Diposkan pada ARTIKEL

BERSEPEDA


 

Apakah trainer suka berolah raga ???

Jawabannya … Suka … tapi sekarang sudah jarang berolah raga …

Sebetulnya aku bisa berolah raga.  Basket – Volly – Sepak Bola Ping Pong – Batminton – Tennis – Berenang – Soft Ball … bisalah sikit-sikit.  Jago-jago amat juga bukan.  Cemen pun juga tidak … biasa saja … Istilah awamnya … kalo di Sekolahku dulu ada pertandingan olah raga Class Meeting … aku ini cadangan abadi … (huahahhaa)

Setelah aku bekerja ini … aku jarang berolah raga …

 

Lalu apa olah raga si Trainer ini, yang masih rutin dia lakukan ???

Jawabannya adalah BERSEPEDA  … Di Setiap Minggu Pagi …

Jangan dibayangkan Trainer memakai pakaian olah raga bersepeda heboh sebagaimana mestinya.  Pake Jersey selutut, Kacamata Hitam Oakley mahal, Helem baskom itu, knee decker, Kaos ketat panjang agar tangan tidak hitam, plus termos airminum yang di taruh dibelakang punggung itu … TIDAK Sodara-sodara … itu terlalu mewah bagi ku …

 

Biasanya Minggu pagi itu aku hanya memakai celana training, kaos olah raga biasa, sepatu New Balance, plus Topi Kep Hitam (yang ada bordir tulisan ”Trainer” itu).  Sepeda kesayangannku mereknya Polygon tipe Broadway… yang punya 18 kombinasi gigi … 3 gear depan dan 6 gear belakang … (dan ada shock breakernya pula …)(Hah gaya sangat …)

 

Kemana Trainer bersepeda ?

Ke Monas Kah ?? … Wah bukan pren … itu kejauhan.  Ndak kuat aku.  

Trainer ini hobbynya menyusuri perkampungan yang ada di sekitar perumahanku.  Ah asik sangat …  Aku sampai ”mblasuk-mblasuk” masuk keluar kampung … jalan tikus super kecil … kadang mesti menunduk-nunduk supaya tidak kena pakaian (termasuk pakaian dalam ) yang dijemur di tiang jemuran di gang rumah-rumah penduduk. 

 

Pemandangan yang aku temui pagi itu pun nyaris seragam … anak-anak singkong berlarian … mahasiswa-mahasiswi kusut belum mandi yang sedang leyeh-leyeh di teras kos-kosannya … ibu-ibu pakai daster (kadang rambutnya masih basah) sedang belanja sayuran atau menjemur pakaian … remaja putri menyapu rumah … Juga bapak-bapak sarungan yang sedang santai … entah oprek motor atau sibuk dengan burung peliharaannya.

 

Nikmat sangat pren …  asik sekali menyusuri dan menikmati suasana perkampungan itu.

Setiap Minggu aku selalu mencoba jalan-jalan perkampungan yang baru … lorong-lorong yang baru … gang-gang yang baru … pokoknya ”mblasuk-mblasuk” … menyesatkan diri.

Tidak jarang aku bergumam … oooohhh ini ternyata nongolnya disini … ohh tembusnya kesini rupanya … ooohh ini kan jalan itu … lha ini kan Minimarket yang itu … dsb … Ternyata perkampungan disekitar rumah ku ini sangat banyak jalan-jalan kecilnya … padat penduduk namun relatif rapi pengaturannya … nggak kumuh-kumuh amat kayak di Tanjung Priuk.

 

Dan satu lagi … Aroma pagi itu pun juga nyaris seragam … gabungan antara … bau nasi goreng, telor dadar, terasi diulek, bau Ikan asin digoreng,  bau Deterjen cuci Pakaian, di campur … bau ompol Kasur yang di jemur … plus sedikit tambahan aroma comberan bin selokan yang kadang mampet.

 

Pendek kata … Olah raga bersepedaku setiap Minggu Pagi itu bukan sekedar olah raga otot kaki saja … namun juga ”rekreasi Mata”, ”rekreasi Hidung” … dan ”rekreasi Bathin … ”

 

 

 

(stop press : 26 Januari 2010).

Artikel ini saya ikut sertakan untuk memeriahkan perayaan yang diadakan oleh The Ontelers Mas Isro – Zipoer7 a.k.a Batavusqu di blognya yang baru … http://isro-m.com/pengalaman-mengesankan-dalam-bersepeda.html)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

47 tanggapan untuk “BERSEPEDA

  1. Bersepeda menyusuri kampung, akan melihat hal yang lebih manusiawi….

    —ibu-ibu pakai daster (kadang rambutnya masih basah) sedang belanja sayuran atau menjemur pakaian —-

    Waduhh mesti hati-hati, jika mas trainer bersepedanya lewat depan rumahku….

  2. hehehehe….
    kalau saya mah…bersepeda tiap hari…
    dari rumah ke TK …ke supermarket… ke stasiun…
    ke taman… ke puskesmas…. ke Rumah Sakit …
    kemana saja.
    Lha wong sepeda adalah alat transportasi yang paling murah, cepat, dan praktis. Tinggal taruh dua anak depan, belakang…langsung cabut…(makanya ngga boleh bikin anak lagi..ntar taruhnya dimana?)
    Yang enggak enak cuman kalau hujan aja. Soalnya kalau deras, pasti kuyup. Kalau cuman rintik-rintik— biasa ya pakai jas hujan dan payung.

    BTW, jangan sampai bersepeda sambil tulis sms/telepon yah… buahaya.

  3. Hoalah merek sepeda si om tnyata masih satu family sama si Onta.

    Sayang, di daerahku bukan pkampungan gitu. Kota semua… Pernah krn pengen tau daerah brother land, si Onta malah nyasar jauh, cape deh baliknya… 😦

  4. Asyik banget cerita bersepedanya. Gambaran tentang perkampungannya lucu banget. Tapi hati hati mas jangan sampai ada jemuran yang nyatol di punggung nanti dikejar pemiliknya.. he he.. 😛 thanks

  5. jadi yang kemaren minggu pagi jatuh dari sepeda dan nabrak kandang ayam tetangga Yessy dan pake acara nyangkut di jemuran punya tetangga juga itu dirimu Om?!?!?…NGaku!?!?!

    hihihihi…Piss ahh Omm..I love youuuu

  6. Dulu aku suka bersepeda sampe lapangan terbang pondok cabe, Bos.
    Sekarang agak malas.
    Ehmm….aku harus rajin bersepeda lagi…
    Tapi sepeda yang bergir 18 belum punya.
    Yang ada cuma sepeda istriku, nggak pake gir 18..
    Oalah, capek tenan…

  7. pakde, saya baru mbayangin saja sudah cuapek banget. kepengennya sih bike to work biar bisa ngirit dan sehat (eh, ngiritnya ditekankan ya), tapi apadaya medannya munggah mudun, tanjakannya wow….ruuuarr biasa…
    buat yang tahu semarang, bayangkan kalau bersepeda lewat tanjakan Gombel. salam, pakde.

  8. wah sama, sabtu – minggu aku sepedaan, sama Lily – Kayla dan Mas Iwan, keliling kampung.
    Asyik, seru, bisa lihat2 pemandangan.
    Tapi herannya biar udah sepedaan, kenapa beratku ngak turun2 yah 😀

  9. Wah …. saya nggak punya sepeda … uhuk uhuk (*nangis, pengin dibeliin yang rodanya tiga*)
    Olahraga saya dancing : chacha, rumba, jive, salsa, dll … Asyik juga lho Pak, ada unsur tari dan musik. Satu lagu aja pasti sudah gobyos kotos-kotos ….

  10. Duh Om Trainer…koq pake sepeda sendirian, si emak khawatir tuh om lihat om jalan sendirian.
    Koq nggak di ceritain sih om waktu ban nya kempes…pernah kan sepedanya kempes??….itu loh sampai di dorong. padahal jarak nya ber mil mil kilometer, masak lupa sih om???(*mode on ngibul*)

  11. salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan
    kang terus pengalaman pahit dan manis nya mana 😕 koq malah cerita perpaduan serta komposisi bau yang ada 😀

    1. @Pak Sugeng …
      Hhehehehe …
      Disitulah letak Pahit dan Manisnya …
      Ada bau yang (agak) pahit …
      dan ada bau yang (agak) manis …
      Biar beda saja … hehehe

      Kalo biasanya pengertian pahit itu kan …
      ketabrak, jatuh, tergelincir, masuk got. keserempet, ban gembos, rante putus dan sebagainya
      Atau kalo yang manis itu …
      Ketemu Jodoh, Boncengan dengan pujaan hati, Menolong seseorang dengan membonceng, … dsb …
      Nah ini biar lain saja …

      ini menurut saya … ndak tau kalo menurut Juri …

      🙂 🙂 🙂

      Terima kasih kunjungannya Mas …

  12. wah, ternyata om NH juga hobi bersepeda, tho? saya juga senang bersepeda persis seperti yg om NH lakukan, cuma mungkin beda waktu, kalau saya bersepeda hampir tiap hari namun waktunya di sore hari selepas aktifitas rutin, jalan2 ke perkampungan memang asyik.
    tapi perbedaan paling menyolok adalah jenis sepedanya, kalau saya pake sepeda onthel merk “hercules”, sangat serasi dg lagu favorit saya, kroncong, hehehe…

    salam hangat

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s