Posted in MASA SD, TRAINER KECIL

TRAINER KECIL DIKERJAIN


Cerita jaman SD, 1975.  Aku kelas 6 SD.  Waktu itu aku baru pindah dari SD Negeri di Ciputat ke sebuah SD Swasta di Patal Senayan.  Trainer kecil sempat terseok-seok mengikuti standart pelajaran di SD Swasta ini. Berat sangat.  Belum lagi pergantian suasana sekolah … dan juga pergaulan Teman-teman baru yang belum aku kenal.  Pendek kata … saat itu aku mengalami masa-masa sulit sebagai murid SD  di tempat dan suasana yang baru.

 

Dulu di Sekolah Dasar ada budaya Piket.  Setiap murid, dibagi group-group dan masing-masing mendapat jatah untuk piket pada hari tertentu.  Aku dapat hari Selasa, bersama 6 orang temanku yang lain.  Kebetulan semuanya laki-laki.  Tugas regu piket ini adalah menjadi pengurus kelas pada hari tersebut.  Mulai dari menurunkan bangku pagi hari, menghapus papan tulis, membawakan buku pak Guru, membagikan tugas dsb.  Dan setelah sekolah usai kita harus membersihkan kelas sampai bersih

 

Di suatu hari Selasa … ketika kelas berakhir … aku sebagai anggota tim piket hari itu segera mengambil ember, sapu ijuk, pel dan alat-alat kebersihan lainnya.  Rupanya, ketika aku mengambil alat-alat itu digudang … ke enam temanku tim piket Selasa yang lain … menyelinap KABUR,  dan langsung pulang.  Dan ya … aku ditinggal begitu saja.  Aku tertegun. 

HHmmmm gua dikerjain temen-temen nih … Ya sudah … mungkin ini konsekuensi anak baru … Mau ikutan kabur … jelas aku nggak berani …

 

Aku pun mulai bekerja.  Menaikkan kursi satu persatu ke atas meja, menyapu kelas, buang sampah, mengambil air, mengepel lantai dan mengeringkannya kembali.  Seluruhnya … baik bagian dalam kelas … maupun teras di luar kelas.  Kerja sendirian sodara-sodara

 

Dan idihnya lagi … pagi hari tadi hujan … sehingga … kelas menjadi lebih kotor. Noda becek dimana-mana. Perkerjaan menjadi dua kali lebih berat.  Hah … what a perfect momment …

 

Akhirnya … satu jam kemudian … Seluruh Pekerjaan selesai … aku langsung pulang … (Sekolah sudah sepi … Sepertinya … aku murid terakhir yang pulang hari itu …).

 

Besoknya, Pak Kasmadi, wali kelas … memanggil ke 6 temanku yang piket hari Selasa, untuk berdiri didepan kelas.  Pak Kasmadi memarahi mereka … dan juga memberikan peringatan keras kepada seluruh murid sekelas.  Untuk tidak mencoba-coba mengulangi kejadian seperti kemarin. 

 

Lho kok Pak Kasmadi bisa tau kejadian kemarin itu dari mana yah …?  

Padahal beliau tidak ada di kelas kemarin … Dan aku pun TIDAK mengadu kepada siapa-siapa … termasuk kepada orang tuaku … (a.k.a … Derita kutelan sendiri).

 

Setelah menyimak omelan beliau barulah aku mengerti.  Kira-kira … begini bunyi kemarahan Pak Kasmadi waktu itu …  

”Asal kalian tau … Bapak tau kejadian kemarin itu bukan karena si NH melapor.  NH sama sekali tidak mengadu ke Bapak.  Bapak justru tau dari Pak Didik … penjaga sekolah … Pak Didik lah yang melihat dan melaporkan ini semua ke Bapak … Pak Didik kasihan sama NH yang murid baru ini.  Karena NH mengerjakan semua tugas berat piket membersihkan kelas dan teras kemarin … sendirian … Tega sekali kalian berbuat hal seperti itu pada teman sendiri … Kelakuan macam apa itu … ???”

(Mata pak Kasmadi sampai merah … saking marahnya …).

 

Ah rupanya Pak Didik penjaga sekolah yang baik itu lah yang melaporkan ulah temanku. Teman-temanku itu pun akhirnya mendapat hukuman.  Mengerjakan soal-soal Matematika yang lumayan banyak itu.  Aku hanya duduk diam melongo.  Tidak tau mesti berbuat apa.  Apakah aku mesti merasa puas,  senang atau justru sedih … aku bingung …😦

 

Sejak saat itu teman-temanku Alhamdulillah justru menjadi respek padaku.  Mungkin mereka heran juga … ternyata aku bukan tipe murid manja yang tukang ngadu.

 

(But dalam hati aku berkata, jika sekali lagi kalian berani melakukan hal itu …??  …. TRY ME …!!! ) (with capital … bold … dan tiga tanda seru )(tau kan artinya … )(Hah … !!!)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

22 thoughts on “TRAINER KECIL DIKERJAIN

  1. hihihi tugas piket ya mas… emang wajib ya di sekolah swasta itu. beruntung ada pak Didik ya.

    BTW aku juga krn pernah jadi ketua kelas, pernah juga tuh ditinggal temen-temen pas piket gitu. Untung ngga usah balikin kursi sendiri hehehe (dan saat itu ngga ada pak didik)
    EM

  2. ya…tapi dari kejadian ini,malah mendapat perhatian oleh temna2 dan guru…

    seandainya dicoba,,,iklas aza..aku yakin cobaan akan dimudahkan.

    sengsara membawa nikmat,kayak judul film aza hehehehe

  3. iya deh iya ….

    yang gak tukang ngadu😀

    Heabt ya deh om…

    KAlo Yessy..

    Pasti udah ngaduuuuuu

    wakakakka

    Please dehhhh

    bersiin kelas kotor sendirian..yang paginya abis ujan dan bechekkk,,

    huwaaaaa

    DONT TRY ME!!!

    wakakakak

  4. Wah Om…dari kecil sudah dewasa yah…(he…kalau nadin tulis tua, nanti marah..hi…) Tapi, kalau tidak pernah dikerjai, tidak jadi cerita ini kan Om…tidak bisa sharing ke anak – anak hikmah ikhlas bekerja dan tidak jadi pengadu. Semoga jadi pengalaman berharga buat trionya!

  5. Iseng banget+ jahat bgt ngerjain temen….Mentang-mentang anak baru…
    Pak Didik baik ya, om…
    Memang ternyata kepedulian orang itu sangat berarti …😀

  6. Pelajaran yang didapat adalah :
    Pertama :
    Kerjakan apa yang menjadi tugas kewajibanmu dengan sungguh-sungguh dan penuh tanggung jawab, maka ‘reward’ akan mengikutinya. Sering kan orang berpikir yang sebaliknya, cari tahu dulu apa penghargaan/imbalan yang akan didapatkan, baru mau kerja

    Kedua :
    Sesuatu yang benar akan terbukti benar. Kebenaran akan tampak, cepat atau lambat, apapun jalannya.

    Ketiga :
    Kalau mau jadi trainer waktu kecil musti mau dikerjain dulu, baru ntar bisa ngerjain orang…hihihi…

  7. Rekaman dari masa lalu memang terkadang sangat menarik untuk diingat… lumayan bisa bikin yang mengalami tersenyum (saat ini ^_^).. kl saat kejadian.. wah… tau deh gimana rasanya…

  8. Salut buat Om..ingetannya kuat banget! Rekaman tahun 1975 alias 33 tahun yg lalu masih teringat dengan baik, sampe detail-2nya..🙂

    Seandainya mereka yg terlibat (Pak Didik, Pak Kasmadi dan teman2 sekelas yg ngerjain Om) membaca postingan ini…hmmm🙂

  9. Wah.. kok bisa ingat sampai ke detailnya gitu ya pak ? saya aja kejadian di SMP banyak yg gak inget😐

    Masalah piket, saya masih sempat merasakan pas SD. Tapi biasanya cuma nyapu pak. Ngepelnya barengan pas hari Jumat sekelas😀

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s