Diposkan pada TRAINER KECIL

TRAINER NGABUR (#1)


.

Tepatnya Trainer Kecil Ngabur …
Ngabur adalah lari dari sekolah (walaupun untuk sementara) …
Ini Pengalaman jaman SD – SMP dulu …

Saya bersekolah di satu Yayasan Pendidikan … Yang terkenal sangat disiplin.
Aturan diberlakukan secara ketat dan tanpa kompromi … !
Tak peduli seberapa pintarnya kita …
Tak peduli seberapa kayanya bapak kita …

Pekerjaan Rumah … Prakarya … Tugas … dan sebagainya itu WAJIB di bawa …
Tidak boleh ketinggalan …!!!
Jika tidak … maka kita akan kena marah Bapak – Ibu Guru …

Namun demikian … Namanya juga anak-anak …

Kadang kala … satu dua kali … saya pernah lupa membawa tugas yang diberikan kepada kami.  Dan kalau sudah begini … Tidak ada pilihan lain selain … Ngabur … Lari pulang ke rumah untuk mengambil tugas tersebut …

Saya bersyukur … tempat tinggal kami tidak jauh dari sekolah
Sehingga kalau ada yang ketinggalan saya bisa pulang untuk mengambilnya

Tapi persoalannya tidak semudah itu sodara …
Sebab … pintu gerbang sekolahan kami ini selalu tertutup rapat …
Murid dilarang keluar sekolah … walaupun sedang waktu istirahat …
Pintu gerbang utama sekolah selalu tertutup rapat … Plus dijaga guru piket pula.

Lantas bagaimana caranya saya Pulang … (baca Ngabur) … jika ada tugas yang ketinggalan.

I tell you a secret my friend … (tapi Jangan bilang kepala sekolah ya …)
Saya selalu berputar kesamping …
Menyelinap Pulang dengan melewati pintu Asrama Guru putri
Dengan mindik-mindik pasti … takut ketauan guru dan kepala sekolah …
(FYI : Asrama Guru ini terletak persis disebelah sekolah … )

Saya … (kadang sendiri … kadang juga bersama teman-teman senasib yang lupa bawa tugas …)
Jika waktu istirahat tiba … selalu menyelinap … melalui lorong samping … melewati jemuran pakaian Ibu-ibu guru … buka pintu pagar asrama yang tak dijaga itu … lalu ngaciiiiirrr … lari sekencang-kencangnya pulang kerumah …

(Waktuku hanya lima belas menit soalnya …)

 Dan yes … ketika sampai disekolah kembali … Saya juga mesti mlipir lewat Asrama Guru Putri itu juga …

Nunduk-nunduk lewat jemuran juga …
(Saya tak ingat apa saja yang biasa di jemur oleh ibu-ibu guru itu … )(sungguh … aku tak sempat iseng memperhatikannya …).  (Hawong panik … takut ketauan jeh …)

Sampai di sekolah kembali … seragam putih biru ku pasti sudah basah oleh keringat …
Ngos-ngosan sudah pasti … dan langsung ke Kelas … karena sebentar lagi pasti teeeettt bel masuk kelas akan berbunyi …

Yang patut disukuri lagi adalah …

Pak Didik, Pak Min dan Paiman para penjaga sekolah  … yang biasa membersihkan sekolah …
Seolah pura-pura tidak tau kelakuan kami … jika memergoki kami yang tergopoh-gopoh masuk sekolah lewat samping …

Mereka hanya tersenyum saja … Sambil berucap …

”Horotoh kono … ketinggalan apa lagi ini anak-anak …”

(Hahaha …)

.

Para pembaca pernah Ngabur ???

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

43 tanggapan untuk “TRAINER NGABUR (#1)

  1. waduh.. ternyata bandel juga trainer satu ini, untung tdk klepto trus koleksi jemuran ibu guru kekekek (wah liar benar imajinasiku)

    -geleng geleng kepala-
    *lari takut disambit jemuran oleh om trainer*

    kabur dr kelas?? wah sering pak, terutama waktu SMA.. bilangnya ke pak guru ada keperluan OSIS he..he..he.. kadang “bolos”nya pake surat pengantar wakasek ur kesiswaan lagi… (maksudnya beberapa pengurus OSIS memang ada keperluan, trus aku minta agar namaku dicantumkan dalam list “ijin” yg dikeluarkan wakasek gicuuuu…)

  2. wah, kalau ngabur jaman sekolah saya tidak pernah Om. lha gimana, hawong di pondok jhe, mau ngabur kemana? hehehe… 😀

    tapi, kalau bolos tidak masuk kelas selama di pondok sih pernah. caranya? pura-pura sakit, pakai jaket tebal, lilit sorban di leher, pasang koyok di kepala, dan…. minta surat ijin ke wali kelas lewat teman, hahaha… (padahal cuma pengen tidur..! :D)

  3. a a a.. kamu ketahuan \:d/

    hihihi aku?
    mana bisa ngabur lah… soalnya selalu naik antar jemput.
    Waktu SMA juga musti naik bajaj yang lumayan jauh hihihi.

    tapi kalo cari alasan kabur dari kelas sih sering, dengan dalih kegiatan OSIS gitu deh seperti bro Neo hihihi.

    EM

  4. wah kalo kabur sering banget om..
    jujurrr…serrinnggg bangetttttt

    tp yang hebat tuh waktu SMP,
    waktu itu sekolah (lagi direnov) n sekolahnya siang ampe sore n pelajaran agama pula, Kabur mo nonton pertandingan bola distadion, eh ampe stadion gak nyangka duduk jejeran ama ayah…n malamnya tuh guru agama datang kerumah LAPORAN ama emak…horotoyohhh…(lha wong gurune kenal karo emak jhe)
    mblaikkkk kon !!!!!
    bagus nih buat postingaan :p

  5. Hehehee… kalau saya sih ngabur dari sekolah gak bisa om, soalnya gerbang sekolahnya (waktu smp nih) tinggi dan terkunci semua. Tdk ada cerita keluar even utk jajan. Jam istirahat saja tdk bs keluar, semua hrs jajan di kantin.
    Tp klo sma, krn sma saya sma negeri, beda sama smp swasta yg super ketat, di sini ya lebih bebas kl mO ngabur.
    Sering saya pake alasan ekskul pdhl sbnrnya mo ngabur dr kelas, malas belajarr hehehe…..

  6. Ngabur mah pernah Om.. waktu kelas 2 SMA
    Ngabur dari kelas cuma buat maen bola doank.. hehehe..
    Ketahuan guru BP, disidang deh..
    Itu menjadi saat pertama dan terakhir kali masuk ke ruangan guru BP.. 🙂

  7. Aku gak pernah ngabur Om, aku anak baik banget..dari SD sampe SMA…kuliah juga bisa di itung kapan ngaburnya..:) tapi pas kerja..beuhhh…pengennya ngabur muluuuuuuuuuuuu! wakakakakakka!

  8. tahun berapa itu, Om?? lucu sekali membayangkan om NH kecil dengan seragam putih biru lari2an di bawah jemuran… kikikikk… para penjaga sekolah yg baik hati itu apa kabarnya?

  9. Kalau saya, ngabur sambil mindik-mindik di bawah jemuran bu guru memang nggak pernah Om, tapi bolos … wooh, sering (lho, kok nadanya bangga sih!!). Tapi bolos saya bukan keluar dari sekolah sebelum waktu pulang, melainkan memang tidak masuk sekolah tanpa alasan. Ngapain aja saya kalau bolos? Main? Nggak juga. Di rumah aja, baca buku, atau nulis cerpen, atau njahit baju … hihihi …

  10. Dari TK-SD-SMP nggak pernah kabur dari sekolah. lha wong sekolahku satu yayasan dengan kantor papa, deket lagi, hanya berbatas tembok…papaku disiplin bgt Om, nggak pernah ngijinin anank-anaknya bolos.
    Nah, di SMA, mulai jauh dari rumah, mulai deh, berani-berani ngabur dgn alasan kegiatan OSIS.
    tapi yang seru tuh kabur dari asrama uhuy…seruu!! ketauan suster kepala, dan dihukum ngepel asrama hahaha…tapi nggak merasa berdosa tuh, karena banayk temennya. hehe…badung kan Om?

  11. Huaaa…berarti Om Trainer udah melakukan konspirasi sistematis dengan para penjaga sekolah sedari SMP (pake putih biru toh?). Untung saja nggak dikirain maling jemuran, Om… ckckckc

  12. kabur dari sekolah kayanya sih belum pernah om, tapi kalo kabur dari kelas sambil lompat jendela…seingat saya sih pernah….*masih takjub sendiri dengan rok abu2 yang modelnya span itu kok saya sanggup lompat jendela yah ?*

  13. ngabur? makanan sehari-hari pas SMU pakdhe, soalnya SMU-ku emang terkenal SMU 79, masuk jam 7 pulang jam 9. meskipun ngabur tiap hari, tapi sampe rumah tetap sore, heuheuheu,………

    *setelah menikah, aku baru ngaku sama ibuku kalo dulu suka ngabur, xixixixii…*

  14. kalo ngeliat gambarnya one of them, saya menebak pasti om trainer yang paling kanan yang pake head band…ya kan??? hayo ngakuuu hahahahaha…mapir dong om ke tempat ane…bagong story continues tuh…hehehehe

  15. Hahaha..dulu SMA 70 kan?
    Kayaknya sekarang sudah tak ada asramanya (saat si bungsu sekolah disitu, saya sering ke sekolah).

    Kebetulan saya tak pernah ngabur, ibuku yang juga kepala SD, sangat memahami kesulitan anak-anaknya, yang dengan senang hati membuatkan surat ijin dengan berbagai alasan jika ada yang kelupaan.Dan sekolah tempat ibu mengajar persis dibelakang SMA ku

  16. kabur? pas sekolah belum pernah kabur, Om. hawong rumah saya cukup jauh je dari sekolah. kalau kabur, bisa2 balik ke rumah udah ganti pelajaran. hehe. jadi kalau kelupaan bawa PR, ya sudah, terima nasib saja kena setrap…. hehe

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s