Posted in PERTUNJUKAN HARI INI

ATRAKSI KULINER


.
Tidak bisa dipungkiri, urusan makanan memang selalu menarik perhatian banyak orang. Tidak lengkap rasanya jika kita datang ke suatu daerah tidak melakukan wisata kuliner.  Banyak juga orang yang senang “berburu” resto atau tempat makan baru untuk merasakan menu-menu yang khas. “New dinning place in town”. Baik “fine dinning” di resto yang mahal, maupun kedai angkringan di pinggir jalan.

Apa yang mereka cari ?

Yang utama tentu saja cita rasa makanannya. Ada juga yang ingin merasakan suasana tempat makannya.  Selain kedua hal tersebut, ternyata ada satu lagi.  Ternyata banyak juga orang yang tertarik dengan “atraksi” yang dipertontonkan.  Baik atraksi saat proses pengolahan makanan maupun atraksi saat penyajiannya.  Kita sebut saja … “atraksi kuliner” nya.

Bicara masalah atraksi kuliner, saya jadi ingat sebuah studi kasus klasik modul training pemasaran. Sebuah studi kasus tentang “Benihana”, restoran Jepang yang ada di Amerika. “Benihana” mulai berdiri di Amerika sejak tahun 1964.  Hiroaki “Rocky” Aoki, pemilik Benihana memperkenalkan sensasi bersantap yang fenomenal saat itu.  Pengunjung dapat melihat langsung proses memasak dan pembuatan makanan yang mereka pesan. Dipertontonkan tepat di depan mata mereka. Sang koki (seolah) melakukan atraksi memasak yang menarik dan terhitung unik. Mengiris daging tipis-tipis, melempar pisau dan sebagainya.  Pengunjung takjub. Senang. Dan tentu saja datang lagi … dan datang lagi. Tidak berlebihan rasanya jika kita mengatakan restoran Benihana ini menginspirasi resto-resto lainnya untuk berbuat yang sama. Melakukan atraksi kuliner di gerai-gerainya.

(Saya tidak tau apakah di negeri aslinya, Jepang, atraksi di depan pelanggan tersebut juga ada atau tidak pada era itu)

.

Bagaimana dengan di Indonesia ? Apa ada atraksi kuliner ?

Tentu saja ada.  Contoh sederhana, Anda pernah dengar Soto “Gebrak” atau Soto “Dok” atau yang semacamnya ? Ya … “gebrak” dan “dok” adalah ekspresi yang diberikan oleh penggemarnya untuk menggambarkan proses pemberian kecap pada adonan soto.  Mereka selalu menggebrak dan menggetok meja sedemikian rupa, dengan botol kecap terlebih dahulu. Dok Dok Dok.  Pelanggan senang.  Ada sensasi tertentu (walau mungkin rasa sotonya biasa saja) 🙂

Selain itu … tentu anda ingat bagaimana cara uda-uda di restoran Minang menyajikan makanannya.  Bagaimana mereka ber akrobatik membawa puluhan piring lauk bertumpuk tinggi di kedua belah tangannya … tanpa jatuh.  Hebat bukan ? Namun sayang beberapa tahun terakhir ini rasanya kok saya sudah agak jarang melihat atraksi akrobat piring khas restoran Minang tersebut.

Restoran makanan khas Tiongkok juga begitu.  Anda tentu pernah lihat tukang masak, memasak makanan dengan cara membakar wajannya.  Api berkobar-kobar di wajan.  Heboh.  Ristorante Italiano pun ada atraksinya.  Adonan pizza diputar-putar dan dilempar-lempar ke udara sedemikian rupa, membuat pengunjung gembira.

And I tell you sodara-sodara, ternyata atraksi kuliner ini bukan hanya milik resto-resto saja. Pedagang nasi goreng gerobakan yang “ngider” di komplek perumahan saya juga ternyata punya “atraksi” tersendiri.  Sebut saja namanya Mas No.

Ketika Mas No memasak nasi goreng di gerobaknya, dia punya cara yang khusus.  Terutama saat dia menambahkan garam dan/atau micin penyedap rasa.  Cara Mas No menambahkan garam/micin ke wajan itu khas betul.  Dia ambil sedikiiiiiitt sekali garam. Seujung ciprit sendok kecil, lalu dia masukkan ke wajan sambil sendoknya diketokkan berkali-kali secara heboh ke wajan. Ambil garam seuprit lagi … ketok lagi ke wajannya bertubi-tubi.  Hal itu dia lakukan berkali-kali.  Karena garam yang diambil sediiikiiiittt sekali, tentu saja memerlukan beberapa kali penyendokan (dan beberapa puluh kali ketokan sendok garam ke wajan).  Sekali dua … memang lucu juga. Mengasyikkan.  Tetapi kalau berkali-kali ? Lama-lama kesel juga melihatnya. Gemes.  Berisik banget. Lama pula.  Nggak sabar saya.  Pada umumnya tukang nasi goreng yang lain, hanya sekali atau dua kali saja menyendokkan garam.  Mas No ini bisa lima, enam bahkan tujuh kali menyendok garam ke wajannya … !

Saya tanya : “Mas No … kok ngasih garemnya nggak sekaligus aja dimasukin ? Kenapa mesti dikredit gitu sih ? kenapa mesti seuprit-seuprit gitu sih ?”

Jawabannya singkat … “Udah biasa kayak gini sih Om … !!!”
(Sambil terus menyendok garem … se-encrit demi se-encrit !)(lima … enam … tujuh kali …)(plusss … puluhan kali ketokan sendok di wajan …)

Ini bukan atraksi kuliner lagi jadinya … ini tukang nasi gorengnya aja yang ketengilan lebaynya … !!!

Tapi … saya nggak bisa protes … karena memang nasi goreng buatan Mas No ini “endang bambang” !!!  (Enak banget !!!)
(Dan sama sekali tidak keasinan)

.

BTW
Apa Anda pernah melihat atraksi kuliner ? Di kota anda ? atau di kota lain mungkin ?
Cerita ya … !

 

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

P4022513rev
(sekedar ilustrasi)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

47 thoughts on “ATRAKSI KULINER

  1. Hahaha… Iya atraksi emang seru diliat, tapi kalo bikin jd lama masaknya sementara kitanya udh laper ya bikin kesel juga ya… :p

    Btw ilustrasi nya kok bukan nasi goreng mas no… :p

    1. Ide-ide kreatif seperti ini yang saya tunggu-tunggu, daripada ribut-ribut disudut dinding facebook ngomongin masalah capres dan cawapres mending buat atraksi kuliner kan lebih mengelitik bagi masyarakat.

  2. Aku pernah beli es krim Turki. Bolak-balik kecele dan mekik-mekik deg-degan qiqiqi. Penjual es krim pinter banget atraksinya. Es krim seolah-olah mau jatuh melulu, tapi ya ga jatuh.😀

  3. di makassar juga ada om, seperi penjual pisang epek, yang membolak balik pisang epek yg sedang dipanggang dengan tangan kosong, ada juga penjual mie panjang yang atraksi juru masaknya bisa dilihat langsung oleh seluruh pengunjug rumah makan…. dan banyak lagi,,,,
    tentunya ini salah satu cara menarik pembeli….
    keep happy blogging always..salam dari Makassar🙂

  4. Salah 1 tempat mie pangsit langganan juga ada menu nasi goreng, ‘atraksi’ atau mungkin kebiasaan penjualnya pas nggoreng nasi, pas ngaduk2 nasi + bumbunya semangat sampai berasa abangnya lagi mukul2 wajannya berkali2 he he. Agak ngilu sih di kuping mendengar suara logam sutil & wajan beradu. Tapi ya nasgornya enak😀

  5. Om jadi mengingatkan saya pada atraksi bawa piring bertumpuk itu… Saya dan adik-adik lumayan bisa melakukannya. Tapi di antara kami, sepertinya saya yang paling rendah kemampuannya. Paling banyak saya hanya bisa bawa 10 piring, adik saya nomer 2, bahkan bisa sampai 24 piring. Cuma karena sudah sangat lama tidak praktek lagi, saya ragu apakah masih bisa apa tidak..🙂

    Atraksi kuliner unik yg pernah saya temukan adalah pada penjual es dawet di daerah Jabung, Ponorogo. Ketika akan menyerahkan mangkok dawet kepada pembeli, si mbok dawet mewadahinya dengan piring kecil. Bagi pembeli yg belum terbiasa, dia tentu akan mengambil mangkok plus piring kecilnya. Cara itu salah. Yg benar adalah pembeli cukup mengambil mangkoknya saja dan si mbok dawet akan menarik piring kecilnya. Bagi yg tidak tahu cara itu, maka akan terjadi adegan tarik menarik piriing antara si mbok dawet dengan pembeli. Nah… atraksi ini akan jadi tontonan seru di warung tersebut, dan tentunya akan jadi kenangam tak terlupakan, sehingga ingin kembali lagi menikmati kesegaran dawet Jabung…🙂

  6. Penjual di warung Nasgor Surabaya langganan kami juga punya atraksi tersendiri saat mengolah masakannya, Pak. Entah itu nasgor, Kwetiau, Capcay, Ifomie dll , cara memasukkan bumbu2 & menggosengnya khas banget. Kadang ada api mbulatnya juga..hehe…

  7. Saya kadang suka bete denger suara bakul tahu tek. Kadang suara menggunting tahunya lebay banget. Orang se er te bisa dengar tuh.😀

  8. ada om! tukang toge goreng yang kayaknya juga tengil, soalnya bolak balik nambahin toge ama irisan oncom >_< .. hadeeeh, kan udah tau takarannya segitu, kenapa diambil sa'jimpit sa'jimpiiitt….

  9. Disadari atau tidak atraksi semacam iru mang bikin kita penasaran,heboh dan pengen balik lg ya om.langganan nasgor jaman ngekos di jogja jg gitu heboh dan rame hehe…tp kl sata pribadi plg suka liat atraksi para barista meracik kopi,sampai menghiasnya di cangkir..for me it looks sexy hehehe….😉

  10. Atraksi Kuliner di rumahku Om, geyal geyol ngudek bubur mutiara pesenan Faiz, karena diminta cepet dan ditarik-tarik bajuku…halaaah. Mungkin di tempat lain ada juga, dan aku gak ngeh ya Om..heee

  11. Kalo ngasih garemnya langsung banyak ntar keasinan kan rugi Om, harus ditambah bahan. Kalo ngasih sedikit2 kurang asin kan nambahnya cuman garamnya aja haha
    salam

  12. Sering banget liat atraksi kuliner, Om. Suamiku kalo lagi masak, banyak banget deh gayanya hahahaha. untung masakannya enak sih, kalo engga, udah kenyang duluan liat gayanya :p

  13. Jadi inget penalaman dengan soto dobrak, Om….pas itu pingin banet beli soto terus makan di Soto dobrak, kan sayanya nggak ngeh kalau emang harus “dobrak” kek begitu….sempat bisik-bisik ama adek saya, “ih, kenapa sih mas-nya kalau siapin soto segitu amat, kaya orang ngamuk” trus adik saya bilang “yaiyalah, bu..namanya juga soto dobrak habis inii dobrak jg di meja kita”

    Xxixixixi…..ada-ada saja….paling seru memang lihat atraksi kuliner, Om….cuma yang terlintas, apa cita rasanya sekeren atraksinya.

  14. saya pernah lihat (di TV) tentunya hehehe… ataraksi2 kuliner yang Om sebutkan diatas tadi. Tapi kalo atraksinya Mas No, belum pernah lihat hehehe… kayaknya kalo itu sih bukan atraksi kali ya Om…🙂

  15. Seringnya atraksi api ‘membakar’ wasakan di wajan….
    Ada nasgor yang masakannya tanpa suwiran ayam babar blas lah sepotong besar ayam sembunyi di dasar gundukan nasgornya.
    Salam

  16. Atraksi memang menambah nilai plus dari kuliner. Saya pernah lihat yang soto gebrak, es krim turki, sama dulu waktu masih kerja seneng makan di resto yang menyajikan menu teppanyaki

  17. Atraksi mulut sih kalau di sini. Pas makan nasi pecel bledek yg pedesnya gedumbrang itu, biasanya pembeli akan keringetan dan mulutnya beratraksi sampe ngiler2…

    1. Aku ada om langganan bakmi tek tek…selain bikin berisik dengan senjata tek teknya itu..si mas bakmi jg sering ketok2 wajan pake irusnya klo pas ngaduk mie yg masih dmasak gtu ..

  18. Aksi kuliner yang serig saya lihat adalah:
    1. Penjual soto dhok di Jombang yang meletakkan botol kecap sampai bunyi dhox selalu mengagetkan saya walau sudah saya ingat2 pasti akan bunyi dhox keras.
    2. Pelayan resto Padang yang membawa banyak piring di lengannya.
    3. Penjual tahu gunting yang suka memainkan guntingnya crek..crek..crek…

    Kalau di TV ya tukang nyampur minuman itu..kadang botolnya diputar-putar dulu.

    Salam hangat dari Surabaya.

  19. Di Jambi ada tukang sayur di pasar yang ngitung harga belanjaan teriak-teriak gitu om… dan ngitungnya cepat banget…. Semoga gak salah itung deh…. hehehe

  20. Salam untuk Mas no ya om hehehe…seuprit seuprit bikin sengiiit hihihi…atraksi kuliner favoritku ada di Jenewa…judulnya carne flambe..alias daging yang dibakar dan dihidangkan lengkap dengan apinya di meja kita hehehe…endang bambang jugaaa om :D…

  21. bijara masalah kuliner membuat saya ngences ne om secara saya orang nya dayan makan. makan pa saja yang penti enakk omm dan sehat tentunya makanan nya om.

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s