Diposkan pada PERTUNJUKAN HARI INI

BUKU BEKAS


 

Sabtu, 14 Maret 2009. Siang hari …

Acara Etalase di sebuah stasiun TV Swasta.   Acara ini menyajikan usaha-usaha rumahan kreatif yang membuat barang-barang kerajinan yang bernilai seni … juga ekonomi …

 

Siang itu disajikan sebuah kerajinan ”Art Deco”

Mengubah Buku-buku tua bekas… yang tebal … dikreasikan sedemikian rupa … lem sini lem sana … sobek sini – gunting sana … cat sini cat sana … jadilah sebuah karya.

Buku-buku tebal dengan hard cover itu … disulap menjadi sebuah kerajinan Dekorasi seni … untuk hiasan … pigura foto.  Kreatif, Cantik, dan Artistik sekali sodara-sodara.

 

Namun demikian …

Ada satu yang sangat mengganjal hatiku …

Trainer ingin menyoroti bahan dasar yang digunakan …

Yaitu … Buku-buku Tua … yang tebal itu …

Aaarrrrggghhh … apa tidak ada bahan yang lain ???

 

Trainer memang bukan seorang kutu buku dan pecinta buku yang fanatik …

Dan aku pun tidak bermaksud untuk sok-sok an concern … sok peduli …

Macam kampanye caleg-caleg itu …

 

Tetapi … bagi mereka para pecinta buku …

Aksi itu pasti akan membuat mereka meradang …

Tak rela buku diperlakukan seperti itu …

Anda harus lihat … bagaimana ”dingin”nya si pemilik usaha kerajinan itu

Merobek-robek halaman, mengelem halaman satu dengan halaman lainnya

Meng-cutter … dan sebagainya…

Hah … mirip tukang jagal yang tak berperasaan sodara-sodara …

 

Buku-buku itu pasti sangat bernilai …

Entah sebagai referensi literatur atau karya sastra

 

Yes indeed … memang ini adalah proses kreatif …

Me-recycle barang yang mereka anggap bekas itu

menjadi sesuatu yang indah dan bernilai seni

 

But … Aku menghimbau …

BISA NGGAK YA … JANGAN PAKE BUKU SEBAGAI BAHAN DASARNYA

Cari bahan dasar lain … aku pikir masih banyak …

Kertas … plastik … bohlam bekas … CD bekas … kardus …

Bunga dan ilalang kering … atau apa saja …

Asal jangan BUKU.

 

Tak sadarkah anda … someway-somehow …

Isi buku itu bisa jadi sangat berguna bagi orang lain.

 

Karena … Tidak ada kosa kata yang bermakna ”BEKAS” untuk sebuah ”BUKU” …

 

Para Pecinta Buku … any comments ???

.

.

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

31 tanggapan untuk “BUKU BEKAS

  1. Banget!! setuju!!! tidak ada kosa kata bekas untuk buku.
    Buku boleh bekas, tapi isinya tidak ada yang bekas!!!

    kenapa musti buku???
    aku sedang bantu teman untuk membuat perpustakaan
    dan masih sedikit terkumpul buku “bekas” untuk anak-anak itu.
    Buku “bekas” akan amat berarti bagi perpustakaan,
    tapi KARDUS bekas tidak berarti apa-apa untuk perpustkaan. HIKS….

  2. wait wait.. apakah buku-buku yang disobek-sobek itu masih bagus-bagus Opa? halamannya lengkap meskipun sudah tuwa?

    HUWAAAAAAAAAA??? kejamnyaaaaaaaaaaa..
    *bakal protes*

  3. Waduh, teganya…teganya….

    Kalo sampe nemu buku-buku tua gitu bagiku sama dengan menemukan “harta karun”, walopun lom tentu dibaca ato ngerti isinya.

    Hwa…. menangis daku hwuaaa……

  4. Wahhhh, sama… aku juga paling gak suka kalo orang memperlakukan buku dengan sembarangan… Banyak yang sudah dilakukan buku untuk kita, meski teteup tua… kenapa tidak membiarkan buku-buku ini terus mencerdaskan orang lain… Huhhhh, mo marah deh.

    Kok gak pake bahan daur ulang lain aja sih?

  5. Kok gak tega, ya ?

    Gak terbayang jika..BUku Handbook Chemical Engineering yang tershor..yang tebelnya minta ampun…[meski udah edisi tua..] kemudian digunting2 lalu dijadikan sesuatu yang berbeda..

    Bukan tidak menghargai proses kreatifnya, pak…tapi isi dari buku itu memerlukan penelitian bertahun2..ergh…kenapa ada hati yang tercubit, ya ?

  6. Hah..?..Kejam nian..barusan baca buku titenherz yang nyeritain tentang tukang reparasi buku (sampe disebut dokter buku)..kok ini malah dirusak hanya agar jadi bentuk lain..hiks..

  7. Duh.. buku ya…
    Barangkali ini dapat idenya dari rayap.. seperti yang terjadi di rumahku beberapa waktu yang lalu dimana tanpa sadar sebagian buku2 diperpustakaanku habis dimakan rayap.. Uh..!! 😦
    Sama2 makan buku kan..?? 🙂

  8. What? buku disobek2 tanpa perasaan??? oh tidakkk!!! Buku itu ga pernah ada istilah bekas om, karena bukan fisiknya yg kita nilai,tapi ilmu dan pengetahuan yg tertulis didalamnya…. 😥

  9. saya cuma pengen nyanyi bareng megi z ajah:
    “sungguh teganya, teganya, teganya….” 1000X

    kreatifitas tanpa dibarengi dg moralitas, jadinya ya seperti itu… 😦

  10. Oh oh..

    aku tau banget soal ini, Om. Dulu pernah liat di televisi juga. Memang hasilnya bagus, tapi hatiku nggak rela… bener-bener nggak rela!

  11. biar lebih aman seh mas, pake bahan dasar kolor bekas aja :). secara jarang banget ada yg bisa buat kreativitas dari bahan ini.
    padahal kalo dipikir-pikir kolor bekas itu jauh lebih bersih dan berdaya guena tinggi dibandingkan dengan kondom bekas yg belakangan ini bisa dijadikan bahan dasar karet pita rambut anak2 dan wanita.
    gimana mas..??

  12. Lha saya sama suami kalau ke Yogya malah suka cari buku bekas, kadang nemu buku lama banget, suami saya pernah beli buku bekas lama sekitar tahun 1920 an…harganya hampir Rp.500.000,-
    Benar trainer…orang itu benar-benar tak mencintai buku, karena tak ada buku bekas..yang ada buku langka

  13. di paragraf 1 dan 2…asli bacanya agak ada rasa marah nih om tapi pas msk paragraf 3…oooowww ternyata kita sama om….sama2 ga setuju kalo buku dijadiin kayak begitu …mau dah tua kek…buku tetap buku…isinya ga akan pernah tua…

    protesss deh buat si pendaur ulang ituhhh

  14. Bagi yang membutuhkan keperluan ibu & bayi (ada yang aku jual rugi lho). Ada juga suplemen untuk memperbanyak ASI. Ada buku bekas juga lho, masih 90-95% baru. Ada juga abon peda yang ueenaak tenan. Mampir ya….

    Bagi yang mempunyai produk untuk dipasarkan, bisa hubungi aku..

    Aku bikin blog untuk sharing pengalaman melahirkan dan menyusui juga lho..

    http://marvinshop.multiply.com/

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s