Posted in MASA SD, TRAINER KECIL

KARENA GENGSI


.

Tulisan ini terinspirasi dari tulisan Nchie YANG SATU INI …  (Thanks Nchie)

Di tulisan tersebut saya berkomentar yang lumayan panjang … Dan komentar panjang itu kurang lebih saya akan ceritakan kembali disini …

Di postingan tersebut Nchie bercerita pengalaman puasa Olive anaknya … yang masih duduk di kelas 3 SD.  Olive berhasil puasa sehari penuh karena ada beberapa iming-iming dari Kerabatnya…  Dan saya rasa … ada banyak orang tua yang memotivasi anaknya yang masih kecil itu dengan cara seperti itu. 

Lalu sesuai dengan perkembangannya … dengan semakin besarnya anak kita … semakin mengertinya anak kita … sedikit-sedikit kita akan mengajarkan kepada mereka … menanamkan di benak mereka … bahwa yang namanya puasa itu adalah Ibadah wajib yang harus dikerjakan dengan gembira … Dan ini semata-mata mengharap ridha ALLAH belaka … tidak ada pamrih yang lainnya.

.

Lalu bagaimana halnya dengan pengalaman Trainer kecil dulu ?
Terus terang kami … saya dan adik saya … berhasil berpuasa satu hari penuh itu bukan karena adanya hadiah dari Orang Tua kami.  Bukan pula karena kesadaran penuh bahwa ini adalah ibadah wajib perintah ALLAH yang harus dikerjakan.

Jujur saja … dulu ketika kami kecil … sekitar kelas 2 – 3 SD … kami itu bisa puasa POLL … sehari penuh … karena GENGSI … Merasa malu dengan temen-temen se komplek.  (dulu kami tinggal di kompleks)(dan teman-teman yang seumuran saya dan adik saya jumlahnya sangat banyak).

Karena kita satu komplek … namanya juga anak-anak … jika ada yang melihat temannya tidak berpuasa … pasti di kata-katain … “Yeeee malu … nggak puasa Luuuhhh …” … “”Dosa luuuuu …” bahkan yang lebih kejam“Fulan nggak puasaaa … Fulan nggak puasaaaaa …”  (diteriakkan sepanjang gang … dengan lagu dan intonasi penuh ejekan itu …) … dan seterusnya dan seterusnya … menyakitkan bukan ??? (hahaha)

Sehingga kami dulu itu … berlomba-lomba untuk berpuasa penuh.  Supaya tidak jadi bulan-bulanan kata-kataan dari temen sepermainan.   Dalam bathin saya .. aaahhh mosok gua kalah sama Imam, Uwan, Ai, Fathoni, Abit, Edison, Edi Heraldi, Yanto, Iir, Muhtar dll …  Gua nggak boleh kalah sama anak-anak perempuan … Nurhayati, Hanik, Eha, Ida, Nunung, Wati, Linda, Ati, Mimil, Rusdiati, Mahmudah dsb …

(Ini adalah nama-nama sebenarnya … teman-teman masa kecil saya …)(aaahhh kemana ya mereka ?)

.

Jadi begitulah sodara-sodara sekalian …
Motivasi saya berpuasa poll waktu kecil dulu itu sebetulnya bukan karena hadiah … atau untuk melaksanakan ibadah wajib karena ALLAH semata …  Trainer kecil berpuasa … karena GENGSI … alias malu sama temen-temennya …  (Padahal siapa tau temen-temen saya itu kalau sedang ada di dalam rumah … mereka pada makan minum juga yak … ngumpet-ngumpet … hehehe)

.

(Astaghfirullah … Semoga ALLAH mengampuni dosa-dosa kami …)

Karena pada hakikatnya … Puasa itu hanyalah mencari keridhoan NYA semata … tak ada yang lain !

Semoga kita semua terhindar dari perilaku RIYA’ … Amiiinnn …

.

SO …
Apa Motivasi para pembaca sekalian waktu kecil …
yang membuat anda sekalian bisa Poll puasanya ?
Boleh sharing tak ?

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

42 thoughts on “KARENA GENGSI

  1. ….tetap saja, Om, untuk soal puasa ketika kecil (belum aqil baligh), motivasi karena diejek kalo gak puasa itu menurut saya lebih baik daripada diiming-imingi hadiah…😆

    Luar biasa…

    Kalo saya sendiri…. jujur aja, agak lupa.:mrgreen: Pastinya, saya mulai puasa itu (kata ortu saya) umur 4 tahun. Saya gak nolak dan memberontak sama sekali saat disuruh berpuasa pertama kali. Barangkali… karena saya sudah mengikuti TPA/TPQ sejak umur 3 tahun, sejak saya playgroup. Ada manfaatnya juga.😀 Semenjak itu saya terus puasa hingga saat ini.

    Begitupun pada adik saya. Dia sejak umur 3 tahun sudah ikut TPA/TPQ, dan mulai 4 tahun udah berpuasa.🙂

  2. yang masih ingat sih puasa jadi setengah hari pas mama mulai masak kue,
    rebutan makan nastar yang nggak lolos sortir, karena kematangan, atau pas rendang di wajan lagi harum2nya…he..he.., biasanya 2 atau 3 hari menjelang lebaran

  3. Jadi karena peer pressure ya om?🙂
    Yah namanya anak kecil emang gt ya om. Kadang perlu diiming2i hadiah kayak olive, atau karena ngeliat (gak mau kalah) ama temen. Tp saya rasa itu wajar dan baik2 aja karena akhirnya termotivasi untuk melakukan hal yg positif kan ya.
    Yah asalkan setelah besar bisa diberi pengertian yg sebenernya. Jd gak keterusan melakukan hanya karena hadiah atau karena gengsi.🙂

    Met berpuasa ya om!

    1. Terima Kasih Om Arman …
      Ya … mudah-mudahan kita semua itu melaksanakan perintah NYA itu dengan kesadaran penuh
      hanya … dan hanya karena mengharap ke RIDHO an NYA
      bukan karena motivasi yang lain

      salam saya OM
      Sehat – sehat semua ya Om

  4. Haaaa haaa haa
    Bangett ledekan anak kecil lebih prah daripada orang dewasa,,
    Yg lebih kesel kalau teman teman rumah,, juga temen sekolah
    Dan si temen bakal dengan bangganya,,
    Bilang ke guru,,
    “Bu guru,, si putri,, masa gak puasa,,nanti masuk neraka kan yak”
    *sakit hati rasanya*

    Hee hee hee,, aku jg waktu kecil puasa gitu,, gara2 saingan siapa yg paling hebat puasanya,,

  5. jadi teringat ledekan anak2 yg puasa ke para asisten yang memang tidak berpuasa karena bukan muslim; agak bingung juga memberi pengertian pada anak2 itu, tapi bingung juga mendengar mereka meledek yg lebih besar karena kedapatan sedang makan siang.

    kayaknya hampir semua kali ya jaman dulu berpuasa karena gengsi, malu ketauan temen klo ga puasa xixixi …. *ngaku*

  6. memang bener om, faktor “sahabat” itu memang sangat mempengaruhi. tapi dulu yang paling dhe suka kalo bisa puasa full seharian, adalah dhe bisa milih sendiri mo buka puasa pake menu apa. hmm, masa lalu. tapi sekarang dhe juga suka banget ngejekin keponakan2 dhe yang pas siang hari mereka mo buka puasa, biar mereka termotivasi trus nggak jadi buka pas adzan dzuhur. tante yang baik kan om?? ^^

  7. Rizky ngga diiming-imingi apa2 biar mau puasa, cuma dia punya permintaan bukanya harus ada es kelapa muda dan nanti lebaran ke Waterboom, itu saja..he..he..walaupun neneknya udah siapin angpau, jumlahnya dikurangi 5000kalo buka sehari :)untungnya dia punya sepupu seumuran yg deket rumah jd pd berlomba puasanya kecuali kalo ada salah satu yg buka yg lain pd ikutan moga ngga ada sampai sebulan,ingat waktu kecil dulu aku puasa full sejak TK soalnya ngga puasa aja aku makannya susah, jd puasa tak masalah malah senang ngga dipaksa2 makan🙂

  8. InsyaALLAH dosanya sudah termaafkan ya Om, kan dulu msh kecil, saya jg dulu gituh, ceritanya ngabuburit naik sepeda, tapi bawa bekal air minum + kue hahahaha

  9. Hehee..beneran bikin Postingan Om..
    Ga puas komen di blogku ..pengen lebih panjang ya..

    Kalo aku waktu kecil,ya sama aja sering di iming-iming hadiah,satu hari puasa dapet sekian rupiah,plus bebas milih mo makan apa,serasa di manjain deh.
    Tapi pernah loh dulu,gi haus2nya,aku nyeruput segelas air putih di dapur,trus icip2 kue, hhe..biarin mama ga da ini,dasar anak kecil ya..
    Ya Allah maap kan hambaMu ini ya..

  10. wah pengalaman masa kecil memang seru2 ya om…

    kalo saya juga dulu awalnya malu,,pas saya masih tk besar saya kan buka puasa jam 11 an gitu deh,,,minum..ehh tiba2 ada adeknya nenek saya, ya kakek saya juga ya, yg tiba2 tereak,,nah yaaaa…ga puasa yaaaa….*he anak segitu kan takutan ya om,,,jadilah saya puasa sehari penuh di hari sesudahnya,,,kenangan tak terlupa..sekarang kakek saya itu sudah almarhum…
    salam om…^^

  11. sebenarnya saya lupa-lupa inget pertama kali puasa penuh kelas berapa, tapi yang paling saya ingat waktu kelas 4 SD saya puasa poll 1 bulan tanpa bocor seharipun, itu karena alm nenek saya Ma Nini bilang (panggilan saya ke nenek) kalau puasanya penuh 1 bulan saya bakalan dibeliin baju lebaran lebih sama nenek…🙂

  12. Apapun alasan /motivasinya nya, Om. Insha Allah tidak sampai menjadikan berdosa, karena sesungguhnya masa kanak-kanak hingga baligh kewajiban belum dilekatkan pada mereka.

    Cukup lama nda silaturahim ke sini, semoga bisa dimaklumi. Ada beberapa kegiatan offline yang harus diprioritaskan. Salam hangat untuk kelurga.

  13. sama om😀 bedanya sy gengsinya pas masuk sekolah terus ditanya guru, “siapa yang puasanya full satu bulan” berasa greget banget gg masuk bagian yang angkat tangan😀 eeeh meskipun gitu, sy baru puasa full semenjak kelas 4 SD aja, ditelen lagi gengsinya😀

  14. hahhaha….namanya juga anyak anyak ya Mas Enha😀😀
    akupun dulu gituh, puasa krn gengsi, padahal sih dirumah ya tetep minum dan makan😦
    ( parah banget ya)
    dan, mulai puasa penuh seharian itu, kelas 4 SD,Mas🙂

    Semoga Allah swt meridhoi amal ibadah puasa kita semua,aamiin
    salam

  15. Kok di kampung saya dulu gak kek gitu ya, Om… Anak2nya pada cuek, pada puasa setengah hari aja dan dimaklumin…
    Bahkan kalo pas jelang lebaran sibuk berpanas2 ria nyari baju baru di pasar, setelah itu mampir di warung deh..😦

  16. Hahaha, saya dulu campuran antara iming2 hadiah sama malu sama teman.

    Emang sih ga sedikit anak kecil yang mulai berpuasa bukan karena masih wajib, tapi insyaAllah makin besar, makin mengerti, dan makin benar niatnya.. hehehe

    Jadi kepikiran, nanti kalau saya punya anak kira-kira saya ngajarin sholat-puasa-dan ibadah lainnya gimana ya om?

  17. Namanya juga masih anak2, ada gengsi dan malu disana.
    Setelah puasa menjadi “kewajiban” karena kita sudah memenuhi syarat maka niat puasa haruslah karena Allah Swt semata, karena puasa memang Perintah-NYA.

    Salam hangat dari Surabaya

  18. Hehehe…saya juga puasa karena gengsi..karena semua teman sepantaran mulai puasa..walau sering bolong juga awalnya. Rasanya sekitar kelas 2 SD (sudah lupa kapan puasa pertama kali)

  19. kalau saya sudah agak lupa, motivasi ketika pertama puasa. Tapi yang di depan mata sekarang adalah anak-anak, terutama yang paling kecil karena masih kelas 2 SD. Setiap pulang sekolah sekitar pukul 11 lansung minum, tapi habis itu puasa kembali, apalagi di depan teman2nya.

  20. yahhhh … mungkin sama kali Om sma saya ,,, dulu waktu kecil jga saya begitu …. hehehehe
    tp lama klamaan setelah dapet pencerahan hati & pikiran, trus usia yg trus beranjak dewasa, akhir’y yya Alhamdulillah Om …. sekarang sudah bisa berpuasa dengan benar …

    Pengalaman yg menarik Om …

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s