Posted in THE TRAINER, TRAINER KECIL

TRAINER MERASA MUDA


 

Apa pasal ???

 

Begini ceritanya …

Sabtu, 7 Maret 2009 … trainer mengantar anak-anaknya ke Sekolah.  Ada acara Bazaar, perlombaan, dan pentas dalam rangka Perayaan Ulang Tahun Sekolah mereka yang ke 35.

 

Nah … Si Bungsu, si Sulung dan si Tengah sudah sibuk main, berbaur dengan teman-temannya.  Tinggal lah si Trainer celingukan sendirian di tengah keramaian Bazaar dan Pameran itu. (Lho Bunda kemana ??? … Bunda hari Sabtu tetap masuk kerja … )

 

Sedang asik melihat-lihat bazaar … tiba-tiba … ada seorang Ibu yang memandang ke arah ku … Tersenyum … Melambai ke arahku … dan ketika sudah dekat … dia menegur …

 

”Mmmm maaf kayaknya kita pernah kenal deh ???” (dia menyapa ragu-ragu …)

”Ini NH kan … ?” (dia langsung menebak … menyebutkan namaku ….)

”HHmmm sebentar … sebentar … ” (aku mencoba mengumpulkan memoryku …)

”Mmm … Kamu … MDH bukan …???” (Ah … aku akhirnya bisa me-recall juga …)

”Iya betul, wah masih ingat juga kamu ya  … ?” (dia gembira … aku masih bisa mengenalinya)

 

Yes sodara-sodara … Aku bertemu teman SD lagi … teman masa kecil yang sudah lama sekali tidak bertemu … ada mungkin 35 tahunan.

 

Kenapa kok kami masih bisa saling ingat satu sama lain ???  (after 35 years …!!!)

Karena kami pernah duduk sebangku ketika kelas IV SD.  Ya duduk berdampingan.

MDH … seorang gadis kecil … berkulit putih … wajahnya selalu nampak tersenyum … berasal dari Aceh.  Dulu Guru SD kami mengatur murid-muridnya sedemikian rupa … duduk berpasangan … laki perempuan sebangku … supaya tidak ribut katanya …

 

Dan Waktu kelas IV SD itu, aku pernah bersekolah dengan tangan kiri di Gips … karena patah tulang persendian, gara-gara jatuh dari Sepeda Mini.  Tangan kiriku tidak bisa berfungsi sebagaimana mestinya.  Aku sekolah memakai gendongan tangan (Arm Slinger).

 

Dan aku selalu ingat dengan MDH teman sebangku ku ini … Karena dialah yang telah berbaik hati selalu membantu aku di kelas … entah memegangi Penggaris, jika aku ingin menggaris buku catatan ku … atau memegangi buku gambarku jika aku mewarnai sesuatu … supaya bukunya tidak bergerak-gerak …  Bahkan juga membantu mencangklongkan tas sekolah ku ke bahuku jika kita mau pulang.  Ah MDH … sungguh baik hati sekali dia …

 

Lalu mengapa Trainer tiba-tiba merasa muda … ?

Karena ternyata … MDH ini anaknya sudah 4 … dan yang paling besar sudah hampir selesai Kuliah di UI sodara-sodara … hahahaha … (sementara anakku yang terbesar baru kelas 3 SMP …).  MDH sekarang berjilbab … tidak ”kecil” lagi … sudah tergambar garis-garis ”kematangan” di wajah putihnya itu … (Sudah jadi ”Emak-emak” katanya …).  Tetapi meskipun demikian, … wajah itu masih tetap seperti dulu … wajah yang selalu nampak tersenyum.

 

Sungguh pertemuan yang tak disangka-sangka …

Membuat aku sejenak tersenyum mengenang masa kecil dulu …

Mengenang kebaikan MDH … gadis kecil asal Aceh … teman sebangku ku …

 

(Pembaca !!! …Plis deh …  Jangan berfikiran yang macem-macem … kami masih kelas IV SD waktu itu …!!!)

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

Ditandai:

35 thoughts on “TRAINER MERASA MUDA

  1. Satu lagi yang aku ingat dari MDH …
    Dia dulu pintar menari …
    Dia berperan menjadi salah satu dari 7 bidadari, dalam cerita sendratari Joko Tarub.
    Dan anda pasti bisa menebak … mengapa dia dipilih menjadi salah satu Bidadari ???

    Yes … because … She deserved to be one … !!!

  2. Tadi mikirnya, ada sesuatu…
    Soalnya anak sulungku naksir temannya (masih SD)…cara menarik perhatian, dengan menjepret karet ke rambutnya. Ya tentu aja sang cewek ngamuk, ngadu ke ortunya…dan saya jadi ikut pusing…hahaha

  3. Hai, Om…

    Jadi tante MDH pernah ikutan sendra tari Jaka Tarub, ya? Lala juga pernah… Yang pasti, bukan karena alasan “she deserved to be one”.. hihi.. karena Lala benar-benar jadi Bidadari Gadungan!

  4. (Pembaca !!! …Plis deh … Jangan berfikiran yang macem-macem … kami masih kelas IV SD waktu itu …!!!)

    halah-halaaah… siapa pula yg mikir macem2, Om.
    ini Om-nya geer sendiri ini om-nya… *gaya Jeng Kelin*
    atau jangan-jangaaan…

  5. wah.. wah.. wah..
    jadi om dan tante nggak ketemuan 35 tahun ya..
    wah hebat sekali memori om dan tante, yang hebat sebenertnya si tante, karna yang nyapa duluan… si om juga nggak kalah hebatnya, karna mampu nginget2 si tante MDH..
    salam buat tante MDH ya om…

  6. Lama sekali saya tak berkunjung kesini..Banyak ketinggalan cerita serunya… termasuk yang satu ini…
    Kenapa dia bisa punya anak sebesar itu ya Pak?

  7. Hiyahihihiihih on Nh…jd skarang dah tua dong om ups..kan ktnya jd merasa muda hahha

    btw emmm lg mikir komennya tanti…jgn2 beneran om Nh yg jd jaka tarubnya *tuing..tuing*

  8. wah salut dg daya ingatnya, 35 th gitu loh…
    terus terang, saya dg teman2 sd sudah banyak yg lupa, dan sulit untuk merecall lagi…🙂

    btw, gimana rasanya jadi jaka tarub pak…?
    huahahha….🙂

  9. Aku sudah siapkan komentar satu lagi …
    Karena ini akan di”tembak” oleh para pembaca …
    Komentar tambahan itu adalah :

    Lalu … Trainer kecil jadi apa ?
    Aku waktu itu jadi … salah satu temennya Joko Tarub … yang lagi mancing … hahaha …
    (Cuma numpang lewat doang …)
    The Trainer was NOT deserved to be Joko Tarub … !!! (yet) …
    Jauuuuhhh pren … (hahahahaha)

  10. jiakakaka lg puber ke berapa niy om, skrg majang poto pas muda trus postingan berjudul merasa muda. Kyknya slogannya muda trus niy hehehe
    Hmm..pasti rasanya enak sekali yah ketemu kawan lama.

  11. Kalau SD nya di Jakarta peluang untuk ketemu lagi di Jakarta juga besar. Tapi kalau SD-nya di kampung, terus pengin ketemunya di Jakarta, wah peluangnya 1.000: 1. Untuk memperbesar peluang, ya harus ngumpul di kampung tempat SD itu berada. He he….jauh-jauh…

  12. To Abang …
    Ya betul sekali bang …
    Dan aku bersyukur …
    Sekarang aku tinggal …
    Dan juga anak-anak ku sekolah …
    Di kompleks perumahan tempat aku menghabiskan masa kecilku dulu …
    Ini bagaikan kembali ke kampung halaman … ke komunitasku waktu kecil …
    Jadi … sangat mudah bagiku … juga bagi teman-teman masa kecilku … (TK – SD sampai kelas V)
    untuk bertemu lagi disana …

    Masalahnya adalah …
    Ada yang masih ingat …
    Ada yang PD menegur …

    Tapi ada pula yang … saling liat-liatan saja … tak berani menegur …
    (hanya dalam hati berujar …”Perasaan gua pernah kenal bapak / ibu ini deh …???”
    “Dimana yaa ??” or …
    “Bener nggak ya dia temen SD gua …”

    Hehehe

  13. Saya sudah nggak banyak ingat lagi teman2 lama yg sudah sangat lama nggak ketemu seperti temen SD dan SMP. Apalagi kebanyakan kan sudah banyak yg ganti “kemasan” dan ganti “casing” … hehehe🙂

  14. wah, saya terharu baca pertemuan setelah 35 tahun, om. rasanya saya kok jadi lebay banget ya? soalnya ditulis dengan penuh penghayatan juga, pake merem melek pasti (ngebayangin masa kecil maksudnya).

    om trainer waktu sekolah dulu pasti baik hati, sebab anak perempuan jarang yang mau baik sama anak lelaki, soalnya anak-anak lelaki suka nyebelin.

  15. wah sebenernya aku juga ga akan mikir macem2 lho, tapi berhubung di akhir cerita Om NH kasih ps, lah jadi tambah curiga neh *kedip-kedip ga jelas*

    sweet memory

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s