Diposkan pada RENUNGAN

SEORANG LELAKI KECIL


 

Seorang lelaki kecil … Tertatih terbungkuk …

Menarik gerobak berwarna perak …

Penuh berisi kardus dan botol plastik yang terserak …

 

Seorang lelaki kecil … Berbaju lusuh berwarna biru tak bercorak

Memakai sandal jepit tipis yang tak layak 

Bercelana marun seragam sekolah yang terkoyak

 

Seorang lelaki kecil … Berusia sangat belia …

Belum lagi genap dua belas warsa …

Seharusnya dia dirumah membuka bukunya

 

Seorang lelaki kecil … Menarik gerobak berwarna perak …

Membelah malam yang merangkak kian gelap

Ditepian jalan ramai penuh asap pengap

 

Seorang lelaki kecil … Kotor, Berpeluh … penuh debu

Tetap berjalan terburu-buru, Entah apa yang di tuju …

 

Aku pun iba  

Kusodorkan derma Duapuluh Ribu untuknya …

Sekedar untuk membeli nasi dan lauknya …

Untuk dia … juga mungkin untuk ayah dan ibunya

 

Lelaki kecil itu hanya diam … menerima pemberianku

tanpa kata … tanpa rona … tetap membisu … tak bicara

 

Dia segera menepi ke kios rokok kaki lima …

Lalu dia berteriak lantang …  Bang … Rokok sebungkus …”

Berbinar segera membuka bungkusnya

Tergesa mengeluarkan sebatang rokoknya …

Lalu menyalakan dan menghisap rokok tersebut

Dalam-dalam … dengan nikmatnya …

Aku hanya terpana dengan mulut menganga …

 

Seorang Lelaki kecil …

Membelanjakan uang yang baru didapatnya,  yang sebetulnya bisa sangat berarti  

Untuk sebuah asap kenikmatan … Yang seharusnya … masih terlalu dini untuknya …

 

Ah … Dua puluh ribu itu telah terbuang sia-sia …

Dan seketika … Trainer pun dihinggapi perasaan yang bersalah sangat …. !!!

(Ya … Aku menjadi tidak Ikhlas karenanya …)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

39 tanggapan untuk “SEORANG LELAKI KECIL

  1. Sory…sekolah mahal bang…..dan kami lapar…..dan hanya sebatang rokok ini yang mampu menyelami bahwa sebuah kegetiran bukan lagi mesti diratapi….

    nh18 to esha …
    Hmmm …
    Lapar … ada baiknya dibelikan makanan kan ?

  2. Tidak, Pak Nh. Niat Anda sudah pada tempat dan takarannya. Itu tak ternilai.

    Bahwa kemudian menjadi berbeda, itu soal lain lagi.

    nh18 to mas Dan …
    Ya betul mas Dan … Amin …
    (Tapi mbok yao … jangan itu yang dibeli …)
    😦

  3. Wah om… saya terharu.. baru kali ini bisa pertamax dan keduax lagi di blog om tersayang 😳

    Btw, boleh ga sih setelah ngasih sesuatu trus ga ikhlas ? 😦
    soale saya juga sering ngalamin hal2 kaya yg dialamin Om 😦

    nh18 to Menyik …
    Iya nyik … setelah sekian lama kau berpaling dari kuh …
    (halah)(gubrak plung …)

  4. Jangan pikirkan lagi apa yang dia lakukan dengan uang itu. Yang penting niatnya kok mas. Soal perbuatan dia, itu tanggung jawab dia dengan yang di atas.

    EM

    nh18 to EM
    Iya betul EM …
    Dan yang jelas … dia membeli itu juga tidak menyalahi apa-apa kok
    cuma aduh … dia masih terlalu kecil gitu loh

  5. Tips pertama, kalau udah ngasih uang,buru2 kabur. Jangan lihat lagi apa yang akan dilakukan oleh orang yang kita kasih uang.

    nh18 to Abang …
    hehehe boleh juga usulannya tuh Bang …

  6. Fiiuhh..
    yang penting NAWAITUNYA pak.

    btw, Boleh tau gak rokok apa yang dia beli…???
    🙂

    nh18 to Adal …
    Jawabanku cuma dua kata …
    “Don’t Worry …”

    hehehhe

  7. Om,
    yang penting niatnya.. Niat Om bukan buat ngemodalin dia beli rokok, kan? Ya sudah.. leave that.

    Sedih juga sih..
    Nggak rela juga sih..

    Tapi seperti yang pernah dibilang. Apa yang sudah diberikan tangan kanan, tangan kiri ga boleh nengok2… (nyebrang kali ah, pake acara nengok2 segala.. hihihihi)

    nh18 to Lala
    Ya itu lah La …
    Cuma ndak rela ajah …
    Kalo dia udah Bapak-bapak sih oke lah
    Tapi … masih kecil gitu loh …
    Masih anak-anak

  8. yang penting niatnya Om..

    mungkin asap itu yg lbh dibutuhkannya..

    tak tepat memang untuk kita..
    tp kan kebahagiaan orang beda2 😀

    **koq jd sok teu n tua yaw aq..
    ***pdhal kan aku kan msh imut2 wkakakaka

    nh18 to inge …
    hhmmm … iya Nge …
    Tapi dia masih kecil gitu loh …

  9. Wah saya juga pernah tuh ngalamin kayak gitu… bener2 ngenes 😦
    Tapi bener kata Lala, yg penting niat Om bukan untuk modalin dia beli rokok.
    Semoga amal ibadah Om dibalas dengan limpahan kasih sayang-Nya..amiin.

    nh18 to Dudi …
    Amin kang … amin …

  10. rokok memang seharusnya diharamkan aja, ga ada untungnya. Merusak kesehatan, bukan hanya bagi perokok tp juga orang2 di sekitarnya. Haram ya haram, ngga ada toleransi lagi. 😆

    nh18 to enno …
    kita serahkan pada yang ahlinya saja ya No …

  11. hmmm rokok…?

    mungkin ini sarana dia melepas kepenatan…, sayang solusinya tidak tepat…

    [senyum miris] 🙂

    nh18 to baiq …
    ya betul …
    melepas kepenatan … mengusir kegalauan …
    solusinya adalah istirahat tidur di rumah
    ah tapi entah ya … mungkin dia tidak punya
    tempat untuk itu

  12. trainer sebel soalnya he couldve just buy cigarette with that 20ribu hehehe

    btw, baru sempet bw.. mampir kesini udah banyak perubahan

    nh18 to Dinot
    Iya ibu …
    mohon maaf juga aku belum ketempat ibu lagi
    (meluncur …)

  13. sudah dong, dilega’in saja perasaannya, pakde NH.
    terserah dia mau beli apa. toh, niat njenengan baik.
    lain kali, mending mbeliin rokok buat saya saja, hehe…

    nh18 to noeng …
    aaarrrgghh …
    Tak jewer nanti ya …
    aku lagi melow ini ceritanya …
    huahahha
    (melow kok ngakak)

  14. Waduh tuh sang lelaki kecil 😯

    padahal,
    rokok= tembakau yg digulung dg kertas dg api di ujung yg satu dan seorang bodoh di ujung yg lain.

    Tapi tenang aja om, Rasulullah bersabda:

    “Org yg berusaha membantu janda dan orang miskin adalah seperti org yg berjihad di jalan Alloh. Bahkan seperti org yg mengerjakan sholat malam tanpa henti dan seperti org yg tdk henti berpuasa.” [riwayat Bukhari dan Muslim].

    rokok emang bs merusak generasi suatu bangsa 😥

    nh18 to yodama ……
    hhmmm …
    quotes hadits nya bagus banget
    Makasih Yodama …
    Salam saya

  15. Paling tidak, dari sini dapat kita petik pelajaran. Bahwa orang-orang seperti mereka bukan butuh uang, tapi yang mereka butuhkan adalah sebuah sistem pendidikan yang dapat mengangkat mereka dari jurang kemiskinan. 🙂

    nh18 to hilman
    Setuju banget …

  16. Ass.Salam kenal. itu hal yang paling ngejengkelin. Niat kita memberikan ikhlas, tapi setelah tahu pemberian kita tidak bermanfaat, kita malah jadi gak rela. Mudah2 an dari sini kita bisa mengambil pelajaran, supaya kita selalu ikhlas memberi. Tetap istiqomah mas sedekahnya. Klo gak sedekahin aja uangnya ke saya buat beli makan. lagi laper nih.hehehe
    Keep writing. CiaoOOOO!!!!

    nh18 to Sabri
    Hahahaha…
    Salam kenal juga yah …
    makasih telah datang kesini

  17. Ikhlaskan saja pak, mudah2an menjadi amal baik …krn bpk udah ngalamin 2 hal
    1. kehilangan uang
    2. Nyesek hati

    nh18 to maskoko
    Uangnya sih nggak papa mas
    cuma dibelikan untuk apa itu yang aku masih geleng-geleng

  18. you know what om..

    itu makanya yessy tidak begitu suka sama anak anak jalanan itu..

    yang keliatan menderita
    teraniaya

    yapi entah kenapa…yessy gak pernah melihatnya dengan iba..

    ada banyak cara untuk membantu
    ada banyak cara untuk merangkul

    dan tidak dengan memberikan ..begitu saja

    but eniwey om

    anak itu pasti rejekinya bagus sekali malam itu..ada seseorang yang memberinya uang 20ribu

    jarang jarang

    hai om

    tumben ponakan tersayang *setelah lala* absen di nomer 27 atau 27 😀

    *iyeee laaa iyeeee..lo gak terkalahkan dehhhh*

    *nyusul menik di pojokan buat ikutan mainan gitar*

    nh18 to Yessy …
    Ikutan jongkok … ama Yessy dan Menyik …
    ikutan nyanyi …
    Tapi kok lagunya ndak kenal ya …
    Ah beda generasi soale …
    hehehe

  19. lhah…kok muncul sekali lagi…diriku…oon 5 nih hari ini…maap ya om!!!!

    nh18 to ibu rhainy …
    Dimaafkan bu ..
    Malah justru …
    lebih banyak komen lebih baik …
    hahaha

  20. Ya ampun koq malah lebih mikirin rokoknya sich????

    Makanya om kadang aku juga suka mikir kalo mau ngasih anak2 jalanan, biasanya aku milih orang tua yang “mbah-mbah” gitu.

    Ya udah om ga usah dipikirkan, pikirin aja ponakan2 om. 🙂

  21. Pelajaran baru yang saya dapat dari suami saya sekitar 2 tahun lalu adalah, belikan makanan untuk homeless karena jika diberi uang mereka akan langsung membelikan alkohol, drug ataupun rokok. Dan sejak saat itu saya selalu membelikan sandwiches untuk homeless dan tidak pernah memberi uang cash walaupun hanya 25 sen. Thanks

  22. ah pakde..mmg begitu ya potret di jalanan..miris bgt…

    pernah juga kasih anak kecil 5thnan gt, eh dia lgs beliin es smuanya…10rebu bo…ampuuunnn..knp ga bli nasi bungkus getooo..pdhl mukanya lapeer..kurus..akh!
    yah, yg penting niatnya pakde..niat…*hhh..msh ngrasa miris*

  23. Beri dan jangan menoleh lagi.

    Saya ikut sedih membacanya.
    Bukan salahnya bila dia melakukan itu.
    Kemana orangtuanya?
    Mengapa membiarkan anak sekecil itu berjuang sendirian?

  24. Itu dia om yg kadang jadi pikiran saya, tapi katanya kalau dah niat ngasi jangan dipikirkan. Tapi kalau dipake untuk hal yg kurang tepat kok ya rasanya hati ini nelongso itu lo om…ada rasa bersalah juga…

  25. Kalau saya, sangat jarang kasih ‘orang-orang kurang beruntung’ itu uang. Pengamen, peminta sumbangan, pengemis, dsb yang biasanya minta belas kasih depan pagar rumah, selalu saya beri makanan saja. Entah itu buah-buahan, beras, snack, atau nasi dan sedikit lauk-pauknya. Ya, karena itu. Saya suka was-was. Takut kalau uang yang saya berikan dibelikan narkoba…
    Anak-anak saya juga senang sekali dan sering berebut kalau ada pengamen. Saling berlomba ngasih jeruk atau apel… 🙂

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s