POSISI DUDUK


.
Kita tinggalkan sejenak episode Trainer Sotoy. 

Postingan ini terinspirasi dari Tulisan Uda Vizon yang berjudul : Ruang Tunggu.  Yang mana tulisan Uda Vizon tersebut terinspirasi pula dari tulisan saya sebelumnya.  (Lha ?).  Kesimpulannya : saya dan uda vizon saling mengingsupirasih (hahaha)

Saya mau sedikit cerita mengenai pemilihan posisi duduk.

 

What ? Posisi Duduk ? Maksudnya apa ini Om?

Begini … Perhatikan gambar berikut … !

 

Bayangkan anda sedang memasuki sebuah ruang tunggu yang luas. Ambil contoh ruang tunggu di Bandara.
Ada sekitar tiga puluh dua kursi tersedia disana.  Dan anda menduduki kursi nomer SATU …   Anda orang pertama yang datang di ruang tersebut.  Masih sepi.

Beberapa saat kemudian datang satu orang lain … yang tidak anda kenal … masuk ke ruang tunggu tersebut.

Mau tau dia memilih duduk di kursi yang mana ???  Dia duduk di kursi nomer DUA … !!!  Tepat bersebelahan dengan anda.

Bagaimana reaksi anda ???

— 

Kalau saya ?

Jujur … yang terbersit di benak saya adalah … “Aaddduuuhhhh … apa nggak ada tempat duduk yang lain apah ???.

Tempatkan masih banyak … mbok ya o … duduk di 12 kek … di 8 kek … 24 kek.  atau sekalian di nomer 32 !!!.  Ruangan begini luas … kursi kosong begitu banyak … kok milih duduk umpel-umpelan di deket saya sih … !!!  Jujur saya rada nggak nyaman.  Eng ing eng … (Jagoannya meradang …)

Anda boleh menyebut saya orang yang … “too much” … “lebay” … “sensi” atau yang sejenisnya …  Namun saya harus mengatakan bahwa … itulah yang saya rasakan … saya rada tidak nyaman kalau berada pada situasi seperti itu.

Kondisi ini juga kadang saya temui jika saya (entah sendiri, bersama keluarga atau bersama teman-teman), sedang bersantap di restoran … warung … kedai atau yang sejenisnya.  Ruangan begitu luas … Kursi dan Meja santap begitu banyak yang kosong … tetapi kustomer baru itu … kok ya ndilalah memilih duduk … dempet … mepet-mepet … ke tempat kita duduk … !!!  Apakah tidak ada tempat yang lain apa … !?  (menghela nafas panjang !)

Saya bisa sangat mengerti kalau ini adalah situasi tempat duduk, di ruang tunggu yang ada sistim antrinya … dimana urutan duduk menjadi hal yang penting.  Saya juga bisa mengerti jika situasinya berada di bioskop … yang mana nomer tempat duduk telah ditentukan …  Tapi ini … adalah situasi di ruangan tunggu / bersantap yang Bebas – Luas dan masih Kosong kondisinya.

Ruangan begitu luas … Kursi dan Meja begitu banyak yang kosong  … Tetapi mengapa mesti memilih tempat duduk “umpel-umpelan” … mepet-mepet di deket saya seperti itu sih … (tetep gumun geleng-geleng kepala)

Sekarang saya ingin bertanya pada Pembaca sekalian …
Apakah sikap ini terlalu berlebihan ?
Bagaimana jika anda mengalami situasi yang saya alami ???

Boleh sharing ???

.

.

Om …Om … Ini postingan curhat ya Om … !!!

IIYYAAAA !!!!

————————

(Setelah cari referensi sana sini … rupanya inilah yang mungkin disebut orang sebagai : “PERSONAL SPACE”)

 

 

.

72 thoughts on “POSISI DUDUK

  1. haa….ha….ha…ha..ha.ha
    lebay gak yakkk
    mungkin karena merasa di intai kali inyiakkk
    kalau aku liat dulu orangnya
    kalau orangnya akrab dan lumayan manis biasa aja
    kalau orang nya rada..rada..😀😀😀 baru milih cari tempat duduk lain

  2. kalau saya sih milih tempat duduknya yang terpisah dari orang lain.. kalau di ruang tunggu itu biasanya jadi malas berbasa-basi, atau sendiri..
    kalau nyempil di pojokan kan ga ada yang nguping kalau lagi telpon2an sama si ayang.. heheh.
    dan kalau tiba2 ada yang nyempil begitu, sama lah kayak perasaan om,, agak terganggu juga.. mending kalau kenal, kalau ngga, yaa saya cuekin. hehehe

  3. Jangankan diruang tunggu Om…
    Di Masjid itu lho…
    Di Masjid Om….
    Rasa seperti itu juga muncul…
    Pada siapa?
    Ya pastinya pada saya.
    Jadi saya pikir apa yg Om NH lakukan masih wajar suwajar…
    Masih Manusiawih…
    Tapi ini pendapat saya Om, yang lain boleh beda pendapat…

    1. Yg saya maksud itu kalau jamaah Jumatan yg pakai khutbah Om
      Bukan yg jamaah harian.
      Saya sendiri merapatnya kalau sudah mau mulai.
      Kalau baru khutbah, saya seringnya nggak merapat😀

  4. itu sih normal ya… mungkin hampir semua orang akan berpikiran sama. ngapain mempet mempet wong ada tempat duduk lain. Tapi emang ada ya orang yang duduk disebelah kita kalau kondisi kosong gitu. kecuali dia adalah sales MLM.. hehehehe🙂

    1. Saya bisa katakan … Ada
      Ada yang seperti ini …
      persis …

      (sebab saya mengalaminya sendiri … dan situasi tersebut adalah pemicu postingan cur col ini)(hehehe)

  5. klo Ngai masuk ruang tunggu yg luas dan kosong
    nyari yg ada orang gantengnya trus duduk mepet deh di sebelahnya.

    jadi harap dimaklum aja deh Opa.
    #resiko orang ganteng.

    1. Then …
      Now I understand …
      mengapa banyak orang yang suka mepet-mepet saya … (nggak perempuan … nggak laki …)

      (iiihhhh …)(melambai bindeng)

  6. hm..kalau saya yg masuk belakangan, maka bisa dipastikan saya tak akan dekat2 orang yg sudah duduk duluan ( yg tak saya kenal ) entah kenapa….saya malah risih. jadi..kalau saya yg dipepet gitu, kalau memungkinkan saya akan pindah saja🙂

    1. Bener banget mechta …
      jika saya jadi orang yang ke dua datang …

      maka paling tidak saya akam memilih di kursi 14 … 24 … atau bahkan 32
      hehehe

      salam saya

  7. Sama Om.. Saya juga akan merasa terganggu dan akan memilih untuk mencari tempat lain. Tapi, caranya saya tidak langsung pindah tempat duduk. Saya akan pura-pura ke toilet dulu atau kemana, kemudian baru duduk lagi di tempat lain. Harapannya agar orang tersebut tidak tersinggung..🙂

  8. Ya sama lah…
    aku juga suka merasa sedikit rese kalo dari begitu banyak nya tempat kosong…
    tapi ada orang yang milihnya mepet mepet…

    ehm..kalo kemudian kita nya yang pindah…sopan gak yah…
    tersinggung gak yah…

    belum pernah sampai se ekstrim itu sih…
    tapi sempet kepikiran juga….

    1. Pake Caranya Uda Vizon … sangat jitu …
      Pura-pura ke WC …
      Lalu pulang dari WC kita nggak duduk di nomer satu lagi …

      tapi duduk di bangku nomer 32 …
      hehehe

  9. Hmmm wajar sekali kok perasaan itu.

    Kalau aku nih… seandainya aku sebagai orang pertama, aku TIDAK akan duduk di nomor 1 tapi justru di nomor 25 atau 26 (dan taruh tas di nomor 25)😀 Pasti selalu di baris belakang.
    Dan kalau dia minta duduk di nomor 25? Ya pergi keluar, tunggu di luar, bisa pura-pura ke wc atau beli-beli apa gitu…. sampai ada ibu-ibu yang masuk dan aku ikutin si ibu dan duduk sebelahnya😀
    Maklum lah sebagai perempuan harus pikir segala macam kemungkinan😀

  10. lumrah kok om
    saya pun begitu, langsung mangkel klo ada yg duduk mepet2
    pengecuali bagi yang ganteng dan wangi hahaha
    sama kayak om juga mikirnya
    ruangan segini luas napa juga seh duduk deket2
    errrrrr………….

  11. pernah mengalami ini om,tapi di bis. bangku bisa masih banyak yang kosong kenapa sih laki-laki itu duduk tepat disebelah saya. sudah gitu pakai acara mengajak ngobrol, tau kan om bedanya laki-laki mengajak ngobrol biasa dan tidak biasa. Nah saya kurang suka yang tidak biasa ini. terpaksa deh pindah tempat duduk kalau masih ada yg kosong

  12. Berarti kita sama Om, saya juga merasa risih kalau hal seperti itu terjadi dengan saya. Tapi dalam hati “kalau cewek cakep sih senang-senang saja”. Eeeh ternyata sahabat kita “Wong cilik” sudah komen duluan tentang itu…..🙂

  13. Pasti jengah banget rasanya, Om…
    Tapi syukurlah, kejadian seperti itu jarang menimpa saya. Mungkin kalo ibu-ibu yang duduk di samping saya, mungkin karena pengen punya teman ngobrol ya…😀

  14. ya kalau tempatnya masih banyak yang kosong, rasanya agak aneh sih kalau dia mepet sama kita. kalau aku barangkali awalnya pura-pura serius baca buku atau koran. lalu nanti keluar (sambil bawa tas, takutnya kalau kutinggal diapa-apain) ke mana gitu. atau sekadar jalan lihat ke jendela. setelah itu kalau mau masuk lagi, duduknya jauh-jauh dari orang itu. hehehe…

  15. Saya juga seringnya gitu sih Om..
    heheheh..
    apalagi kalau sendirian..
    rasanya nggak enak dan risih aja kalau ada yang duduk deket2 kita
    apalagi masih bnyak kursi yang kosong
    bukannya egois sih, tapi kalau sudah kayak gitu saya akan nyari tempat duduk lain yang sepi,hihihiih

  16. satu saat nanti kalau aku masuk ruang tunggu bandara atau resto,
    aku mau langsung duduk mepet deket Mas eHNa…….. hahahha…😀😀
    ( serasa disebelahnya John Cussack……. begitzzuuuu…. )😛
    salam

  17. seru tuh orang2 duduknya berjauhan, yang no.2 nyumpel haha seru klo gua sih merasa risih juga kan yang lain pada berjauhan,, ato mungkin orang itu knal ama bapak

  18. hahahaha klo saya sih om klo ada yang duduk dkat sya ,,, saya pindah aja😛 hihihi sama sperti om klo udah mnempati tmpat dduk yang pertama trus ada orang yang dduk dkat saya paling gmana gtu apalgi klo orang nya mngganggu ihhh RISI hahahaha😛 yahhh lebih baik ngalah aja mnding kita yang pindah dripada harus nyuruh orang yang d sbelah kita pindah ??? waw gawattt bisa* ada perang dunia k-2 hihihi

  19. waaaaa bagus sekali….….
    info ini yang sangat bagus
    alangkah baiknya kita saling berbagi informasi lainnya,,kunjungi dong web kami htt*p://ict.unsri.ac.id untuk saling mengenal informasi…
    terima kasih..

  20. kalau aku semisal dibandara pasti milih yg kosongnya banyak dan sepi..

    dan setuju dengan yg lain.. pasti berjaga jaga dan merasa risih jika diempet2..

  21. Saya juga gething kalau ada orang yang ndusel2 gitu oom.
    kalau tempatnya jembar saya lebih suka orang lain duduk jauh2 disana biar lega rasanya.
    Tahun 1979, saya dari Bandung mau kembali ke Bogor, naik bus agak kosong. Lha kok ada mbah2 ( jabatan saya waktu itu belum mbah) duduk di kursi sebelah saya lho. Saya tunjukkan tempat kosong malah mukanya sengak. ha ha ha ha.Padahal saya mau santaiiiiiiii di bus gitzuuuu.

    Salam hangat dari Surabaya

  22. Awal meliahat tabelnya, dipikiran saya akan ditanya, anda akan memilih duduk dimana kalau yang bernomer menyatakan sudah terisi, saya udah siap2 milih yang kosong yang ada jaraknya dengan yang lain hahaha,
    jadi manusiawi perasaan itu ada kok Om🙂

  23. hihi…ada-ada saja si om ini.. kalo saya sih tergantung ruangannya ruangan apa, kalo ruang tunggu ya mending di tempat yang berjauhan… kan bisa leyeh2, santai😀

    jadi nanti kalo kopdar dengan om, saya mau menjauh tempat duduknya😀
    salam

  24. mmm saya juga gitu, oom:mrgreen: maksudnya, kalau masih ada ruang yang luas kenapa harus deket2an. seperti di angkot, kalau baru ada beberapa orang yang di angkot tersebut, saya biasanya lebih milih ke tempat yang masih luas. contoh: orang2 pad milih duduk di dekat pintu angkot, tapi di dalam angkot tempat yang paling ujung masih kosong. jadi saya biasanya milih di tempat ujung yang msih kosong itu. hehe. kalau ada yang mepet2 meski ruang masih luas, saya kadang suka curiga. dia pencuri bukan yah? *parno😆

  25. Saya malah heran dengan 1 hal lain.
    Nih ya Oom.. kalo lagi belanja di Mall, plasa atau toko gitu, yang ada diskon gede2 trus ada box obralannya..
    tadinya sepiii banget tuh toko, trus saya lewat,masuk lah,, *iyha kan seneng cari obralan, hahaha*
    lagi liat-liat, pilah pilih, tau2nya jadi rame, pada sumpek ikutan milih2,,
    dari tadi kemana aja sihhhh… kok giliran saya masuk jadi pada nggerombol ginihhh,,, hehee
    jadi teorinya, nunggu ada yang mulai baru pada jadi follower gitu Oom…
    gak pede kali dulu2in, jauh2an,, hahaha…

    maap OTT Oom..🙂

  26. Hadeewww…pengamat sejati🙂

    saya ga suka duduk di no 1…lbh suka yg no 30 hehehe

    tp ya mmg ga nyaman ketika tempat duduk msh banyak yg kosong, tyt yg dipilih justru yg mepet kita, hampir sama dengan trik yg lain…kasih tas dulu bangku sebelah kita🙂

  27. Kalo saya nyaman-nyaman aja asal gak resek aja…seperti kentut sembarangan,terus pakai ngupil segala.Lagi pula siapa tahu bisa jadi temen ngobrol

  28. Duh kok mo komen disuruh login WP sih… malessss deh.
    Eh iya Om, kalau banyak bangku kosong trus duduk di sebelah kita ya jelassss nyebelin. Ada begitu banyak bangku kosongg hahaha…..

  29. Wajar ah Om, sepertinya diriku pun merasa spt itu, begitu si orang baru mau umpel2an, wis sing waras ngalah, cari tempat duduk lain qiqiqiqi

  30. kebiasaan saya di tempat umum adalah “jelalatan”. kalo ada orang datang, ekor mata saya langsung ikutin kakinya kemana.. nah, kalo dia mulai mendekat dan ada gelagat-gelagat mau umpel-umpelan.. berbareng dia letakkan pantat, saya angkat pantat.. pindah ke tempat lain.. lumrah koook Om.. wajar😀

  31. Wah saya akan memilih kursi no 33, lho??? mendekati petugas tuk buat pengumuman, yht bapak yang duduk di kursi no 1 ditunggu pengagumnya alias kopdar di ruang tunggu. Salam

    1. Kalau saya mengira, orang tsb sedang all-alone dan mencari kawan supaya tidak ketinggalan info pesawat, atau takut kalau ketinggalan gara2 gak denger pengumuman/pemanggilan. Biasanya orang tersebut sudah cukup berumur dan menyadari keterbatasannya.

      Salam hangat

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s