DODOLAN


.

Saya tidak punya anak perempuan.  Itu sebabnya kalau ada anak kecil perempuan saya menyempatkan untuk memperhatikan tingkah polah mereka.

Siang tadi saya tidak makan siang di kantin kantor.  Saya turun ke lantai parkiran P4.  Disana ada kantin.  Semacam foodcourt kecil lah.  Kantin ini diperuntukan untuk para Sopir, Kurir, Satpam atau siapa saja, para karyawan yang mungkin tidak disediakan makan siang di kantornya.  Saya berniat makan siang disana. 

Kok ndak makan di kantin kantor Om ?
Iya … saya sedang mencari Bubur Ayam, siapa tau saja siang ini masih ada dijual disana.

Lho kok siang-siang cari Bubur Om ? emangnya kenapa ???
Aaahhh pake ditanya lagi.  Kalau saya cari bubur itu artinya saya sedang ada masalah dengan organ pengunyah saya.  Ada masalah dengan”cangkem” saya.  Iya iya … masalah Gigi … apa lagi coba …  (dilarang “ngece”)

Singkat kata … saya pesan bubur ayam di salah satu konter … plus teh panas manis sekalian.
Langsung duduk di salah satu bangku panjang yang tersedia disana.  Pandangan mata saya tertuju pada seorang anak perempuan kecil yang sedang sibuk di ujung bangku.  Anak perempuan itu sedang asik uplek bermain di bangku tempat saya duduk.  Dia sibuk memotong-motong lembaran kol, sawi, daun kemangi dan juga timun dengan menggunakan sendok.  Sendirian.   Lucu banget tingkahnya.

Usianya sekitar 4 tahunan.  Dia terus asik memotong-motong sayuran lalapan itu … sambil asik ngoceh sendiri nggak jelas.  Seperti orang sedang bercerita.  Rupanya gadis kecil ini adalah anak salah satu ibu penjual makanan disana.  Dan si Ibu ini menjual ayam goreng penyet.  Saya asumsikan lalapan itu pasti diambil dari kedai ibunya.

Terus saya perhatikan anak kecil ini.  Sambil saya menyantap bubur ayam saya.  Rupanya anak ini juga membawa kertas yang biasa dipakai untuk bungkus makanan.  Yang berwarna coklat muda itu.  Yang salah satu sisinya berlapis plastik. 

Mau tau apa yang dilakukan anak itu … ?
Susah payah … Dia membungkus potongan-potongan lalapan itu dengan kertas bungkus.  Tangan-tangan kecilnya  melipat-lipat kertas berisi lalapan sedemikian rupa … Selesai membungkus sekenanya … dengan hati-hati dia berikan bungkus tersebut kepada ibunya dengan kedua belah tangannya  …  “Bu-e … udah jadi nih … “

Aaahhh rupanya dia memperhatikan laku Ibunya ketika melayani pelanggannya.  Anak ini merekam semuanya.

Ketika membayar bubur ayam … saya sempat ngomong pada Ibu itu … “Anak-e lucu banget bu … asik bener dolanannya”

“Iya om … arep melu dodolan ki … Dolanane yo dolanan dodolan koyok ibune … “

Saya pun hanya tersenyum … lalu berlalu dari Kantin P4 itu.
Dan dalam hati saya berujar … semoga saja … Anak Perempuan Kecil ini tidak ikut dodolan ketika besar nanti.  Semoga nasib mereka lebih baik nanti …  Kalaupun tetap dodolan … semoga saja … kedai mereka sudah berubah menjadi sebuah restoran yang besar.  Restoran milik sendiri.  Yang mempekerjakan beberapa orang.  Khusus untuk membungkus lalapan dan makanan … untuk melayani pesanan dari banyak pelanggan.   Persis seperti dolanan dia siang tadi …

.

.

.

40 thoughts on “DODOLAN

  1. aamiin, semoga nasib baik menyertai mereka ya om🙂

    ya begitulah kalau anak perempuan om,
    di sini saya juga suka merhatiin Egi yang mau 6tahun sebentar lagi
    klo dia senangnya main guru2an,
    selalu dia yg jadi gurunya
    dan muridnya? teman2 khayalannya hehehe
    sering dia tidak sadar kalau suaranya mengejar semakin lama semakin keras😀
    kalau saya melongok, dia jadi tersipu malu dan menghentikan aktivitasnya hehehe

    bedanya sama anak kecil yang om liat tadi,
    klo dia kan meniru ibunya, nah egi sepertinya dia meniru gurunya di kelas🙂

    semoga giginya besok engga rewel lagi ya om😀

  2. Ikut mengamini doanya Om Nh…

    Mengikuti profesi orangtua memang tidak salah kan Om? Hanya, tentu bisa jadi lebih sukses dari mereka. Dengan bekal pengalaman dan ilmu yang cukup, si anak akan bisa lebih baik dari orangtuanya.. Itu sangat mungkin..🙂

  3. terharu baca kalimat-kalimat yg terakhir…..aminnn….semoga do’a Om Nh terijabah…

    swenenggg lhooo Om punya anak perempuannnn….hihihihih ngomporin om Nh

  4. aku ngebayangin gadis kecil itu sangat serius bermain dodolan plus ekspresi wajah dan mulut mungilnya ikut mecucu ketika beraktivitas.. lucu tentunya..

  5. Kata per kata dari cerita om di atas, saya ngebayangin anak perempuan itu….
    Dan aduh, saya bisa ngeliat si anak pasti lucu sekali, begitu polosnya…
    Semoga mereka, si anak, dilampangkan hidupnya dan diberi kemudahan kedepannya, Amin🙂

  6. Seru banget kalo main ‘dodolan’ itu, Om…
    Yang paling saya sukai adalah saat membungkus dagangan kita, solah2 sedang membungkus nasi/makanan beneran. Mesti pandai membungkusnya dengan rapi😀

  7. iya..anak kecil selalu merekam dgn baik apapun yg dilihatnya…amiin…smoga kelak kalo sdh besar anak perempuan tsb lebih sukses dr ibunya….

    kalo ina sama kayak egi keponakannya mbak nique…setiap hr mainnya guru2an…ina selalu mengulangi lg kejaidan disekolahnya td…dgn menyebut teman2nya dan pelajaran yg diajarkan td…sepertinya klo sdh besar ina mau menjadi guru….

  8. Dodolan memang permainan mengasyikkan untuk anak perempuan. Malaikat Cantik saya senang main restoran. Pura-pura nanya mau pesan apa, saya perhatikan dia senang proses mencatat pesanannya bukan memasak atau menyajikannya😀

    Ikut mendoakan moga gadis cilik itu kelak punya restoran besar😀

  9. Ais lucu bener..🙂 waktu kecil saya juga suka maen2 begini Oom.. tapi lebih suka jadi yang beli, kalo yg dodol, ribet, hihihi,,,

    ya,, saya turut mangamini doa Oom..🙂
    semoga kelak dia jadi ‘orang’
    semoga kelak dia bisa mempekerjakan banyak orang..🙂

    salam sayang Oom..

  10. Anak kecil suka meniru ya, Om. Vales juga begitu. Semua kegiatan kita ditiru, hanya satu yang blom bisa ditiru sama Vales; bicara😦

    Aku ikut mengamini doa Om NH, semoga kehidupan si gadis kecil itu kelak lebih baik dari ibunya. amiin…

    Kalau soal gigi sih…. hehehe… heran deh, kok aku selalu cengengesan kalo udah ngomongin gigi ya, Om?🙂. Udah ah, nggak mau ngomenin gigi😀

  11. Turut jg mengaminkan doanya si Om. Indahnya dunia anak2, tanpa beban dan bebas dr semua kekuatiran sprt kita orang tua rasakan. Saat dodolan itu tak ada kata bermain dlm benak si anak. Saat semua panca indranya terlibat, dia tenggelam dalam semesta keriangan yg hanya dia yg tahu rasanya sprt apa. Semoga dia tetap tinggal dalam dunia seperti sampai kedewasaan menjemputnya
    Amin

  12. Amiin..
    Semoga keluarga anak kecil itu di beri keberkahan
    dan suat saat dodolan nya sekelas restoran..

    Ya begitulah punya anak perempuan..
    YAng paling parah si Olive kalo main dodolan,kasir2an..
    Emaknya jadi customer nya,fusyiiing..

  13. Anak tidak selalu harus menurut ibunya dalam hal pekerjaannya.
    Jika ibunya dodolan mungkin kelak anaknya jadi dokter atau artis.
    Tetapi tetangga saya sungguh hebat, ayah dan 3 anak laki2nya semuanya tukang arloji, mangkal di Pacarkeling Surabaya. Keahlian mereka juga sama yaitu main catur atau skak. Kok iso plek niplek ya sekeluarga.

    Ketika membaca kata “dodolan” saya ingat lawakan Ludruk, tentang jual beli.
    Kartolo tanya : ” sing dodol sopo?”
    Munawar njawab ” aku”
    Kartolo tanya lagi” sing didodoli sopo??”
    Munawar njawab : ” aaaaaaaaaaaaachhhhhhhhhhhhhh”

    Didodoli mempunyai makna lain.

    Salam hangat dari Surabaya

  14. oooh gitu toh? makan bubur ayam = bermasalah dengan gigi?
    Jadi? Waktu kita makan bubur ayam waktu itu sedang bermasalah dengan gigi? **fitnah** kabuuuur

    jadi pengen bubur ayam😦 Masih belum bisa bikin cakwenya….
    eh, aku anaknya laki-laki tapi ngga pernah perhatikan anak perempuan main-main tuh😀, soalnya udah bosen lihat kali ya?
    Berdoa untuk semua anak Indonesia…..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s