Diposkan pada TRAINER KECIL

SERULING PABRIK


 .

Seruling ? … itu memang nama salah satu alat musik

Lho … lalu hubungannya dengan Pabrik apa ?
Sebetulnya lebih tepat disebut … sirene … Sirene Pabrik.  Ya sirene … bunyi-bunyian yang sengaja diperdengarkan untuk menandai sesuatu hal.

Suling Pabrik atau Sirene Pabrik ini dulu menjadi bunyi yang tidak terpisahkan dari kehidupan sekolah si Trainer … Masa kelas 6 SD sampai kelas 3 SMP. 1975 – 1978

Rumah si Trainer kecil dulu berdekatan dengan Pabrik Patal Senayan.

Patal mungkin adalah kependekan dari … Pabrik Pemintalan.  Industri Sandang.  Pabrik Kain milik Pemerintah.  Dibawah departemen Perindustrian.  Pabrik ini berada kurang lebih 300 m dari rumahku.  Dekat sangat.  Sehingga kami bisa dengan jelas mendengar Sirene Pabrik tersebut berbunyi setiap pagi nya…

Dan terus terang ini juga merupakan patokan … pertanda bagi kami untuk bersekolah.

Seruling pertama dibunyikan setiap jam 06.50 pagi … ini pertanda bagi karyawan untuk siap-siap masuk kerja … Seruling pertama ini juga merupakan patokan waktu bagi kami untuk segera keluar dari rumah … berangkat menuju sekolah.  (FYI … sekolah kami dekat … kami jalan kaki ke Sekolah …)

Seruling kedua dibunyikan tepat setiap jam 07.00 pagi.
Nah jika seruling kedua ini berbunyi … sebaiknya kami sudah mencapai Rel kereta dekat sekolahanku … jika tidak ? …  kami pasti akan terlambat … Karena Kami masuk jam 07.15. 

Kalau Sirene kedua sudah berbunyi dan kami masih di rumah … itu tandanya kami harus setengah berlari menuju sekolah … (supaya tidak terlambat).  Dan ini alamat keringetan sampe sekolah …

Jadi begitulah …
Seruling Pabrik atau Sirene Pabrik ini … telah demikian berjasa … bukan hanya untuk karyawan pabrik … Tapi juga untuk kami … para murid sekolah … sebagai tanda waktu.

(FYI … banyak teman-temanku … tetangga-tetanggaku yang juga menggunakan penunjuk waktu Sirene ini sebagai patokan mereka berangkat sekolah …)

Dan mau tau kalimat teriakan Ibuku setiap pagi … ???
”Ayo anak-anak … udah Suling pertama lho … Ayo cepet berangkat … !!!”

(Sekarang Pabrik Patal Senayan sudah tidak ada lagi … sudah berubah menjadi Apartemen dan perumahan Mewah … dan tentu saja … Seruling Indah Pabrik Patal itu kini hanya tinggal kenangan saja …)

.

BTW : Apa ada diantara para pembaca yang Rumahnya berdekatan dengan Pabrik ? apa ada pengalaman serupa ???

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

18 tanggapan untuk “SERULING PABRIK

  1. wedew … sepertinya pengalaman yang tidak terkirakan pak ..
    tp, dirumah saya tidak ada siren2 gt pak…. paling cuman jam weker … 😀

    to afwan
    iya wan …
    ini kenangan yang tak tergantikan …
    Apa kabar wan ?

  2. saya Opa… sayaaaa… :mrgreen:

    dari lahir sampe lulus es-em-a, tinggal di lingkungan pabrik pupuk tempat papa saya bekerja. Kalo sudah suling pabrik pukul 7 bunyi, berarti saya sudah harus segera berangkat ke sekolah. Soalnya sekolahnya juga dilingkungan pabrik, jadi ga perlu buru-buru.

    kalo pas jam 12 bunyi lagi, saya tau bentar lagi papa saya akan pulang ke rumah untuk makan siang. Saya sudah siap-siap duduk deket-deket meja makan.

    jam 1 bunyi lagi, berarti papa saya sudah harus kembali ke kantor.

    trus jam 5 bunyi terakhir, saya tau kalo papa saya sebentar lagi bakal sampe rumah.. saya buru-buru mandi 😆

    to chiC
    HHmmm …
    Ternyata di pabrik pupuk juga ada yang seperti itu ya ChiC
    ini kenangan ya ChiC
    kenangan orang-orang yang pernah tinggal di deket pabrik …

  3. jadi ingat… pas saya masih SD-SMA.. kalo ada seruling PATAL (Pabrik Pemintal BEnang) artinya waktu berangkat sekolah… sayang PATAL dah pada kolaps 😦

    to pak cahyo
    wah bapak rumahnya didekat pabrik juga ya pak ?
    salam saya

  4. yah.. kebetulan saya tidak pernah tinggal deket pabrik om, jadi nggak tau bunyinya seperti apa
    tapi apa bunyinya emang seperti seruling yg mendayu2?
    atau sepeti bunyi bel sekolahan ya om??

    to nanz
    ini bunyinya kira-kira kek gini …
    ngguuuuuuuuuunnnngggggg … (panjang dan keras sekali)
    kayak sirene kapal …

  5. Rumah aku di Kampung di palembang sana dekat Mesjid Om, jadi yg sering kedenger cuma bunyi suara bedug saja, apalgi kalo shubuh om, suara bedug ditambah omelan Ebak sambil gendor pintu supaya kita semua cepat bangun om,cuma kadang tetep aja ga pada bangung.hehe piss ah 🙂

    to Iwan
    huahahhaa …
    kamu itu …

  6. rumah saya waktu kecil dekat gereja…
    dan lonceng gereja berbunyi tiap hari minggu pagi..
    dan itu menandakan “Hari liburrr, n waktunya bermain”
    halah !!!!!

    to Adal
    Kamu bukannya maen tiap hari Dal ?
    bukan cuma libur dan minggu ?

  7. Waktu kecil saya tinggal di Biak. Waktu itu yg namanya pabrik gak ada ya, semua didatangkan dari luar. Jd memang gak ada pengalaman dengan seruling pabrik.

    to Zee
    Wow … Biak … Jauh ya …
    Makasih telah mampir ke blog ku ya …

  8. Akh.. jadi inget masa kecilku juga..
    Tinggal di kompleks sebuah perusahaan minyak di Sumatra sana.
    Dan tiap pagi dan sore mendengan suara “Suling”, semikian orang2 disana dulu menyebutnya. Suatu tanda dimulainya jam kerja dan berakhirnya jam kerja.

    Namun entah kenapa, mengingat type pekerjaan disana yang sesungguhnya bukan pabrik, budaya “Suling” itu makin hari makin tak lagi cocok dan lama2 dihilangkan… 🙂

    to Mas Nug
    Wah ternyata banyak juga yang punya pengalaman serupa ya

  9. sekarang ini, saya tinggal berdekatan dengan pabrik gula madukismo. suara seruling itu memang menjadi pertanda bagi kami untuk bersiap2. setiap pukul 6.00 pagi suara seruling itu akan berbunyi, sebagai tanda pergantian shift, dan juga sebagai pertanda bagi anak2 untuk sudah bersiap berangkat sekolah. mereka saya antar ke sekolah pukul 6.15.

    to Uda …
    Wah di pabrik gula juga ada ya Uda …
    asik juga tuh …

  10. Seru banget ya, Om… Enak tuh kalau ada bantuan ekstra penanda waktu seperti itu..

    *sambil mikir2, dulu aku punya ‘penanda’ yang sama nggak yaa… sik, sik.. tak mikir dhisik…*

    to Lala …
    Iya La …
    Kadang kangen juga denger suling khas itu …
    bunyinya keras dan panjang la …
    orang se kelurahan pasti bisa mendengarkannya

  11. Kalau di kampung saya ada juga seruling pabrik gula saat memasuki musim panen tebu dan mulai “giling” … Sekarang banyak pabrik gula tutup dan kita harus impor … Sedih ya ?

    to pak oemar
    iya pak … saya juga sedih sebetulnya
    namun memang jika di lihat pabrik Patal deket rumah saya dulu itu
    sudah tidak cocok lagi
    karena berada di tengah kota

  12. salam sobat,,met kenal juga dan trims sdh berkunjung ke ALJUBAIL.S.A DAN SELAMATNYA buat anak saya.

    kalau seruling nich,,saya dulu saat kecil juga sering main seruling di sekolah, karena ngambil extra di sekolah musik.

  13. waktu kecil, rumah saya sangat dekat dengan sekolahan, jadi yang terdengar memang benar ‘suling’ sekolahan.

    bel tanda masuk 3 kali dibunyikan, berjarak 5menit.
    jadi kalo udah bel-1, saya baru buka pintu keluar rumah, bel-2, nyantai aja jalannya, baru kalo bel-3 saya lari..hehe

  14. kaya pabrik kina di prapatan pajajaran tuh… berisik di jam jam tertentu 😀

    dulu mah di deket rumah ga ada pabrik… tapi rumahnya deket ama sekolah dan bel peringatan 15 menit sebelum masuknya sama kaya bel tukang roti 😆

  15. Ga ada pabrik om.. Mungkin karena itu datengnya mepeeet terus :p (alesan aja sih, padahal jaman skrg kan jam dinding udah ada bunyinya)
    Klo telat bangun pagi pasti kena diciprat2in air sama Ibu -.- (kejam..)
    Tapi klo telat berangkat sekolah? hehe.. aman dari omelan.. soalnya Ibu udah berangkat ke kantor duluan..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s