Diposkan pada MY FAMILY, Si Sulung, Si Tengah

DASI


Sabtu, 4 July 2009

Si Sulung di Wisuda …

Ini adalah acara pelepasan lulusan baru … dari tingkat Ibtidaiyah … Tsanawiyah maupun Aliyah … diperguruan Madrasah tempat anak-anakku menuntut ilmu

Sulung Alhamdulillah sudah menyelesaikan tingkat Tsanawiyahnya (SMP).

Wisuda berlangsung di Covention Center Universitas Terbuka di Pondok Cabe …

Permisi mau majang foto yang bersangkutan …

 

tyo3(crop)

 

Tolong bandingkan dengan foto Si Tengah …, Waktu dia diwisuda setahun yang lalu … ketika dia lulus Ibtidaiyah (SD)

tengah1

 

Perhatikan Dasinya …

Mereka pake dasi yang sama … (hahahah)

(Ini Memang Kompak … atau tak ada pilihan lain …???)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

34 tanggapan untuk “DASI

  1. Hmmmm….. padahal kita nggak merhatiin itu dasi sama apa nggak. Tapi itu dasi beneran atau dasi tempelan yang udah disimpul dari tokonya, tinggal tarik aja?? Huehehehe… Kalau dasi beneran, itu makenya sendiri atau dipakein? Hebat kalo udah bisa make dasi beneran sendiri….. 😀

    to Pak Yari …
    Itu dasi beneran lagi pak …
    tapi memang terus terang …
    dasi itu tidak kita buka-buka ikatannya …
    jadi dia bisa make sendiri …
    hehehe

  2. Wah… kondisi sama dgn putrakoe yang baru aja lulus SMP 5 Bogor tahun ini (juni 2009)…. and Syukur Alhamdulilah diterima di SMA Neg 2 Bogor…

    to Pak Agoes …
    Wah hebat pak …
    Alhamdulillah ya pak …
    Kita saling mendoakan …

  3. masalah ikat mengikat dasi… hemmm harus belajar dulu stiap kali mo pake dasi.

    waktu mo nikah dulu… belajar duku, trus waktu mo nikahan adik ipar, belajar lagi, trus waktu mo conference eh… masih harus belajar lagi.

    suer, mudah pakai sarung dari pada pakai dasi :-p

    to Broneo
    Apa perlu pemberian modul … cara mengikat dasi yang baik ?
    hehehe

  4. si sulung mirip om banget yah ……

    to Frozzy
    ya .. banyak orang bilang begitu…
    apa lagi jika diperhatikan cara jalannya ..
    persis … plek ketiplek …

  5. salah satu cara pintu masuk hidayah dan ilmu pengetahuan adalah Marifatullah. jadi inget waktu training waktu sma dah.dan materi ini selalu enak untuk di kaji tuk sepanjang masa

  6. pak komentnya salah yang di antas untuk Kangboed

    Alhamdulillah pak anaknya keliatan sehat-sehat dan pinter2 jadi pengen neeh punya anak

    to kawanlama
    saya ndak hapus ya Pak …
    Alhamdulillah … alhamdulillah …
    hayo segera dibuat propposalnya …
    kalau kepingin punya anak …
    hehehe

  7. Wah selamat ya… Coba mas ngga omong soal dasi, kita ngga perhatiin deh.

    Sebetulnya mengharapkan mas ngomong kayak gini :”Kan yang penting orangnya toh? Kalo udah keren mau pake dasi atau ngga…ngga ngaruh hihihi” as usual. (padahal si mas sendiri ngantor ngga ngedasi hahaha)

    Salam saya
    EM

    to EM …
    Hehehe
    Yang bener kalimatnya adalah …
    “Kalau memang dasarnya sudah ganteng … ya ganteng saja …
    mau pakai atau tidak pakai dasi …”
    🙂

  8. mudah-mudahan si Sulung keterima di sekolah yg sesuai dengan keinginannya dan sesuai juga dengan keinginan Om NH dan Bunda yah.Siapin tabungan ya om, sekolah sekarang kan mahal-mahal ya?..sukses buat si sulung, cepat gede buat Mas Bimo ya (Mr.Smile).hehe

    to Iwan …
    Thanks Wan
    Amin… amin …

  9. selamat untuk sang putra…
    ngomongin dasi, ternyata cara nyimpen dasi yang baik dan benar lumayan ribet..saya nggak pernah bisa membedakan mana dasi yang harus disimpan tergantung dan mana yg tidak boleh digantung..hehehe..

    to mbak nana
    bukannya mesti digantung semua Mbak ?
    beda-beda toh ??
    hahaha aku malah ndak tau
    hawong punya dasi cuma satu.

  10. Om, fotonya kurang satu : foto papanya si sulung dan si tengah pakai dasi yang sama (ya ampyuun … dasi satu buat serumah … hihihi)

    to ibu tuti (-K)
    sama seperti kerudung merah toh …
    BTW … saya punya selusin dasi dengan motif seperti itu
    HUahahahhaha
    (ampun buuu …)

    1. Ssttt mbak
      mustinya bukan foto papanya pake dasi yang sama… itu biasa dan bisa.

      Tapi suruh papanya foto pake lagi jas yang dipake Bimo (si Tengah) waktu wisuda Ibtidaiyah itu tuh (yang katanya lungsuran papanya wisuda S1) … biar liat papanya “numbuh” ngga sejak wisuda S1nya hihihi.

      EM

      to EM
      hehehe …
      ya tumbuh lah …
      walaupun cuma dikit doang …
      (kan.menjaga.penampilan.com)

      1. Setuju mbaaaaaak setujuh…. harusnya bapaknya juga ikut majang foto dengan dasi yang sama. Itu namanya luar biasa. 🙂 Dasi 7 turunan. hahahha pisss om pisssssss. pokoknya tuh dasi yang pernah dipakai bapaknya diupload. jangan nggak! titik

  11. Apapun dasinya tetep aja anaknya ganteng ganteng. Dasinya nggak mengurangi kegantengan koq.

    to Pak De Vandekray
    bukan aku lho yang ngomong …
    (senyum-senyum GR gitu deh)

  12. Wah wisuda SMP! Hihihi.. Ada2 saja.. Selamat yaa buat si sulung..
    Itu dasi make sendiri apa yang jepret belakang leher pak? Dulu saya sampe belajar menyimpul dasi gara2 ada senior saya mau diwisuda, hehe. Ternyata butuh skill biar dasiya bisa rapi ya.. Sekarang ilmunya udah ilang lagi..

    to narpen
    itu dasi memang tidak dibuka …
    dari dulu …
    takut ndak bisa ngiketnya lagi
    hahaha

  13. Sulung emang mirip banget sama Om, bentuk telinganya aja sama.. cuma sayang, blm ada kumisnya.. hihihi… (*lah anak baru lulus SMP masa kumisan? tuwir benner.. :D)

    Eh btw, rambut si sulung bagian atas samping udah mulai menipis juga tuh Om.. makin mirip deh ama Om.. hehehe… Plek ketiplek (*saya pinjem istilahnya ya Om.. 🙂 )

    Selamat buat si sulung yah.. saatnya beranjak dewasa.

    to Kang Duddy
    Iya ya kang …
    kalo kang duddy lihat jalannya …
    lebih “plek ketiplek” lagi kang …
    sumpah …
    Thanks ya Kang

  14. Langsung lihat foto-foto lama, jangan-jangan dasi yg saya pakai ya itu-itu saja … hehehe. Soalnya kalau sudah merasa pas dan enak suka susah disuruh ganti yg lain pak …

    to Pak Oemar
    Betul sekali pak …
    wis kadung seneng …
    susah berganti design dasinya …

  15. Waah, yang sulung nampak lebih tegang dibanding yang tengah ya, Om? Yang jelas tuh dasi pasti punya Bapaknya hehehe….

    to Choco
    Betul …
    itu dasi saya … hehehe
    sulung memang paling susah disuruh senyum …
    anaknya serius sangat …

  16. Ooom mereka minta dibeliin yang baru tuh 🙂
    btw CONGRATS buat si sulung ya Oom 🙂
    ah makin besar mereka
    makin besar tanggung jawab Oom 🙂 hehehe

    to Eka
    Iya ya Ka’ ya …
    Sebetulnya ada sih beberapa dasi lagi
    tapiii entah kenapa pilihannya jatuh ke dasi yang itu-itu juga

  17. oh dasinya turun temurun ya mas enha ?
    atau memang dr sekolahnya seragam begitu ?
    kalau turun temurun, enak juga ya mas, seperti buku cetak kita dulu,
    bisa turun ke adik2, nggak seperti sekarang,
    tiap naik kelas ya beli lagi buku baru,
    buku kakaknya nggak terpakai lagi.
    salam.

    to Bunda Lily
    Itu bukan seragam Bu …
    Dasi itu memang turun temurun dari bapak ke anak …
    (abis aku ndak punya dasi yang bagus …)
    🙂

  18. Hehehe.. bisa aja bapak ini.. anaknya lucu lucu ya paaaaaaak.. semoga menjadi anak yang berbakti buat orang tuannya
    Salam Sayang

  19. ndak papa pak dasinya sama tapi enatar gajinya beda-beda juga ndak papakan pak… bapaknya aja ganteng kaya artis tahun 70 an tapi lupa namanya siapa gitu.. salam kenal dari kami sekeluarga di tigaw.wordpress.com

  20. Hahaha…kayanya karena ngga ada pilihan lain. Mungkin karena anak2 masih bingung dalam memilih dasi so papanya yg pilihin, iya ngga om?
    tapi selain dasi yg sama, si sulung dan si tengah sama2 ganteng 🙂

  21. Dulu waktu aku wisuda juga di Universitas Terbuka Om.. hehe, Piala Attamiyah nya masih ada gak ya om..?? dulu saya gak dapet karena waktu smp agak2 keterbelakang sedikit (maklum banyak mainnya biar masa kecil bahagia)

  22. Edan!!! Si mas kok ganteng gituh ya???

    Aihh..Masss….minta no hapenya doooonnn..yah yah ?? boleh yaaa???

    Boleh kan om????

    Single kan om??

    LALAAAAAAAAAAAAAAA!!! *dipentung*

  23. D’oh.. gini ini kalo kelamaan ga BW… ketinggalan banyak…

    Eniwei,
    Selamat buat adikku yang ganteeeennnggg ini.
    Makin lama, emang makin mirip Ayahnya.
    Cuman, kok sekarang rada cempluk, ya, Om? Dikasih makan apa sama Bunda? 🙂

  24. hihihi… pasti karena selera dasinya sama tu..( bukan krn ga ada lagi kan ? 🙂 ) hmm.. jagoannya udah besar2..ganteng2 lagi.. seneng ya Pak liat anak2 udah gede gitu.. selamat hari ibu buat nyonya di rumah…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s