PERSONAL SKILL


.

Saya teringat postingan lama saya tertanggal 13 Maret 2009 …
Disana saya menulis mengenai … KETRAMPILAN …
Intinya adalah … di dalam postingan itu saya mencoba bertanya kepada diri saya sendiri … “KETRAMPILAN apakah yang telah engkau ajarkan pada anak-anak mu, wahai Trainer … ???”

(Mosok anak orang saja yang di training … anak sendiri malah dilupakan … ) (hehehe)

.

Ketrampilan ???
Yang saya maksudkan ketrampilan itu adalah … suatu keahlian atau kebisaan untuk melakukan sesuatu …

Saya sadar … hampir semua dari kita … biasanya pasti akan sangat concern dan fokus pada pembelajaran Agama dan Budi Pekerti kepada anak-anak kita  … bagaimana beribadah dengan baik … bagaimana bersikap sopan … bertutur kata yang baik … bagaimana cara menghormati orang tua dan guru …  bagaimana berdisiplin … dan sebagainya …
Ya setuju … sama sekali tidak salah … ini memang hal paling utama yang harus kita ajarkan pada anak-anak kita …

Namun terkadang kita lupa … bahwa … selain itu kita juga harus mengajarkan hal-hal praktis lainnya.  Ketrampilan praktis yang berguna untuk kehidupan sehari-hari.  Kita suka lupa mengajarkan kepada mereka ketrampilan-ketrampilan ringan yang sedikit banyak berperan penting dalam kehidupan anak kita kelak nanti … somekind of survival skill gitu deh … social and personal skill …

Sebut saja … mengajarkan membetulkan perkakas rumah yang rusak … menyambung kabel … mengganti lampu … nyuci mobil … memasak … nyetrika … mbetulin genteng … berkebun … ganti oli … masang sarung bantal … membersihkan got mampet … bahkan main catur … naik sepeda … bikin kue … nyapu … ngepel … cuci piring … membersihkan jendela … mancing pompa air yang tidak keluar airnya … dan sebagainya …

Saya masih ingat … ada satu ketrampilan dari sekian banyak ketrampilan yang telah diajarkan oleh Bapak saya.  Ketrampilan tersebut adalah … Nyetir Mobil … Saya berterima kasih sekali pada Bapak … Ketrampilan ini ternyata sangat berguna bagi saya … apa lagi ketika saya sudah bekerja.  Saya tidak tau apa jadinya … jika saya tidak bisa nyetir mobil.  Mengingat pekerjaan saya itu butuh mobilitas tinggi …

.

Nah lalu … bagaimana halnya dengan si Trainer ini …?
Apa ketrampilan yang telah dia ajarkan kepada Anak-anaknya … ?

Mungkin ada beberapa yang sudah saya ajarkan pada mereka …
Namun perkenankan saya menyebutkan satu ketrampilan yang baru saja saya ajarkan pada mereka kemarin … Minggu 12 Juni 2011

Ketrampilan apa itu ?
Ketrampilan mengikat dan memasang dasi …  (Hahahaha) …

Ini sangat sepele dan simple sebetulnya …
Tetapi … coba saya mau tanya … Bisakah anda mengikat dasi dengan baik dan benar ?
Taukah anda syarat mengikat dasi yang baik dan benar itu ???
Hayoooo …🙂 : ) :)  (trainer sotoy)

Ya … kemarin si Sulung dan Si Tengah,  saya training mengenai cara mengikat dasi yang benar … (at least benar menurut saya).

Mengikat dasi yang benar itu adalah … yang rapi … yang simetris … kerutannya pun eiylekhan …
Panjangnya pas sedikit menyentuh gesper … tidak boleh lebih … tidak boleh kurang …
(Kalau kepanjangan kayak iketan “guguk Pleki” … Kalau kependekan kaya Tadah Iler … atau saya menyebutnya iketan dasi Jojon … )(Hahahaha)

Simpulnya pun juga harus rapi … tidak terlalu besar … tidak terlalu kecil …
Kalau terlalu besar …itu seperti ikatan badut sirkus …
Kalau ikatan simpulnya terlalu kecil … itu seperti salesman vacuum cleaner keliling …

Dan satu lagi … lilitan dasi yang benar itu … kalau dasinya dilepas dan ujung-ujungnya ditarik … maka dia akan kembali menjadi seutas kain panjang yang tidak terikat … Sebaliknya kalau ditarik dia terbelit … maka itu ikatan yang salah …

Kenapa kok saya ujuk-ujuk mengajari mereka menyimpul Dasi ?
Sebab … minggu depan si Tengah mau di wisuda … mesti pake dasi …
Kemarin malam dia sibuk persiapan mencari Jas dan Dasi di lemari Ayahnya.  Sekalian saja saya ajarkan bagaimana mengikat dasi yang benar … !!!

Aaaahhhhhh … senang rasanya …
Saya bisa mengajarkan ketrampilan sederhana ini pada anak-anak saya …

.

So …
Apa pembaca sekalian ada yang belum bisa mengikat dasi ????
Kalau belum bisa … Hayo belajar … !
Jangan sampai kalah sama anak-anak saya ….
Hehehe

Salam saya

48 thoughts on “PERSONAL SKILL

  1. blom punya anak om,
    tapi nanti klo udah punya, sudah pasti akan diajari macam2
    agar jadi orang yang siap pakai yang siap menghadapi masa depan *tsaaahh*😀

  2. selamat utk si tengah, sudah mau di wisuda🙂
    sedikit2 anak2 memang perlu diajarkan ketrampilan apa saja,
    walaupun kelihatannya hal kecil, namun berguna utk mereka sendiri kelak, syukur2 kalau ketrampilan itu bisa juga utk membantu orang lain,.
    Siapa tau ada teman si tengah yg gak bisa pasang dasi sendiri🙂
    salam

  3. dari sejak smp aku udah bisa pasang ato masangin dasi om. diajarin si mama. soalnya smpku wajib make dasi *yg pas pulang sekolah sering berubah fungsi jd selepetan* hehehe.. btw, congrat buat si tengah ya om..

  4. Wah aku sudah bisa sejak SMP tuh hihihi (waktu SD dasinya kupu-kupu sih). Dan diajarkan papa.
    Memang kalau tidak terbiasa, memasang dasi bisa menjengkelkan.

    EM

  5. waaah saya gg bisa pake dasi, waktu SMA dulu pasti dipakein orang karena kalau pasang sendiri pasti kependekan. pasang kacu pramuka juga gg bisa, pokoknya yang dipasang manual dileher saya gg bisa deh *bangga lagi*.

  6. Ooooom…
    Untunglah Abah mah Macgyver Om….hihihi…
    Jadi skill model gituan mah cetek buat abah…
    Dan aku tinggal ngandalin abah ajah buat ngajarin Fathir…hihihi…
    *baru nyadar…bahwa salah satu hal yang bikin aku cinta ama abah adalah..dia serba bisa…hihihi*
    *lumayan buat ngirit biaya per tukangan…hihihi*

    eh…kalo make in dasi mah aku gak bisa lho Om…
    Kalo dasinya udah jadi, jangan dicopotin, tinggal dikalungin ajah..beres kan…hihihi…

  7. Sebenarnya ada satu kejadian sih Oooom…yang sehubungan dengan keahlian /personal skill nya abah…yang benar benar membuat aku terpikat padanyah…halah…

    Waktu itu kita masih pacaran…
    aku kan memang udah hobi baca novel dari dulu tuh Om…
    Dan ada satu hal yang mengganggu banget…
    Aku biasa baca novel kalo mau tidur, dan ketika udah ngantuk berat, aku harus berjalan ke sebrang ruangan …untuk matiin lampu, karena cetrekan lampunya jauh…suka bete banget kan tuh…

    Trus abah bertindak sebagai Macgyver..
    *gak ngerti juga caranya sih*
    Pokoknya dikasih kabel panjang apa gimana gitu…
    sampai2 cetrekan lampunya jadi bisa dimatiin dari deket kasur …

    so sweeeeeet…
    I helplessly fall for him🙂
    *maap jadi nyampah disini ya Om…ntar diposting deh…hihihi../*

  8. Saya belajar pakai dasi sejak di pondok dulu, Om…
    Kami harus bisa pakai dasi, karena banyak kegiatan yang mengharuskan kami berdasi; latihan pidato, rapat organisasi dan guru-guru setiap mengajar wajib memakai dasi… So, insya Allah saya sudah mahir memakai dasi, hehe…🙂

    Lantas, keterampilan apa yang sudah saya ajarkan ke anak-anak?
    Ada beberapa sih, tapi yang tidak kalah istimewa dengan Om Nh adalah belajar memakai sarung.
    Menggunakan sarung memang simpel, tapi jika tidak cakap, akan membuat sarung itu melorot dengan mudahnya. Dan kecakapan memakai sarung ini pun saya peroleh ketika belajar di pondok dulu🙂

  9. Setuju dengan Uda Vizon. Kan nggak lucu kalo pinter make dasi tapi nggak pinter make sarung, Om. Kalo sarungnya melorot trus tinggal dasi doang, kan jadi lucu-lucu gemanaaaaa geto!😀

  10. Perlu banget ngajarin segala hal ya, Om. Jangan kayak ponakan saya, nggak diajarin apa-apa sama emaknya. Nyapu rumah nggak bisa, nyuci piring nggak bisa, ganti busi motor ja nggak tau, pokoknya apa-apa nggak tau, sekarang malah ditumpangkan dirumah saya. Kan saya yang ketiban stresnya, Om. Bisa Om bayangkan penderitaanku inih alangkah beratnya….

  11. saya sudah bisa om memasangkan dasi, dulu diajari bapak waktu masih SMP.
    semua hal diajari oleh bapak saya om,mulai naik motor, belajar komputer sejak SD. sayang dulu saya takut minta diajari nyetir hihihi.
    oh ya ada pengalaman yang berguna banget loh om, walaupun tidak diajari saya suka melihat bapak saya memperbaiki sesuatu dirumah entah kran air atau pipa.
    nah sewaktu baru menikah kran air dirumah saya patah malam2, anehnya suami saya tidak pernah tau cara memasang kran air padahal cowo ya, katanya belum pernah lihat atau belajar. Allhamdulillah saya bisa memperbaikinya

  12. Oh ya Om, jadi kepikir hal-hal kecil apa ya yang harus diajarkan kepada anak2.
    (mulai meng-inventarisir). Diantaranya kemarin saya minta tolonh masangin bohlam yang putus, pakai tangga….dll

  13. yang kayak ini nih…saya paling bingung om enha, karena personal skill saya sangat rata2….yang paling saya inget kalau waktu kecil almh ibu belanja suka ngajak saya untuk ngitungin total biaya belanja karena saya bisa ngitung dengan cepat…..hehehe, yg lainnya?? dan ini nurun sama Nafis, anak kedua, yang personal skillnya mirip2 bapaknya….Kalo nyuruh beliin nasi goreng termasuk personal skill ga om??😉

  14. Hmm… kalo anak cewek diajarin masak oleh ibu. Kalo anak cowok, biasanya cenderung diajarin pertukangan…
    Selain diajarin cara pake dasi, putranya diajarin cara bikin minuman gak, Om? semacam teh atau kopi. Soale kakak saya dulu ada yang gak bisa bikin teh sendiri, selalu nyuruh saya:mrgreen:

  15. Hehehe…saya pikir-pikir, kayaknya saya belum pernah mencoba menyimpulkan dasi ya…ketahuan:)

    Dulu..di blog si bungsu (udah dihapus) ada berbagai cara menyimpulkan dasi.

  16. Urusan goreng2 buat sarapan…kasih ke abang…
    Urusan menata di wadah bekel, serahin kakak…

    Ups, jd nyadar, kayaknya saya dah lupa deh caranya pake dasi ;(

    ketrampilan yg harus sesegera mungkin saya pelajari : menyetrika celana kerja suami🙂

  17. Setiap pagi aku harus memasangkan dasi pada kedua malaikatku, karena seragam mereka harus berdasi😀 Awalnya diajarin kekasihku, lama-lama aku jadi lebih jago, Om😳

    Selamat wisuda, Nak. Jangan lupa upload foto-fotonya yaa, Tante Choco pengen liat nih😉

  18. Ups…saya tidak bisa mengikat dasi Om *ngumpet di balik tembok*, untunglah suamiku bisa pake sendiri hihihihi…

    Jadi ingat Om, dulu waktu SMP, saya pernah diajari cara menyambung kabel sama Bapak. Waktu kuliah, saya bisa ganti kabel tanpa bantuan para cowok2 ituh di kostan *sigh* ^-^

  19. justru hal-hal kecil yang sering kita sepelekan itu merupakan hal penting dalam hidup…
    saya jadi ingat suami adik yang anak tunggal dan mungkin karena ortunya terlalu sayang jadi anaknya gak pernah diajarin cara betulin kabel yang putus, benerin pager, bahkan dia gak tahu gimana caranya ganti lampu yang mati (bingungkan)……

  20. dulu saya sudah ahli Om, soalnya dasi pramuka, saya buat ala dasi yang berpasangan dengan jas itu,
    tapi berhubung ga latihan lagi, sewaktu junior saya bongkar2 dan nemu dasi, kemudian minta dipasangin, emaknya ternyata gak bisa, harus dilengkapi instruksi dengan sketsa kayaknya ini Om😀

  21. Pasang dasi masih banyak yang belum bisa dengan bagus lho oom.
    Kami dulu di Magelang sering menggunakan PDPM (Pakaian Dinas Pesiar Malam) yang pakai dasi. Kami semua sepakat dasi tersebut tidak pernah di lepas simpulnya, maklum kami harus selalu gerak cepat. he he he.

    Kalau acara hut kesatuan suka ada lomba memasang dasi bagi anggota Persit.

    Salam hangat dari Surabaya

  22. he…he..he..he.. aku sama kaya aki,,
    udah bisa masang dasi dari SMP tapi gak tahu dah..
    bener apa salah..kayanya salah dah..😀😀
    karena selau pendek itu dasi,,😀

  23. Waktu kuliah dulu pernah bisa tapi tidak tahu sekarang bisa atau tidak, ya? Jadi pengen tahu.
    Pak Enha benar, ketrampilan praktis juga harus diajarkan dan dibiasakan agar anak kelak survive.

  24. om T, saya jadi ingat ama bapak saya nih.. saat liat ibu pasangain dasi, beliau ngajarin saya pasang dasi katanya ntar kalo udah berumahtangga biar gak kagok pasang dasi suami…

  25. Om Nh memang eylekhaan … Pasti dasi yang menjerat (loh, kok menjerat sih😮 ) leher Om selalu rapi jali nan mempesona. Tapi kok nggak ada foto hasil training Om pada si Tengah sih? Ah, nggak percayaaaa …. *geleng-geleng kepala*

  26. pengalaman buruk pernah saya alami dengan dasi om,waktu itu awal2 saya kerja,dan diharuskan make dasi,berhubung sok tau saya pun beli dasi ber cuff link.. pagi mau berangkat sampe kurang lima belas menit saya masih berkeringat deras memecahkan teka teki bagaimana cara pake dasi dengan EYD * Emosi Yang Disabarkan , wal hasil… hari itu saya ke kantor make polo shirt * bah… tapi itu dulu…..

    Sekarang…… teuteup…!

  27. waah.. jd inget deh.. pas SMP dulu sy klo masang dasi pas baru deket sekolahann.. hehe.. males pasang dari rumah.😀 *ayo ngaku siapa yg dulu SMPnya di 216? merasakan hal yg sama dengan saya??😀

  28. waduh saya banget nih ndak bisa rapi pakai dasi..hehe..bawaannya miring2 dan ga pas mulu. ga bakat jadi orang kantoran kali ya..hehe..

    kalau saya besok pengennya anak saya walaupun cowo bisa memasak dan beres2 rumah juga supaya nanti bisa mandiri kalau sudah harus berpisah sama orang tuanya..hehe

  29. Hhahahaha.. aku bisa masang dasi om, tapi ntah lha itu benar atau tidak, yang sering terjadi adalah selalu kurang pas panjangnya, wkakakakka… jadi harus bongkar lagi, (- -‘) >> perlu ditraining kayanya nih aku…

any comments sodara-sodara ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s