakan seperti itu. Memang akan ada banyak orang yang terkena dan menambalkan bannya ke tukang tambal ban terdekat, tapi perbuatan menyebar ranjau … ahh, sepertinya dia tidak pernah mengalaminya sendiri terkena paku dalam kondisi terburu-buru.

  23. Hiks..hiks..aku sebagai tukang ojeg sejati.
    Sering nih jadi korban ranjau paku,
    teganya sama perempuan begitu huhuu..

    Kejadiannya sama,pas jemput Olive pulang cepet,buru” di jalan ban kempes,
    woalah kena ranjau paku,aku tinggalinnya aja motornya di tukang tambal..
    naik angkot..
    Ko ada ya yang sengaja nebarin paku,teganya..teganya..

  24. Nggak dikota besar nggak dikota kecil, penyebaran ranjau paku sudah bukan rahasia lagi Om.
    Saya sendiri sudah nggak keitung berapa kali kena ranjau demikian itu.
    Tapi mau gimana?. Tak tau harus lapor ama siapa…

  25. Padahalkan Agama saja menyuruh kita untuk mengambil paku yg ada dijalan utk menghindari org dari celaka dsb, tapi ini emang sengaja menebar paku, apa sih manfaatnya dari kerjaan seperti ini? Kalaupun ada tukang tambal ban yg sengaja berbuat begini walaupun hari itu dia dapat banyak dari korbannya, rejekinya tidak berkah. Aku juga jadi emosi Om sama org kayak begini soalnya barusan motorku gembos kena paku gede banget, siang, panas, belum makan lagi, lah ini malah curcol.

  26. terbayang paniknya om enha, wong lagi bruru2 ada aja halangannya untuk biar cepat. Terkadang apabila kita sedang mengejar waktu, seakan-akan mobil atau motor yg ada di depan kita jalannya koq lelet banget yah?

  27. Om setahu aku kalau ganti ban dalam itu lebih cepat daripada nambal ban om *pengalaman karena stp hari bawa motor* kalau tambalkan harus di cari dulu bagian yg bocornya dimana.. kalau ganti tinggal lepas ban terus dipasang deh.. gak repot..

  28. om kapan itu di i-radio pagi2 membahas ranjau paku loh. dengar nggak om? trus ternyata ada relawan yg mungutin paku2 yg ditebar itu. mereka memberi tahu daerah mana saja yg rawan ranjau paku. saya nggak inget mana aja. tapi salah satu tipsnya supaya nggak kena paku adalah usahakan ban motor selalu terisi angin dg baik (nggak gembos), apalagi pas bawa beban. lalu pas lampu ijo, jangan terlalu ngebut, karena setelah kita berhenti lalu langsung tancap gas, paku bisa menancap lebih parah.

    1. Saya sempat mendengarkannya Kris …
      Ini yang beroperasi di sekitar daan mogot itu kan …
      yang anggotanya macam-macam … mulai dari sopir sampai pedagang …

      Salam saya Kris

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s