Posted in BAHASA

ANCER-ANCER


.

Bahasa Asingnya mungkin disebut … Landmark.  Tanda.

Pernahkah anda memberikan alamat rumah anda kepada seorang teman yang tinggal di luar kota ?
JIka teman anda ingin berkunjung ke rumah anda untuk pertama kalinya, biasanya teman itu akan meminta kejelasan lebih lanjut mengenai bagaimana mencapai rumah kita.  Bagaimana mencarinya. Kemana arah-arahnya.

Di banyak kejadian, untuk memudahkan penjelasan kita … biasanya kita selalu menyebutkan tanda-tanda tertentu.  Landmark.  Arah-arah tertentu untuk lebih membantu teman kita dalam mencari alamat rumah kita.  Inilah yang disebut sebagai ancer-ancer.

Contoh Imaginer : ini sekedar contoh saja … (saya ngawur)

Jln. HOS Cokroaminoto.
Gang Sadar Derita no : 23
RT 007 / RW 52
Sanggabuwanah
Sukabumi

Biasanya teman akan bingung untuk mencari alamat ini.

Untuk memudahkan maka kita akan menyebut sebagai berikut … (sekali lagi saya cuma ngarang-ngarang nih … ini sekedar asa untuk memperjelas pembahasan saja …)

Dari terminal Bis Sukabumi …
Ambil arah Ciawi.  sekitar 5 km akan ketemu gerai KFC.  Kamu lihat sebelah kiri jalan
Ada gang yang di depannya banyak tukang Ojek dan Toko “Mang Usin”
Masuk terus.  Ketemu Penjahit “Uni Taylor”
Naaahhh … tepat di depannya adalah rumah kami

Terminal Bis Sukabumi.  KFC.  Pangakalan Ojek.  Toko “Mang Usin”.  “Uni Taylor” adalah tanda-tanda.  Ancer-ancer, atau Landmark  yang akan memandu teman kita untuk menemukan rumah kita secara lebih mudah.  Hal ini sangat efektif.  Dibanding kita hanya sekedar menulis alamat saja.  Tanpa penjelasan apa-apa.

Yang perlu diingat untuk memberikan ANCER-ANCER adalah … kalau bisa spesifik.  Dan bangunan atau tempat tersebut bersifat Permanen.   Hati-hati menyebutkan … Pohon Jambu … Pohon Kelapa … Lapak Sayur … Spanduk Caleg “Drs Anu” … Plang Rambu Lalu Lintas dan yang sejenisnya yang bersifat tidak permanen.  Karena bisa saja … ketika teman kita mencari rumah kita… Pohon Jambu dan Pohon Kelapa tersebut sudah ditebang.  Lapak Sayur sudah digusur.  Spanduk Caleg sudah diturunkan … atau Plang Rambu Lalu Lintas sudah dicolong orang … !!!

Pilih ancer-ancer yang bersifat Permanen !!!

So … Jangan pernah anggap sepele … ANCER-ANCER.  a.k.a Landmark ini … !!!

.

Nah … Kalau Om Trainer gimana om ?
Apa Ancer-ancer yang selalu disebut jika ada orang yang mencari alamat rumah Om ?

Kalau saya ditanya demikian … maka ancer-ancer yang paling sering saya sebut adalah … Lapangan Terbang Pondok Cabe, Situ Gintung dan Kompleks UIN Jakarta. 🙂

.

Bagaimana dengan anda ???
Apa ancer-ancer yang selalu anda sebut untuk memandu teman anda mencari rumah anda ?
Adakah Landmark andalan menuju rumah anda ?

Salam saya

71071D338183D7765E8404E3E942AEC9.

.

.

Up-date :

Saya baru ingat setelah membaca beberapa komen dibawah …
Diantaranya dari sahabat saya Uda Vizon dan teman baru saya RoSh Penikmat Pagi 
Saya diingatkan bahwa … kalau di daerah Jawa Tengah / Yogyakarta … ancer-ancer itu pasti disertai petunjuk arah mata angin juga …
Lor – Kidul – Kulon – Wetan … hahaha.  Dan bagi yang belum terbiasa … pasti akan kerepotan juga.

Ini salah satu pengalaman sahabat saya Uda Vizon … fresh from The CPU …

http://hardivizon.com/2013/10/07/bangjo-dua-kali/

.

Penulis:

I am just an ordinary person who work as a trainer. who wants to share anything he knows ... No Matter how small ... No Matter how simple.

79 thoughts on “ANCER-ANCER

  1. jadi ingat Om, ‘membaca’ ancer2 yg salah saat mencari rumah ibu dosen untuk bimbingan skripsi, jadi nyasar kemana2, karena itu tadi, petunjuknya kurang spesifik, jadi binun coz baru pertama kali ke daerah tsb.

    Rumah saya? susah Om ancer2nya, kalau sudah sampai di gerbang perumahan nanti saya jemput ajah *halah* hahahahaha

  2. Unik ya om kalau nyari rumah di Indonesia pasti kita minta ancer2nya, karena klo alamat saja susah😀 . Benar om “ancer-ancer” harus yg permanen, klo pohon spanduk klo ga ditempatnya lagi repot.

  3. kalok KFC nya dah tutup gimana pah? #dibahas

    kalo rumahku sekarang sih susah bener ancer2nya mau disebutin dekeet mal anu belok sini lurus lewatin jalan keluar tol langsung kiri teteeep aja supir taksi susah kayanya nemuin rumahku ntah mungkin gak ada di googlemap.
    tapi kalo rumahku yang di medan saking ngetopnya cuma tinggal bilang aja “rumah ibu endang” dah taulah semua itu ancer2nya :)))

    1. Eh … tapi ini bener lho Jul …
      Waktu itu ada kawan yang kasih ancer-ancer rumahnya … sesudah Rumah Makan Cepat saji … belok kiri …
      Aku cari-cari tak tampak … ternyata cabang Rumah Makan Cepat saji itu sudah ditutup … bingunglah saya mencari alamat rumah teman saya … hahaha

    1. Hahhaha …
      Lapangan itu tempatnya Markas Polisi Udara Pak De
      🙂 tinggal jalan kaki ke rumah saya …
      (tapi pake keringetan … hawong jalan setengah jam …)

  4. Nah, pengalaman ni Om…
    Kan Hani sering nie ya ketemu tamu, entah itu bule kesasar yang nanya jalan atau mereka tanya suatu tempat dan Hani suka bingung dong bahasa inggrisnya ancer-ancer itu apa?
    Baru tahu dari Om ternyata Landmark, oala…..

  5. Wah.. saya punya pengalaman tersendiri dengan ancer-ancer ini ketika pertama kali ke Jogja, Om.. Kayaknya saya bikin postingan tersendiri saja kali ya, hahaha…
    Bentar ya Om, nanti saya balik lagi kalau postingannya udah jadi…😀

      1. Naah, lor kidul itu yang kadang mumeti Om. Kadang yang tanya ndak tahu arah mata angin. Giliran pakai kanan kiri, antara mulut dan tangan kadang juga ndak sinkron. Mulut bilang kanan, eh tangan ke arah kiri ^^

  6. ‘ancer-ancer’ itu Jawa banget, ya Om? hehe…
    khususnya kalo di Jogja (atau mungkin Jawa Tengah juga), orang sini lebih suka memberi ancer-ancer menggunakan arah mata angin, dengan utara patokannya ke Gunung Merapi tentunya.
    untuk memberi ancer-ancer ke orang luar Jogja, kita harus lebih pengertian sedikit, karena biasanya arah mata angin jarang digunakan di sana, CMIIW🙂
    Salam kenal Om🙂

    1. Betul RoSh
      Ancer-ancer itu memang Bahasa Jawa … yang saya rasa sudah banyak dimengerti oleh orang-orang di daerah lain …
      Dan ya …
      saya baru ingat … kalau di Jawa Tengah dan Yogya … itu selalu disertai Lor Kidul Wetan Kulon

            1. Simpang itu biasanya perempatan atau pertigaan.. Kalau lebih dari itu biasanya juga disebut simpang, seperti di Semarang, ada Simpang Lima..
              Eh iya, di Pekanbaru, tepatnya daerah Rumbai, ada sebuah simpang yang banyak banget, dan membuat orang bingung, sehingga dinamakan Simpang Bingung, Om..😀

  7. Tentang ancer-ancer ini om
    di tempat saya ada suatu entah namanya anekdot atau memang suatu kebiasaan. Bahwa ancer-ancer itu pasti menyangkut 3 benda berikut : Masjid/musholla, sungai, dan gardu jaga/poskamling. om trainer pernah mengalaminya gak ? atau jangan2 pernah tanya ke saya suatu tempat trus saya jawabanya begitu kkkk

    1. Hahaha …
      Mmm kebiasaan sih mungkin tidak …
      tapi memang sering saya dengar ketika teman menjelaskan alamat rumahnya …
      Juga kalau saya baca di peta kawinan … selalu ada gambar masjidnya … hahaha

  8. Kalau ancer-aner biasanya harus lebih dikenal orang banyak ya Om, seprti lapangan terbang Pnd Cabe dan UIN. Kalau saya sih yang sering di pakai Lapangan Tembak Cibubur Om, walau sekarang sudah jadi perumahan, tetap saja orang kenalnya itu. he,, he,, he,,,,

    Salam wisata

  9. Ancer ancer itu skema gitu barangkali ya.
    Aduh bingung Om, soalnya sesuai lidah orang jawa bilang: literaturnya dah kaya gitu. Saya tanya ke bapak dikira ngeyel. . Ancer-ancer ya ancer-ancer tole,,…whehehe

  10. Kalo daerah lain sih enak. Biasanya kasih petunjuknya belok kanan apa kiri. Kalo di Jogja mah repot. Orang lebih suka bilang ngalor atau ngidul padahal suka keder ga ngerti arah mata angin…

  11. gara2 baca update dibagian bawah jadi inget Om.. di Bali jg pakai arah angin ya untuk nunjukin arah.. timur, barat, dll.. aku dulu sempet bingung waktu nanya jalan di Bali..😀

    Cuma hari gini biar gaya harus pake GPS dong Om. hahaha

  12. Dekat bandara syamsuddin noor dan sebelahan sm kompleks rindam Om😀 tp kdng2 msh aja ada temen yg nyasar loh nyarinya hihihihi jd biasanya mending janjian di depan komplek deh

  13. iya om..bener banget, ancer2 harus spesifik…apalagi buat orang2 yg males nanya arah kl mencari alamat ***hehehe..
    kl mau maen ke rumah saya nih om…Rutan Pondok Bambu…terus tar kiri jalan ada komplek, masuk deh, terus mentok…belok kanan…teruus aja…tar rumahnya di kanan jalan om yg garasinya paling berantakan deh wkwkwkwk :p

  14. kalo rumah saya, dari stasiun Purwokerto ke barat trus ada lapangan porka ke utara, ketemu deh perumahan Sapir, hihi
    Dulu waktu pertama saya di Purwokerto jg bingung Om dengan arah mata angin ini, tapi skrg terbiasa dengan patokan baturaden (gunung slamet) yang ada di utara, kadang sambil mikir kalo utk mnyebutkan selain utara dengan bernyanyi dalam hati (timur, tenggara, selatan, barat daya,..)hehe ketemu deh

  15. di banyak kota, kalo saya ditanya saya di jalan ini dan itu maka saya akan kebingungan Om. Tapi kalo dibilang ancer-ancer gedung ini dan itu atau tempat tempat terkenal, maka akan sangat gampang menunjukkan tempat tujuannya

  16. Om NH kalau mau mampir kerumah, ancer-ancernya keluar pintu tol bekasi timur belok kanan gak jauh ada pintu masuk perumahan disebelah kanan itu namanya pintu 1🙂 ada patung kuda nanti tunggu aja disitu hehehe

  17. Kadang susah juga memahami ancer2, Om. Karena sekarang terlalu banyak bangunan yang mirip, atau toko/resto yang banyak cabangnya. Jadi pas bilang dekat Indomaret, sedangkan toko itu ada banyak banget. Kadang di satu ruas jalan aja ada lebih dari satu.
    Ehm, kalo nanya ancer2 di daerah transmigrasi di Kaltim, sama juga tuh, Om. Pake arah mata angin yang nggak saya pahami. Jadi pusing nyari arah pas saya KKN dulu😀

    1. Kakaakin bener banget …
      jangan pake ancer-ancer Indomaret atau Alfamart …
      karena di satu jalan … walaupun didalam perkampungan …
      kadang ada dua gerainya …
      hehehe

  18. Saya belum bisa kasih ancer-ancer, Om, banyak ancer-ancer permanen, tapi justru sayanya yang pindah-pindah mulu. Hihihihi… Mudah-mudahan tahun depan sudah bisa menetap, dan besar kemungkinan Depok akan menjadi prioritas utama.
    Om, sudah beberapa bulan terakhir, hampir setiap minggu saya wara-wiri di jalur Pamulang, UIN dan Lebak Bulus, bolehkah satu saat saya mampir ke rumah Om Nh?

  19. mo ke rumahku om? di belakang pejaten village, di belakang bank BRI [cuma ada satu BRI di belakang petvil], sebelom pom bensin, persis di belakang sekolah SMK8..

  20. hahaha… baru saya mau cerita ternyata udah dibahas sama Om di bagian akhir..😀
    saya pernah soalnya kasih ancer-ancer tukang gado-gado depan gang… skrg tukang gado-gado alih profesi jd tukang gorengan, hehehe…

    wah om, tinggalnya daerah pd.cabe… yg sy tau disana luar biasa macetnya ya Oom…

    1. Itu dia …
      mangkanya saya bilang kalo mau kasih ancer-ancer … jangan pohon asem. pohon jambu. pohon kelapa dan yang sejenisnya
      takutnya ditebang …
      mending cari yang permanen
      hehehe

  21. mau ancer-ancer rumah yang mana nih? hahahaha
    Kalau yang di Tokyo sih, terminal bis Seibu, Rumah Makan Royal Host dan kantor pos
    ditunggu ya om😀

    Kalau yang di Jakarta pan udah tau😀 Satay Khas Senayan dan circle K deh… eh ini masih kekecilan ya? Nah ancer-ancernya Sen-cy aja😀 Rumahku kelihatan tuh dari Sency hahahaha

    Yang kasihan rumah temanku di Tokyo, duh benar-benar di daerah perumahan, tanpa ada ancer-ancer toko atau perempatan karena jalannya ngga lurus. Tanpa GPS atau tanpa dijemput ngga bakal bisa nyampe deh😀 Soalnya aku udah buktikan sendiri hehehe

  22. Hahaha….saya pernah berantem dengan suami gara-gara ancer-ancer nya spanduk dan tukang jual sate…pas kesana lagi, spanduk dan yang jualan udah ilang…..hehehe

  23. Kalau aki ancer ancernya sekolah pasti om..

    nah kalai dijogja aku juga kurang ngeh dengan arahan mereka.. Maklum merapi aja biasanya gak yakin.. hehehe

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s