Diposkan pada TRAINING

TRAINEE SAKIT


 

Lagi … cerita tentang traineeku. 

 

Suatu ketika aku melakukan training selama satu minggu penuh.  Ada satu trainee (sebut saja ”X” ).  Aku perhatikan, X sering masuk kelas paling akhir.  Temannya sudah duduk di tempatnya, X baru masuk kelas.  (Macam jagoan saja … dia rupanya sangat menikmati sensasi ini … semua mata akan tertuju pada dirinya … cool sangat bukan …  ???)

 

Ya … aku bisa mengerti, mungkin karena baru saja sembuh dari sakit … (dia sempat dirawat dirumah sakit … beberapa minggu yang lalu … mungkin belum pulih benar).  Sehingga gerakannya pun agak lambat …

 

Pada hari ke dua … X tidak masuk ke kelas lagi setelah istirahat break jam 3 sore …

Menurut Stafku … X izin karena sakit,  perlu istirahat … dia tidak izin ke Aku … X hanya izin ke Stafku … (once again aku memakluminya … )

 

Namun pada Malam harinya … aku lihat dia malah Main Bilyard sodara-sodara …??? (apa ndak sakit hati coba ???).  Katanya perlu istirahat … kok ini malah main Bilyard ?.

Dan ketika aku sapa … ”Katanya kamu sakit … kok masih main bilyard ???”

Dengan kalemnya X menjawab ini saya baru bangun tidur pak …??” (sambil batuk-batuk).

 

Disetiap Break di hari-hari selanjutnya, … Aku perhatikan HP selalu tak lepas dari kupingnya … bicara panjang lebar selama break … (ah sibuk sekali rupanya …).  Dan ketika kita sudah masuk kelas kembali … X justru baru mulai ke Toilet, ambil kopi, dan makan kue … (kenapa ndak dari tadi coba …).  Dan ketika berlalu didepanku … dia selalu terbatuk-batuk … (padahal waktu telfon tadi, … sama sekali tidak batuk lho).

 

Hari terakhir X nyaris ditinggal … kita semua sudah siap di rakit untuk membawa para peserta melakukan training outbound … X baru nongol dan bilang … ”Maaf pak … ada masalah di perut saya …”.   OK untuk kesekian kalinya trainer (mencoba) bisa mengerti …

(komplit ya … macam nasi goreng … ada batuk … ada sakit perut …)(entah apalagi nanti…)

 

Training outbound pagi itu … X masih (berkenan) ikut.  Namun untuk sessi siang dan sorenya … dia izin untuk tidak ikut … Aku pun memberi izin … (Oh iya … tak lupa plus ritual terbatuk-batuk seperti biasa kalau sedang minta izin …).  Dan memang siang dan sore itu hujan deras.  Aku tidak mau mengambil resiko, memang sebaiknya X diam di posko saja…

 

Outbound selesai, X kembali minta izin untuk tidak ikut rakit bersama teman-temannya tapi memilih untuk ikut mobil untuk kembali ke hotel.  (Yes … ngomongnya pake batuk-batuk lagi pasti).  Dan aku pun untuk kesekian kalinya mengizinkan …

 

Di satu sisi … kesehatan dan keselamatan Trainee adalah prioritasku nomer satu …

Namun di sisi lain ada terbersit pikiran negatif di benakku… ”apakah trainee ini memanfaatkan dispensasi ku …?”  (aku mati-matian untuk tidak berprasangka buruk …)

 

Dan asal tau saja … kemarin malam X sempat keluar Hotel … untuk membeli sepatu olah raga untuk keperluan outbound hari ini.  Ini ada dua arti.  Kemungkinan pertama … X menunjukkan itikad yang baik untuk mengikuti Outbound … atau … kemungkinan kedua … X memang dari awal sudah tidak berniat untuk ikut Outbound, sehingga sengaja tidak membawa sepatu olahraga.  Mungkin karena tak enak dengan peserta yang lain, akhirnya X memutuskan membeli sepatu … ke toko yang jaraknya jauh dari Hotel.  (Dan kalau urusan jalan-jalan atas nama membeli sepatu … tiba-tiba saja mak jegagik … jadi sehat …). 

 

Once again … aku berusaha memendam ”pikiran jelekku” ini …

 

NOTE :  

Sebetulnya Trainee yang pernah dirawat di Rumah sakit bukan hanya X saja … ada beberapa orang peserta yang lain … yang juga pernah dirawat …Ada Pak Giok Tju dari Jakarta, juga Pak Hiras dari Bengkulu …

 

Ada pula trainee-trainee yang berusia cukup senior … Pak Haji Gaffar dari Makassar, Pak Ahmad Sidik dari Kediri, Pak Lubis dari Siantar, Pak Muklis dari Padang, Pak Mas’ud dari Banjarmasin, Pak Sus dari Bandung,   …  dan banyak lagi yang berusia jauh diatas 40 tahun …

 

Namun aku sangat salut pada mereka … mereka tetap mengikuti training ku sampai selesai … Full … dengan penuh semangat … tanpa mengurangi ke hati-hatian … Penuh Tanggung Jawab … baik pada  perusahaan … maupun pada diri mereka sendiri …

 

Sungguh berbeda … Tidak seperti X yang aku ceritakan diatas …)(Padahal usia X masih muda … masih dibawah 30 tahun lho …???)

Yang satu ini memang … perlu  ”PEMBINAAN” rupanya … !!!

(Ya dengan Tiga tanda pentung … )( … dan itu bisa berarti macam-macam … !!!)

 

Hah !!!

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

37 tanggapan untuk “TRAINEE SAKIT

  1. @Ade Pertamax turun lho
    Komen serius :
    Mungkin sudah typicalnya kali Om, perlu dibina kalau gak ya dibina,,,,,,,,,,,,,,,(sakan) alias karier ga naik-naik………….mengancam.com

    to Miko P
    Ah ya jangan begitu …
    Ini tugas kami-kami untuk membuatnya lebih dewasa
    salam saya

  2. Kalau udah begitu, masih dilulusin nggak sih, Om?
    Kok ya seenak udelnya gitu?

    to puak …
    kita ndak bisa seenaknya seperti itu
    harus ada upaya untuk pembinaan …
    tapi bukan dengan cara memecat atau yang sejenisnya…

  3. Sungguh berbeda … Tidak seperti X yang aku ceritakan diatas …)(Padahal usia X masih muda … masih dibawah 30 tahun lho …???)

    Justru karena masih di bawah 30 tahun mas…. Belum makan asam garam kehidupan (cieee) , dan belum tahu bahwa mas bisa marah juga hihihi… (marahin aja mas…. ngomporin.com)

    EM

    to EM
    Percuma EM …
    Orang seperti ini tidak mempan dimarahi …
    semakin dimarahi semakin senang dia
    hahaha

  4. gyak gyaaaakkk wkwkwkwk…… kok aku malah gemes sama trainee yg satu ini ya…hihihihi… lucu Om, apalagi kalo membayangkan dia yg akting terbatuk2 tiap ketemu Om Trainer.

    cubit aja pipinya trus bilang, ‘kamu ini kok lucu skali siiiihhh….?!!’

    to deasmara
    Iiiiihhh emangnya ekeh Trainer cowok apaaann …
    hahahaha

  5. Om NH:
    Membaca tulisan ini hatiku berdebar debar (ciaile…)
    secara salah satu trainee-nya om NH kan temen satu kantorku..
    jangan-jangan..dia yg batuk-batuk terus..

    kalo emang dia, gw bantuin cubit pipinya deh on NH..

    kekekekekek

    to Bro Neo …
    Do not worry Bro …
    Itu bukan “teman” mu …
    “Teman” mu itu was doing OK kemaren … !!!

  6. perlu di beri pil penyadar kali om, begitulah terkadang klo training dibayarin perusahaan mau seenaknya aja.
    coba pake kocek sendiri pasti serious….

    salam

    to wilbert
    Pil penyadar ???
    Ahhhaaa … ide bagus ..
    hehehehe

  7. sapa tuh om orangnya ??
    masuk korps’nya adhal gak ??

    salut deh buat om yang sudah “meradang” untuk tidak berprasangka buruk…

    to adal …
    Noup …
    Borneo punya … asik semua …

  8. Alhamdulillah…Borneo amannn…
    sapa dulu donk yang membina mereka (sapa hayoo ????)

    jadi penasaran nih om..
    mo ngecek ah ke bagian HRSSC, siapa trainee yang baru-baru ini klaim MBA karena sakit batuk
    hihihi

    to Adal
    Arie, Exco, Rana dan Mas’ud doing good kemarin Dal …
    do not worry …

  9. Wah kalah ya Om sama trainee-nya Om yg dulu hamil itu.. walau dalam keadaan hamil tapi tetep mau ikutann training..

    to kang duddy
    Iya kang ..
    beda banget mentalnya dengan Traineeku yang Hamil
    waktu itu …

  10. Wah, manusia menyebalkan itu. Paling gak enak kerjasama ma orang kayak gitu mo enaknya aja. Huh!

    (lho, kok jadi aku yang ngomel?)

    to Choco
    iya ya bu …
    emang nge BT in …

  11. Ck..ck…
    si X disini kelakuannya begitu ya pak?

    Si XX di blog saya lebih parah lagi 😉
    boleh di baca disini

    Tapi salut dech buat bapak yang masih terus berjuang untuk berfikir positif, kalo saya mah udh tak semprot kali tu org..
    kamu pura2 yaaa :p
    makanya saya gak jadi trainer ya hahahaha

    to Eka …
    maunya sih langsung nyemprot gitu ..
    tapi … ah sudah lah …
    yang sabar aja …

  12. Jadi inget punya mahasiswa yg seperti itu. Nggak mempan di-semoni babar blas, akhirnya saya biarin aja … ke laut ke laut deh …

    to pak oemar
    hahaha …
    kesabaran memang ada batasnya ya Pak …

  13. om…kalo aku…giliran urusan ikutan olahraga..atau yang melibatkan fisik….males 😛

    jangan di marahin ya om 🙂

    to Yessy …
    hehehehe …
    nggak dimarahin …
    cuma dicemberutin ajah …

  14. Pemalas tu, Om …
    Dia gak nganggap training itu penting kali yaa …
    Padahal kan asik outbond-an, masa dia gak mauu ..
    Ah, gak asik tuh, jangan dijadikan suami itu ( loh loh loh ??! )

    to muzda …
    woi ..woi … woi
    kok nyasarnya kesana ??? 🙂

  15. wah, bru kali ini liat om begitu ‘gemesnya’ ma orang hehew, sabar n teteup positive thinking ya om…tapi kalo teteup kayak gitu emang perlu dibina, tapi kalo teteup ga bsa dibina, gimana kalo ‘dibinasakan’ ajah?? *haduh..keluar tanduk di kepalaku neh..maaf ya*

    to olvy
    hahaha … gemes ni yee
    (apa lagi kalo kamu liat mukanya si X itu…)

  16. ada satu lagi kemungkinannya,, dia pura2 sakit biar dapet perhatian kang nh.. 😀

    to Kang Billy
    bisa jadi kang …
    banyak orang yang seperti itu …
    pinginnya cari perhatian aja …
    dengan berbagai macam cara …

  17. Wah, saya baru tau kalo bapak punya blog.. !!
    Itu juga dari Pak Berto..
    Kalo baca tulisan yang terakhir, saya jadi penasaran.. Mo tanya Okky ah.. Hehehe..
    Clue-nya udah banyak nih Pak..

    So, pasti bapak udah tau saya.. 🙂 (nggak penting..#$%@)

    Semoga si X itu bukan orang yang saya kenal..

    to el
    Hah … satu lagi nih …
    sumprit aku ndak tau nih …
    entar aku japri ya …
    who are you eniwei …?

  18. Salut ama Om nih…
    Tetap berpikiran positif, dan menjauhi segala prasangka buruk tentang si X..

    to kang duddy
    I am trying hard kang …
    I am trying hard …

  19. setlah baca cerita ini,,
    kyanya aku tau orangnya,,
    1 angkatan aku kan?
    brg sama el juga,,
    koq dia jadi rubah gitu yak?

    Pa NH tetep smangat ya,,,, 🙂

    to Chiqa …
    hahahha …
    ya betul chiq …
    kok kamu bisa tau sih … ?
    Now I know who the “el” is …

  20. Itu indikasi bahwa si trainee X perlu training tambahan lagi om. Kalau perlu ga hanya naik rakit, manjat gunung plus nyelam sekalian 😀

    to indi
    hahaha …
    Iya kali ya …

  21. Iya Pak.. Setelah baca cerita ini, saya langsung nanya ke Okky. Dia bilang fakta2 di cerita ini cocok dengan temen sekamarnya waktu di Lido. Denger gitu, lgs contact Chiqa.. Semoga kami bisa ingetin dia dengan cara yang baik..
    Btw, blog-nya seru abizz Pak.. Walaupun lagi di luar kota, sambil buka Altria -> Outlook + the ordinary trainer .. 🙂

  22. Hm..
    Pasti ada aja orang yang kjalo training dibayarin perusahaannya ikut training gak sepenuh hati… Seakan training itu yg perlu perusahaannya dan bukan dirinya sendiri… 😉

    Hm.. tapi salut juga sahabatku Om Trainer ini termasuk orang yang sabar. Kalo aku yg jadi trainernya sih, tuh X sepertinya bakalan jadi sakit beneran deh.. Jiakakak.. :mrnreen:

  23. Alhamdulillah yg pasti bukan dari “Jalur Pantura” kan Om..aku tau orangnya, kok ya nggak berubah-berubah ya..sdh senior tapi masih memberi contoh yg tidak baik gitu lo..turut prihatin ya om

  24. si om sabar banget..
    klo saya sih udah gatel mo cari2 cara yang tepat buat ngegetok, hihi..
    tapi dia rugi juga kali ya, ga ikut rakit2an sgala macem, wuih.. mana berkesan itu cuma diem di kamar.. (apalagi klo ktinggalan sesi foto2!!)

    emangnya sampe dirawat di rumah sakit, sakitnya parah ya om?

  25. om nh tau gak bahwa kondisi ini tergolong sebuah sindrom psikologis, di mana orang memanfaatkan kelemahan dirinya untuk excuse dan mengambil simpati. secondary gain gitu. bisa jadi karena malas yang luar biasa, tapi musti waspada munchausen syndrome.

    nah, untuk orang-orang seperti ini sepertinya musti diambil tindakan cukup serius, karena bukan hanya dalam ajang pelatihan ini saja dia begitu, tapi dalam pekerjaannya nanti akan dapat merugikan pula. penderita yang berat bahkan harus dikonsultasikan ke psikolog. kenapa? karena kondisi yang berat bisa mengakibatkan penderitanya berusaha membuat dirinya sakit terus. wew! kebayang kan bahayanya, om?

  26. Ping-balik: Planet IPB | TELFON
  27. Wah-wah, saya salut sama Om Trainer, sabar banget ngadapin trainee X ini. Sayang sekali yach Om…Trainee X ini tidak memanfa’atkan kesempatan yang diberika kpdnya dgn maksimal, padahal kalau ditimbang2 hasil dari training dpt dikatakan 90% untuk dirinya sendiri. Sayang sekali… Mungkin utk kedepannya lebih baik perusahaannya memberikan kesempatan training kpd yang lain saja, agar hasilnya lebih maksimal, hahaha…

    Semoga trainee X segera menyadari sikapnya ini yach Om 🙂 🙂 🙂

    Best regard,
    Bintang

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s