Posted in PERASAANKU HARI INI

TART


.
Kue tart.  Kue yang biasanya selalu hadir dalam pesta ulang tahun atau pesta-pesta lainnya.  Bulat.  Banyak cream.  Entah krim putih susu, mocha, coklat dan sebagainya.  Black Forest, Cheese Cake, Rainbow Cake dan sebagainya.  Saya tidak begitu tau tentang macam-jenis dan sejarah kue bulat yang satu ini.

Lalu, Ada apa dengan Kue Tart ?

Begini …
Tanpa bermaksud untuk usilan atau yang sejenisnya.  Tanpa bermaksud untuk sok-sok-an peduli atau bagaimana.  Namun sering kali … entah di situasi riil maupun yang saya lihat di beberapa kali tertayang di layar kaca Televisi.  Saya sering kali melihat ada selebrasi yang berkaitan dengan kue tart ini.

Ada Seseorang ulang tahun … lalu seperti biasa tamu bernyanyi Selamat Ulang tahun atau Happy Birthday … kemudian yang berulang tahun merem matanya … make a wish … lalu meniup lilin yang tertancap di kue tart tersebut.  Para tamu bertepuk tangan dan mengucapkan selamat.  Sudah biasa bukan …

Nah di beberapa kesempatan saya melihat … ada ritual tambahan lainnya.  Kue Tart yang sudah selesai di tiup lilinnya tersebut … lilinnya dilepas … lalu secara tiba-tiba kue itu ditamparkan, ditangkupkan  atau di “raup” kan ke muka yang berulang tahun.  Yang ulang tahun dikerjain … krim Tart yang berlimpah itu akan mengotori seluruh muka … rambut, leher dan sebagainya.  Senang … Riang … gembira … Fun …  Tertawa-tawa … !!!

Tapi jujur saja …
Jika saya melihat hal tersebut… Saya selalu berkata dalam hati … Adduuhhhh … sayang banget kuenya … kok dibuang-buang seperti itu … !!!  Kue Tart itu … apalagi yang Rainbow cake harganya kan mahal …

Kan lebih asik kalo dipotong-potong terus dimakan sama-sama.  Atau kalau sudah bosen makan Cake … kan bisa dikasih ke siapapun … yang mungkin jarang makan kue Tart seperti itu.  Yang belum tentu setahun sekali merasakan nikmatnya kue Tart.  Pasti mereka akan senang … dan boleh jadi mereka akan bersyukur dengan pemberian tersebut, berterima kasih dan mendoakan mereka yang memberi sepotong kue tersebut.  Lebih asik kan ?

Saya tau … sementara orang akan bilang … “Itu duit kan duit gua … ini pesta-pesta gua … ya terserah gua dong …  kenapa elu yang repot … kepo luh … “

Ya … memang tidak salah … sama sekali tidak salah …  Tak ada hukum yang dilanggar …

Tapi … ya itu tadi …

Eman-eman …
Sayang-sayang …
Ibu saya pernah bilang … “jangan membuang-buang makanan … !”

Saya rasa ada ritual selebrasi lain … yang lebih fun … lebih gembira … Lebih membahagiakan …

Lebih bersyukur …

(ini hanya pendapat pribadi !!!)

Salam saya

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

27 thoughts on “TART

  1. begitulah yang sering terjadi, banyak yang masih kurang menghargai makanan sementara masih sangat banyak yang belum pernah merasakan.
    Benar bahwa orang tua kita seringkali mwejangi agar hati hati terhadap makanan krn di dalamnya ada keberkahan.

  2. setuju sama omm !!!!!!!!!!!
    sayang sekali yaa kue enak-enak gtu di tempelin ke muka huhuhu :*
    mendingan di potong-potong,di bagi-bagi,di makan-makan kan lebih enak toh !!
    jujur saya sendiri setiap rayain ultah ga pernah tuh kue nya di buanng-buang gtu .. sayang banget yaa…😀

  3. emang eman2 ya om
    cuma itu tadi, kita mah cuma bisa kebagian ngelus dada doang
    sambil ndegut air liur hehehe blom nyobain rainbow cake sampe hari ini soale hehehe

  4. itu jawaban yang akan diterima kalau kita ngomong seperti itu…. menarik artikel ini.
    menghamburkan makanan seperti itu tidak baik.. jadi kalau saya memang tidak suka merayakan ulang tahun… hehehee

  5. article yang menarik. Benar, sayang buang-buang makanan..🙂 href=”http://adaapadikotakita.blogspot.com/” rel=”nofollow”>di kota kita

  6. Beberapa waktu yang lalu aku menulis “Hidup Miskin”, yaitu acara TV yang mengetengahkan seleb berhemat shg bisa hidup selama 1 bulan dgn uang 1 jt rupiah (di Jepang 1 juta tidak ada artinya). Kemudian beberapa hari sesudahnya aku menonton lagi lomba makan terbanyak, siapa yang bisa menang. Para pesumo kalah oleh 2 orang gadis yang makan benar-benar banyak (ntah berapa steak, hamburger, pasta, salad, dessert dsb dsb) . Aku paling tidak suka acara spt ini yang memang banyak di Jepang, menghabiskan makan sebanyak-banyaknya padahal di belahan dunia lain byk yang kelaparan. Tapi ya begitulah dunia. Yang berduit yang berkuasa kan?
    Tugas kita orang tua untuk mengajarkan pada anak2 kita utk jangan menghamburkan makanan, atau menyalahgunakan makanan, dengan harapan mereka juga akan mengajarkan kpd anak2 mereka. Di dunia ini setiap menit tidak kurang dari 4 anak yang mati kelaparan😦

  7. IIhhh sama deh om, eman liat kue tart di gituin, rasa ne eman, diluar sana banyak orang yang belum tentu bisa makan, eeh disini malah menyia2an makanannya yoo om NH..

    Rainbow cake i larang kok, huaahh mana belum bisa bikin kue pula, rasane gimana yaa om😀

  8. Jadi inget pesan ibu … kalo makan dihabiskan, apalagi kalo ambil sendiri/prasmanan
    Bertanggung jawablah dengan makanan yg telah kamu ambil dengan menghabiskannya

    *dan lihat efek nya😀 *

  9. Sama Om, saya juga tidak setuju dengan cara seperti itu. Mubazir, norak. Saya selalu bilang kepada anak-anak bahwa hal seperti itu tidak pantas untuk ditiru…..🙂

  10. sama dgn om nh, aku termasuk yg gak setuju buang2 tart spt itu,
    lagian kasian yg ultah biasanya di kantor jadi blepotan.. belum lg mata perih kena krim dan segala macamnya.. rasanya msh byk alernatif lain yg lebih cihuy buat ngerayain ultah..

  11. setuju om… sayang kuenya… mubazir… mending dikasih ke aku deh hehe…

    ehh tapi aku blm pernah liat selebrasi yg macam begini, yg kuenya ditempelin ke wajah yg berulang tahun, om liat dimana?

  12. Saya pernah tak sengaja mendengar pembicaraan orang di dekat saya saat saya makan di sebuah warung. Orang itu bercerita ke temannya bahwa ia dan teman-temannya yang lain telah mengadakan pesta kejutan untuk bosnya dengan membelikan kue tart terbesar yang bisa dibuat oleh sebuah toko kue. Harga kue itu mencapai jutaan rupiah, Om. Ujung-ujungnya tart itu dijadikan permainan, karena katanya si anu dan si anu terkena banyak krim di baju mereka. Sayang banget kuenya…😦

  13. Setuju pak….mubadzirrrr…
    Duuh jadi kebayang2 ama Rainbow Cake, bawa sini aja deh kalo ga mau dimakan… hehhehe🙂

  14. klo dulu di tempat kawan ada yg krimnya dibuat khusus utk lempar2annya om.. jd kuenya tetep dimakan…

    tapi aku jg setuju dg sayang bgt klo kue yg dibuat susah2 malah hanya buat ‘dibuang’

  15. Lagian make a wish kenapa juga harus di depan kue tart…
    ikut-ikutan dan ngga jelas arahnya ya om Nh…
    Udah mubazir, bersihinnya susah… halaaahh… ngga ngerti saya jalan pikir mereka…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s