Posted in PERTUNJUKAN HARI INI

EUPHORIA SANDAL SHOP


.

a.k.a Kehebohan di toko sandal.

Apa Pasal ?
Ini sebetulnya hanya hasil pengamatan saya ketika saya dan keluarga berjalan-jalan di toko atau gerai Sepatu & Sandal.  Terutama toko atau gerai yang mempunyai ruangan luas dan mempunyai koleksi yang lumayan banyak, berbagai macam model … dari berbagai macam merek designer.

Anda sempat memperhatikan tidak ? Bagaimana cara customer memilih-milih sandal ?Sebetulnya, perilaku ini tidak selalu terjadi sih, tetapi relatif sering kali saya temui.

Coba perhatikan perilaku heboh customer memilih sandal.
Pertama tentu dia akan melihat-lihat dulu (dengan mata nanar) model mana yang ok.  Lalu setelah ketemu dia akan melepas sebelah sendal miliknya … lalu mengambil sandal yang dipajang … terus dicoba.

Dipatut-patutkan sebentar … satu langkah dua langkah … kurang cocok … sandal ditaruh.  Menoleh-noleh lagi … ambil lagi model sandal yang lain … dipake jalan sebentar … eh tiba-tiba … dia melihat agak ke kanan ada Sandal merek “anu” kok kelihatannya bagus … dia bergeser kesana … sandal yang dicoba di taruh lagi … dia ambil sandal berikutnya … coba lagi … di pake jalan lagi beberapa langkah …  Eh lho kok disudut situ ada model yang bagus … ambil lagi coba lagi …

Demikian seterusnya … sampai dia tidak sadar … saking heboh bergeser … mencoba dan melangkah … dia lupa bahwa sandal Original yang dia pakai dari rumah … sudah tertinggal agak jauh dari dia berdiri sekarang …

Kasihan sandal sebelah tersebut ditinggal tuannya … malang nian … sendirian … tepekur di lantai toko yang dingin … tak ada teman … tak ada kawan

Tidak jarang ada Pegawai toko atau customer yang lain, jatuh iba pada sandal malang yang tertinggal tersebut.  Sehingga mereka berinisiatif untuk menaruhnya di Rak Display … Mereka tentu mengira ini adalah Sandal Dagangan …

Dan yang terjadi berikutnya adalah … Ketika si empunya Sandal original itu sadar … lalu kembali ketempat semula … Dia pasti akan panik dan berkata …
“Lho sandal saya manaaa, perasaan tadi saya taruh di lantai sebelah sini  deh ???”  (hahahahaha)

Sambil membungkuk-bungkuk … tolah toleh sekitar … celingukan … dengan hanya memakai sandal sebelah.  Dan diapun akan bersungut-sungut tatkala menemukan Sandal Originalnya telah naik pangkat menjadi salah satu Sandal yang dipajang di rak display …

Aksi pegawai toko menaruh sandal original ke rak display tersebut tentu sangat dimaklumi … karena sandal yang dia temukan itu biasanya masih bagus dan masih kinclong … seperti baru.

(dan memang itu perilaku sementara customer sandal kan ? … sandal masih bagus tapi masih mau beli lagi yang baru …)(Alasannya buat di “matchingin” sama koleksi bajunya yang lain).  (atau sayang ini kesempatan diskonnya cuma satu hari ini saja …). (atau … seribu satu macam alasan pembenaran lainnya …).

Hahahaha …

Anda pernah memperhatikan hal ini ?
Jika belum … cobalah … !!!
Anda iseng menaruh sandal malang yang ditinggal itu ke Rak Display …
Dan nikmatilah sensasi menonton pertunjukan orang celingukan panik kehilangan sandalnya … !!!
Akibat EUPHORIA SANDAL SHOP …

Huuaaahahahhaa …

(Dont try this at your sandal shop ya !!!)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

33 thoughts on “EUPHORIA SANDAL SHOP

  1. ngajarin iseng nih oom…?
    kalau lagi nyoba2 sepatu deperti itu, aku selalu agak ngumpetin dikt sepatu bututku di kolong bangku, soale malu sepatunya udah jelek he..he…he..

  2. Kalau istri saya…
    Sudah dicoba, sudah dilihat ulang, kayaknya sudah 99% jadi…
    Eeee…
    Setelah tengak-tengok ternyata ganti pilihan…
    Dan ini bisa berkali-kali, berulang-ulang dan berulang kali…
    Padahal belinya ya cuman sepasang, nggak lebih nggak kurang

  3. whuahaha…….sepertinya yang diperhatiin sama Mas Enha di toko sandal itu,
    jangan2 aku ya ……hahahha…😀😀😀
    tapi, sandalku gak aku tinggalkan dgn merana seorang diri ,kedinginan kok Mas Enha…😀
    aku bawa pulang lagi, a.k.a gak jadi beli sandal baru, iseng nyobain thok………:P
    salam

  4. Terus terang saya belum pernah nyeret sandal samapi jaauuuuh..akhirnya kelauuuut.
    Saya menggunakan gaya yg lain.

    3 point saja :

    1. Pertama saya lihat kok modelnya bagus.
    2. Saya balik, klothax..harganya
    3. Kalau terlalu mahal gak jadi beli. Pedoman saya : sandal gak bisa untuk ke pesta atau rapat, ngapain beli yg mahal2. Jadi saya beli yg harganya sesuai dengan fungsinya.

    Sekian dan terima kasih

    salam hangat dari Surabaya

  5. waaah dasar iseng nih Om NH..
    hahaha…
    selain celingukan juga pasti rada2 mikir juga tuh..
    kalo sendal sebelah ilang, berarti harus beli sendal lagi dong… *alasan biar baru*

  6. Hahahhaahha….jadi malu, untung saya pernah sepatunya gak sampe jauh😀
    biasanya karena males tuh om, buka pasang sepatu, jadi dripada ribet, suka telanjang kaki keliling2, wkakakakkaka… toko apa mesjid??? Gak Gak Gak….
    PS: sepatu saya butut, gak mungkin masuk rak!😛 tapi ide cemerlang juga om..*tring!

  7. hahahahahahahahaha… sore bikin sakit perut om ini..
    alhamdulillah sampe sekarang belum pernah seperti itu.. slalu inget untuk dipakai..
    dan.. gak kepengen cobain.. tp klo hanya dipajang di rak c gak masalah om.. repotnya bila udah dipasang kembali bandrol harga.. waduuuhh susah ngambilnya hehehe

  8. Keknya ini pengalaman pribadi yang ditulis ulang dech😆 karena kemarin aku sempat ada orang yang muter2 nyari sandal di depan masjid. Padahal sandalnya dimasukin tas kresek hitam:mrgreen:
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  9. Ha ha.. saya kebetulan ukuran kaki agak ngak normal alias nomor besar jadi ngak bakalan cukup nyoba yang di rak ha.. ha.. palingan kotak box tau-tau udah numpuk dan mbaknya cemberut😀😀 salam

  10. waah aku belum pernah beli sandal tuh, di sini susah kalau pake sandal naik kereta, yang ada sandalnya ketinggalan atau kaki memar keinjak-injak. Apalagi sandal cuma bbisa dipakai musim panas, selain itu…masuk angin deh….
    sepatu juga beli di toko khusus “big size” yang konsumennya dikit hihihi.

    EM

  11. huahahaha…bener banget tuh om….

    tapi kalo sy biarpun sampe jauh, spg ga bakalan naruh di rak display, karena kalo dah mau beli lagi, pasti sandal sy sudah lumayan jelek…hehehe

    tapi jadi pengen merhatiin ah soal celingak celinguk itu (bentar lagi jadwal saya ke toko sepatu nih)

  12. kalo aku Om sandal lama dimasukin kotak, sandal baru langsung dipake…he..he…tapi jarang beli sendal cantik yg paling sering sendal jepit…maklum kakiku tipe ganas…kalo sendal2 cantik gitu ada aja accident…ya keseleo, haknya copot, tali-talinya putus…he..he..

  13. Saya juga suka memperhatikan gerak gerik pembeli yang mau beli sandal. Sayangnya, kakiku hanya bisa untuk sandal merk tertentu…jadi yang dituju raknya sudah jelas.
    Tapi seneng sekali jika mengantar para keponakan yang asyik memilih sandal…udah capek menunggu setengah hari…ehh nggak ada saupun yang cocok. Dan ujungnya….”Bude, saya dikasih mentahnya aja ya…”

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s