Posted in MASA SMA, TRAINER ABG

PMR


 

(Cerita SMA lagi 1979 – 1982)

Ketika SMA, Trainer ABG ini mengikuti dua jenis kegiatan ekstrakurikuler.  Pertama adalah TLUP (tata laksana upacara) dan kedua PMR (Palang Merah Remaja).  Kegiatan TLUP sudah pernah aku ceritakan DISINI.  Sekarang aku akan cerita mengenai PMR.

Ini kegiatan yang menarik.  Kita-kita dilatih untuk melakukan upaya pertolongan pertama pada kecelakaan yang mungkin saja terjadi dilingkungan sekolah kita.  Tugas ini pun juga berkembang menjadi team yang bertugas untuk mengelola posko kesehatan di sekolah.

 

Selama 3 tahun aku mengikuti kegiatan PMR ini.  Boleh dibilang tugas kami ini hanya terdiri dari 3 macam tugas besar saja …

 

Pertama … rutin menjadi petugas kesehatan untuk acara sekolah.  Entah itu Class Meeting, Camping Jamboree, Bazaar sekolah dan sebagainya … termasuk Upacara setiap hari Senin … So praktis Trainer ABG dulu jarang berdiri berpanas-panasan di barisan kelasnya sendiri … Sebab kalau tidak bertugas sebagai pengerek bendera (sebagai tim TLUP) … aku akan bertugas sebagai Tim Kesehatan … yang stand by di belakang barisan … siap dengan tandu dan tas P3K … kalau-kalau ada yang (mau) pingsan … Kita punya privilege untuk berdiri di tempat yang teduh … dan bisa jalan-jalan pula.

Ini mantap pren … yang biasa pingsan itu adalah kaum pelajar putri … so yang kebagian ngangkat, memapah atau menggendong mereka ke tandu adalah kita-kita tim PMR yang cowok … asssiikkk … apa lagi kalau yang pingsan itu cewek anak kelas 1 yang bening sangat … wuuuiiiss rebutan kita memapahnya … (huahahahha).  (Jahiliyah sangat)

 

Kedua … sebagai tim pencari dana … dalam rangka Bulan Dana PMI … kalau tidak salah setiap bulan Agustus dan September … hah ini rada capek … membawa map kuning kesana kemari … memohon keikhlasan teman-teman untuk menyumbang … Juga ngider ke tempat orangtua murid yang rada tajir untuk kita ”todong” … sepulang sekolah.

 

Ketiga … ini yang paling seru dan mendebarkan …

Kebetulan sekolah kami di Bulungan – Jakarta Selatan itu terkenal sering tawuran.  Berantem dengan sekolah sebelah atau dengan anak-anak STM … Berantem Massal Bo’ ..

(please don’t do this at your School ya nak).

Kami petugas PMR juga tidak kalah sibuknya dengan para Jagoan sekolah … Kalau Jagoan sekolah sibuk ”bertempur” di garis depan … nah kita-kita ini juga pasti sibuk di posko kesehatan berkutat dengan obat merah, kassa steril, kapas, perban dan plester untuk mengobati prajurit kita yang bocor, terluka dan sebagainya (halah prajurit …??).

Tidak jarang kita yang cowok-cowok PMR ini turut berlari untuk ”mengambil”  teman-teman yang mungkin babak belur di garis depan … (mirip perang wis tah …).  Ditengah hujan Batu – kayu – bata – botol … apa saja …beterbangan diatas kepala … Sungguh ngeri pren.  Jika kita tidak tahan dengan anyir bau darah … niscaya kita sudah ”nggeblak” pingsan sendiri … Ente bayangin aja muka teman-teman kadang sudah tertutup oleh banjir darah karena kepalanya bocor tertimpuk botol – batu – kayu dsb … Belum memar-memarnya …  

Hah sudah-sudah … enough is enough … Semoga gak ada Tawuran lagi ya … !!!.

Sebetulnya ada lagi sih kondisi emergency yang biasa ditangani oleh anak-anak PMR … tapi ini murni tugas teman-teman PMR cewek saja … ini berkaitan dengan jadwal bulanan para murid remaja putri yang kadang datang tiba-tiba itu.  Tapi kalau sedang tidak ada anak PMR putri yang bertugas di POSKO … dan kebetulan hanya aku petugas yang standby … yaaaaa mau nggak mau … .  Dengan sedikit tersipu malu … aku berikan ”peralatan” yang mereka butuhkan itu … Hanya memberikan saja … TIDAK membantu memasangkan … (diminta sekali pun …) (Emangnya kita cowok apaaannn weiceh …)

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

25 thoughts on “PMR

  1. “Hanya memberikan saja … TIDAK membantu memasangkan … (diminta sekali pun …) (Emangnya kita cowok apaaannn weiceh …)”

    ..

    OH TIDAKKKKKK!!!!

    dan Lala pun pingsan dengan suksesnya…

    nh18 to Lala …
    La ?
    La ?
    R U OK ? … kamu nggak papa kan ?? (PMR Modeon)

  2. Wah, PMR kok udah kayak medis beneran di medan perang begitu sih^^
    Saya juga dulu sempet aktif di PMR SMA 1 Bogor..
    Dulu sering banget buat acara, sampai sempat dijuluki organisasi paling sibuk^^

    seru juga nih membaca cerita om trainer^^

    nh18 to auzi …
    huahahah … yaaa gitu deh …
    org. paling sibuk ? mmm bisa juga dikatakan seperti itu…
    Cheers

  3. Asik sangat nih Pak Trainer kita. Jangan lupa, biasanya kita (ane jg PMR di jadul, pak) juga ikut sibuk aklo ada donor darah tho? Walopun cuma sibuk nggambar poster😀 Hari gini PMR masih ada nggak ya, Pak? Pramuka, PMR dan TLUP/Paskibar kayaknya cuma ada di Indonesia deh.

    nh18 to ephoy …
    Masih Phoy … masih …
    Tapi kalo pramuka mungkin sudah tidak se”heboh” dulu lagi
    PMR ? masih ada keknya …

  4. Si bungsu aktivitasnya juga PMR saat sekolah di SMA 70 (jangan-jangan satu SMA dengan mas Trainer)…sedang si sulung SMA 6.
    Salah satu kenangannya adalah dibawa ke kamar mayat, dan harus mengambil kartu kelulusan yang disembunyikan dibalik mayat itu…bayangkan saja…tapi si bungsu berani…

    nh18 to Ibu EDRatna…
    Iya bu … satu sekolah sama si Bungsu …
    (tapi beda generasi ya …)(jauuuhh)
    Mengenai kamar mayat … ??
    HHiii … mungkin aku ndak lulus kali, kalo tesnya seperti itu
    hehehe

  5. oalah pakde, pakde….
    ternyata njenengan ki ya lucu sangat to ?
    suer…tak kira orangnya serius.
    ngomong2, yang di atas itu tulisan tentang perang vietnam ato tawuran sekolah seh ?

    nh18 to gunung …
    Sssttt … ini aku sedang pura-pura lucu saja
    Acting … Acting …
    Aslinya sih … aku ini serius sangat lho …
    (gak pantes babar blass)
    huahahaha

  6. PMR? oh no….karena aku paling takut darah… (sekarang sih hayuk ajah)
    Cuman di Pramuka, ya kena bagian macem-macem juga P3K, bikin tandu juga, pasang mitela dsb dsb..tapi ngga sampai ke medan perang hehehe.

    hebat juga ya menyediakan “peralatan wanita” dengan gratis.Perasaan di sekolah aku yang cewek semua itu ngga ada persediaan segala. Kudu sedia sendiri. Jangan-jangan udah ngga steril tuh hihihi. Tapi bagus juga kalo kain kassa abis waktu tawuran bisa didayagunakan juga tuh.
    EM

    nh18 to EM …
    Mitela … ah kamu mengingatkan aku
    pada alat PMR yang satu itu
    Mengenai peralatan itu … ya gratis lah …
    Steril atau tidak ? …
    Ya steril dooonnngg … hehehe

  7. Walaah…kok lucu tenan to pak.Saya jadi ingat anak anak saya semua ikut PMR ketika SMP.SMA,,,mantep nya luar biasa,senag dan banyak pengalaman kata mereka…
    Maaf baru sempat kunjung ke blog bapak..tulisan tulisannya menarik..dan kalo yang sedang PDKT..pendekatan,rame rame ikut PMR,biar saling kenal,katanya.

    nh18 to Ibu Dyah …
    Ah Ibu Dyah ini ada-ada saja …
    PDKT ? mmm gimana ya …
    Tunggu tulisan saya berikutnya setelah ini ya Bu …
    hehehe

  8. Wahaha … jangan-jangan cewek-cewek yang (mau) pingsan itu cuma sukses akting aja lho Pak. Biar digendong gitu … Tapi kalo yang bobotnya oversek (lebih dari seket/50 kilo), diseret aja ‘kali ya ….😀

    nh18 to Ibu Tuti (-) K
    Iya bu …
    Tau nggak bu … kalu aku sedang bertugas …
    Yang pingsan itu sepertinya kok ndilalah
    selaluuuuu saja cewek yang itu-itu saja ..
    hehehe
    Jangan-jangan ??

  9. Wah, waktu SMA aku pun sempat ikut PMR. Awalnya sempat berpikir: apa yang kuikuti ini sudah kupelajari di Pramuka. Tapi rasanya di PMR jadi lebih fokus.

    Tapi setelah aktif lama, jadi mikir juga: ternyata aku masuk PMR hanya karena ada gadis cantik yang mempesona. Hehe.

    nh18 to Daniel M
    Huahahaha saya ketawa membaca komennya Mas Daniel
    Mengenai Gadis Mempesona …
    Ada – ada saja nih …
    (eh tapi … sepertinya ada benarnya juga ya ..)

  10. Wah, pengalaman yang menarik dan mengesankan, Bos.
    Kirain tawuran itu baru zaman sekarang aja, nggak tahunya sejak nenek moyang udah ada. Hi hi….
    Btw, kalau pas upacara PMR beraksi juga ya? Bukannya ikut upacara?
    Mengenai adegan minta memasangkan benda bulanan, aku no comment. Emang eike juga cowok apaan weiceh…
    Gubrakkkk….

    nh18 to Abang …
    Pas Upacara … aku stand by di belakang barisan …
    bisa jalan-jalan … aku ndak perlu baris …
    Dengan catatan kalau aku sedang tidak tugas ngerek bendera lho ya
    kalo sedang tugas ngerek bendera … ya terpaksa panas-panasan
    juga …
    Cheers Bang …

  11. tulisan ini terinspirasi dari tawuran mahasiswa yg di salemba kemarin ya pak…? hehe..🙂
    btw, pmr juga jualan “roti bantal” buat urusan bulana siswi ya pak? bukannya itu dijual di toko koperasi sekolah? ck,ck,ck… tinggi sangat jiwa sosial pmr ini ya, sampai2 menyediakan juga “roti bantal” itu, bahkan bersedia memasangkannya… huahaha…🙂

    nh18 uda vizon
    Ngga Da …
    Peralatan itu disediakan gratis dulu …
    tapi tentu saja untuk keperluan darurat saja …
    dan itu free of charge …
    (tanpa ongkos pemasangan juga lho ya ..)

  12. hahahahaha..
    seneng nya punya jiwa sosial yg tinggi..salut deehh..
    emang pakde cowo apaan nih?hayoo ngaku aja de..denok suka ngeliat kok, disuatu tempat yg remang berdiri seorang lelaki dengan balutan gaun indah..bla..bla..hehehe..
    slm kenal pak..mampir2 diblognya denok ya..

    nh18 to Denok …
    Iiihhhh jij bisa aja deh iiihhh ..
    sebel … sebel … sebel …
    (melambai sangat …)
    (dan trainer pun di lempar sepatu oleh Trainee-trainee nya)

  13. PMR? dikampung jaman SD dulu Om…sampai sempet jadi dokter cilik. Tapi sudah gede malah jadi entertainer nih….
    nah jaman PMR paling seneng saya jadi qorban. masalahnya di tandunya itu loh bikin ketagihan. yang lain capek2 saya enak di tandu…kakakkakak.

    Maanfaatnya banyak gabung disitu. Minimal bisa ngerti gimana ngobatin diri sendiri. Luka itu harus disembuhan itu kuncinya. Jika obat2an modern susah dicari pakai yang traditional. Deal

    nh18 to Pak De…
    Deal Pak ..
    Wah ternyata banyak juga blogger-blogger yang mantan PMR
    nanti tulis lagi aaahhh mengenai nostalgia PMR ini.
    hehehe

  14. wakakakkaaka
    dulu juga yessy ikutan PMR

    jadi gak upacara

    bisa sok mejeng sana sini sama kakak kelas kekekke

    ..ahhh

    Dirimu anak bulungan Om??

    Ommmm..aku ulangtahunnnnnnnn…minta kadoooooooo

    nh18 to Yessy …
    Iye … aku mantan anak Bulungan …? Mang Nape …
    Kado Ulang Tahun ?
    Hahahaha … kadonya …
    Ucapan … Salam Kompak selalu
    semoga sehat-sehat …

  15. lama gak mampir,
    termyata banyak perubahan.. Avatarnya udah bukan piano😀 , themenya ganti..
    tapi ada juga yg gak berubah.
    tulisan enak dibaca,
    ada cewek beningnya:mrgreen:

    nh18 to Mas jeki …
    Iya ni mas … biasa penyegaran sikit lah …
    Mengenai bening …
    yyaaa gitu deh …

  16. Walaupun tidak sempat berjuang dalam memperebutkan Kemerdekaan tahun 45. Ternyata Mas Trainer ini memiliki pengalama serupa ya? Maaf,.. lucu sekali mungkin pas tawuran tuh ngeri ya. Yang ada dikepala saya sekarng malah lucu bukannya ngeri. thanks

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s