Posted in MY FAMILY, Si Bungsu

ABITUREN


.

Setau saya Abiturent itu adalah suatu kata dalam bahasa Jerman artinya LULUS.  (bagi yang mengerti … please check kebenarannya ya … mohon pencerahan)

.

Ada apa dengan Abituren ?

Begini … Ini cerita tentang sekolah anak-anak saya.  Setiap menjelang akhir tahun, murid-murid kelas terakhir di suatu tingkatan, yaitu murid kelas 6 Ibtidaiyah, kelas 9 Tsanawiyah dan kelas 12 Aliyah, selain disibukkan dengan persiapan ujian akhir, mereka juga disibukkan dengan pembuatan Buku Abituren.  Mungkin istilah umumnya adalah Buku Tahunan atau Buku Kenangan.

Jadi sekolah akan menerbitkan Buku Abituren.  Penuh berisi foto-foto.   kelas  per kelas.  Baik foto sendiri-sendiri maupun foto berkelompok.  Dari kelas 6 A sampai dengan kelas 6 H.  Kelas 9 A sampai dengan kelas 9 G dan seterusnya.  Biasanya akan ada satu hari khusus yang didedikasikan untuk shooting foto-foto yang akan ditayangkan di Album Abituren mereka.  Selain berisi foto-foto kenangan … Buku Abituran dilengkapi juga kata-kata kenangan dari guru, dari murid … dan juga data alamat dan nomer telfon masing-masing anak.  Namanya juga Buku kenangan bukan ???  … Buku “Abituren”  !!!  Kenangan akan kelulusan.

Saya amati dari masa ke masa, thema buku kenangan/abituren ini sangat beragam.   Masing-masing kelas heboh berlomba, berkreasi untuk menyajikan foto-foto yang unik dan kalau bisa mempunyai kesan tersendiri … dengan thema-thema tertentu.  Dengan pose-pose khas anak-anak …

Saya ingat … Si Tengah dulu pernah berfoto untuk Abituren dengan menggunakan Baju Musim Dingin … hahaha … jadi satu kelas itu semua memakai baju musim dingin … Plus ada efek-efek saljunya gitu deehhh.  Ini semacam thema impian mereka untuk nanti dapat bersekolah tinggi atau kuliah di negara dengan empat musim …

Bagaimana dengan pengalaman si Sulung … ?  Dulu waktu si Sulung kelas 3 SMP … foto abiturennya mengambil lokasi di Taman Suropati.  Lokasinya jauh bener dari rumah kami … entah thema apa yang di angkat oleh kelas si Sulung waktu itu.  Yang jelas waktu itu … si Sulung dan juga teman-teman lelakinya … diminta untuk mengenakan Hem rapi berlengan panjang.  Themanya “Urban executive” mungkin ?  (halah).  Untuk tahun ini saya belum tau apa yang akan dilakukan oleh kelas si Sulung.  (sekarang si sulung sudah kelas 3 SMA, waktunya untuk membuat album Abituren juga)

.

Dan kemarin … Minggu, 19 Februari 2012

Giliran kelas si Bungsu shooting foto untuk album Abituren pertamanya.  Si Bungsu sudah duduk di kelas 6 A.

Lokasi fotonya … ?  Rencananya mereka mau foto-foto sekelas di tempat rekreasi Situ Gintung … atau di lapangan terbang Pondok Cabe.

Themanya … ?  Travelling sodara-sodara … Itu sebabnya lokasi foto yang dipilih pun disesuaikan dengan themanya.  Ya … Si Bungsu dan teman-teman sekelas, berbusana dan berdandan layaknya orang travelling.  Si Bungsu mengenakan celana panjang lengkap dengan kaos, jaket dan back packnya.  Back packnya pun diisi beberapa baju yang ringan … supaya kelihatan menggelembung.  Macam orang travelling beneran lah … Siap untuk narcis bergaya … foto-foto … untuk album kenangan sekolah mereka.  (Mulanya bungsu berniat untuk meminjam Koper Travelling saya … tapi … kegedean … terlalu berat … akhirnya nggak jadi deh …)

Jadilah pagi itu, jam 08.00 saya mengantar si Bungsu ke sekolah.  Mereka akan berkumpul di sekolah dulu sebelum menuju lokasi shoting foto.  Saya hanya ngedrop saja.  Biarlah si Bungsu menikmati waktunya bersama teman-teman.

LIMA JAM KEMUDIAN … jam 13.00 siang,  kami menjemput si Bungsu di Sekolah.  Asumsi saya … waktu lima jam cukuplah untuk foto-foto … ditambah persiapan dan waktu perjalanan pulang balik dari dan ke lokasi shooting.

.

Namun apa yang terjadi sodara-sodara …

Ketika menjemput itu, … Kami kebetulan berkendara melewati pintu gerbang belakang sekolah yang tertutup rapat.  Sekonyong-konyong kami melihat si Bungsu duduk sendirian … bersandar di pintu gerbang belakang sekolah itu …  benar-benar sendirian.  Tak ada kawan … tak ada satpam … tak ada siapapun … Dia hanya sendirian saja … Wajahnya sangat gundah … gelisah … 

Dan ketika melihat mobil kami … barulah airmatanya keluar … dia menangis … campuran antara Lega, karena orangtuanya datang … dan sedih kenapa begitu lama sekali.  Rupanya dia sudah menunggu sejak jam 9 tadi … Bolak balik dari Pintu depan … ke pintu belakang … dan seterusnya.  (baca : sejak jam 9 tadi …)

Lho … Kok bisa begitu Om ?

Ya … ternyata lokasi pemotretannya tidak jadi di lapangan terbang Pondok Cabe atau di Tempat Rekreasi Situ Gintung.  Mereka tidak kemana-mana.  Mereka foto -foto di kelas saja.  Hanya berkutat di Sekolah.  Karena pagi itu hujan turun dengan lumayan deras.  Walikelas membatalkan perjalanan ke lokasi shooting.  Itu sebabnya jam 9.00 seluruh proses foto-foto sudah selesai.

Si Bungsu rupanya kesal sekali menunggu selama itu.  Bayangkan sodara-sodara.  Menunggu dari jam 09.00 sampai jam 13.00.  (kalau si Bungsu itu kue … mungkin sudah dirubung semut …)

.

Pertanyaannya adalah … kok nggak telpon pake HP saja sih Om ?

Bungsu tidak bisa menghubungi siapa-siapa … HP si Bungsu hilang beberapa waktu yang lalu.  HPnya hilang di sekolah.  Dan dia tadi tidak meminjam HP temannya karena si Bungsu mengira Ayahnya akan cepat datang.  Namun sampai teman-temannya pulang … Ayahnya tak kunjung tiba juga … sedih lah dia …

Jauh di dalam benak saya … sebetulnya saya kasihan betul melihat si Bungsu.  Sungguh tidak tega melihat raut muka gelisah dan sedihnya waktu menunggu di gerbang pintu belakang tersebut … sendiri merenung … terpekur …  celingukan tak ada siapa-siapa.  Teman-temannya sudah pulang semua … sekolah sepi.  Mau pulang naik Ojek … pun tak bisa.  Karena ini hari Minggu … tukang ojek tak ada yang standby di sekolah.  Sungguh nelangsa sekali anak itu … (saya tidak akan lupa raut wajah sedih dan cemasnya ketika menunggu di gerbang belakang tadi …)

Akhirnya (dengan menguat-nguatkan hati …) saya berbicara pada dia.  Yang keluar dari mulut saya hanyalah kalimat singkat …

“Nah … sekarang Yoga taukan… betapa pentingnya HP.  Jadi kalau punya HP harus dijaga sebaik-baiknya ya Nak … Kamu harus bertanggung jawab untuk menjaga barang-barang milik kamu sendiri … “

Dan airmatanya pun semakin deras jatuh berlinangan …

Tanpa isak … tanpa kata …

Hati sedih tiada terkira …

(Ayah tega bener nih … udah menunggu lama … malah dikuliahi …)(begitu mungkin pikir si Bungsu …)

.

“Maafkan Ayah ya Yo …”

.

.

.

Ngomong-ngomong … apa para pembaca pernah punya Buku Abituren atau Buku Kenangan atau Buku Tahunan waktu jaman sekolah atau kuliah dulu ???  Apa ada acara foto-fotonya juga ???

,

,

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

41 thoughts on “ABITUREN

  1. komen pertama soal si bungsu:
    ayaaah tegaaaaaa! huaaaaah.. udah nunggu lama masih diceramahin. hiks.. nek aku dadi bungsu aku mungkin udah pulang langsung sendiri kali, *sok berani, padahal waktu kelas enam SD juga belon berani2 amet kalau pergi jauh2. hehehehehe..

    komen kedua:
    punya bangeeet oom buku tahunan waktu SMP, temanya … temanya.. ya ampun aku lupa oom, yang aku inget keknya ada milenium2nya gitu, secara aku lulus smp tahun 2000, jadi masih anget2nya gitu deh si manusia millenium. covernya jam pasir gitu. aku termasuk jadi panitia buku tahunan (ih kan… jadi pengen cerita soal itu).
    persis kek gitu, fotonya ada foto perkelas, ntar ada cerita kelas si ini dan si itu gemanah. aah kapan-kapan bikin postingan ah soal itu. iih terimakash oom sudah menginspirasi🙂

    tapih sayang banget pas SMA buku itu ilang, karena temen2 di SMP belon tahu bentuk buku tahunan, jadinya buku tahunan aku dipinjem dan ilang ajah gitu😦
    hiks.. dan lebih sedihnya proyek buku tahunan SMA gak jalan, jadinya tambah gigit jarilah aku

  2. Cup..cup..si bungsu kasihan sekali..
    Sini Nak tak peluk..
    Tega banget ga da kabar berita,mboyo bisa kan ngabari ke telpon rumah atao Ayahnya ibunya..
    ngebayangin nunggu 3 jam..
    Yang jelas si bungsu bukan kue kan Om,
    lihat nanti beberapa taun kemudian
    si bungsu pasti di kerumuni cewek hiihi…

    Inga-inga pesen Ayah yah, pesan buat si Olive juga om..
    makasih atas pesannya..

  3. Wah saya juga pernah ngalamin pengalaman si bungsu om… duluuuuu, dulu banget… Yah so pasti lah om yang namanya menunggu adalah pekerjaan yang paling dibenci, tanpa terkecuali pastinya buat si bungsu om… hehe…. Untungnya dia sabar ya om…. Anyway, met morning om dari Ahmad

  4. Gak kebayang gimana betenya Yoga menunggu di sekolah yg kosong…Ini salah satu efek dari pemakaian ponsel yg meningkat juga sih Om, telepon umum sekarang gak laku, jadinya telkom menghentikan pembangunannya. Padahal menurut saya sarana telepon umum tetap penting, jaga-jaga untuk peristiwa darurat…
    Dengan peristiwa ini Yoga, lain kali Yoga pasti aka menjaga HP-nya hati-hati.
    Kalau saya gak punya kenangan waktu sekolah dulu. Mungkin sekolah kepikiran juga tidak. Namun anak2 saya punya buku kenangan lengkap dari TK🙂

  5. Saya juga nggak tau istilah yang tepat itu apa.
    Buku atau Album seperti yang Om maksud itu, di sekolah saya malah dinamakan KATALOG
    Sejak 5 tahun terakhir ini menggunakan jasa pihak ketiga yg tampak profesional karena mulai foto sampai settingan lain ada pengarahnya.
    ——————————————————
    Tentang si Bungsu….
    Diakui maupun tidak, sifat anak bungsu pasti beda dengan kakak2nya.
    Dan biasanya, kalo nangis nggak keluar suaranya😀
    Yg sama lagi, si bungsu saya juga barusan kehilangan HP…
    ——————————————————
    Tambah lagi Om
    Dua hari lalu saya nulis draft yg rencananya saya terbitkan hari ini
    Disitu ada 3 jagoannya Om NH lho.
    Tapi nggak nyangka kalau ada berita duka dari bu eM, makanya saya tunda penayangannya.
    (karena dalam postingan saya nanti, juga memuat jagoannya bu eM)
    ——————————————————–
    Tambahan terakhir nich Om…
    Pas bikin draft itu, saya ngubeg2 blognya Om NH sampai bolak-balik-bolak-balik nyari nama Si SUlung, SI tengah & Si Bungsu. Saya ingat betul Om NH pernah menulisnya. Beruntung ada daftar isi, jadi meski agak ribet tapi saya bisa mengira2 pada postingan mana yg kira2 ada nama 3 jagoan itu.
    Ini sekaligus ijin ya Om
    Salammmmmmmmmmmmmmmmmmm

    1. Mumpung inget Om…
      Knapa menu blog ini diilangi?
      Kalau themenya gak ada, mungkin bisa diakali dipasang di sidebar.
      Menu Blog bagi saya adalah bagian dari perjalanan BW.
      Rojer Dicopy kan Om?
      Saya suka menu khas Om NH😀

    2. Dan sekalian biar ngirit ongkos, saya tambah komen dikit lagi😀
      Mudah2an OM NH bertahan bacanya
      Ini tentang Abituran
      Abituren itu kalo nggak salah Bapaknya Turen Om😀
      Kayak Abisabila gitu
      @ Abisabila : PISS……..

    1. Abituren itu mah baru ngetop belakangan ini aja seperti nya, dan baru dengar pertama kali ini oom. Anak2 bilangnya buku tahunan aja.

      kalau jaman dulu cuma minta pas foto teman2 dan suruh ngisi buku khusus biodata pesan dan kesan. Ke guru2 juga gitu, ditodong minta pesan dan tanda tangannya juga.

  6. cupcup,.. aduh yoga jangan nangis lagi ini kakak kasih mente deh..
    pas SD dulu saya ga kenal itu abituren-abiturenan om, ,maklum foto kan masih pake kamera analog, dan di desa ga semua orang punya kamera.. bernarsis ria masih barang mewah buat saya
    kalau SMP,, abituren saya kaku sekali, cuma berisi foto formal 3*4
    waktu SMA, ga ada abituren, ga tau gimana cerita, panitia buku angkatan tahun itu gagal,.,.

    waktu kuliah,, ini abituren paling keren dan paling heboh,, kelas saya sampai niat wisata ke taman bunga nusantara untuk sekedar foto2

  7. hiks….aciiaaaan bgt si bungsu😦

    tapi, ayah dah jemput khaaan, udah ya, jgn sedih lagi nak🙂
    ayah jgn gitu dunk akh,
    udah lagi kesel, pake diceramahin lagi…beugh …🙂
    salam

  8. adekkkkk,,,
    jangan nangis….
    kakak inonn pernahhh,,
    nungggu nya lebih dari 5 jam….
    dan pas di jemput..kakak inonnya ngambek,, 😀😀😀😀 :
    tapi nunggu itu memang menjemukan,,
    apalagi kalau gak ada mainan…..

    adekk kenapa gak pulang naik taksi aja..
    stop taksi trus bayar di rumah…
    gak apa apa kok,, si taksi nya gak nyulik,,
    naik yang siburung biru,,” insya ALLAH aman”

    emang…
    para bapak suka kaya gitu,,
    udah nangis bukannya di belain..malah di omelin…harusnya adek jawab…
    kan udah terjadi ayah… bukannya beliin hape baru malah ceramah…
    *minta yang mahal dekk BB udah gak jaman..minta iphone”

  9. waduhh kasihan si bungsu harus nunggu sekian lama sendirian pula…..tp kalo lelaki emang begitu kali yachh…udah tahu anak nangis bukannya dihibur malah dicermahin hehehe…sama tuch kayak papanya ina…udah tahu anaknya jatuh dan nangis…bukan buru2 digendong malah dicuekin aja….maksudnya sech supaya itu anak ngga manja…tp kan kalo ibu ngga bisa begitu….ngelihat anak jatuh dan nangis pasti spontan langsung digendong dan dipeluk….dan biasanya anak akan merasa nyaman kalo dipeluk sama orangtuanya……

  10. Hm, kita tak tahu ya, apa arti airmata Yoga itu…mungkin ada juga penyesalan pada diri sendiri…dan semoga pelajaran yg tak kecil ini, menjadikannya lebih berhati-hati lain kali..🙂
    Tentang buku tahunan…jamanku dulu belum pake tema2 an…cukup foto bareng biasa saja..hehe…

  11. zaman SMU dulu ngga ada Om cuma photo perpisahan dan kegiatan-kegiatan kita waktu itu itu juga ngga ada bukunya, eh ketemu photo2 itu juga liwat facebook, thanks deh facebook. Jaman kuliah buku yg dibagi pas wisuda itu aja itupun sangat formal photonya yg bertoga atau berkebaya trus biodata diri angkatan, jurusan, gitu doang…he…he…btw si kaka anakku pernah ngalamin kayak si bungsu Om, tp bukannya si kaka yg nangis, mamanya yg mau nangis karena panik :p

  12. wah kasihan banget si bungsu … ga kebayang deh gimana menunggu sendirian selama itu …

    kalau ttg buku kenangan, saya ingat dulu pernah punya juga. tapi tidak se begitu hebohnya sampai ada sesi foto-foto khusus segala… cukup mengumpulkan foto diri dan biodata saja … xixixixi … 😀

  13. Kalau jaman Om NH dulu tema buku Abituren nya apa? Kalau mbaca tema-tema yang dipilih 3 jagoan Om NH, jadi malu karna buku abituren yang saya punya cuma memuat pas foto doank…hehehe…

    Kurang lebih settingannya sama dengan si bungsu, saya pernah berjam-jam bengong di teras rumah karena orang tua pergi ke luar kota dan nggak nyangka kalau saya hari itu diliburkan sekolahnya karena guru-guru rapat di depdikbud. Sedihnyaaaa….

  14. Aduh, kasihan sekali menunggu selama itu. Apalagi lokasi fotonya hanya di kelas karena hujan.
    Saya belum memberi hape ke Destin, pak. Takut dia terlalu asyik memainkan hape di dalam kelas. Padahal banyak temannya yang punya.

  15. oalah… kasihan sekali. mbok ya kuliahnya ditunda besoknya to om… ditraktir dulu kek, biar nggak ngambek amat. *hihihihi, ganti nguliahi om nh :p*
    dulu saya ya pernah om kaya gitu. nunggu jemputan lama bener. kebetulan waktu itu pulang pagi, dan saya masih kelas 1 atau kelas 2 SD gitu deh. nggak berani pulang sendiri. takuuut. nah, awalnya saya ada teman. eh, pas teman saya dijemput ayahnya, saya nangis hahahaha. trus akhirnya ayah teman saya itu kasihan lihat saya sendirian (dan nangis pula), akhirnya diantar pulang. padahal rumah teman saya itu berlawanan arah lo dari rumah saya dan jauh pula. hehehe… mestinya saya naik becak waktu itu, minta dibayari orang rumah. tapi ya, namanya anak kecil, penakut, pemalu … ya gitu deh :))

  16. hmm…
    waktu SD dulu pernah bikin… tapi konsep foto nya sederhana aja sih ya.. (huahuahua..maklum masih SD…masih belom care sama photo mem photo)

    Tapi engga tau juga kalau sekarang, mukin nanti abis UN mau ada foto bareng… entah dimana untuk buku tahunan….. hmm…. konsep nya yang asik ah… biar seru!😀😀

    Salam hangat Om Nh….

  17. waaahhh sabar yak bungsu.. minta beliin ayahnya aja HPnya yg lebih bagus *eh hahahhaa..

    pernah punya om.. dulu pas SMA buatnya.. jadi dikelas aku 3 orang satu kelompok.dapet 1halaman buat dikreasikan.. kemaren aku dan 2 temanku pake kostum putih terus foto2 diSPBU!! aahh gokil deh ngingetnya.. gak terasa bener udh 6tahun yg lalu ~_~

  18. Oooooom….
    Kebayang sih perasaan nya si Bungsu…
    Aku pernah juga telat jemput Kayla di sekolah…padahal gak telat telat banget…
    Dan menemui dia sedang jongkok sendirian di pojokan…gak nangis sih…cuma berkaca kaca doang…aku malahan pengen ikutan nangis..gak tega dan turut merasa bersalah…

    Jaman aku mah gak ada poto poto begituan Om…
    Tapi aku punya satu buku notes/diary gambar disney dan wangi gitu, yang isinya alamat dan kata kenangan dari teman teman sekolah plus foto nya…

  19. Saya pernah, om NH😉
    Waktu pembuatan buku tahunan pas tamat SMA dulu.
    Temanya camping, foto-fotonya di Benteng Somba Opu😀

    Wuihhh..mas yoga..
    lihat fotonya yg buat buku tahunan dong..

  20. Karena hanyut dengan cerita-cerita Om di awal, maka saya sudah membayangkan pasti cerita Om tentang acara si Bungsu seru.
    Tapi cukup tersentuh dan sulit membayangkan si Bungsu mampu menunggu hampir 4 jam, tanpa ditemani siapa-siapa.
    Kalau saya sih menyalahkan gurunya, masak sih seorangpun tidak ada yang memperhatikan anak-anak muridnya.
    Bukankah ada penjaga sekolah ?
    Tapi kebiasaan kita sama Om, meskipun situasi seperti itu tetap akan terlontar dari mulut ini kata-kata seperti Om……
    Mudah-mudahan si Bungsu menjadi anak yang hebat dan tabah Om…..

  21. Afif pernah mengalami hal yang sama dengan Yoga, Om..
    Saya pernah telat menjemputnya waktu SD dulu, sampai lebih dari 3 jam.
    Dia pun menangis sejadinya ketika ketemu saya…
    Duh, merasa bersalah banget deh…🙂

    Kalau buku abituren, saya juga punya Om. Yang paling berkesan dan masih ada sampai sekarang ini adalah buku abituren alumni Gontor angkatan saya. Buku itu dibuat seperti buku agenda dan sangat eksklusif. Sekarang ini, buku itu sangat bermanfaat, terutama untuk mengingat kembali kawan-kawan lama yang sudah bertebaran ke seantero dunia.

  22. Jaman rame HP saja bisa kleleran gitu ya oom si Bungsu.

    Bayangkan ya oom, kalau libur saya pulang dari STM I Surabaya ke Jombang tahun 1967an.
    Nunggu dijemput di Jombang, tak ada telepon, apalagi HP.
    Mata saya jlalatan sepanjang waktu untuk melihat adakah orang kampung saya yang pulang dari pasar ke kampungku. Luama pwol baru ada yang lewat. Saya titip pesan agar bapak menjemput saya di Jombang. Jarak Jombang ke kampunhgku 8km, ditempiuh dengan sepeda onthel. Weleh-weleh..berjam-jam nunggunya.

    Saya punya banyak buku abituren terutama setelah jadi serdadu. Waktu SD, SMP, STM gak punya buku kenang-kenangan, wong jaman susah.

    Salam hangat dari Surabaya

  23. om enha…..saya cuma mau cerita hal yg mirip kejadiannya sama si Nafis.*kalau ga salah waktu dia kelas 4 (atau kelas 3 yah?)deh*
    Acara field trip / outbound satu angkatan di daerah bogor/sentul. Dari jam 2an mamanya udah kontak2 kira2 jam berapa pulangnya. Sekitar jam 5an deh katanya.
    Nafis pegang hp, dan asumsinya dia akan telpon kalau sudah dekat sekolahan. Waktu udh 1/2 6, mamanya coba mengontak hapenya tapi ga diangkat2.
    Menjelang magrib, akhirnya Nafis telpon ke rumah untuk minta jemput dan dia telpon dari pos satpam. Setelah di jemput akhirnya kita baru tahu kalau telponnya rusak dan dia hanya menunggu dijemput….sejak bada’ ashar (1/2 4 deh kali yaa).
    beda dengan si bungsunya Om enha, anak saya ini ga berani minjem telpon satpam. Mungkin karena dia tinggal satu2nya yg ada di sekolah akhirnya satpam yang menawarkan untuk telpon ke rumah….hehehehe

  24. Ah kasihan….
    Terbayang betapa sedihnya hatinya begitu lihat ayahnya muncul…. sedih dan lega.
    Adek besok pinjem hape bu guru yaa….. duh kasian deh. Kalo saya pasti merasa bersalah banget klo si Vay ampe nunggu lama dan nangis pula hahaa..
    Jadi sekarang sudah dibelikan hape baru Om?

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s