Posted in ARTIKEL

JALAN TIKUS


.
Jalan tikus adalah suatu istilah yang populer di kota besar, terutama kota besar yang sering macet sepeti  Jakarta.  Jalan tikus adalah jalan alternatif, mblasuk-mblasuk, memotong jalan, atau bahkan memperpanjang jalan dengan tujuan menghindari macet.  Jalan tikus ini biasanya lebarnya lebih kecil dibanding jalan protokol atau jalan kelas I lainnya.  Tidak jarang jalan ini melewati perkampungan warga yang rapat penduduknya.  Sempit itu sudah pasti.

Rasanya senang sekali jika kita bisa menemukan jalan tikus alternatif baru menuju ke kantor atau pulang menuju rumah.  Memang jika dihitung jarak perjalanannya, sering kali jadi lebih panjang.  Namun tidak mengapa, yang penting sampai di kantor atau sampai di rumah zonder macet.  Kaki tidak kram keseringan nginjek rem atau kopling.  Adalah merupakan kepuasan tersendiri jika kita bisa menemukan jalan tikus yang cerdas.

Bagaimana saya menemukan jalan-jalan tikus alternatif ini ?

Caranya sangat mudah sodara-sodara. 

Cara pertama adalah cukup dengan mendengarkan pengalaman sharing cerita dari mulut ke mulut, perbincangan teman sekantor.  Sesama pengguna jalan.

Cara ke dua bisa juga dengan memperhatikan rute jalan yang digunakan oleh sopir taksi ketika dia mengantarkan saya ke kantor atau ke rumah, kalau saya sedang tidak membawa mobil.  Sopir taksi, karena hidup mereka memang di jalan … biasanya selalu mempunyai rute jalan tikus alternatif ini.

Dan yang ketiga adalah dengan cara … ikuti mobil di depan kita.  Saya banyak menemukan jalan tikus alternatif ini melalui cara menguntit mobil di depan kita ini.

Namun demikian … untuk cara yang ketiga ini kita harus mempunyai insting yang tajam,  mobil mana yang akan kita ikuti.  Sebab cara ini sungguh mengandung resiko.

Pernah suatu ketika saya memakai cara ke tiga ini untuk mencari jalan tikus pulang menuju rumah saya.  Waktu itu kondisi lalulintas sedang macet-macetnya.  Saya perhatikan ada satu mobil hitam yang dari cara nyetirnya sangat meyakinkan sekali.  Mantap, pernuh perhitungan, dengan manners berkendara yang sangat santun.  Drivernya pasti sangat berpengalaman ini.  Sangat tau jalan.  Saya putuskan … saya ikuti mobil tersebut.  Dia belok kekiri … saya ikuti belok ke kiri … dia belok ke kanan saya ikuti pula belok ke kanan … masuk ke perkampungan rumah penduduk yang padat … saya ikuti terus … menyisir jalan sempit yang seolah tiada berujung … saya tempel terus.  Istilahnya Pak De Cholik …  saya menginthili mobil itu.  (saya membatin … wah ini nongolnya di mana yaaaa ???).  Hati saya berbunga-bunga … membuncah-buncah … hari ini saya akan dapat jalan tikus baru lagi nih … begitu pikir saya.

Excited sekali … bergairah sekali saya mengikuti mobil hitam itu.  Urat petualangan saya tertantang.  Cukup lama juga saya mengikuti mobil tersebut … namun kok ndak nongol-nongol jalan yang saya kenal … ini nimbulnya dimana nih … !.  Jalan mulai semakin mengecil … lalu lintas pun semakin sepi … hati mulai bimbang.

Fikiran saya masih terus dipenuhi tanda tanya … plus adrenalin harapan untuk bisa menemukan satu lagi jalan tikus yang brilyant …

Tapi apa mau dikata … di depan sebuah rumah berpagar bambu … di suatu perkampungan … mobil hitam itu melambat … kasih sen … berhenti sebentar … sejurus kemudian … pintu pagar rumah tersebut terbuka … Mobil hitam itu masuk garasi dengan eiylekhannya …

Aaadddooohhhh … rupanya itu rumahnya …  itu tujuan akhirnya … Pulang.

Meninggalkan si Trainer termangu-mangu dibelakang setir mobilnya … mati gaya.  Jalanan sepi.

Nasib jalan tikus gua gimana niiihhhh … arrrggghhhh mobil yang saya kuntit ternyata pulang ke rumahnya.  Trainer hilang arah … Daripada tersesat lebih dalam.  Akhirnya terpaksa saya balik bakul … memutar mobil saya … menyusuri kembali jalan yang sudah saya lalui tadi … menemukan kembali rute jalan utama yang sudah saya kenal … 

Hahahahaha … Trainer sotoy … ngikutin mobil hitam … nggak taunya mobil hitam itu pulang kerumahnya …

So … kesimpulannya …
Kalo mau cari jalan tikus … pastikan mobil yang kita ikutin itu tidak pulang ke rumah …
(plis deh Om …???, meneketehee kalo dia mau pulang kerumah ato bukan … ???)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

38 thoughts on “JALAN TIKUS

  1. Hahaaa..hahhaa…seneng deh ngetawain si Om…
    Mbayangin pas ngintiil mobil item itu pulang kerumahnya, mati gayaaa..!! *langsung pose eleykhan* qiqiiqi..

    Iya Om, aku juga dulu apal jalan tikus waktu kerja, sering diajarin bosku, ato ikut join call sama Sales, hihihi..
    Seruu yaa, apalagi kalo pake motor, seseleket deh lewat perkampungan..

  2. Huahahaha… Sy ketawa dulu deh om.. Pasti asem bgt ya pas tau ternyata salah nguntit.. Heheh..

    Kalo mau menghindar macet sebetulnya emang lebih enak lwt jalan tikus om… Tp kl sy sedirian ga berani nyobain jalan tikus yg baru.. Kl sm suami sy suka, sbg penumpang kyknya menikmati. apalagi kalo lewat jalan tikus yg baru… Tp pernah juga ya waktu lwt jalan tikus yg baru, suami sy bilang kita ikutin aja arah bintang.. Gak tau deh dia asal jawab apa memang jiwa petualang dia lagi keluar… Hihiih…

  3. lalu pengemudi mobil tsb terlihat wujudnya,
    ternyata pakde.. wkwkk

    dulu wkt masih kuliah, aku senang hunting jalan tikus
    cari jalan tercepat untuk sampai di kampus dgn jalan kaki
    melewati bermacam gang..

  4. Taksi di sini sekarang pakai GPS. Dan kadang aku yang justru kasih tahu mereka jalan tikusnya, karena aku sudah 12 tahun tinggal di daerah sini. Sudah lebih hafal, dan update drpd program GPS carnavi nya.

  5. Hahahaha… mati gayanya gimana tuh😛
    Pernah aku naik angkot di Bogor, jalannya macet banget. Supirnya gemes kali ya, lewat jalan mblusuk mblusuk, eh ternyata sama gak geraknya. Jalan tikus yang semua udah tau hihihi

  6. pernah juga oom,
    tapi aku sok cool aja he..he…, pura2 tau jalan biar nggak diketawain sama yang dikintili,
    terus jalan aja tapi di sananya nanya2 orang banyak

  7. Lha kalo diikuti sepanjang jalan sampai ke tempat sepi kira-kira apa yang dipikirkan Pengemudi mobil hitam yang di-inthili ya Pak ?

    Mungkin nambah satu alternatif nggih Pak, dengan makek GPS yang bisa membantu kita menemukan arah tujuan lebih mudah. Karena untuk tujuan yang belum saya kenal, saya mengandalkan barang yang satu ini dan tentu pikiran kita lebih santai

  8. klo suami saya dari jaman dulu ngga berani cari jalan alternatif…..takut nyasar katanya…..misalnya abis nganter saya ke tanah abang…sebenarnya dr situ udah lebih deket ke bintaro….lewat rel kereta….(soale saya pernah naik ojeg dr tn abang ke bintaro lewat rute itu…nyampenya cepet) tp suami saya malah balik arah lewat rute yang biasanya…sudirman, blok m dst hihihi…..

  9. Ini persis seperti yang dialami teman saya, Om. Bedanya, yang ia ikuti bukan mobil, tapi motor. Saat ia cerita, spontan yang mendengarnya tertawa, dan saya terinspirasi untuk membuat tulisan berjudul Jangan Asal Ikut, dengan menyempilkan ‘pesan lain’ di dalamnya.

    Kalau pengalaman pribadi, bukan ngikutin motor atau mobil, tapi sok kreatif sendiri. Setelah belak kanan, kiri ( tak terhitung berapa kali ) lho kok njedule malah mbalik ke kawasan pabrik lagi. Pesan moral yang saya dapatkan, perhitungkan berapa kali mbelok kanan dan kiri, jangan sampai tiwas sudah muter2 jebul mbalik ke tempat semula.

  10. Jalan tikus memang penting oom
    Inilah kesulitan yang saya alami ketika dinas di Jakarta ketika saya belum punya sopir.
    yang saya hafal adalah route dari mess ke kantor saja yaitu _ Matraman-Salemba-Merdeka Barat. Nah…jika jalan utama itu ada kegiatan kampanye atau demo..mampuslah saya karena gak faham jalan tikus.
    Oleh karena itu jika ada kegiatan di luar route klasik itu saya pinjam sopir.
    Di Surabaya saya juga tak tau jalan tikus je….

    Salam hangat dari surabaya

  11. akuu juga suka nyari jalan tikus,,
    kalau pulang…
    tapi seringnya nyasar..
    pernah ya, kan waktu itu aku lagi di parkiran rumah sakit jakarta,,
    terus pengen ke komdak yang deket plasa semanggi itu
    nah dengan gagah brani,,daripada harus lewat depan , inon pikir lebih enak lewat jalan kampung…
    dengan pemikiran gagah berani,,
    “kalau lurus aja pasti nyampe komdakk”
    ternyata hampir satu jam muter muter di kampung orang,,gak tahu jalan keluar,,dan kembali dengan selamat ke pelataran parkir RS Jakarta,,
    susah ye cyinn bakat nyasar

  12. Hahaha… sama, saya pernah mengalaminya juga.

    Belakangan ini saya minta bantuan GPS. Coba deh pilih opsi “walk”, jangan yang “drive”, hehehe… Saya pernah ngikutin jalannya sempit banget, cuma cukup 1 mobil, hehehe… Ini baru jalan tikus beneran…

  13. Jalan tikus itu sempit, biasanya berupa “lowongan”.
    karena tikusnya di rumah saja. . .🙂

    Perhatikan Plat nomor juga jika akan “menginthili” mobil. . .🙂

  14. Salam dulu ah sm Om, Orin pernah ngalamin jg Om, ngikutin motor keknya udh hafal banget meliuk-liuk belok kanan trus ke kiri padahal di gang kecil, ternyata brenti di depan sebuah rumah trus dari dalem ada anak kecil girang berteriak “ayaaaaah” *hedeeeeh* qiqiqiqiqi

  15. Surabaya banyak benr jalan tikus yang ada malah nyasar om, pas dulu malah mau ke TP malah nyasar ndak karuan nyampek JMP,hahahaaha…….ternyata emang perlu tau jalanan yang tikus😀

  16. hahaha ngekek sendiri baca cerita si papah ngikutin jalan mobil laen hadooh bukannya nanya2 gitu dia pede pulak ngikutin terus :p

    jalan tikus itu biasanya paling banyak tau tukang ojek pah

  17. Hahaha..Sopir mobil hitam sotoy itu di dalam pasti ketawa ngakak ya Om..Pasti dia ngomong gini sama bini atau suaminya, ” rasain lu..emang enak..!!!” Duh sore-sore si om bikin saya geli. Hilang deh ngantuknya…

  18. haha,, sungguh luar biasa pak mengikuti mobil hitam pulang ke rumahnya..
    tadinya niat cari jalan tikus malah apes..kayanya yang cara ke 3 itu perlu di revisi kembali pak.. hehehe

  19. ah, kaya’nya aku gak akan nyari jalan tikus deh..lha wong aku nih paling gak apal jalan, ntar malah tambah kesasar-sasar..hehe..

  20. istilah jalan/rute tikus biasane juga saya pakai pas diklat pencinta alam om. rute itu biasanya dipakai khusus panitia/senior untuk memperpendek jalur napak tilas peserta yaitu dengan jalan memotong jalur normal yang dipakai peserta menuju camp.

  21. Tapi kayaknya tidak semua supir taksi di Jakarta memahami jalan, Om..
    Saya pernah kesasar entah kemana, gara-gara si supir taksi gak ngerti jalan. Alih-alih mau cari jalan tikus, yang ada malah semakin lama sampai di tujuan..🙂

  22. Pengetahuan jalan tikus, selain harus berani mencoba, biasanya saya peroleh jika naik taksi, atau naik bajay. Merekalah orang yang tiap hari berada di jalanan, serta tak tergantung pada rute jalan, sehingga lebih mudah mencari alternatif jalan. Misalkan jalan dari daerah Citos ke arah Semanggi, ada beberapa alternatif. Jalan yang cukup lebar dan padat adalah jalan Fatmawati atau melalui jalan Pangeran Antasari. Tapi sebetulnya diantara kedua jalan tadi ada jalan yang jarang diketahui orang (sekarang sudah banyak yang tahu, tapi tetap lumayan lancar). Demikian juga antara jalan Fatmawati dengan jalan Metro Pondok Indah yang berlanjut ke jalan Sultan Iskandar Muda, terdapat jalan-jalan kecil. Namun jalan-jalan tikus ini harus dilupakan jika mobil anda besar, seperti Camry, Mercedes dan lain-lain, karena akan menyulitkan sopir.

  23. Pengetahuan jalan tikus, selain harus berani mencoba, biasanya saya peroleh jika naik taksi, atau naik bajay. Merekalah orang yang tiap hari berada di jalanan, serta tak tergantung pada rute jalan, sehingga lebih mudah mencari alternatif jalan. Misalkan jalan dari daerah Citos ke arah Semanggi, ada beberapa alternatif. Jalan yang cukup lebar dan padat adalah jalan Fatmawati atau melalui jalan Pangeran Antasari. Tapi sebetulnya diantara kedua jalan tadi ada jalan yang jarang diketahui orang (sekarang sudah banyak yang tahu, tapi tetap lumayan lancar). Demikian juga antara jalan Fatmawati dengan jalan Metro Pondok Indah yang berlanjut ke jalan Sultan Iskandar Muda, terdapat jalan-jalan kecil. Namun jalan-jalan tikus ini harus dilupakan jika mobil anda besar, seperti Camry, Mercedes dan lain-lain, karena akan menyulitkan sopir.

  24. kalau di pontianak masih susah nyari jalan tikus om.. ada jalan besar2 aja.. sepertinya emang perlu deh dibuat jalan tikus kayak gt.. hmm..

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s